Strategi Pengembangan Bisnis: Pengertian Lengkap dan Tahapannya

strategi pengembangan bisnis

Pengembangan bisnis adalah proses mengidentifikasi peluang bisnis, merencanakan strategi, dan menerapkan solusi. Ini mencakup berbagai ide, kegiatan, dan inisiatif untuk membuat bisnis lebih baik. Dengan mempertimbangkan tujuan strategis Anda saat menyiapkan strategi pengembangan bisnis, Anda dapat mendorong pertumbuhan dan profitabilitas bisnis yang optimal.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan cara membuat strategi pengembangan bisnis, aktivitas dan juga tahapan yang harus Anda lakukan dalam proses pengembangan bisnis.

Apa itu Strategi Pengembangan Bisnis

strategi pengembangan bisnis

Strategi pengembangan bisnis adalah proses menyelaraskan praktik pengembangan bisnis dengan tujuan strategis organisasi Anda.

Fokusnya adalah untuk meningkatkan penjualan dan menemukan cara inovatif untuk mendapatkan pelanggan dengan memberikan persyaratan yang disepakati.

Saat Anda membuat strategi pengembangan bisnis Anda tidak hanya menargetkan penjualan organisasi namun juga melibatkan departemen lain seperti sumber daya manusia untuk membuat operasional bisnis yang lebih efisien.

Mengapa Strategi Pengembangan Bisnis Penting?

Strategi pengembangan bisnis penting karena meningkatkan basis pelanggan, perolehan prospek, penjualan, dan kepuasan karyawan Anda.

Dengan menerapkan proses dengan benar, pangsa pasar bisnis Anda juga dapat meningkat. Pangsa pasar bisnis adalah persentase bisnis dari total penjualan di pasar tertentu.

Pengembangan bisnis yang strategis dapat menciptakan budaya inovatif yang memotivasi anggota tim untuk melaksanakan tugasnya secara efektif.

Baca juga: Cara Mudah Membuat Laporan Keluar Masuk Barang

Menciptakan Strategi Pengembangan Bisnis: 4 Jalan untuk Pertumbuhan

Ada empat strategi pertumbuhan dasar untuk pengembangan bisnis. Empat strategi bisnis tersebut adalah penetrasi pasar, pengembangan produk, pengembangan pasar, dan diversifikasi. Ini adalah bagian dari Matriks Ansoff.

Mari kita lihat masing-masing dari empat strategi pengembangan bisnis ini secara rinci:

Penetrasi Pasar

Penetrasi pasar mengukur seberapa banyak pasar yang Anda kendalikan. Pada dasarnya, ini adalah ukuran bagaimana Anda bersaing dengan perusahaan lain yang menawarkan produk atau layanan yang sama. Misalnya, ada beberapa produk soda. Pemimpin pasar adalah Coca-Cola. Pepsi Cola berada di urutan kedua, diikuti oleh merek lain.

Penetrasi pasar Anda akan memengaruhi strategi pemasaran dan pertumbuhan Anda.

Misalnya, jika Anda adalah pemimpin pasar, Anda akan memiliki pengenalan merek yang baik.

Tujuan Anda adalah untuk mempertahankan posisi Anda dan waspada terhadap pesaing yang mencoba mencuri pangsa pasar Anda.

Cara terbaik untuk mempertahankan posisi Anda adalah inovasi yang konsisten.

Amazon mungkin adalah contoh terbaik dari ini. Setiap peningkatan baru yang mereka rilis membuat pesaing, terutama startup baru, untuk bersaing semakin sulit.

Jika Anda tidak memiliki penetrasi pasar, Anda perlu mencari cara untuk mencuri pangsa pasar dari pesaing.

Perusahaan sering melakukan ini dengan mengurangi biaya produk atau layanan. Atau, Anda mungkin mencoba membuat produk atau menawarkan layanan yang lebih baik daripada pemimpin pasar.

Alternatif untuk mencoba bersaing dengan pemimpin pasar yang sudah mapan adalah mencoba dan membangun niche baru.

Itu mungkin bukan pilihan terbaik untuk bisnis Anda. Namun, ia menawarkan peluang terbaik untuk pertumbuhan yang cepat.

Contoh bagus dari perusahaan yang mengambil pendekatan ini adalah Clickfunnels. Alih-alih memposisikan diri mereka sebagai pembuat landing page, mereka menciptakan niche perangkat lunak saluran penjualan. Mereka adalah pemimpin pasar di niche yang mereka bangun.

Baca juga: Pengertian, Sejarah, Manfaat, Jenis, dan Contoh Proses Bisnis

Pengembangan produk

Pengembangan produk mengacu pada semua tahapan membawa produk ke pasar.

Dimulai dengan memunculkan ide. Anda kemudian menguji permintaan, menambahkan fitur, menguji, dan merilis produk. Setelah produk dirilis, Anda dapat melakukan pembaruan pada produk.

Metodologi Lean Startup adalah salah satu teori terpenting yang terkait dengan pengembangan produk.

Ide dasarnya adalah Anda menguji permintaan produk Anda dengan merilis Minimum Viable Product (MVP). Anda kemudian meningkatkan produk setelah Anda melihat ada permintaan untuk penawaran produk atau layanan Anda. Startup harus menggunakan model ini.

Lebih sulit bagi perusahaan mapan untuk menggunakan metodologi Lean Startup. Mengeluarkan produk dengan banyak bug, misalnya, dapat menghasilkan pers negatif yang dapat memengaruhi reputasi merek Anda.

Pengembangan Pasar

Pengembangan pasar adalah strategi pertumbuhan untuk mengidentifikasi tempat baru untuk menjual produk yang sudah ada.

Pasar baru bisa berupa kota, negara, atau pasar sasaran baru. Proses pengembangan bisnis dapat membantu perusahaan membuat strategi untuk memasuki pasar.

Contoh pengembangan pasar, antara lain Amazon mencoba memasuki pasar India. Atau Tesla membangun pabrik mobil di China. Kedua strategi ini adalah tentang mencari pelanggan baru untuk layanan dan produk yang ada.

Diversifikasi

Diversifikasi adalah di mana perusahaan menciptakan produk baru untuk pasar baru. Ini adalah strategi pertumbuhan berisiko tinggi.

Banyak perusahaan telah mencoba diversifikasi dan gagal. Misalnya, Google menghabiskan miliaran dolar untuk Google Plus. Produk itu seharusnya bersaing dengan Facebook. Produk itu gagal.

Namun, diversifikasi juga dapat menyebabkan pertumbuhan yang cepat. Ada banyak contoh perusahaan yang telah berputar ke ceruk baru dan tumbuh dengan cepat.

Sekali lagi, Google adalah contoh yang baik. Pembelian YouTube terbayar dengan keuntungan besar. Perusahaan ini sekarang menjadi pemain dominan dalam pencarian teks dan pencarian video.

Diversifikasi dapat mengubah model bisnis Anda. Itu bisa menjadi hal yang positif atau negatif juga.

Misalnya, Nintendo awalnya membuat permainan kartu. Mereka tidak lagi membuat permainan kartu. Diversifikasi benar-benar mengubah bisnis mereka.

Baca juga: 10 Teknik Promosi yang Mudah Digunakan Pemilik Bisnis

Cara Membuat Strategi Pengembangan Bisnis dalam 7 Langkah

Rencana pengembangan bisnis adalah dokumen yang menjelaskan bagaimana Anda ingin menerapkan strategi pengembangan bisnis Anda.

Sementara rencana pengembangan bisnis mungkin untuk individu atau organisasi, biasanya mengacu pada fungsi pemasaran dan penjualan.

Ikuti tujuh langkah berikut untuk menyiapkan rencana pengembangan bisnis strategis:

1. Tentukan target audiens Anda

Mulailah dengan memahami pelanggan dan prospek Anda. Mengidentifikasi target audiens Anda dapat membantu Anda menyelaraskan strategi agar sesuai dengan kebutuhan mereka.

Juga, identifikasi perilaku pembelian audiens target Anda. Ini termasuk mengetahui bagaimana mereka membelanjakan uang, masalah yang mereka hadapi, dan di mana mereka mencari informasi.

Saat menentukan audiens target Anda, pertimbangkan untuk mempersempit prospek menjadi mereka yang cocok untuk organisasi Anda.

Misalnya, jangkau orang-orang di Jakarta alih-alih di seluruh Indonesia, jika Anda menawarkan produk atau layanan di provinsi tersebut.

2. Lakukan analisis pesaing

Selanjutnya, teliti pesaing Anda untuk mendapatkan wawasan tentang bagaimana mereka menjangkau audiens target mereka.

Analisis produk, layanan, dan metode mereka, dan lakukan analisis SWOT. SWOT adalah singkatan dari:

  • Strengths: Ini adalah kualitas positif.
  • Weaknesses: Ini menangkap area untuk perbaikan.
  • Opportunities: Ini adalah situasi yang dapat mengarah pada hasil positif.
  • Threats: Ini adalah segala sesuatu yang dapat menyebabkan hasil negatif.

Melakukan analisis SWOT membantu Anda melihat produk atau layanan mana yang sesuai dengan audiens target Anda.

Anda juga dapat memperoleh informasi tentang data penjualan pesaing Anda atau meninjau umpan balik dari audiens target mereka. Pertimbangkan tren industri Anda saat melakukan penelitian.

3. Identifikasi tujuan pengembangan bisnis dan keunggulan kompetitif Anda

Selanjutnya, tentukan nilai apa yang ditawarkan bisnis Anda yang tidak diberikan oleh bisnis lain.

Misalnya, organisasi Anda mungkin menghasilkan solusi yang paling hemat biaya di pasar. Pastikan Anda memiliki tujuan bisnis yang terdefinisi dengan baik yang selaras dengan misi dan nilai inti organisasi Anda.

Baca juga: Pengertian, Jenis, dan Tujuan Kegiatan Produksi

4. Pilih strategi pengembangan bisnis

Setelah menentukan tujuan strategis Anda, putuskan strategi implementasi. Strategi pengembangan bisnis yang umum digunakan meliputi:

Pertimbangkan untuk menggabungkan strategi untuk mendapatkan hasil yang lebih baik.

Misalnya, Anda dapat menggunakan pendekatan networking dan referral untuk mengembangkan bisnis pertanian Anda.

Anda dapat memiliki jaringan tim dengan investor di konferensi dan acara untuk mendapatkan prospek, dan meminta referensi dari beberapa pelanggan pertama Anda.

Setelah memutuskan strategi, anggota tim apa yang bertanggung jawab untuk menyelesaikan setiap tugas.

Pertimbangkan untuk menyewa manajer pengembangan bisnis untuk memimpin proses di berbagai tingkatan.

5. Pilih taktik pengembangan bisnis

Taktik pengembangan bisnis adalah teknik untuk menjalankan strategi. Taktik yang paling berdampak meliputi:

  • Memberikan konsultasi
  • Menggunakan iklan digital
  • Berbicara di depan umum
  • Membuat blog video dan video pemasaran
  • Berbicara di podcast

Pastikan teknik yang Anda pilih cocok dengan audiens dan strategi target Anda. Gunakan taktik tradisional dan digital untuk menarik audiens yang lebih luas.

6. Menentukan langkah-langkah implementasi dan pemantauan

Dokumentasikan bagaimana Anda ingin menerapkan dan memantau rencana pengembangan bisnis Anda.

Tentukan hasil yang Anda inginkan untuk setiap strategi dan taktik. Melacak tindakan yang Anda ambil membantu untuk tetap termotivasi dan menentukan aspek untuk perbaikan.

Misalnya, catat setiap kenaikan penjualan jika Anda berencana untuk meningkatkan penjualan sebesar 20% pada akhir tahun.

Mengukur keberhasilan strategi pengembangan bisnis Anda juga membantu menentukan kapan harus mengubah strategi.

Baca juga: Variabel Costing: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

7. Menyimpulkan rencana

Akhiri dengan menyoroti poin-poin utama yang menunjukkan bagaimana rencana Anda akan berhasil.

Sertakan bagan, grafik, atau demografi dalam rencana yang ingin Anda presentasikan kepada rekan kerja Anda.

Sebutkan langkah selanjutnya, seperti detail kontak bisnis Anda atau jangka waktu penerapan.

5 Tips Mengembangkan Strategi Pengembangan Bisnis yang Optimal

strategi pengembangan bisnis

Gunakan tips berikut untuk mempelajari cara mengembangkan rencana pengembangan bisnis strategis secara efektif:

1. Fokus pada perolehan prospek

Saat menerapkan strategi pengembangan bisnis, cobalah untuk menemukan pelanggan potensial yang tertarik dengan produk atau layanan Anda.

Pertimbangkan untuk mengumpulkan prospek melalui sumber seperti iklan media sosial dan tombol CTA di situs web.

Dengan berfokus pada perolehan pros[ek, membuat penjualan bisa menjadi lebih mudah jika Anda sudah memiliki calon klien yang telah menunjukkan beberapa pertimbangan untuk produk Anda.

Mencari prospek juga merupakan cara yang baik untuk tetap terhubung dengan basis pelanggan prospektif Anda.

Baca juga: 11 Cara Memulai Usaha Dari Nol Hingga Sukses, Berani Coba?

2. Mendorong kolaborasi antara departemen penjualan dan pemasaran

Menerapkan rencana pengembangan bisnis secara efektif membutuhkan upaya kolektif.

Meningkatkan komunikasi antara departemen penjualan dan pemasaran membantu mencapai tujuan bisnis strategis Anda.

Kampanye ini bisa lebih berdampak dan biasanya menghasilkan prospek yang terorganisir dengan baik.

Atur pertemuan tim dan sesi brainstorming untuk mendorong rencana pengembangan bisnis dan mengidentifikasi inisiatif untuk pertumbuhan jangka panjang.

3. Tetapkan anggaran

Sebelum Anda mengimplementasikan rencana Anda, pastikan Anda menentukan cakupannya dan biaya inisiatif Anda.

Ini membantu Anda tetap dalam anggaran yang dialokasikan dan menentukan kapan Anda mengeluarkan uang lebih.

Memiliki anggaran juga membantu Anda menentukan apakah rencana pengembangan bisnis strategis Anda layak untuk diinvestasikan.

Misalnya, jika dampak finansial dari rencana Anda lebih besar daripada hasil yang diproyeksikan, Anda mungkin perlu mengevaluasi kembali strategi dan taktik pengembangan bisnis Anda.

Baca juga: Metode Harga Pokok Pesanan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

4. Gunakan platform digital

Meningkatkan kehadiran online Anda adalah aspek efektif dari setiap strategi pengembangan bisnis. Mempromosikan brand awareness dan membangun kepercayaan melalui jaringan media sosial dan konten digital.

Menggunakan platform digital juga dapat membantu Anda melacak demografi pelanggan Anda.

Misalnya, Anda dapat menggunakan lalu lintas situs web untuk lebih memahami bagaimana audiens target Anda menafsirkan strategi periklanan dan merespons produk baru.

Lalu yang tidak kalah penting adalah untuk proses menilai kesehatan keuangan bisnis, sebaiknya Anda menghindari pencatatan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan.

Sebagai solusi terbaik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

5. Bangun inisiatif respons pertama

Dalam strategi pengembangan bisnis Anda, jelaskan bagaimana Anda akan menghubungi prospek baru dan menindaklanjutinya.

Selalu pertimbangkan waktu tanggapan Anda dan cobalah untuk melakukan kontak lebih awal.

Pengembangan bisnis yang sukses biasanya berasal dari penerapan inisiatif dan rencana strategis yang jelas.

Baca juga: Pengertian, Cara Ukur, dan Tujuan Strategi Pemasaran

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai strategi pengembangan bisnis yang bisa Anda adaptasi dalam bisnis Anda.

Mengelola dan mengembangkan bisnis memang bukanlah perkara mudah, oleh sebab itu Anda membutuhkah strategi dan rencana yang matang juga tools yang tepat untuk menunjang pengembangan bisnis yang optimal.

Salah satu tools yang wajib dimiliki setiap bisnis untuk mengukur kesehatan keuangannya adalah dengan menggunakan sistem akuntansi modern dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat laporan keuangan, manajemen multi gudang dan persediaan , dan masih banyak lagi.

Tertarik mencoba menggunakan Kledo untuk membuat strategi pengembangan bisnis yang lebih baik? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 + three =