Analisis Kelayakan Finansial: Arti, Manfaat, Komponen, dan Tahapannya

analisis kelayakan finansial banner

Melakukan analisis kelayakan finansial adalah hal penting, terutama jika Anda adalah seorang yang ingin membangun sebuah bisnis.

Bayangkan ini: Anda adalah seorang yang ingin membangun sebuah bisnis, dari mana Anda memulainya? Apakah Anda memulai dengan membeli perlengkapan atau prototipe? Apakah Anda memulai dengan mengumpulkan daftar investor yang dapat memulai proyek?

Tidak!

Langkah pertama adalah Anda harus memastikan model bisnis yang Anda rencanakan layak secara finansial dan berpotensi bertumbuh dengan melakukan analisis kelayakan finansial.

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa itu analisis kelayakan finansial, komponen di dalamnya, dan tahapan dalam melakukannya dengan tepat.

Apa yang Dimaksud dengan Analisis Kelayakan Finansial?

Analisis kelayakan finansial adalah penilaian yang digunakan oleh akuntan dan CFO outsourcing untuk menentukan tindakan terbaik untuk bisnis atau bisnis potensial.

Untuk menentukan kelayakan finansial, Anda harus menimbang semua pilihan Anda satu sama lain untuk menemukan model terbaik untuk bisnis Anda.

Sebuah model bisnis mempertimbangkan semua potensi pendapatan dan pengeluaran. Proses ini juga membantu menentukan strategi awal dan di mana upaya harus dipusatkan.

Akuntan memulai proses analisis kelayakan finansial dengan membuat spreadsheet yang mencatat lima faktor:

  • Titik awal keuangan Anda dalam hal sumber daya keuangan.
  • Biaya keseluruhan dari setiap proses operasional bisnis Anda
  • Manfaat finansial yang bisa didapat dari setiap proses operasional bisnis
  • Apakah manfaatnya lebih besar daripada biaya yang dikeluarkan dalam berbagai proses operasional
  • Asumsi yang dibuat oleh akuntan saat mereka mengembangkan spreadsheet ini.

Setelah mereka mengambil informasi tersebut dan memasukkannya ke dalam spreadsheet, akuntan Anda akan berkonsultasi dengan Anda mengenai biaya dan manfaat dari setiap proses operasional bisnis Anda.

Pada tingkat tinggi, seperti itulah analisis kelayakan finansial. Anda mungkin bertanya-tanya seberapa besar penilaian kelayakan finansial dapat membantu bisnis saya? Apakah menilai kelayakan finansial diperlukan untuk semua bisnis?

Baca juga: Perkembangan AI dan Akuntansi dalam Pengembangan Bisnis

Banner 3 kledo

Pentingnya Analisis Kelayakan Finansial

Cukup sederhana, sebenarnya. Analisis kelayakan finansial adalah tentang menentukan model dan strategi mana yang paling menguntungkan bagi perusahaan Anda.

Proses ini sangat penting karena menilai profitabilitas setiap opsi selama masa hidup opsi tersebut.

Misalnya, Anda mencoba menentukan apakah Anda harus memulai bisnis fisik atau bisnis online. Analisis kelayakan finansial Anda dapat membantu Anda membuat keputusan tersebut berdasarkan faktor-faktor lain yang Anda pertimbangkan.

Akuntan Anda akan melihat biaya dan manfaat mendirikan toko online dan toko fisik. Mereka dapat membandingkan biaya pemasaran dan dapat menilai bagaimana biaya akan berubah seiring waktu ketika pinjaman dilunasi atau kampanye pemasaran berubah dan pengenalan merek meningkat.

Pada titik ini, Anda mungkin berpikir bahwa Anda bisa melakukan analisis kelayakan finansial sendiri untuk bisnis kecil Anda.

Meskipun hal itu mungkin benar untuk beberapa usaha yang memerlukan perlakuan khusus, biasanya ada baiknya Anda melibatkan seorang akuntan profesional untuk melakukan analisis kelayakan finansial.

Mengapa? Karena akuntan profesional memiliki sumber daya dan pengetahuan untuk menilai lebih banyak faktor. Saat melakukan analisis semacam ini, ada baiknya Anda memiliki seorang profesional yang memiliki latar belakang dalam mengakses semua area yang dapat dipengaruhi oleh strategi tertentu.

Ada banyak faktor yang akan digunakan seorang akuntan untuk menentukan kelayakan finansial sebuah proyek. Anda akan memiliki gambaran yang lebih konkret mengenai berbagai opsi yang akan terlihat untuk bisnis Anda.

Baca juga: Mengenal Payback Period Sebagai Indikator Studi Kelayakan Bisnis

Apa Saja Faktor Terpenting untuk Menentukan Kelayakan Finansial?

analisis kelayakan finansial 2

Menganalisis kapasitas hutang

Akuntan Anda akan mulai dengan melihat potensi kapasitas utang bisnis Anda. Kapasitas utang pada dasarnya adalah studi mini yang sangat penting dalam membantu menentukan arus kas masa depan bisnis.

Kapasitas utang akan menentukan seberapa besar modal awal yang akan dimiliki bisnis Anda dan seberapa jauh modal tersebut dapat membawa bisnis Anda.

Setelah Anda menganalisis kapasitas utang Anda, Anda siap untuk beralih ke analisis kelayakan finansial.

Menghitung penyesuaian model penjualan

Akuntan Anda akan meluangkan waktu untuk menganalisis bagaimana potensi bisnis atau proyek akan berdampak pada penjualan.

Misalnya, mungkin Anda sedang memulai perusahaan e-commerce dan ingin mengetahui dampak dari pemasaran organik versus pemasaran berbayar.

Atau mungkin Anda ingin mengetahui manfaat dari dropshipping dibandingkan dengan memiliki inventaris. Setiap keputusan ini memiliki beberapa masukan yang harus dipertimbangkan.

Menentukan jangka waktu proyek

Seorang CFO outsourcing akan membantu Anda menentukan jadwal untuk strategi tertentu yang ingin Anda terapkan.

Mereka akan membantu Anda mengetahui bagaimana timeline proyek Anda akan berhubungan dengan arus kas dan modal yang Anda miliki saat ini.

Mereka akan melihat berapa banyak bunga yang akan timbul dari utang Anda sebelum proyek mulai menghasilkan keuntungan.

Misalnya, perusahaan e-commerce kita sebelumnya mungkin ingin tahu kapan ROAS (laba atas belanja iklan) mereka akan menjadi positif.

Berapa banyak kas yang dibutuhkan sebelum iklan berbayar mereka berubah menjadi saluran penjualan yang menguntungkan.

Baca juga: Studi Kelayakan Bisnis: Pengertian Komponen, Cara Membuat dan Manfaatnya

Menentukan biaya awal

Anda perlu mencari tahu berapa biaya yang dibutuhkan untuk memulai proyek atau bisnis ini.

Menentukan biaya tidak hanya berupa perhitungan keuangan, tetapi juga akan menjadi serangkaian perhitungan sumber daya manusia, di mana Anda akan menentukan sumber daya manusia mana yang Anda perlukan dan siapa yang harus Anda ajak untuk menyelesaikan proyek tersebut.

Selanjutnya, seorang akuntan dapat membantu Anda mempertimbangkan laba atas investasi untuk biaya awal tertentu.

Misalnya, Anda dapat menentukan bahwa menghabiskan banyak uang untuk situs web tidak ada gunanya jika tidak memberikan dampak yang signifikan terhadap keuntungan Anda.

Arus kas negatif proyek

Anda perlu menentukan profitabilitas proyek atau bisnis Anda pada setiap tahap dan menentukan apakah akan ada saat-saat ketika bisnis Anda mungkin mengalami arus kas negatif.

Sebagian besar pemilik tidak mempertimbangkan bahwa memulai bisnis membutuhkan waktu yang lama sebelum keuntungan terlihat. Untuk bisnis pada umumnya, ini bisa terjadi antara 1 hingga 3 tahun (atau bahkan lebih).

Jika Anda dapat menentukan saat-saat di mana bisnis Anda akan berada dalam bahaya berada dalam kondisi merugi sebelum memulai bisnis, maka Anda dapat menemukan cara untuk mengurangi momen-momen tersebut atau membuat rencana tindakan jika Anda berada dalam kondisi merugi karena keadaan yang tidak terduga.

Baca juga: Bagaimana Cara Evaluasi Kinerja Keuangan Perusahaan?

Cek pendapatan berdasarkan realitas dan harapan

Kita semua memiliki ambisi untuk mendapatkan keuntungan, namun terkadang ambisi tersebut perlu dicek kembali.

Ini adalah salah satu langkah tersulit yang harus dilakukan oleh pemilik bisnis dalam perhitungan kelayakan finansial.

Seorang CFO profesional dapat meluangkan waktu sejenak untuk mundur dan melakukan pengecekan realitas atas ekspektasi pendapatan dengan pandangan objektif yang tidak dimiliki oleh sebagian pemilik bisnis.

Dalam setiap langkah ini, Anda dapat meningkatkan bisnis Anda dengan menyewa akuntan profesional untuk melakukan analisis kelayakan finansial untuk Anda.

Meskipun Anda mungkin memiliki kemampuan matematika untuk melakukan analisis biaya-manfaat, sulit untuk melangkah cukup jauh dari proyek yang sebenarnya adalah buah hati Anda.

Baca juga: Analisis SWOT: Pengertian, Unsur, dan Contohnya dalam Bisnis

Faktor Penting Lainnya untuk Menentukan Kelayakan Finansial

Pengembalian atas investasi (ROI) potensial

Memahami potensi laba atas investasi untuk setiap aspek proyek Anda dapat memberikan gambaran yang lebih menyeluruh tentang aspek mana dari proyek Anda yang mungkin perlu diubah.

Menilai Kewajiban Lancar dan Tidak Lancar

Anda perlu membandingkan kewajiban saat ini dengan kewajiban potensial yang dapat Anda peroleh jika melanjutkan proyek ini.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Online dan Templatenya

Langkah Mempersiapkan Analisis Kelayakan Finansial

analisis kelayakan finansial 1

1. Identifikasi biaya awal

Dalam konsep analisis kelayakan finansial, langkah pertama yang harus dilakukan adalah memiliki definisi yang jelas tentang berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk proyek bisnis Anda.

Meskipun Anda sendiri yang dapat mengetahuinya secara lengkap, berikut ini adalah beberapa biaya startup yang harus Anda pertimbangkan;

  • Utilitas dan iklan
  • Perlengkapan dan perabot kantor
  • Pembelian untuk bangunan dan tanah
  • Izin dan lisensi
  • Biaya pembelian bahan awal
  • Upah karyawan
  • Biaya akuisisi peralatan
  • Biaya akuntansi dan hukum untuk pendirian
  • Biaya riset pemasaran

Dengan jumlah yang sesuai yang telah diputuskan, Anda dapat melanjutkan ke tahap berikutnya.

Namun, perlu diketahui bahwa biaya awal harus tersedia karena sebagian besar yang tercantum di atas harus disediakan sebelum Anda dapat melanjutkan.

2. Arus kas dan proyeksi laba

Menurut penelitian, 30% bisnis gulung tikar karena pemiliknya kehabisan dana. Namun dengan proyeksi arus kas dan laba masa depan yang fokus, Anda dapat mencegah hal tersebut.

Menurut definisi, arus kas adalah gambaran lengkap tentang uang yang diharapkan keluar dan masuk ke dalam bisnis Anda. Jadi, masuk akal jika menghitung semua pengeluaran dan pendapatan Anda adalah suatu keharusan.

Agar realistis dengan proyeksi arus kas Anda, pertama-tama analisislah piutang Anda yang meliputi; potongan harga, setoran dan pembayaran pelanggan, dan pinjaman bank.

Setelah analisis dan perhitungan itu, Anda melakukan hal yang sama untuk utang usaha Anda yang meliputi; inventaris, pajak, biaya overhead, penggajian, sewa, pembayaran kepada pemasok dan vendor, dan kompensasi pribadi Anda sebagai pemilik bisnis.

3. Kelola arus kas negatif di awal

Ketika Anda mempelajari pola laporan arus kas Anda, Anda akan melihat bahwa masing-masing dari dua sisi kas Anda seperti yang telah disebutkan sebelumnya (piutang usaha dan utang usaha) dipisahkan menjadi tiga kategori yaitu; pembiayaan, operasi, dan investasi kas.

Untuk lebih jelasnya Anda bisa membaca artikel ini:

Jika Anda melihat bahwa ketiga rincian utang usaha Anda lebih tinggi daripada piutang usaha, maka ada kemungkinan Anda akan mengalami arus kas negatif di masa depan.

Dan itu tidak baik untuk Anda, bukan? Hal terbaik yang harus Anda lakukan adalah mengelola arus kas negatif Anda di awal dan membuat saldo sedemikian rupa sehingga jumlah uang yang keluar lebih sedikit daripada jumlah yang masuk ke proyek Anda

Dan untuk melakukannya, lakukan beberapa langkah mudah ini;

  • Cari tahu di mana dan bagaimana arus kas Anda negatif
  • Buat dan negosiasikan ketentuan pembayaran baru dengan pelanggan dan vendor
  • Bicaralah dengan pemberi pinjaman untuk menutupi penjualan yang rendah
  • Mengurangi biaya operasional
  • Cari tahu cara meningkatkan penjualan

Baca juga: Pengertian Sensitivity Analysis dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

4. Mencari potensi pendanaan tambahan

Dengan proyeksi arus kas, penjualan, dan keuntungan, Anda dapat mengetahui di mana dan bagaimana arus kas negatif dapat muncul. Tapi itu saja tidak cukup.

Karena dalam banyak kasus, mencari pendanaan tambahan dari luar untuk mengatasi arus kas negatif mungkin pilihan yang bisa Anda pertimbangkan.

Jadi, lanjutkan dan buatlah kondisi yang menentukan kapan pendanaan tambahan akan dibutuhkan. Kondisi ini hanya dapat diputuskan oleh Anda dan tim Anda karena akan tetap dan tidak berubah sepanjang usia bisnis Anda.

5. Simpulkan ROI (Pengembalian Investasi) Anda

Perhatikan bahwa kami tidak membahas tentang keuntungan pada langkah 2 bahkan ketika hal itu disorot untuk dibahas.

Di sinilah kami membahasnya. Karena proyeksi keuntungan bisnis Anda menentukan kelangsungan hidup dan kelayakan finansial proyek, masuk akal untuk memberikan perlakuan khusus.

Ide keseluruhannya di sini adalah untuk membuat kesimpulan tentang seberapa jauh bisnis Anda dapat menarik investor ekuitas. Dan apa yang membuat calon investor ekuitas tertarik?

Baca juga: Pengertian Analisis Peluang Pasar (Market Opportunity Analysis) dan Cara Melakukannya

Kesimpulan

Melakukan analisis kelayakan finansial adalah hal penting sebelum Anda membangun sebuah bisnis agar Anda memiliki modal dan strategi yang matang dalam merealiasikan seluruh rencana bisnis Anda.

Lalu untuk mencatat seluruh transaksi dan memantau kesehatan finansial secara mendalam, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 50 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

9 + 17 =