Stakeholder Adalah: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

stakeholder adalah

Istilah stakeholder adalah salah satu yang paling banyak digunakan dalam bisnis dan dapat merujuk pada sejumlah orang dan kelompok yang berbeda. Baik itu investor atau pelanggan, stakeholder penting untuk setiap proyek.

Tapi apa itu stakeholder? Hubungan apa yang mereka miliki dengan bisnis dan bagaimana Anda dapat mengelola hubungan itu dari waktu ke waktu untuk kepentingan bisnis?

Teruslah membaca, dan kami akan memberi Anda informasi tentang definisi stakeholder, jenis stakeholder dalam bisnis, dan banyak lagi.

Definisi Stakeholder Adalah:

stakeholder adalah

Stakeholder atau pemangku kepentingan adalah individu, kelompok, atau organisasi yang terpengaruh oleh hasil proyek atau usaha bisnis. Pemangku kepentingan memiliki kepentingan dalam keberhasilan proyek dan dapat berada di dalam atau di luar organisasi yang mensponsori proyek.

Pemangku kepentingan penting karena mereka dapat memiliki pengaruh positif atau negatif pada proyek dengan keputusan mereka. Ada juga pemangku kepentingan penting atau kunci yang dukungannya diperlukan agar proyek tetap berjalan.

Stakeholder adalah seseorang, seperti anggota proyek lainnya, dan beberapa lebih mudah dikelola daripada yang lain. Bergantung pada situasinya, stakeholder dapat memiliki dampak signifikan pada keputusan operasional dan keuangan bisnis.

Beberapa pemangku kepentingan mungkin lebih terlibat dalam bisnis, sementara yang lain mungkin tidak melakukan apa pun selain terlibat dengan bisnis sesuai kebutuhan. 

Pemangku kepentingan dapat membantu bisnis atau organisasi, di antaranya:

  • Bekerja untuk mencapai tujuan
  • Memenuhi tujuan strategis
  • Mendapatkan bahan dan sumber daya yang diperlukan
  • Membuat keputusan bisnis yang cerdas
  • Meningkatkan penjualan
  • Menemukan area baru untuk penetrasi pasar

Baca juga: Capital Gain: Pengertian, Jenis, Rumus, dan Cara Hitungnya

Jenis-Jenis Stakeholder

Pemangku kepentingan bisa siapa saja yang memiliki pengaruh atau siapa saja yang dapat dipengaruhi oleh proyek. Kita telah melihat bahwa ada banyak pemangku kepentingan, sesuatu yang akan kita bahas di bawah ini.

Stakeholder Internal dan Eksternal

Semua pemangku kepentingan dapat dibagi menjadi dua kelompok yaitu stakeholder internal dan stakeholder eksternal yang dijelaskan secara lengkap di bawah ini:

1. Stakeholder Internal

Pemangku kepentingan internal berada di dalam organisasi. Proyek berdampak langsung kepada mereka saat mereka melayani dan dipekerjakan oleh organisasi yang mengelolanya.

Pemangku kepentingan internal dapat mencakup karyawan, pemilik, dewan direksi, manajer proyek, investor, dan lainnya.

2. Stakeholder Eksternal

Pemangku kepentingan eksternal berada di luar organisasi dan secara tidak langsung dipengaruhi oleh proyek. Mereka dipengaruhi oleh pekerjaan organisasi tetapi bukan karyawan organisasi.

Orang-orang ini dapat menjadi pemasok, pelanggan, kreditur, klien, perantara, pesaing, masyarakat, pemerintah dan banyak lagi.

Stakeholder Primer dan Sekunder

Cara lain untuk mengkategorikan stakeholder adalah dengan membagi mereka ke dalam kelompok primer dan sekunder. Pemangku kepentingan utama dianggap sebagai mereka yang memiliki kepentingan finansial dalam pilihan yang dibuat bisnis, termasuk:

  • Para karyawan
  • investor
  • Pemasok dan distributor
  • Pelanggan

Sementara itu, pemangku kepentingan sekunder, termasuk mereka yang berada di luar bisnis yang mungkin tidak secara langsung bergantung pada operasi bisnis atau secara langsung memengaruhi jalannya perusahaan sehari-hari, termasuk:

  • Pemerintah dan regulator
  • Masyarakat setempat (termasuk para aktivis)
  • Media

Siapa Saja Stakeholder dalam Bisnis?

Secara sederhana, stakeholder adalah setiap orang, sekelompok orang atau organisasi yang memiliki kepentingan dalam bisnis dan memiliki kemampuan untuk mempengaruhi operasi bisnis, atau yang dipengaruhi oleh bisnis dalam beberapa cara.

Orang yang berbeda akan membagi jenis pemangku kepentingan ke dalam banyak kategori yang berbeda, tetapi di sini kami akan menguraikan enam jenis orang dan kelompok utama yang mungkin menjadi pemangku kepentingan dalam bisnis Anda.

Baca juga: Year to Date (YTD): Pengertian, Kegunaan, Rumus, dan Contohnya

Pelanggan

Pelanggan adalah pemangku kepentingan yang sering diabaikan dalam bisnis, karena fakta bahwa mereka bukan bagian hukum dari bisnis seperti halnya karyawan atau investor. Namun, dapat dikatakan bahwa pelanggan adalah pemangku kepentingan terpenting yang dapat dimiliki bisnis karena tanpa mereka, tidak ada bisnis yang dapat bertahan.

Tergantung pada jenis perusahaan, pelanggan mungkin konsumen individu atau bisnis lain dan saham mereka dalam bisnis terkait dengan produk atau layanan yang disediakan dan nilai uang yang ditawarkan bisnis.

Para Karyawan

Dengan berada di bagian dalam perusahaan, karyawan adalah pemangku kepentingan yang jelas dalam bisnis apa pun. Dari posisi entry level di bagian bawah hierarki hingga eksekutif puncak di perusahaan besar, karyawan memiliki kemampuan untuk memengaruhi bisnis dan terpengaruh olehnya.

Karyawan dapat memiliki dampak yang signifikan pada keseluruhan bisnis dengan kualitas dan konsistensi kinerja mereka dan secara bersamaan mereka dipengaruhi oleh bisnis dalam hal masalah seperti pendapatan dan keamanan kerja, tunjangan, kepuasan kerja, dan budaya kerja.

Investor

Sebagai sumber pendanaan utama bagi banyak bisnis rintisan, investor memiliki kemampuan untuk secara langsung memengaruhi bisnis dengan jumlah modal yang mereka pilih untuk diinvestasikan, serta terkadang menduduki kursi di dewan direksi perusahaan.

Sebaliknya, investor dipengaruhi oleh kinerja bisnis karena hal itu menentukan berapa banyak pengembalian yang akan mereka lihat atas investasi mereka.

Pemerintah dan Regulator

Pemerintah, baik daerah maupun nasional, adalah pemangku kepentingan langsung dalam bisnis karena mereka mengumpulkan uang dari mereka melalui pajak seperti PPN, pajak perusahaan, dan pajak penghasilan karyawan, serta bentuk pendapatan lainnya seperti kontribusi npertumbuhan ekonomi asional dan tarif bisnis.

Pemerintah dan regulator industri juga berdampak langsung pada bisnis melalui penegakan hukum, peraturan, dan standar yang mengatur bagaimana bisnis tersebut harus beroperasi.

Konsekuensi dari tidak mematuhi hukum atau beroperasi sesuai dengan standar yang ditentukan dapat menjadi bencana besar bagi bisnis apa pun.

Mitra, Pemasok, dan Distributor

Mitra membutuhkan bisnis untuk menjadi sukses untuk menjadi sukses sendiri, yang berarti mereka memegang saham yang cukup besar dalam keberhasilan bisnis itu.

Untuk pemasok dan distributor, di mana bisnis berada di hulu atau hilir bisnis Anda dalam rantai pasokan, ada hubungan simbiosis di mana keberhasilan operasional satu perusahaan berdampak langsung pada yang lain.

Masyarakat

Masyarakat lokal adalah pemangku kepentingan yang sangat penting dalam hal bisnis yang lebih besar, meskipun mereka dapat dianggap sebagai pemangku kepentingan dari perusahaan dengan ukuran berapa pun.

Cara bisnis beroperasi dapat memberikan dampak yang signifikan bagi masyarakat di sekitarnya, baik melalui penciptaan lapangan kerja, tindakan tanggung jawab sosial perusahaan, investasi infrastruktur, dampak lingkungan (baik positif maupun negatif) dan investasi dalam ekonomi lokal.

Baca juga: Pengertian Pembukuan Adalah: Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Contoh Cara Kerja Stakeholder

stakeholder adalah

Ingin melihat beberapa stakeholder bekerja? Lihat beberapa contoh pemangku kepentingan internal dan eksternal di bawah ini. 

Contoh 1: Stakeholder Internal

Ketika merujuik pada bisnis Anda, karyawan Anda adalah pemangku kepentingan internal. Mengapa? Karena pekerjaan mereka terkait dengan kesuksesan perusahaan Anda.

Karyawan memiliki saham langsung di perusahaan Anda karena mereka memperoleh penghasilan bersama dengan tunjangan lainnya. Jika perusahaan tidak bertahan, karyawan kehilangan pendapatan dari perusahaan. 

Bersama dengan karyawan dan manajer, pemilik mengambil risiko dalam memiliki atau menjalankan bisnis. Sebagai gantinya, mereka berharap untuk memaksimalkan keuntungan bisnis dan pendapatan mereka. 

Contoh 2: Stakeholder Eksternal

Pemasok adalah contoh pemangku kepentingan eksternal karena sebagian besar pendapatan mereka mungkin berasal dari perusahaan. Jika bisnis Anda mengubah apa yang dibeli atau dari siapa ia melakukan pembelian, hal itu dapat memengaruhi pemasok dan pendapatan merek. 

Contoh lain dari stakeholder eksternal adalah pemerintah. Pemerintah memungut pajak dari perusahaan Anda (misalnya, pajak penghasilan bisnis) serta dari karyawan Anda (misalnya, pajak gaji ). Mereka juga memungut pajak dari pengeluaran lain, seperti pajak penjualan.

Memahami Manajemen Stakeholder

Secara sederhana, manajemen stakeholder menyangkut cara bisnis mengelola hubungannya dengan pemangku kepentingan yang berbeda, memprioritaskan perhatian pemangku kepentingan mana yang harus ditangani paling mendesak dan di mana tanggung jawab berada.

Di bawah ini adalah cara untuk mengelola stakeholder yang bisa Anda terapkan dalam menjalankan bisnis:

Mengidentifikasi dan Menganalisis Stakeholder

Langkah pertama untuk mengelola hubungan pemangku kepentingan secara efektif dalam bisnis adalah mengidentifikasi secara akurat siapa pemangku kepentingan Anda, siapa titik kontaknya jika stakeholder adalah kelompok atau organisasi, dan menganalisis pada kategori mana mereka berada.

Setelah Anda melakukan ini, salah satu cara terbaik untuk mengelola banyak hubungan kompleks secara efektif adalah dengan mengembangkan matriks pemangku kepentingan.

Apa Itu Matriks Stakeholder?

Matriks stakeholder adalah kisi empat kotak untuk membagi pemangku kepentingan Anda berdasarkan kekuatan dan kepentingan masing-masing. Matriks tersebut digambarkan dalam tabel berikut ini:

Kepentingan RendahKepentingan Tinggi
Kekuasaan rendahKomunitas lokalPemasok dan mitra, karyawan
Kekuasaan tinggiPemerintah dan regulator, pelangganinvestor
  • Kekusaan rendah, Kepentingan rendah – pemangku kepentingan ini harus dipantau, yang membutuhkan waktu dan upaya minimum.
  • Kekuasaan rendah, Kepentingan tinggi – kelompok ini harus terus diinformasikan tentang keputusan yang diambil oleh bisnis
  • Kekuasaan tinggi, Kepentingan rendah – kelompok ini dikelola melalui manajemen harapan dan komunikasi yang jelas
  • Kekuasaa tinggi, Kepenitngan tinggi – kelompok pemangku kepentingan ini harus dikelola dengan cermat, membutuhkan lebih banyak waktu dan upaya

Pada akhirnya, perusahaan yang berbeda akan memprioritaskan pemangku kepentingan mereka dengan cara yang berbeda. Bisnis yang sadar sosial mungkin melihat hubungan mereka dengan masyarakat lokal sebagai yang terpenting, sedangkan bisnis publik yang lebih besar mungkin menganut Doktrin Friedman di mana satu-satunya tanggung jawab perusahaan adalah memberikan keuntungan kepada pemegang saham mereka.

Bagaimana memprioritaskan pemangku kepentingan terserah Anda, tetapi dengan menerapkan sistem manajemen pemangku kepentingan yang efisien, Anda dapat mempertahankan dan memelihara hubungan tersebut dalam jangka panjang.

Baca juga: 20 Cara untuk Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Demikian pembahasan mengenai stakeholder yang perlu Anda ketahui. Dapat disimulkan bahwa stakeholder yang memiliki kepentingan terhadap kondisi bisnis Anda. Mereka bisa berasal dari internal perusahaan seperti manajemen dan karyawan maupun dari pihak eksternal seperti masyarakat, pemerintah, dan investor.

Nah, para stakeholder ini bisa mengetahui bagaimana kondisi bisnis dengan membaca laporan keuangan perusahaan. Untuk itu, setiap perusahaan wajib mempunyai laporan keuangan yang tepat agar dapat dijadikan stakeholder sebagai pijakan untuk mengambil keputusan terhadap bisnis Anda.

Namun, membuat laporan keuangan bukan perkara mudah apabila masih dilakukan secara manual. Sehingga, Anda membutuhkan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo untuk memudahkan proses penyusunan laporan keuangan perusahaan.

Dengan menggunakan Kledo, Anda dapat mengotomatisasikan pembuatan lebih dari 30 jenis laporan keuangan. Selain itu, Kledo juga dibekali berbagai fitur yang mendukung jalannya bisnis mulai dari pembuatan faktur, penagiha, purchasing, perpajakan, manajemen stok dan multi gudang, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, tingkatkan level bisnis Anda dengan beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga dapat mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − 6 =