7 Tujuan Akuntansi Biaya, Elemen, dan Manfaatnya

tujuan akuntansi biaya

Memahami apa sebenarnya tujuan akuntansi biaya sangat perlu dilakukan para akuntan dan pemilik bisnis. Sebab, akuntansi biaya menjadi bagian yang tidak dipisahkan dari proses pengelolaan keuangan bisnis Anda.

Sederhananya, akuntansi biaya ini akan membantu bisnis melacak pengeluaran dan pemasukan yang dihasilkan aktivitas operasi mereka. Akuntansi biaya akan memberikan informasi lebih terperinci mengenai operasi bisnis yang mungkin tidak bisa Anda peroleh dari akuntansi keuangan.

Pada artikel ini, Kledo akan mengulas apa itu akuntansi biaya, apa tujuan utamanya, berbagai elemen dan contohnya serta perbedaannya dengan cabang ilmu akuntansi lainnya.

Apa itu Akuntansi Biaya?

akuntansi biaya

Akuntansi biaya adalah cabang ilmu akuntansi yang bekerja dengan cara melacak, menganalisis, dan mengelola biaya yang dikeluarkan dalam produksi barang dan jasa.

Prosesnya terdiri dari proses klasifikasi, pencatatan, dan meringkas biaya untuk membuat keputusan alokasi sumber daya dan bagaimana cara mengendalikan operasi produksi.

Akuntansi biaya adalah bentuk akuntansi manajerial, dan digunakan hanya untuk tujuan internal yaitu memberi manajemen informasi biaya komprehensif yang mereka butuhkan.

Dari informasi tersebut, pihak manajemen dapat merancang strategi operasi bisnis untuk saat ini dan di masa depan.

Baca juga: Mengenal Konservatisme dalam Akuntansi Beserta Contohnya

7 Tujuan Akuntansi Biaya

Tujuan utama akuntansi biaya adalah untuk menentukan, mengklasifikasikan, dan mengalokasikan pengeluaran yang dikeluarkan bisnis untuk bahan, upah, dan biaya operasional lainnya.

Berikut adalah tujuan utama dari akuntansi biaya:

Penetapan biaya

Tujuan utama akuntansi biaya adalah untuk memastikan biaya produksi untuk setiap proses, departemen, atau layanan bisnis.

Akuntan mengumpulkan setiap pengeluaran dan mengklasifikasikan serta menganalisisnya untuk menghasilkan informasi penetapan biaya. Mereka dapat menghasilkan biaya suatu produk atau layanan pada akhir produksi atau menentukan biayanya selama tahap produksi.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

Mengontrol biaya produksi

Mengontrol biaya produksi adalah tujuan utama lain dari akuntansi biaya. Akuntan mempelajari berbagai operasi dan proses yang digunakan untuk memproduksi suatu produk.

Akuntan akan membandingkan anggaran yang dialokasikan untuk material, tenaga kerja, biaya overhead, lalu dibandingkan dengan pengeluaran aktual.

Perbedaan ini akan membantu manajemen untuk mengevaluasi apakah biaya berada dalam kendali anggaran dan, jika tidak, mereka harus mencari cara untuk mengendalikannya.

Baca juga: Laporan Manajemen dan Laporan Keuangan: Pengertian dan Perbedaannya

Pengurangan biaya

Perusahaan mungkin ingin mengurangi biaya tanpa mempengaruhi kualitas produk atau layanannya. Mereka bisa menggunakan teknologi baru, memperbaiki desain produk, memperbaiki proses produksi, memperbaiki pemborosan, atau mencoba strategi pemasaran yang inovatif.

Akuntansi biaya membantu manajemen memilih metode hemat biaya yang bisa mengurangi biaya produksi satuan barang tanpa mengurangi kualitasnya.

Penetapan keuntungan

Akuntansi biaya akan memastikan berapa profitabilitas setiap produk atau layanan yang ditawarkan bisnis. Akuntansi ini juga membantu manajemen membandingkan keuntungan dari tahun-tahun sebelumnya dan mengidentifikasi produk dan layanan mana yang lebih menguntungkan.

Akuntan kemudian akan membandingkan prediksi keuntungan dengan keuntungan aktual. Laporan akuntansi memberikan prediksi keuntungan dan manajemen menggunakan informasi ini untuk memaksimalkan profitabilitas.

Baca juga: Budget Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Tips Membuatnya

Penetapan harga yang rasional

Produsen menetapkan harga produk berdasarkan total biaya produksi, permintaan, penawaran, dan margin keuntungan yang ingin mereka hasilkan.

Akuntansi biaya memberi produsen informasi terperinci dan lengkap tentang komposisi biaya yang dapat membantu mereka menentukan harga jualnya.

Jika terjadi inflasi, depresi atau resesi, akuntansi biaya memandu produsen untuk membatasi dan mengurangi biaya produksi untuk menentukan harga jual minimum.

Baca juga: Download Kertas Kerja Akuntansi Gratis, Format, dan Contohnya

Memberikan dasar untuk pengambilan keputusan

Akuntansi biaya memberikan informasi tentang analisis laba kotor, hubungan biaya dan laba, serta analisis titik impas untuk penjualan dan penetapan biaya diferensial.

Manajemen menggunakan informasi ini untuk mengambil keputusan penting terkait produksi. Dengan informasi tersebut, mereka bisa memutuskan apakah perlu memperkenalkan atau menghentikan produk atau layanan, mengoptimalkan kapasitas produksi, memilih strategi penjualan yang menguntungkan, atau mengekspor barang dengan harga lebih rendah.

Kepatuhan hukum

Kepatuhan hukum adalah tujuan lain dari akuntansi biaya. Sesuai pedoman pemerintah, wajib bagi perusahaan yang memproduksi barang tertentu atau menyediakan layanan tertentu dan memasukkan akun biaya dalam pembukuan mereka.

Banner 2 kledo

Apa Manfaat Akuntansi Biaya?

Akuntansi biaya penting untuk menjaga profitabilitas bisnis. Akuntansi biaya biasa digunakan oleh industri manufaktur, tetapi bisnis berbasis layanan juga bisa menerapkan akuntansi biaya dalam proses bisnisnya.

Manfaat dari akuntansi biaya antara lain:

Analisis keuntungan yang akurat

Metode akuntansi biaya bertujuan untuk mempertimbangkan setiap biaya yang dikeluarkan oleh operasi bisnis. Manajemen puncak perusahaan dapat melihat biaya mana yang berkontribusi pada keuntungan perusahaan dan mana yang tidak.

Melalui proses tersebut, akuntansi biaya membantu menunjukkan apakah bisnis dapat menghasilkan lebih dari total pengeluaran mereka untuk memproduksi barang atau jasa.

Strategi bisnis yang lebih baik

Manajemen bisnis seringkali membutuhkan pandangan yang komprehensif tentang situasi keuangan perusahaan untuk merumuskan strategi bisnis yang efektif.

Mengetahui margin keuntungan bisa membantu manajemen dalam memutuskan biaya mana yang harus dipangkas dan meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya.

Manajemen kemudian dapat secara efektif membuat keputusan mengenai tindakan masa depan untuk mengurangi biaya atau meningkatkan keuntungan.

Baca juga: Pengertian Akuntansi Pemerintahan dan Bedanya dengan Akuntansi Komersial

Penganggaran yang tepat

Laporan akuntansi pada periode sebelumnya bisa membantu manajemen untuk melihat bagaimana inflasi biaya dan pendapatan berdampak pada bisnis.

Informasi ini sangat penting saat membuat estimasi untuk pendapatan dan pengeluaran di masa mendatang. Dengan meninjau estimasi, stakeholder perusahaan bisa menentukan apakah mereka dapat mengubah strategi penetapan harga dan biaya produksi lainnya.

Baca juga: Administrasi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tugasnya

Pengembalian investasi yang sistematis

Titik impas adalah jumlah unit yang dibutuhkan perusahaan untuk dijual agar sesuai atau melebihi total biaya produksi. Akuntan mengidentifikasi ini dengan mempertimbangkan total biaya yang dikeluarkan dalam operasi bisnis.

Akuntansi biaya adalah praktik pencatatan yang efektif untuk melacak biaya dan pendapatan, untuk mengidentifikasi titik impas perusahaan saat ini.

Mengurangi biaya overhead

Biaya overhead adalah pengeluaran tidak langsung yang dikeluarkan oleh bisnis. Biaya ini dapat mencakup asuransi, utilitas, kontinjensi, iklan, biaya administrasi, dan biaya logistik yang secara tidak langsung berkontribusi pada biaya operasional perusahaan.

Pemisahan biaya langsung dan tidak langsung mempermudah pembuatan strategi pengurangan untuk setiap jenis pengeluaran.

Baca juga: 5 Jenis Strategi Penyusunan Anggaran Bisnis Beserta Contohnya

Elemen Akuntansi Biaya

tujuan akuntansi biaya 2

Tim manajemen internal menggunakan akuntansi biaya untuk mengidentifikasi semua biaya tetap dan variabel yang terlibat dalam proses produksi.

Biaya pertama diperlakukan secara terpisah, kemudian biaya input dibandingkan dengan hasil output untuk mengukur kinerja keuangan. Beberapa jenis biaya yang menjadi elemen akuntansi biaya adalah:

Biaya tetap

Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah dan tidak terpengaruh perubahan volume produksi atau pendapatan penjualan. Biaya sewa peralatan, dan premi asuransi adalah contoh dari biaya tetap.

Memahami biaya tetap perusahaan sangat penting untuk menghitung biaya keseluruhan secara akurat. Ini dapat membantu manajemen membuat keputusan berdasarkan informasi tentang penetapan harga produk dan layanan dan di mana harus mengalokasikan sumber daya.

Biaya variabel

Biaya variabel adalah biaya yang berubah secara proporsional sesuai dengan perubahan volume produksi.

Misalnya, jika sebuah perusahaan memproduksi 100 gadget, akan dikenakan biaya variabel untuk bahan dan tenaga kerja yang dibutuhkan untuk membuat gadget tersebut. Jika perusahaan memproduksi 200 gadget, maka akan dikenakan biaya variabel dua kali lebih banyak.

Biaya variabel penting karena menyediakan cara untuk melacak hubungan antara volume produksi dan biaya.

Informasi ini sangat penting dalam akuntansi biaya untuk membuat keputusan tentang penetapan harga, tingkat produksi, dan faktor lain yang memengaruhi keuntungan perusahaan.

Memahami biaya variabel dapat membantu membuat prediksi yang lebih baik tentang biaya keseluruhan dan mengembangkan strategi pengendalian biaya yang lebih efektif.

Baca juga: Manajemen Keuangan: Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Biaya operasional

Biaya operasi adalah biaya yang terkait langsung dengan operasi perusahaan sehari-hari. Biaya ini bisa tergolong tetap atau variabel. Biaya operasi umumnya dibagi menjadi tiga kategori: bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan overhead.

Bahan langsung adalah bahan baku yang digunakan untuk menghasilkan suatu produk atau jasa. Tenaga kerja langsung adalah tenaga kerja yang terlibat langsung dalam memproduksi suatu produk atau jasa.

Overhead adalah semua biaya lain yang diperlukan untuk menjalankan perusahaan tetapi tidak terkait langsung dengan produksi produk atau layanan.

Mengalokasikan biaya ini dengan benar sangat penting untuk pelaporan keuangan yang akurat.

Biaya langsung

Biaya langsung adalah biaya yang dapat diatribusikan secara langsung pada pembuatan barang tertentu. Biaya ini misalnya yakni bahan baku, tenaga kerja, dan biaya lain yang diperlukan untuk memproduksi barang tersebut.

Sementara biaya tidak langsung, seperti overhead atau pemasaran, juga penting untuk dipertimbangkan, biaya langsung sering dilihat sebagai ukuran yang lebih akurat dari biaya produksi yang sebenarnya. Dengan demikian, mereka memainkan peran penting dalam akuntansi biaya dan pengambilan keputusan.

Biaya tidak langsung

Biaya tidak langsung tidak terkait langsung dengan produksi barang atau jasa tetapi merupakan biaya bagi perusahaan. Ini dapat mencakup hal-hal seperti sewa, utilitas, asuransi, dan biaya konsultasi.

Meski pun biaya tidak langsung mungkin tampak seperti pengeluaran kecil, namun dapat berdampak besar pada profitabilitas perusahaan.

Baca juga: Laporan Anggaran (Budget Report): Fungsi, Format, dan Cara Buatnya

Apa Perbedaan Utama Antara Akuntansi Biaya dan Akuntansi Manajemen?

Akuntansi biaya mengumpulkan dan menganalisis informasi yang berkaitan dengan biaya. Sedangkan akuntansi manajemen menyiapkan laporan menggunakan informasi kualitatif dan kuantitatif.

Akuntansi biaya adalah bagian dari akuntansi manajemen. Terlepas dari perbedaan utama ini, perbedaan tambahan antara akuntansi biaya dan akuntansi manajemen adalah:

  • Tujuan akuntansi biaya adalah untuk memastikan biaya dan profitabilitas barang dan jasa, sementara akuntansi manajemen bertujuan untuk membantu manajemen dalam pengambilan keputusan strategis jangka panjang.
  • Akuntansi biaya mencegah bisnis dari pengeluaran melebihi jumlah yang dianggarkan. Akuntansi manajemen memberikan gambaran menyeluruh tentang posisi bisnis saat ini dan potensial untuk mengembangkan strategi dan rencana tindakan.
  • Akuntansi biaya mempertimbangkan hal-hal yang berkaitan dengan biaya dan pengeluaran, sedangkan akuntansi manajemen memiliki cakupan yang lebih luas yang dapat memengaruhi berbagai aspek bisnis seperti gesekan, produktivitas, kinerja, dan efisiensi.
  • Akuntansi biaya menggunakan informasi historis untuk membantu proses pengambilan keputusan, sedangkan akuntansi manajemen menggunakan data historis dan prediktif untuk membantu proses pengambilan keputusan.
  • Akuntansi biaya mungkin merupakan persyaratan wajib untuk jenis bisnis tertentu, sementara tidak ada persyaratan hukum bagi bisnis untuk memasukkan akuntansi manajemen dalam pembukuan.
  • Akuntan dapat mengukur hasil akuntansi biaya secara kuantitatif, sedangkan hasil akuntansi manajemen bersifat kualitatif.
  • Informasi dari akuntansi biaya sangat penting untuk manajemen, pemangku kepentingan eksternal, investor dan pemerintah. Informasi dan pelaporan akuntansi manajemen terutama bermanfaat bagi manajemen perusahaan.
  • Akuntansi biaya mungkin tidak bergantung pada akuntansi manajemen, tetapi akuntansi manajemen sangat bergantung pada akuntansi biaya dan keuangan.

Baca juga: Performance Budgeting Adalah: Tujuan, Ciri, dan Prosesnya

Apa Perbedaan Antara Akuntansi Biaya dan Akuntansi Keuangan?

Ada banyak perbedaan penting antara akuntansi biaya dan akuntansi keuangan.

Perbedaan mendasarnya adalah bahwa akuntansi biaya membantu keputusan manajemen, sedangkan akuntansi keuangan bertujuan untuk memberikan informasi keuangan kepada pemangku kepentingan eksternal seperti investor dan lembaga pemerintah.

Perbedaan lainnya antara akuntansi biaya dan akuntansi keuangan adalah:

  • Lembaga pengatur akuntansi lokal dan global menetapkan praktik dan prosedur standar untuk akuntansi dan pelaporan keuangan. Sebaliknya, akuntan biaya dapat menyiapkan laporan dalam format apa pun atau hanya menyertakan informasi yang dibutuhkan manajemen.
  • Akuntan keuangan dapat mengklasifikasikan biaya berdasarkan jenis transaksi, sedangkan akuntan biaya dapat mengklasifikasikan biaya berdasarkan informasi yang diperlukan oleh manajemen.
  • Akuntansi biaya mengumpulkan dan menganalisis biaya material, tenaga kerja dan inventaris, sementaraakuntansi keuangan menggunakan informasi ini dalam pelaporan akhir tahunnya.
  • Akuntan menyiapkan pelaporan akuntansi keuangan selama akhir periode akuntansi. Akuntan biaya dapat menyiapkan laporan kapan pun manajemen membutuhkannya.
  • Pelaporan keuangan mencakup informasi untuk tahun sebelumnya, sedangkan akuntansi biaya dapat mencakup periode masa lalu, sekarang dan masa depan.
  • Akuntansi keuangan berfokus pada pelaporan hasil keuangan dan posisi keuangan keseluruhan entitas bisnis. Akuntansi biaya dapat memberikan informasi untuk setiap departemen, produk individu, anak perusahaan tertentu atau cabang yang ada di negara lain.

Baca juga: 10 Software Akuntansi Terbaik untuk UMKM

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai tujuan akuntansi biaya beserta informasi penting lainnya yang semoga bisa membantu Anda. Akuntansi biaya sangat penting bagi bisnis karena akan membantu Anda mengelola berbagai biaya dan keuntungan yang diperoleh bisnis.

Jadikan proses pengelolaan akuntansi dan keuangan bisnis menjadi lebih optimal dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang sudah digunakan lebih dari 35 ribu pelaku usaha di seluruh Indonesia. Fiturnya mudah digunakan dan sangat lengkap yang akan mendukung operasional bisnis Anda.

Tertarik mencoba? Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve + 1 =