Apa Itu Bisnis FMCG? Jenis dan Contoh Perusahaannya

bisnis fmcg

Singkatan FMCG banyak digunakan di banyak bagian dunia. Bisnis FMCG pada dasarnya adalah singkatan dari fast moving consumer goods dan mencakup berbagai macam produk, termasuk makanan, minuman, pakaian, produk rumah tangga, produk perawatan pribadi dan banyak lagi.

Barang-barang ini umumnya dijual ke pasar eceran dan dirancang untuk konsumsi massal. Karena tersedia secara luas, FMCG biasanya lebih murah daripada jenis barang lainnya.

Karena barang-barang ini memiliki karakteristik khusus, penting untuk memahami apa itu FMCG dan perbedaannya dengan jenis produk lainnya. Yuk, simak pembahasan lengkapnya disini.

Apa Itu Bisnis FMCG?

bisnis fmcg

Bisnis fast moving consumer goods (FMCG) adalah produk konsumen yang dirancang untuk sering digunakan, biasanya dikonsumsi dengan cepat, dan memiliki permintaan tinggi serta biaya rendah.

Definisi FMCG ini dapat dipecah menjadi empat bagian utama:

  • Dirancang untuk sering digunakan: Produk FMCG biasanya sering digunakan, bahkan setiap hari. Ini termasuk produk seperti roti, sabun, dan sampo.
  • Dikonsumsi dengan cepat: Produk FMCG dikonsumsi dengan cukup cepat. Misalnya, konsumen mungkin membeli roti dari toko roti atau jaringan toko roti lokal dan memakannya pada hari yang sama saat roti itu dibeli.
  • Memiliki permintaan tinggi: Permintaan FMCG biasanya sangat tinggi. Ini bisa karena keterjangkauan atau kepraktisannya, di antara alasan lainnya. Contoh produk FMCG dengan permintaan tinggi adalah sabun. Orang cenderung sering membeli sabun karena kebutuhan akan kebersihan.
  • Biaya rendah: FMCG biasanya murah atau setidaknya lebih murah daripada jenis barang lain di pasaran. Contohnya adalah roti – seringkali jauh lebih terjangkau daripada tas tangan mewah.

Barang-barang ini disebut bergerak cepat karena bergerak dari area penjualan ke titik konsumsi dalam rentang waktu yang singkat.

Baca juga: Pengertian Akuntansi Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Karakteristik Bisnis FMCG

Ada beberapa karakteristik utama yang menentukan produk FMCG dan memisahkannya dari jenis produk lainnya. Beberapa ciri tersebut adalah:

Dari Perspektif Konsumen

  • Ketersediaan tinggi: Produk FMCG biasanya tersedia secara luas dan dijual di beberapa toko dan supermarket di seluruh dunia. Hal ini memungkinkan konsumen untuk membeli produk ini dengan mudah tanpa terlalu banyak kesulitan.
  • Sering dibeli: FMCG mencakup produk yang sering dibutuhkan konsumen, biasanya setiap hari atau hampir setiap hari. Misalnya, roti dan kopi biasanya dibeli minimal seminggu sekali.
  • Upaya pembelian rendah: FMCG biasanya merupakan pembelian dengan upaya rendah bagi konsumen. Misalnya, dengan sampo, kebanyakan orang tahu bahwa mereka lebih suka merek atau jenis tertentu tanpa mengujinya. Ini berarti bahwa kebanyakan orang memasuki toko dengan mengetahui persis apa yang mereka inginkan dan langsung membelinya.
  • Biaya rendah: FMCG biasanya tidak mahal dibandingkan dengan produk lain di pasar, oleh karena itu mengambil proporsi pendapatan konsumen yang lebih kecil.
  • Konsumsi cepat: Waktu antara membeli produk dan mengonsumsinya sangat singkat, seringkali hanya beberapa jam. Misalnya, sepotong roti mungkin dibeli di pagi hari dan dikonsumsi saat makan siang pada hari yang sama.

Dari Perspektif Pengecer

  • Tingkat turnover tinggi: Penjualan FMCG lebih tinggi daripada penjualan jenis produk lain karena sering dibeli oleh konsumen. Ini berarti bahwa pengecer dapat menyimpan persediaan untuk produk-produk ini untuk periode waktu yang lebih singkat, yang pada akhirnya mengurangi biaya.
  • Jaringan distribusi yang luas: Karena barang-barang ini memiliki permintaan tinggi dan biaya rendah, mereka biasanya perlu tersedia secara luas dan didistribusikan di berbagai lokasi dan wilayah. Misalnya, mungkin ada beberapa supermarket berbeda di sebuah kota yang semuanya menjual merek roti yang sama.
  • Biaya unit rendah: Karena FMCG memiliki permintaan tinggi dan biaya rendah, mereka biasanya memiliki harga satuan rendah untuk konsumen. Artinya, pengecer dapat menjual produk ini dengan harga rendah dan tetap mempertahankan margin keuntungan yang sama. Hal ini berbeda dengan barang mewah yang biasanya memiliki unit cost yang tinggi tetapi permintaan yang lebih rendah, artinya barang tersebut harus dijual dengan harga yang lebih tinggi untuk mempertahankan tingkat keuntungan yang diinginkan pengecer.
  • Tidak tahan lama: FMCG tidak dibuat untuk bertahan lama. Hal ini karena mereka memiliki rentang waktu yang singkat dari produksi hingga konsumsi. Mereka juga dibutuhkan dalam jumlah besar sehingga produsen tidak perlu mengawetkannya untuk waktu yang lama, yang memungkinkan mereka untuk dijual dengan harga lebih rendah.
  • Konsistensi dalam bentuk, ukuran, warna dan harga: FMCG distandarisasi, yang memungkinkan mereka diproduksi dengan murah dalam jumlah besar. Misalnya, jika produsen memproduksi paket sampo, semuanya berukuran sama dan mengandung jumlah cairan yang sama. Ini berarti bahwa ketika seseorang membeli paket sampo dari toko lokal mereka, mereka tahu persis apa yang mereka dapatkan.

Baca juga: Apa itu General Ledger? Berikut Pengertian, Contoh, dan Tahapan Membuatnya

Banner 2 kledo

Jenis-Jenis Bisnis FMCG

Bisnis FMCG biasanya dipecah menjadi beberapa jenis tergantung pada industri tempat mereka dijual. Ini termasuk:

  • Makanan dan minuman
  • Perawatan Pribadi
  • Perawatan Kesehatan
  • Perawatan rumah

Makanan dan Minuman

Produk makanan dan minuman biasanya termasuk dalam kategori FMCG karena umurnya yang pendek dan tingkat turnover yang tinggi. Jenis produk makanan dan minuman yang biasanya digolongkan sebagai FMCG antara lain namun tidak terbatas pada:

  • Makanan olahan, seperti roti, pasta, dan keripik kentang.
  • Makanan siap santap, seperti sebungkus kacang atau keripik.
  • Minuman, seperti air kemasan, cangkir kopi dan kaleng soda.

Produk Perawatan Pribadi

Produk perawatan pribadi, seperti sampo dan pasta gigi, juga dapat digolongkan sebagai FMCG karena sering dibutuhkan oleh sebagian besar konsumen, biasanya dibeli dengan biaya rendah dan tidak dibuat untuk bertahan lama.

Ini termasuk lotion, pewarna rambut, lipstik, kosmetik, deodoran, sabun mandi, produk perawatan gigi, dll.

Produk Perawatan Kesehatan

Produk perawatan kesehatan juga digolongkan sebagai FMCG karena biasanya sangat diminati, tidak dibuat untuk bertahan lama dan sangat didistribusikan.

Ini termasuk produk seperti plester, perban, jarum suntik, kondom, dll.

Produk Perawatan Rumah

Produk-produk yang digunakan untuk keperluan rumah tangga juga termasuk dalam kategori ini karena biasanya merupakan barang-barang yang terstandarisasi, berdaya tahan rendah yang didistribusikan secara tinggi dan dijual dengan harga satuan yang biasanya rendah.

Mereka termasuk produk pembersih, handuk dapur, tisu toilet, pemutih, lap debu, dll.

Baca juga: Marketing Channel (Saluran Pemasaran): Fungsi, Jenis, dan Contohnya

Contoh Perusahaan FMCG

Beberapa perusahaan FMCG terbesar di dunia adalah:

Coca-Cola

Coca-Cola adalah perusahaan multinasional Amerika yang saat ini merupakan salah satu perusahaan minuman terbesar di dunia. Coca-Cola Company memproduksi, mendistribusikan, dan menjual minuman nonalkohol.

Perusahaan ini beroperasi di lebih dari 200 negara dan memfokuskan rangkaian produknya pada minuman ringan bersoda seperti Coca-Cola dan Diet Coke, minuman seperti Minute Maid, dan minuman energi seperti Powerade.

Nestle

Nestlé SA, sering disebut sebagai NESTLÉ, adalah perusahaan FMCG transnasional Swiss yang berkantor pusat di Vevey, Vaud, Swiss. Ini adalah perusahaan makanan terbesar di dunia diukur dengan tingkat penjualan mereka.

Perusahaan ini bergerak di bidang makanan bayi, makanan medis, air minum kemasan, kopi dan teh, gula-gula, produk susu, makanan beku, makanan hewan peliharaan, es krim, sereal sarapan, dan makanan ringan.

PLC Unilever

Unilever adalah perusahaan barang konsumsi multinasional Inggris-Belanda yang berkantor pusat di London, Inggris Raya dan Rotterdam, Belanda. Produknya meliputi makanan, minuman, bahan pembersih dan produk perawatan pribadi. Ini adalah salah satu perusahaan barang konsumen terbesar di dunia yang diukur berdasarkan kapitalisasi pasar.

Baca juga: Ansoff Matrix: Pengertian, 4 Jenis Strategi, dan Pentingnya bagi Bisnis

3 Skill Teratas yang Dibutuhkan Bisnis FMCG

bisnis fmcg

3 skill teratas yang harus Anda kuasai apabila tertarik menjajaki karir di dunia bisnis FMCG adalah:

1. Fleksibilitas

Dalam industri yang berubah dengan cepat, fleksibilitas sangat penting untuk kesuksesan.  Kandidat dengan keterampilan multi fungsi yang dapat berkolaborasi lintas tim dan mengelola lebih dari satu proyek sekaligus cenderung menonjol.

Mampu bekerja dengan cara yang berbeda di lingkungan yang berbeda juga merupakan kunci, terutama di era baru pekerjaan hybrid.

2. Keterampilan Kognitif dan Teknologi

Karena minat pada manufaktur maju terus tumbuh, kandidat dengan keterampilan teknologi sangat diminati. Departemen HRD cenderung membutuhkan kandidat dengan pengalaman dalam analitik tingkat lanjut, manajemen basis data, dan pengembangan algoritme.

3. Manajemen Konflik dan Pemangku Kepentingan

Komunikasi yang efektif adalah bagian besar dari keterampilan kunci ini; kandidat yang dapat mempengaruhi pemikiran baru dan mendorong adopsi inovasi adalah mereka yang dapat menyesuaikan komunikasi mereka dengan tim, kepemimpinan senior, dan pemangku kepentingan lainnya.

Sangat penting untuk membangun kesadaran komersial untuk berhasil. Klien juga mencari kandidat yang bertanggung jawab atas risiko, dan secara proaktif mengelola dan menguranginya jika diperlukan. 

Baca juga: Mengenal Media Planning dalam Proses Pemasaran Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai bisnis FMCG yang perlu Anda ketahui. Dari penjalasan di atas, dapat disimpulkan bahwa bisnis FMCG adalag sektor bisnis yang memproduksi dan menyediakan beragam produk kebutuhan sehari-hari yang dijual dalam waktu relatif cepat, dengan jumlah banyak, dan harga yang terjangkau.

Berbagai produk FMCG yang sering kita jumpai di sekitar kita adalah makanan, minuman, obat-obatan, perabotan kebersihan, perawatan kecantikan, dan lainnya.

Terlepas dari apakah itu bisnis FMCG maupun sektor bisnis lainnya, mereka pasti sangat membutuhkan adanya laporan keuangan yang lengkap, tepat, dan akurat. Namun, hingga saat ini, masih banyak pelaku bisnis yang menyusun laporan keuang dengan cara manual. Sehingga lebih memakan waktu dan berisiko terjadi salah perhitungan.

Jika Anda masih melakukan cara manual, ini saatnya Anda perlu menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo. Dengan menggunakan software ini, Anda bisa mengotomatisasikan lebih dari 30 jenis laporan keuangan. Dengan begitu, Anda dapat lebih optimal dalam mengembangkan bisnis Anda saat ini.

Tak hanya itu, Kledo juga memiliki beragam fitur lainnya seperti perpajakan, manajemen stok, pembuatan faktur, penjualan, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen − ten =