Mengenal Media Planning dalam Proses Pemasaran Bisnis

media planning

Media planning dapat membantu merek membuat keputusan yang tepat tentang kampanye pemasaran dan menggunakan dana iklan mereka secara efektif.

Proses media planning mempertimbangkan berbagai faktor yang berkontribusi pada tujuan pemasaran menyeluruh seperti kampanye yang sukses, keterlibatan merek yang tinggi, dan laba atas investasi (ROI) yang positif.

Baik Anda seorang profesional pemasaran yang sudah mapan atau pemula di bidang ini, memahami proses perencanaan media atau media planning dapat membantu Anda memaksimalkan upaya Anda.

Dalam artikel ini, kami menguraikan apa itu media planning, mengapa hal itu penting, faktor-faktor penting yang perlu dipertimbangkan saat perencanaan media dan tips bermanfaat untuk diingat saat Anda membuat rencana Anda.

Apa itu Media Planning?

media planning

Ungkapan perencanaan media atau media planning mengacu pada proses yang digunakan para profesional pemasaran untuk mengidentifikasi logistik rencana periklanan.

Proses ini, yang mencakup analisis item seperti tujuan media kampanye, target audiens, pendekatan, frekuensi, keterlibatan, dan anggaran, memungkinkan para profesional untuk memutuskan bagaimana tepatnya mereka akan melaksanakan upaya pemasaran.

Mengembangkan pemahaman tentang item-item logistik ini dapat membantu merek menggunakan aktivitas pemasaran dengan tujuan.

Tujuan utama di balik media planning adalah untuk memaksimalkan keterlibatan dengan target audiens merek dengan sukses, menghasilkan prospek penjualan untuk produk atau layanan tertentu dan meningkatkan ROI kampanye.

Biasanya, profesional pemasaran khusus yang disebut perencana media atau media planner menciptakan strategi yang memandu upaya periklanan merek.

Mereka bekerja bersama pemilik media, klien dan eksekutif merek untuk mengembangkan rencana fungsional yang akan memungkinkan organisasi untuk menghabiskan anggaran media mereka secara efisien.

Dengan tujuan yang luas ini, perencana media biasanya perlu menumbuhkan pemahaman yang mendalam tentang persona, tujuan, fokus, dan audiens merek.

Dari sini, perencana media dapat menggunakan pengetahuan mereka yang relevan dengan industri untuk membuat keputusan tentang platform media dan tren yang harus dimanfaatkan merek untuk meningkatkan keterlibatan konsumen.

Karena jumlah platform media yang tersedia bagi pemasar berkembang setiap hari akibat tren perkembangan pesat sektor teknologi, upaya pemasaran bisa menjadi sangat kompleks, terutama untuk merek yang lebih besar yang mengiklankan banyak produk ke berbagai audiens.

Untuk setiap kampanye, pemasar harus mengidentifikasi konsumen, menerapkan pesan yang tepat dan menyampaikannya menggunakan saluran yang efektif pada waktu yang tepat.

Dengan ini, rencana media dapat mencakup pendekatan multi-cabang di mana merek menargetkan kumpulan konsumen yang berbeda melalui berbagai saluran online dan offline, seperti media sosial, surat kabar, iklan televisi, blog, papan iklan, dan banyak lagi.

Baca juga: Rekomendasi Software Invoice Terbaik untuk Bisnis Anda

Pentingnya Media Planning dalam Pemasaran Bisnis

Media planning itu penting karena memungkinkan merek dan organisasi untuk mempertimbangkan dengan cermat tentang bagaimana mereka membelanjakan anggaran pemasaran.

Merek biasanya mengharapkan upaya pemasaran untuk mendorong konsumen terlibat dengan produk dan layanan mereka.

Namun, jika merek tidak strategis dalam upaya mereka, mereka mungkin tidak melihat peningkatan keterlibatan yang signifikan seperti yang diharapkan, yang dapat menyebabkan ROI yang lebih rendah dari yang diharapkan semula.

Oleh karena itu, media planning yang menyeluruh dapat membantu merek memberikan perhatian khusus pada berbagai faktor yang bekerja sama untuk meningkatkan atau menghambat ROI kampanye mereka dan profitabilitas secara keseluruhan.

Selain itu, karena jumlah saluran pemasaran yang tersedia untuk merek semakin banyak, banyak merek yang mengalami tantangan – mempertahankan kemampuan untuk memanfaatkan upaya secara efisien di semua saluran bisa jadi rumit.

Menempa rencana media yang kuat dan berbasis data dapat membantu mengurangi tantangan ini. Memiliki kumpulan data yang dapat diakses dan terpusat mengenai keterlibatan konsumen dan keberhasilan kampanye dapat sangat bermanfaat bagi merek.

Media planner dapat menggunakan pengukuran tersebut untuk mengevaluasi efektivitas strategi mereka, membuat penyesuaian yang diperlukan untuk mengoptimalkan dampak kampanye, dan menginformasikan keputusan pemasaran di masa depan selama proses peninjauan kampanye.

Baca juga: Pengertian Akuntansi Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Tujuan media planning

Tujuan utama media planning adalah untuk menjangkau audiens target dengan pesan yang tepat pada waktu dan tempat yang tepat.

Selain itu, ini juga bertujuan untuk:

  • Efisiensi: Perencanaan media bertujuan untuk mengurangi biaya dengan menjangkau audiens target dengan pesan yang tepat melalui saluran yang paling efisien.
  • Efektivitas: Hal ini juga bertujuan untuk meningkatkan efektivitas dengan memastikan bahwa target audiens dijangkau dengan frekuensi yang tepat dan pada waktu yang tepat.
  • Memenuhi Tujuan Jangka Panjang: Perencanaan media juga melihat gambaran yang lebih besar dan berusaha untuk mencapai tujuan jangka panjang seperti kesadaran merek dan membangun hubungan dengan pelanggan.

Komponen dalam media planning

Media planning memiliki komponen utama berikut ini:

  • Target Audiens: Target audiens mengacu pada kelompok konsumen atau bisnis yang ditentukan yang merupakan pelanggan potensial untuk penawaran bisnis.
  • Pesan: Pesan adalah poin kunci yang ingin dikomunikasikan oleh bisnis kepada audiens target.
  • Saluran: Saluran mengacu pada titik kontak spesifik yang akan digunakan untuk menjangkau audiens target. Ini dapat mencakup TV, radio, cetak, digital, dll.
  • Waktu: Waktu mengacu pada kapan pesan akan disampaikan. Ini termasuk frekuensi, jangkauan, dan eksposur.
  • Anggaran: Anggaran mengacu pada jumlah uang yang akan dialokasikan untuk rencana media.
  • KPI: KPI atau indikator kinerja utama adalah metrik yang akan digunakan untuk mengukur keberhasilan rencana media.

Baca juga: Konsumen Adalah: Jenis, Hak, dan Tanggung Jawabnya

Proses dalam Melakukan Media Planning

Proses perencanaan media dapat dipecah menjadi langkah-langkah berikut:

Analisis Pasar

Langkah pertama melibatkan penelitian pasar atau analisis pasar untuk mendapatkan wawasan tentang target audiens, kebiasaan media mereka, dan tujuan bisnis.

Ini melibatkan mempelajari data yang ada dan melakukan kelompok fokus, survei, mendengarkan sosial, dll.

Audiens dapat diklasifikasikan menurut demografi, geografi, psikografi, dan perilaku.

Pada akhir langkah ini, perencana media memahami kebutuhan, keinginan, tantangan, dll dari target audiens.

Menetapkan tujuan media

Analisis pasar menghasilkan pemahaman tentang potensi jangkauan, frekuensi, dan paparan.

Sekarang, media planner menentukan apa yang ingin mereka capai dengan kampanye ini.

Untuk ini, mereka menetapkan tujuan, yang bisa berupa apa saja, mulai dari meningkatkan kesadaran merek hingga menghasilkan prospek atau penjualan.

Tetapi untuk menetapkan tujuan ini, perencana media perlu menentukan tujuan untuk:

  • Jangkauan: Ini adalah jumlah orang yang akan menerima pesan pemasaran selama periode waktu tertentu. Norma industri adalah memiliki jangkauan minimal 80% pada bulan tertentu.
  • Frekuensi: Ini adalah berapa kali setiap orang akan terpapar kampanye secara rata-rata.
  • Kontinuitas: Ini melibatkan strategi bagaimana iklan dialokasikan selama kampanye berlangsung. Ini bisa berupa penjadwalan terus menerus, penjadwalan berdenyut, atau penjadwalan penerbangan.
  • Biaya: Ini adalah total biaya kampanye. Ini dipecah menjadi dua biaya: CPM (biaya per 1000 tayangan) dan CPP (biaya per orang).
  • Penetrasi: Ini adalah persentase audiens target yang akan dijangkau atau yang akan melihat pesan setidaknya sekali.

Baca juga: Rasio Nilai Pasar: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Cara Hitungnya

Pemilihan media

Setelah tujuan ditetapkan, langkah selanjutnya adalah memilih saluran yang akan digunakan untuk menjangkau audiens target.

Perencana media mempertimbangkan berbagai faktor seperti:

  • Tujuan kampanye: Jenis kampanye akan menentukan saluran yang paling tepat. Misalnya, kampanye kesadaran merek mungkin menggunakan TV, radio, dan media cetak, sementara kampanye tanggapan langsung akan menggunakan TV, digital, dan surat langsung.
  • Karakteristik audiens: Beberapa saluran mungkin lebih menarik bagi beberapa demografi daripada yang lain. Misalnya, orang lebih cenderung menggunakan smartphone untuk belanja online daripada PC atau laptop. Selain itu, acara tertentu di jaringan kabel dapat menarik audiens yang lebih muda dibandingkan dengan acara prime-time di jaringan.

Alokasi anggaran

Setelah saluran dipilih, langkah selanjutnya adalah mengalokasikan anggaran untuk setiap saluran. Anggaran dialokasikan untuk memungkinkan pesan pemasaran dilihat oleh audiens target beberapa kali.

Pengembangan pesan

Pesan dikembangkan dengan mengingat target audiens dan tujuan kampanye.

Pesan yang dikembangkan jelas, ringkas, dan persuasif.

Pembelian dan penjadwalan media

Pembelian media adalah proses negosiasi tarif dan menempatkan iklan dengan outlet media.

Setelah dibeli, media dijadwalkan sedemikian rupa sehingga memungkinkan audiens target untuk melihat pesan pemasaran beberapa kali.

Frekuensi dijaga cukup tinggi sehingga audiens target dapat mengingat pesan tetapi tidak terlalu tinggi sehingga mereka bosan melihatnya.

Baca juga: Strategi Penetrasi Pasar: Pengertian, Manfaat, Cara Meningkatkan, dan Tahapannya

Pengukuran dan evaluasi

Akhirnya, kampanye dievaluasi untuk melihat seberapa efektif kampanye tersebut dalam mencapai tujuannya. Berbagai metrik dapat digunakan untuk tujuan ini:

  • CPM (Biaya per seribu): Ini mengacu pada biaya setiap 1000 tayangan.
  • CPP (Biaya per orang): Ini adalah biaya setiap orang yang melihat iklan.
  • CPA (Biaya per tindakan): Ini adalah biaya setiap tindakan yang diambil, seperti penjualan atau prospek.
  • ROI (Pengembalian investasi): Ini adalah metrik yang paling penting karena mengukur profitabilitas kampanye iklan. Ini adalah total pendapatan yang dihasilkan dikurangi biaya kampanye dan dibagi dengan biaya kampanye.

Media planner mengawasi semua metrik ini untuk melihat seberapa efektif kampanye mereka dan membuat penyesuaian yang diperlukan.

Banner 2 kledo

Manfaat Media Planning

media planning

Media planning bukan hanya tentang meletakkan saluran mana yang akan digunakan dan berapa banyak anggaran yang harus dialokasikan.

Banyak manfaat yang menyertainya, seperti:

Mengalokasikan anggaran secara efisien

Perencanaan media yang baik akan mengalokasikan anggaran dengan cara yang paling efisien. Ini berarti bahwa lebih banyak orang akan dijangkau dengan jumlah uang yang sama.

Menghasilkan prospek

Kampanye media yang efektif dapat menghasilkan prospek yang dapat dikonversi menjadi pelanggan.

Meningkatkan kesadaran merek

Media planning dapat membantu meningkatkan kesadaran merek dengan menjangkau lebih banyak orang.

Meningkatkan citra merek

Kampanye media yang baik dapat meningkatkan citra merek dengan menunjukkan kepada audiens target citra positif dari produk atau layanan.

Membangun hubungan dengan pelanggan

Kampanye media yang efektif dapat membantu membangun hubungan dengan pelanggan dengan menciptakan koneksi dengan mereka.

Baca juga: Pengertian, Cara Ukur, dan Tujuan Strategi Pemasaran

Menganalisis perilaku pelanggan

Media planning dapat membantu menganalisis perilaku pelanggan dan memahami apa yang mereka inginkan. Informasi ini dapat digunakan untuk meningkatkan produk atau layanan.

Menciptakan loyalitas

Kampanye media yang baik dapat menciptakan loyalitas di antara para pelanggan dengan membuat mereka merasa menjadi bagian dari sebuah komunitas.

Baca juga: Cashback Adalah: Manfaat, Contoh, Cara Hitung, Bedanya dengan Diskon

Tantangan dalam Media Planning

Namun, tidak semuanya berjalan mulus. Berbagai tantangan datang bersamaan dengan perencanaan media, seperti:

  • Kendala anggaran: Perusahaan mungkin tidak memiliki dana untuk dialokasikan untuk kampanye yang efektif.
  • Merek-merek yang bersaing: Merek-merek yang bersaing di pasar yang sama akan berusaha menyampaikan pesan mereka, yang dapat menyulitkan merek untuk menonjol.
  • Tren yang berubah: Tren dalam lanskap media selalu berubah, yang dapat menyulitkan untuk mengikutinya.
  • Rentang perhatian yang rendah: Rentang perhatian orang semakin pendek, yang berarti bahwa merek memiliki lebih sedikit waktu untuk membuat kesan.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Media Planning

Beberapa faktor dapat memengaruhi perencanaan media, termasuk:

Demografi audiens

Usia, jenis kelamin, pendapatan, lokasi, dll., mempengaruhi pilihan media karena saluran yang berbeda lebih cocok untuk demografi yang berbeda. Misalnya, audiens yang lebih muda lebih mungkin dijangkau melalui media sosial.

Perilaku audiens

Kebiasaan penjelajahan dan pembelian audiens target memengaruhi pilihan media. Misalnya, seseorang yang selalu bepergian lebih mungkin melihat iklan di perangkat seluler daripada seseorang yang selalu di rumah.

Jenis produk

Jenis produk yang diiklankan juga memengaruhi pilihan media karena beberapa produk lebih cocok untuk saluran tertentu daripada yang lain.

Misalnya, produk mewah akan lebih baik diiklankan di saluran yang lebih personal seperti Google Ads, sementara produk pasar massal akan lebih baik diiklankan di saluran yang lebih umum seperti surat kabar.

Baca juga: 10 Teknik Promosi yang Mudah Digunakan Pemilik Bisnis

Ketersediaan media

Ketersediaan saluran memainkan peran dalam perencanaan media. Misalnya, saluran TV terkenal mungkin tidak memiliki ruang iklan selama acara prime time-nya.

Biaya media

Biaya untuk menjangkau audiens target mempengaruhi perencanaan media. Misalnya, iklan di televisi akan lebih mahal daripada iklan di radio karena televisi menjangkau audiens yang lebih besar.

Tujuan kampanye

Tujuan yang berbeda akan mempengaruhi pilihan media karena saluran yang berbeda membantu mencapai tujuan yang berbeda. Misalnya, tujuan mungkin untuk menjangkau audiens yang besar dengan cepat, yang berarti menggunakan lebih banyak saluran publik seperti surat kabar atau radio.

Persaingan

Pemain lain di pasar juga mempengaruhi pilihan media dan dapat memaksa bisnis untuk menggunakan strategi yang sama seperti mereka.

Baca juga: Metode Riset Konsumen dan Tips Melakukannya

Contoh Media Planning

Setiap merek yang ingin beriklan perlu melakukan perencanaan media. Proses perencanaan media bisa berbeda untuk setiap kampanye, tetapi ada beberapa elemen umum yang termasuk dalam semua rencana.

Berikut adalah beberapa contoh perencanaan media:

Restoran cepat saji lokal

Sebuah restoran cepat saji yang beroperasi di pusat kota yang sibuk mungkin akan fokus pada media seperti iklan cetak dan luar ruang karena audiens mereka kemungkinan besar berada di luar dan sekitar kota. Mereka mungkin juga memilih iklan online atau pemasaran media sosial untuk menjangkau pelanggan selama waktu makan puncak ketika mereka mencari pilihan yang cepat tetapi sehat.

Perusahaan SAAS

Merek perangkat lunak sebagai layanan (SAAS) mungkin fokus pada media digital seperti Facebook dan Google Ads karena audiens mereka lebih cenderung online.

Ini termasuk strategi tarik dan dorong karena mereka menarik pelanggan melalui SEO dan kata kunci SEM dan kemudian mendorong konten melalui saluran digital.

Ini mungkin juga menggunakan Iklan LinkedIn untuk menargetkan profesional bisnis yang membutuhkan perangkat lunaknya.

Baca juga: Ingin Endorse Selebgram? Perhatikan Hal Berikut Ini

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai media planning dalam sebuah bisnis dan tahapan yang bisa Anda lakukan dalam proses media planing.

Memilih media yang tepat adalah hal penting dan bisa menentukan proses keberhasilan pemasaran dalam bisnis Anda. Selain itu, dengan melakukan media planning yang tepat Anda bisa menghemat biaya marketing dan juga mendapatkan ROI yang memuaskan.

Pastikan juga Anda melakukan pencatatan setiap biaya pemasaran dama proses pembukuan untuk membandingkan biaya dan keuntungan yang Anda dapatkan.

Masih melakukan pencatatan manual yang memakan waktu? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses pembukuan dan akuntansi yang lebih efisien.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah membuat laporan keuangan, manajemen persediaan, mengelola multi gudang, manajemen aset, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 − 5 =