13 Ide Bisnis Pariwisata yang Layak Dicoba

ide bisnis pariwisata banner

Tahun 2024 ini adalah h waktu yang tepat untuk bertanya pada diri sendiri, “Apa yang baru, keren, dan inovatif di bidang pariwisata?”. Kami telah menyusun daftar ide bisnis pariwisata yang baru dan inovatif untuk tahun 2024 agar Anda bisa menemukan ceruk pasar Anda.

Industri perjalanan dan bisnis pariwisata selalu berubah-ubah, tidak selalu sama dari beberapa tahun terakhir. Setiap perubahan dan tren baru membawa peluang bagi pemilik bisnis untuk memberikan apa yang diinginkan pelanggan lama dan baru mereka-serta menambahkan tur dan pengalaman baru yang belum mereka ketahui.

Berikut ini adalah beberapa tren utama terbaru dan ide bisnis pariwisata inovatif yang perlu Anda perhatikan dan berpotensi untuk dimasukkan ke dalam tur dan pengalaman perjalanan yang Anda tawarkan.

Kami juga akan menyoroti beberapa tren yang lebih tidak biasa dan khusus yang dapat berkembang pada tahun 2024 atau dalam jangka waktu yang lebih panjang, dan menginspirasi beberapa pemikiran “out of the box” ketika melihat produk dan layanan Anda sendiri.

1. Transformational trips

Frasa yang akan sering Anda dengar di tahun 2024 adalah “perjalan transformasional”. Hal ini mengacu pada pengalaman perjalanan yang melayani orang-orang yang ingin menjalani transformasi pribadi atau spiritual yang signifikan.

Kegiatannya meliputi kegiatan spiritual, meditasi, yoga, terapi, lokakarya, dan praktik-praktik pengalaman lainnya. Sebagian besar mempromosikan kesadaran diri, pertumbuhan pribadi, dan perubahan positif, biasanya berlangsung di tempat yang terpencil dan damai serta didampingi oleh fasilitator atau pelatih yang berpengalaman.

Laporan Prediksi Perjalanan 2023 dari Booking.com menyebut perjalanan ini sebagai “ziarah kedamaian dan kesenangan”.

Laporan tersebut menemukan bahwa 42 persen wisatawan ingin fokus pada kesehatan mental dan fisik mereka, termasuk kegiatan untuk memperlancar proses kehamilan dan menopause.

Sebagian besar wisatawan tertarik dengan retret meditasi atau retret kesadaran. Beberapa retret bahkan menggunakan kata “perjalanan” secara harfiah, melayani orang-orang yang tertarik dengan potensi manfaat terapeutik dari penggunaan “jamur ajaib” dan psikedelik lainnya yang terkontrol dan diawasi.

Di Indonesia sendiri sebenarnya sudah banyak wisata religi atau spiritual seperti ziarah ke makam wali dan sejenisnya.

Banner 2 kledo

2. Forest Bathing dan Digital Detoxing

Tidak semua orang mencari hasil yang transformasional dari liburan mereka; banyak yang hanya ingin bersantai dan menikmati “me time” yang berkualitas.

Liburan kesehatan telah menjadi tren bisnis pariwisata yang berkembang selama beberapa waktu, dengan permintaan yang dipercepat oleh pandemi.

Tur yang menawarkan kesempatan bagi orang-orang untuk memanjakan diri mereka sendiri kemungkinan besar akan sangat populer di masa mendatang.

Dua ide bisnis pariwisata inovatif spesifik yang tampaknya akan sangat populer di tahun 2023 adalah “forest bathing” dan “detoksifikasi digital”.

Forest bathing, atau Shinrin-yoku, berasal dari Jepang. Kegiatan ini melibatkan mengharuskan diri kembali ke alam untuk meningkatkan kesehatan fisik, mental, dan emosional.

Hal ini dapat dilakukan dengan berjalan-jalan di hutan, atau duduk di tepi danau dan menikmati pemandangan, suara, dan aroma alam sekitar. Penelitian telah menunjukkan bahwa forest bathing dapat mengurangi stres dan kecemasan, meningkatkan suasana hati, dan bahkan meningkatkan sistem kekebalan tubuh serta mengurangi tekanan darah dan detak jantung.

Setelah beberapa tahun terakhir ini, tidak heran jika hal ini menjadi populer di kalangan wisatawan.

Dengan cara yang sama, banyak orang yang ingin mencabut kabel dan melakukan “detoksifikasi digital” di mana Anda tidak perlu menanyakan kata sandi Wi-Fi karena tidak ada Wi-Fi.

Mereka bisa jadi mencari jeda dari “doom scrolling” melalui media sosial dan feed berita di smartphone mereka, atau mereka hanya ingin beristirahat dari rutinitas mereka.

Perjalanan yang mendorong wisatawan untuk meninggalkan perangkat mereka di rumah akan menjadi populer, baik ke tempat peristirahatan kesehatan yang melarang atau mencegah penggunaan perangkat digital atau tujuan di luar kota yang membuat komunikasi elektronik menjadi sangat sulit.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Bisnis Travel dan Jenisnya

3. Off-grid dan “Survival” Travel

Salah satu cara untuk menyatu dengan alam dan melepaskan diri dari kehidupan digital Anda adalah dengan pergi ke tempat yang tidak memiliki sinyal.

Laporan Booking.com menemukan bahwa 55 persen wisatawan ingin menghabiskan liburan mereka di luar jaringan, yang mengakibatkan peningkatan operator tur yang menawarkan perjalanan ke tempat-tempat yang tidak dapat dijangkau dengan mudah.

Ini bisa berupa penginapan di daerah terpencil di suatu desa atau berkemah di pedalaman.

Tren terkait adalah kebalikan dari “glamping”. Semakin banyak wisatawan yang ingin menantang diri mereka sendiri untuk bertahan hidup dalam kondisi yang tidak ramah dan keras, sambil mempelajari keterampilan baru pada saat yang bersamaan.

Dalam laporan Booking.com, 58 persen wisatawan ingin belajar keterampilan bertahan hidup saat liburan – mulai dari menyalakan api dan mencari makanan hingga persiapan yang lebih lengkap untuk menghadapi gangguan sosial.

4. Hush Trips, Workcations, dan Micro-Cations

Saat ini “hush trips” sedang naik daun.Hush trips atau perjalanan diam-diam adalah perjalanan rahasia yang dilakukan oleh karyawan tanpa sepengetahuan atasan mereka.

Ini semua berhubungan dengan tren kerja jarak jauh atau remote. Orang-orang yang bekerja di kota dan negara yang berbeda dengan atasan mereka secara teori dapat melakukan pekerjaan mereka dari mana saja.

Namun, perjalanan hush trips bisa sedikit berbeda dengan “workcation“, tren populer lainnya di era kerja jarak jauh, yang sering kali memerlukan izin dari pemberi kerja.

Dalam perjalanan hush trips, tidak ada pekerjaan yang dilakukan; karyawan menginginkan liburan yang sesungguhnya untuk melepaskan diri dari hiruk pikuk kehidupan sehari-hari dan mengisi ulang tenaga, namun mereka mungkin tidak menggunakan hari libur mereka untuk melakukannya.

Mereka menyelesaikan pekerjaan mereka dan mengambil satu atau dua hari libur tanpa sepengetahuan siapa pun. Atau, mereka mungkin bepergian ke suatu tempat dan terus bekerja, sambil menikmati waktu istirahat mereka di tempat baru, sekali lagi tanpa memberi tahu siapa pun.

Banyak perjalanan hush trips adalah “Micro-Cations,” perjalanan singkat yang sering dilakukan di dekat rumah, sering kali di menit-menit terakhir.

Tren Micro-Cations terus berkembang selama beberapa tahun terakhir, karena orang-orang mencari liburan yang cepat, nyaman, dan sering kali hemat yang tidak memerlukan banyak perencanaan.

Ketika Anda menggabungkan tren kerja jarak jauh atau remote di antara lebih banyak perusahaan dengan sejumlah besar orang yang meninggalkan kantor dan tidak melewatkannya sedetik pun, Anda memiliki peluang untuk menciptakan pengalaman workcation dan hush trips bagi para nomaden digital dan pekerja remote.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Akuntansi Bisnis Travel Terbaik

5. Traveling forBleisure

ide bisnis pariwisata 2

Industri pariwisita memang menyukai perpaduan kata yang bagus untuk menggambarkan tren terbaru.

Setelah workcation, kami memiliki tren terkait “bleisure“-sebuah nama yang diciptakan untuk menggambarkan tren wisatawan bisnis yang menambahkan waktu bersantai di akhir perjalanan bisnis.

Jika workcation sering kali merupakan perjalanan yang lebih panjang yang dirancang untuk bekerja, Traveling for “Bleisure”mencerminkan fakta bahwa ketika perjalanan bisnis bangkit kembali, orang-orang masih menginginkan waktu liburan sebanyak yang mereka bisa dapatkan.

Meskipun ekonomi dapat memengaruhi perjalanan bisnis pada tahun 2024 karena perusahaan memangkas biaya, ada baiknya Anda mempelajari pasar bisnis dan konferensi untuk menargetkan wisatawan bisnis yang ingin meluangkan waktu liburan untuk menjelajahi suatu destinasi pada waktu mereka sendiri.

6. Set-jetting

Jika Anda pernah ingin mengunjungi lokasi syuting film atau acara TV favorit Anda, Anda tidak sendirian.

Tren perjalanan teratas untuk tahun 2023 adalah “set-jetting,” ketika wisatawan mengunjungi destinasi terutama karena destinasi tersebut ditampilkan dalam film, acara TV, atau buku populer.

Menurut penelitian, 39 persen wisatawan telah memesan perjalanan ke tempat-tempat yang ditampilkan di acara atau film (Expedia). Meskipun orang-orang telah lama tertarik pada lokasi-lokasi film yang ikonik, mungkin contoh paling awal dari set-jetting massal adalah bisnis pariwisata Selandia Baru yang mendapat dorongan besar setelah negara ini memainkan peran utama dalam film “Lord of The Rings”.

Para penggemar buku dan serial TV “Outlander” juga berziarah ke Skotlandia untuk melihat negara yang menjadi latar belakang acara favorit mereka.

Orang-orang tidak hanya ingin mengunjungi lokasi syuting dan set fisik yang sebenarnya, tetapi juga kota atau negara yang ditampilkan dalam produksi tertentu.

Perhatikan pertunjukan populer di mana lokasinya menjadi bintang utama pertunjukan seperti halnya para aktornya, seperti “The Crown” (Inggris), “Emily in Paris” (Paris) dan “The White Lotus” (Sisilia), karena hal ini dapat memicu lonjakan permintaan akan lokasi dan pengalaman tertentu yang berkaitan dengan pertunjukan, seperti tur bertema.

Baca juga: 7 Tips Sukses Bisnis Travel Ini Wajib Dilakukan, Mudah!

7. Ekowisata

“Ekowisata” telah meningkat selama beberapa tahun dan terus menjadi populer. Menurut Laporan Perjalanan Berkelanjutan 2022 dari Booking.com, 81 persen wisatawan global mengatakan perjalanan ramah lingkungan penting bagi mereka, dan 50 persen dipengaruhi oleh laporan berita tentang perubahan iklim dalam hal pilihan pemesanan.

Apa yang disebut “ekowisata” memungkinkan wisatawan menikmati liburan sambil belajar tentang isu-isu lingkungan dan keberlanjutan di lokasi tertentu.

Beberapa di antaranya memungkinkan orang melakukan sesuatu yang nyata untuk membantu, seperti menjadi sukarelawan menanam pohon atau membantu memulihkan habitat.

Banyak wisatawan saat ini juga mencari “small footprint” atau perjalanan yang bertanggung jawab secara sosial. Ini mungkin bukan wisata lingkungan; hal ini bisa berarti mereka lebih menyukai perusahaan tur yang mengambil langkah untuk meminimalkan dampak tur mereka atau memasukkan elemen tanggung jawab sosial.

Banyak wisatawan juga ingin menginap di akomodasi ramah lingkungan. Menurut laporan Booking.com, 57 persen wisatawan lebih memilih akomodasi dengan sertifikasi berkelanjutan.

Tren terkait lainnya yang perlu diperhatikan adalah perjalanan darat atau perjalanan lain yang menggunakan kendaraan listrik.

Beberapa perusahaan persewaan mobil menambahkan mobil listrik ke armada mereka, dan VW bahkan telah membuat versi listrik dari camper van klasik mereka, ID Buzz.

Di dalam kota, wisatawan mungkin ingin melakukan tur dengan sepeda listrik dan fokus pada moda transportasi lain yang lebih ramah lingkungan dibandingkan pendekatan taksi dan persewaan mobil tradisional.

Dalam waktu dekat, perjalanan udara listrik mungkin akan menjadi hal yang biasa berkat perusahaan seperti Eviation yang mengembangkan pesawat listrik.

8. Pengalaman Masyarakat Adat

ide bisnis pariwisata 1

Negara-negara di seluruh dunia semakin berupaya untuk membalikkan kesalahan masa lalu terkait perlakuan terhadap masyarakat adat, sekaligus memberdayakan masyarakat adat untuk memimpin di bidang-bidang seperti perjalanan dan bisnis pariwisata.

Kanada misalnya, adalah salah satu negara yang sedang melalui masa rekonsiliasi saat menghadapi dan berupaya memperbaiki masa lalu kolonialnya. Hal ini menghasilkan pertumbuhan besar dalam perusahaan perjalanan, pengalaman, resor, dan pilihan akomodasi yang dipimpin oleh masyarakat adat.

Australia dan Selandia Baru juga melihat peningkatan peluang bagi wisatawan untuk mendukung dan belajar tentang komunitas, sejarah, dan budaya Pribumi.

Jika Anda seorang wirausaha Indonesia, Anda mungkin menemukan peluang besar dengan meningkatnya program yang mendukung bisnis pariwisata berbasis adat di negara-negara tersebut.

Bagi negara lain, mungkin ada peluang untuk bermitra atau mendukung bisnis dan organisasi yang dipimpin oleh masyarakat adat di wilayah Anda.

Baca juga: 10 Cara Mendapatkan Testimoni Bisnis Positif dari Pelanggan

9. Perjalanan Ramah Anggaran

Pergolakan ekonomi yang terjadi pada tahun 2022 tampaknya akan terus berlanjut hingga tahun 2024. Inflasi dan biaya hidup meningkat. Meskipun keinginan untuk melakukan perjalanan masih kuat, banyak wisatawan setidaknya masih memperhatikan anggaran mereka.

Hal ini dapat berarti lebih banyak minat dari wisatawan hemat untuk berkemah, memasak mandiri, dan liburan lengkap. Aktivitas dan liburan yang melibatkan persewaan dibandingkan membeli perlengkapan juga mungkin lebih populer.

10. Kapal Pesiar Mewah dan Kelas Atas

Meskipun akan ada banyak wisatawan yang memiliki anggaran terbatas di tahun 2023, terdapat juga banyak peluang di pasar perjalanan mewah, termasuk dua jenis perjalanan mewah yang sebelumnya mungkin diminati oleh wisatawan—perjalanan mewah kapal pesiar.

Pasar kapal pesiar mewah, serta pasar kapal pesiar pada umumnya, akan bangkit kembali. CN Traveler melaporkan “kapal pesiar mewah generasi baru dari merek hotel terkemuka dunia,” termasuk The Ritz-Carlton Yacht Collection, yang membanggakan “kapal sipil paling canggih dan mahal yang pernah dibuat di Spanyol.”

Kapal pesiar cenderung bersifat all-inclusive sebagai standar. Pengalaman ini menawarkan segalanya yang terbaik—makanan, akomodasi, dan pengalaman, semuanya dengan harga tertentu (dan premium).

Baca juga: 8 Hambatan Perdagangan Internasional yang Harus Anda Tahu

11. Perjalanan Kereta Api

Dari “Flying Scotsman” hingga “Orient Express,” ada beberapa cara yang lebih romantis untuk bepergian selain dengan kereta api.

Namun, perjalanan kereta api juga semakin tumpang tindih dengan tren lain dalam daftar kami, karena ini menjadi lebih populer sebagai cara untuk melakukan perjalanan yang lebih ramah lingkungan dengan mengurangi perjalanan mobil dan udara, melakukan perjalanan lebih lambat (kecuali kita berbicara tentang perjalanan kereta api di Jepang) dan lebih lama. , dan bepergian ke lebih banyak negara dalam perjalanan yang sama.

Perjalanan kereta api juga dapat menawarkan pemandangan yang indah, perjalanan yang nyaman dengan kursi yang luas, akomodasi tidur untuk perjalanan yang lebih lama atau semalam, dan kesempatan untuk bersosialisasi dengan wisatawan lain, serta akses yang mudah ke pusat kota.

Mendukung tren pengalaman perjalanan yang lebih mendalam, perjalanan kereta api juga memungkinkan wisatawan melihat lebih banyak negara sambil berbaur dengan penduduk setempat.

Banyak negara dan perusahaan kereta api, terutama di Eropa, menawarkan tiket masuk yang memungkinkan wisatawan mengunjungi banyak tempat dalam satu perjalanan tanpa meninggalkan lokasi.

Jika tur dan aktivitas Anda berada di dekat jalur kereta api populer, carilah cara untuk memanfaatkan peningkatan perjalanan kereta api dengan melayani orang-orang yang mungkin ingin melakukan sesuatu selama satu atau dua hari sebelum mereka melanjutkan perjalanan.

12. Glamping

Selama pandemi, ketika perjalanan jauh tidak menjadi pilihan bagi sebagian besar orang, perjalanan darat memudahkan wisatawan untuk menjaga jarak secara fisik dari wisatawan lain pasca-COVID, dan liburan “glamping” menjadi populer.

Glamping masih meningkat pada tahun 2024; pasar glamping diperkirakan akan mencapai US$4,1 miliar pada tahun 2028 (Stratview Research).

Glamping memungkinkan orang menikmati tidur dan tinggal di alam terbuka, namun dengan kenyamanan yang lebih baik dari berkemah tradisional. Glampers dapat menginap di segala hal mulai dari trailer Airstream klasik hingga yurt dan segala jenis akomodasi non-tenda lainnya.

Baca juga: Cara dan Syarat Membuat Surat Keterangan Usaha (SKU) juga Contohnya

13. Go Solo atau Go Social

Meskipun “travel bubbles” tidak lagi diperlukan karena alasan terkait COVID, popularitas perjalanan berkelompok terus meningkat.

Hotel dan bisnis pariwisata semakin banyak melayani kelompok keluarga atau kelompok teman yang ingin melakukan perjalanan bersama yang berkesan atau biasa disebut perjalanan sosial.

Namun tentu saja, tidak semua orang punya keinginan untuk bepergian bersama atau ingin bepergian bersama orang lain. Perjalanan solo terus menjadi sangat populer dan telah beralih dari pasar khusus ke pasar umum.

Laporan Skyscanner menemukan bahwa 40 persen ingin melakukan perjalanan sendirian karena alasan kesehatan mental, sementara orang yang lajang dan bercerai mendapat peringkat tinggi karena siap melakukan perjalanan solo.

Laporan tersebut menyimpulkan: “Tidak ada lagi stigma yang melekat pada melakukan perjalanan sendirian, dan banyak perusahaan tur yang khusus melayani pasar ini.”

Baca juga: Laba Tahun Berjalan: Pengertian, Rumus, dan Contohnya

Kesimpulan

Itulah 13 bisnis pariwisata yang mungkin bisa Anda contoh sedang berniat membangun bisnis.

Namun perlu Anda ingat, dalam membangun bisnis apapun, memulai bisnis dimulai dengan strategi yang matang dan pengalaman yang memadai, jadi pastikan Anda memiliki hal tersebut.

Lalu hal terpenting yang harus Anda pikirkan sebelum memulai bisnis pariwisata adalah proses pengaturan keuangan untuk memastikan kesehatan arus kas dalam bisnis.

Untuk kemudahan Anda dalam pengelolaan keuangan dan pembukuan usaha, Anda bisa menggunakan sistem akuntansi yang modern seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan harga yang terjangkau yang cocok untuk bisnis baru yang memiliki keterbatasan modal.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa mendapatkan solusi pembukuan, manajemen persediaan, membuat laporan keuangan praktis, multi gudang dan cabang, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − 11 =