Profit Margin: Pengertian, Jenis, Cara Hitung dan Contohnya

profit margin

Pernah mendengar tentang profit margin? Profit atau laba adalah uang atau pendapatan yang diperoleh bisnis setelah memperhitungkan semua pengeluaran.

Dari warung kaki lima hingga perusahaan multinasional yang diperdagangkan secara publik, tujuan utama bisnis apa pun adalah menghasilkan uang, oleh karena itu kinerja bisnis didasarkan pada profitabilitas, dalam berbagai bentuk.

Dalam artikel ini kita akan membahas apa itu profit margin, jenis, cara menghitungnya dan contohnya dalam sebuah bisnis. Baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa itu Profit Margin?

profit margin

Profit margin mungkin merupakan salah satu rasio keuangan yang paling sederhana dan banyak digunakan dalam keuangan bisnis atau perusahaan.

Profit margin atau margin keuntungan adalah salah satu rasio profitabilitas yang paling umum digunakan untuk mengukur bagaimana perusahaan atau aktivitas bisnis menghasilkan uang.

Margin keuntungan mewakili persentase penjualan yang telah diubah menjadi keuntungan. Sederhananya, angka persentase keuntungan menunjukkan berapa sen keuntungan yang dihasilkan bisnis untuk setiap dolar penjualan.

Jika sebuah perusahaan melaporkan bahwa ia telah mencapai margin laba 25% selama kuartal terakhir, itu berarti ia memiliki laba bersih 250 rupiah untuk setiap 1000 rupiah penjualan yang dihasilkan.

Ada beberapa jenis margin keuntungan. Laba atau rugi perusahaan dihitung sebagai tiga tingkat pada laporan laba ruginya.

Dimulai dengan laba kotor paling dasar dan membangun hingga laba bersih paling komprehensif. Dan di antara keduanya terletak laba operasi.

Ketiga margin keuntungan yang sesuai dihitung dengan membagi angka keuntungan dengan pendapatan dan mengalikannya dengan 100.

Namun, dalam penggunaan sehari-hari, profit margin biasanya mengacu pada margin keuntungan bersih atau net profit margin.

Rasio profit margin sering digunakan oleh investor dan kreditur untuk menentukan kemampuan perusahaan untuk mengubah laba yang diperoleh dari penjualan menjadi laba bersih.

Kreditur tertarik pada angka-angka ini sehingga mereka dapat memastikan perusahaan menghasilkan cukup uang untuk membayar kembali pinjamannya, sementara investor mencari jaminan bahwa ada keuntungan yang cukup untuk dapat membagikan dividen.

Dengan kata lain, sumber eksternal ini mencari bukti bahwa organisasi dijalankan secara efisien. Dalam kasus di mana margin keuntungan sangat rendah, ini berfungsi sebagai indikasi bahwa perusahaan perlu mengurangi pengeluarannya dengan menerapkan anggaran yang lebih ketat.

Bagaimana Cara Menghitung Profit Margin?

profit margin

Meskipun ada tiga cara berbeda untuk menghitung rasio margin keuntungan perusahaan, berikut adalah langkah-langkah untuk menghitung dalam bentuk paling sederhana:

1. Hitung penjualan bersih

Pertama, Anda perlu menentukan penjualan bersih perusahaan dengan mengikuti rumus berikut:

Penjualan bersih = pendapatan – pengembalian barang, refunds, dan diskon

2. Tentukan laba bersih

Selanjutnya, Anda menghitung laba bersih dengan menggunakan rumus ini:

Laba bersih = pendapatan – total pengeluaran

3. Temukan rasio margin keuntungan

Akhirnya, setelah menghitung laba bersih dan penjualan bersih, Anda dapat menemukan rasio margin keuntungan dengan menggunakan perhitungan ini:

Margin keuntungan = (pendapatan bersih / penjualan bersih) x 100

Bagaimana Menginterpretasikan Hasil?

Rasio profit margin menentukan berapa persentase penjualan perusahaan yang terdiri dari laba bersih.

Sederhananya, ini memberikan ukuran berapa banyak keuntungan yang dihasilkan dari penjualan perusahaan. Angka ini berguna untuk menentukan seberapa baik keuangan organisasi dikelola.

Perusahaan berusaha untuk rasio margin keuntungan yang lebih tinggi yang berarti bahwa keuntungan mereka akan melebihi pengeluaran mereka.

Mereka mencapai rasio yang lebih tinggi ini dengan menurunkan biaya atau meningkatkan pendapatan.

Meskipun menghasilkan lebih banyak pendapatan akan menjadi solusi yang lebih disukai, seringkali lebih sulit daripada mengurangi anggaran belanja. Oleh karena itu, sebagian besar perusahaan memotong biaya untuk meningkatkan profitabilitas mereka.

Selain itu, angka ini dapat digunakan untuk membandingkan kinerja perusahaan saat ini dan masa lalu serta untuk membandingkan perusahaan berukuran serupa dalam industri yang sama.

Jenis Profit Margin

Ada tiga tingkat utama untuk menghitung laba perusahaan pada laporan laba ruginya:

Laba kotor adalah tingkat margin keuntungan yang paling dasar, sedangkan laba bersih adalah yang paling komprehensif.

Rasio keuangan ini sederhana dan sangat umum dalam keuangan perusahaan. Meskipun ketiga tingkat berbeda dalam metode yang tepat, mereka semua berbagi margin keuntungan yang sesuai yang ditemukan dengan membagi angka keuntungan dengan pendapatan perusahaan dan kemudian mengalikan hasilnya dengan 100.

Berikut adalah tampilan yang lebih dalam pada ketiga jenis margin keuntungan:

Gross profit margin

Gross profit margin atau margin laba kotor adalah cara paling sederhana dan paling dasar untuk menghitung profitabilitas karena mendefinisikan laba sebagai pendapatan yang tersisa setelah memperhitungkan harga pokok penjualan, sering disebut sebagai HPP atau biaya variabel.

Harga pokok penjualan mengacu pada setiap biaya yang secara langsung berhubungan dengan pembuatan atau produksi suatu produk, seperti upah yang dibayarkan dan bahan baku yang digunakan selama proses.

Namun, angka ini tidak termasuk pajak, hutang, biaya tetap, biaya overhead dan biaya satu kali.

Demikian pula, biaya variabel adalah biaya yang dikeluarkan selama proses dan yang dapat berfluktuasi dengan tingkat produksi atau output.

Perusahaan yang tidak berpartisipasi dalam produksi atau manufaktur menggunakan biaya pendapatan, atau biaya yang diperlukan untuk melakukan penjualan, bukan biaya variabel atau harga pokok penjualan.

Untuk menghitung margin laba kotor, Anda harus mengikuti tiga langkah:

1. Hitung laba kotor

Anda melakukan ini dengan mengikuti persamaan ini:

Laba kotor = pendapatan – (bahan langsung + tenaga kerja langsung + overhead pabrik)

2. Menentukan penjualan bersih

Anda menghitung penjualan bersih dengan mengikuti rumus ini:

Penjualan bersih = pendapatan – biaya tunjangan penjualan, retur dan diskon

3. Hitung margin laba kotor

Anda kemudian akan menemukan margin laba kotor dengan mengikuti perhitungan ini:

Margin laba kotor = (laba kotor / penjualan bersih) x 100

Operating profit margin

Menghitung operating profit margins atau margin laba operasi sedikit lebih rumit daripada margin laba kotor karena memperhitungkan biaya bisnis sehari-hari seperti biaya penjualan, administrasi, operasi, dan overhead.

Ini juga termasuk penyusutan aset perusahaan tetapi masih tidak termasuk biaya non-operasional seperti hutang dan pajak.

Metrik profitabilitas ini membagi laba operasi perusahaan dengan pendapatannya, memberikan gambaran yang jelas tentang persentase setiap dolar yang tersisa setelah biaya operasional bisnis dibayar. Ada dua langkah untuk menghitung margin laba operasi:

1. Hitung harga pokok penjualan

Formula untuk ini sama terlepas dari industrinya. Namun, elemen yang terlibat dapat bervariasi.

Harga pokok penjualan = persediaan awal + pembelian – persediaan akhir

2. Tentukan margin laba operasi

Anda kemudian dapat menghitung margin laba operasi dengan mengikuti rumus ini:

Margin laba operasi = ((pendapatan + HPP – biaya administrasi dan penjualan) / pendapatan) x 100

Net profit margin

Rasio profitabilitas yang paling kompleks dan komprehensif adalah Net profit margin atau margin laba bersih.

Ini menunjukkan total pendapatan yang tersisa setelah semua aliran pendapatan dan pengeluaran telah diperhitungkan, termasuk HPP dan biaya operasional.

Namun, berbeda dengan dua rasio sebelumnya, rasio margin laba bersih juga memperhitungkan pendapatan dari investasi, pembayaran satu kali, pajak dan utang.

Oleh karena itu, perhitungan ini memberikan gambaran yang akurat tentang kemampuan keseluruhan perusahaan untuk mengubah pendapatannya menjadi laba.

Ada dua langkah untuk menentukan margin laba bersih perusahaan:

1. Hitung laba bersih

Anda menemukan ini dengan mengikuti rumus ini:

Laba bersih = pendapatan – (HPP + depresiasi + amortisasi + beban bunga + pajak + beban lainnya)

2. Tentukan margin laba bersih

Untuk menghitung margin laba bersih, selesaikan perhitungan ini:

Margin laba bersih = (laba bersih / pendapatan) x 100

Contoh Kasus dalam Menghitung Rasio Profit Margin

Berikut adalah contoh rasio margin keuntungan yang digunakan:

Kayla’s Cleaning Supplies menjual produk pembersih kelas industri ke restoran. Kayla memulai bisnisnya 10 tahun yang lalu dan tahun lalu dia mengalami penjualan terbaiknya. Penjualan bersihnya adalah 1.000.000.000 dengan laba bersih 100.000.000.

Dengan menggunakan angka-angka ini, inilah rasio margin keuntungannya untuk tahun lalu:

10% = (100.000.000 / 1.000.000.000) x 100

Seperti yang ditunjukkan rasio, Kayla mampu mengubah 10% dari penjualannya menjadi keuntungan.

Tahun ini, bagaimanapun, penjualan bersih Kayla adalah 800.000.000 dengan laba bersih 200.000.000. Berikut adalah rasio margin keuntungannya untuk tahun ini:

25% = (200.000.000 / 800.000.000) x 100

Meskipun Kayla menghasilkan lebih sedikit penjualan, dia dapat mengurangi pengeluarannya, memungkinkan dia untuk mengubah lebih banyak penjualan yang dia hasilkan menjadi keuntungan.

Banner 3 kledo

Apa Pentingnya Mengetahui Profit Margin Pada Bisnis?

Sekarang setelah Anda mengetahui pengertian dan jenis profit magin, mari kita bicara tentang manfaat mengetahui margin keuntungan pada bisnis Anda.

1. Menemukan Perubahan Biaya yang Terjadi

Ketika Anda melihat bisnis, Anda benar-benar fokus pada apakah Anda menghasilkan keuntungan.

Jelas, sebagian besar bisnis memiliki keuntungan yang diinvestasikan kembali ke dalam perusahaan untuk memungkinkan mereka untuk tumbuh dan konsisten.

Menjumlahkan semua pengeluaran dan pendapatan Anda memberi Anda keuntungan untuk tahun itu, tetapi ini mungkin tidak menunjukkan kepada Anda di mana biaya telah meningkat.

Melacak margin keuntungan Anda adalah cara untuk menentukan apakah bisnis Anda menghasilkan keuntungan finansial.

Anda pada dasarnya menggunakan profitabilitas atau margin keuntungan untuk membandingkan dan membedakan sejumlah area dalam bisnis Anda, sehingga memungkinkan Anda menemukan area yang mungkin menguras keuntungan dari bisnis Anda.

Anda juga dapat menggunakan informasi ini untuk menilai pengeluaran Anda terhadap standar industri.

Pikirkan tentang bagaimana restoran sering menggunakan rasio biaya makanan tertentu untuk menentukan apakah bisnis mereka sehat dari perspektif biaya.

Jika rasio itu secara signifikan lebih tinggi dari standar industri, maka rasio tersebut dapat memberi tahu mereka di mana harus mengatasi pengeluaran mereka untuk meningkatkan keuntungan.

2. Dapatkan Perspektif Realistis tentang Kesehatan Bisnis Anda

Pikirkan tentang bisnis (Perusahaan A) yang menghasilkan 100.000.000 dalam pendapatan bersih setelah 1 milyar total penjualan.

Bisnis lain (Perusahaan B) menghasilkan pendapatan bersih 100.000.000 yang sama tetapi melakukannya hanya dengan penjualan 500.000.000.

Hasilnya adalah Perusahaan B memiliki margin keuntungan yang lebih tinggi, meskipun mereka menghasilkan lebih sedikit penjualan daripada Perusahaan A.

Kedua perusahaan itu menguntungkan. Namun, Perusahaan B jelas melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengelola pengeluaran dan berada dalam posisi yang lebih sehat daripada Perusahaan A. Namun, itu mungkin tidak terlihat tanpa melihat margin keuntungan.

3. Menemukan Pengeluaran yang Berdampak Negatif pada Bisnis Anda

Profit margin memberi Anda gambaran yang lebih jelas tentang kesehatan finansial bisnis Anda, memungkinkan Anda untuk mulai menelusuri pengeluaran Anda.

Peningkatan laba dapat terjadi dengan meningkatkan penjualan, tetapi Anda juga perlu mengelola pengeluaran terkait yang datang dengan peningkatan penjualan.

Proses ini dapat melibatkan melihat berapa biaya setiap unit untuk bisnis Anda untuk diproduksi dan menemukan area di mana biaya dapat dikurangi.

Manfaat lain dari pemotongan biaya adalah bahwa hal itu dapat membuat perusahaan Anda tidak terlalu rentan terhadap penurunan penjualan.

Seringkali, keuntungan Anda akan meningkat lebih banyak dengan memotong pengeluaran dan biaya daripada dengan meningkatkan penjualan.

Meskipun tidak ada strategi tunggal untuk meningkatkan laba dan profitabilitas perusahaan, kenyataannya adalah bahwa dengan mengetahui jumlah penjualan dan biaya yang bisnis keluarkan dapat membunta Anda.

Perusahaan yang paling sukses melakukan analisis mereka pada perilaku klien dan konsumen mereka untuk memberi harga produk mereka dengan harga terbaik, tetapi juga menghabiskan waktu untuk fokus menemukan opsi pemotongan biaya terbaik untuk mereka.

Dengan menggunakan margin keuntungan untuk membantu Anda dalam proses itu, Anda dapat yakin bahwa bisnis Anda sehat atau mengidentifikasi area yang mungkin sedang mengalami kesulitan.

Kapan Waktu Terbaik untuk Menghitung Profit Margin Anda?

Bergantung pada ukuran bisnis, Anda mungkin merasa bermanfaat untuk menghitungnya setiap minggu atau dua minggu sekali. Perusahaan yang lebih besar dapat memilih untuk melakukannya setiap tiga bulan atau bahkan setiap tahun.

Jika Anda telah mengambil utang untuk bisnis agar bertumbuh, maka pemberi pinjaman Anda mungkin juga mengharuskan Anda menghitung dan melaporkan margin keuntungan Anda pada jadwal reguler, mungkin bersama dengan pembayaran utang bulanan Anda.

Mengetahui margin keuntungan Anda juga dapat membantu Anda saat merencanakan pajak bisnis Anda.

Dengan mempelajari lebih lanjut tentang jenis rasio profitabilitas ini, Anda dapat menumbuhkan pemahaman yang lebih baik tentang bisnis Anda dan kesejahteraan finansialnya.

Berapa Profit Margin yang Baik bagi Sebuah Bisnis?

Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, “berapa margin keuntungan yang bagus?” Margin yang baik akan sangat bervariasi menurut industri, tetapi sebagai aturan umum, margin laba bersih 10% dianggap rata-rata, margin 20% dianggap tinggi (atau “baik”), dan margin 5% rendah.

Sekali lagi, pedoman ini sangat bervariasi menurut industri dan ukuran perusahaan, dan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor lainnya.

Laporan Keuangan Manakah yang Menunjukkan Profit Margin?

Laporan laba rugi menunjukkan total pendapatan dan beban perusahaan. Margin keuntungan ditemukan pada laporan laba rugi.

Laporan laba rugi memiliki pendapatan dari penjualan barang dan jasa terhadap semua biaya – depresiasi dan pajak, termasuk bunga, yang diperlukan untuk mengoperasikan laba perusahaan selama periode waktu tertentu.

Dalam laporan laba rugi, Anda akan mendapat informasi tentang:

  • Keuntungan kotor
  • Laba operasi, atau EBITDA (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi)
  • Net Income atau Net Profit

Cara termudah untuk menghitung profit margin Anda adalah dengan menggunakan software akuntansi untuk faktur dan manajemen penjualan.

Meskipun jumlahnya dapat dihitung secara manual, menggunakan software akuntansi seperti Kledo membantu melacak pendapatan dan pengeluaran secara akurat, memberikan Anda angka profit margin yang dapat Anda percaya.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − four =