Ingin Tahu Cara Menyusun Laporan Keuangan? Berikut Pembahasannya

cara menyusun laporan keuangan

Sebagai pemilik usaha, penting bagi Anda untuk mengetahui cara melacak, mengelola, dan mengatur keuangan bisnis Anda. Ini dilakukan melalui proses yang dikenal sebagai menyusun laporan keuangan.

Pelaporan keuangan adalah pencatatan formal aktivitas keuangan bisnis Anda ke dalam laporan akuntansi.

Dari laporan ini, Anda dapat memperoleh wawasan berharga terkait dengan kesehatan keuangan bisnis secara keseluruhan, serta mengungkapkan wawasan ini kepada berbagai pemangku kepentingan dan investor.

Dalam artikel ini, kita akan membahas cara menyusun laporan keuangan, jenis, dan mengapa ini begitu penting bagi Anda selaku pemilik bisnis.

Contents hide

Apa itu Laporan Keuangan?

menyusun laporan keuangan

Pelaporan keuangan adalah praktik akuntansi yang digunakan pemilik bisnis untuk menghasilkan laporan keuangan mereka. Laporan keuangan, juga dikenal sebagai laporan akuntansi, adalah dokumen yang merangkum wawasan keuangan utama bisnis

Bisnis laporan keuangan utama yang dihasilkan ada empat. Mereka termasuk:

  • Laporan neraca, yang memberikan gambaran keuangan pada titik waktu tertentu dari tiga komponen utama: aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik.
  • Laporan perubahan ekuitas menunjukkan kepemilikan pemilik bisnis atas bisnis setelah hutang dan kewajiban keuangan lainnya telah dilunasi.
  • Laporan laba rugi atau laporan laba rugi, yang melaporkan semua akun pendapatan dan beban selama periode akuntansi.
  • Laporan arus kas, yang mencerminkan kas yang telah dikeluarkan untuk aktivitas operasi, pendanaan, dan investasi.

Semua laporan ini memberi tahu Anda dari mana & perginya uang tunai, jenis aset dan ekuitas yang Anda miliki, serta profitabilitas bisnis Anda.

Biasanya, pelaporan keuangan mencakup periode satu tahun, artinya laporan akuntansi dibuat pada akhir setiap tahun fiskal.

Namun, jika Anda ingin lebih sering melihat keuangan Anda, Anda bebas membuat laporan lebih sering, baik itu setiap tiga bulan atau setiap enam bulan.

Tahapan Menyusun Laporan Keuangan

Membuat laporan laba rugi

1. Buat laporan laba rugi untuk periode yang dicakup oleh laporan Anda

Beri label laporan laba rugi Anda di bagian atas dan cantumkan nama organisasi Anda dan periode yang dicakup oleh laporan tersebut.

Kemudian masukkan jumlah total pendapatan yang dihasilkan organisasi selama periode tersebut

Jika organisasi Anda menjual barang dan jasa, Anda mungkin ingin memasukkan pendapatan untuk masing-masing secara terpisah.
Pastikan Anda mencantumkan pendapatan kotor yang diperoleh organisasi.

Anda akan mengurangi pengeluaran untuk mencari laba bersih organisasi nanti.

2. Tentukan harga pokok barang atau jasa yang Anda jual

Total biaya yang terkait dengan barang atau jasa yang Anda jual, termasuk tenaga kerja, bahan, dan biaya overhead untuk pembuatan barang.

Dalam bisnis ritel, harga pokok Anda biasanya hanya merupakan biaya untuk membeli barang untuk inventaris Anda.

Di sektor jasa, biaya akan mencakup tenaga kerja dan perlengkapan yang digunakan untuk menyediakan layanan yang Anda tawarkan.

3. Hitung laba kotor Anda

Laba kotor Anda untuk periode yang dicakup oleh laporan laba rugi adalah pendapatan kotor dikurangi biaya langsung barang atau jasa yang Anda jual. Setelah Anda melakukan perhitungan ini, cantumkan jumlah pada baris di bawah biaya, beri label “laba kotor”.

Misalnya, jika Anda memiliki pendapatan 20.000.000 untuk periode tersebut dan biaya 5.000.000, laba kotor Anda akan menjadi 15.000.000.

Dalam memformat laporan laba rugi Anda, Anda mungkin ingin membuat label laba kotor dan jumlah dicetak tebal sehingga menonjol dari informasi lainnya.

Jika Anda membuat dokumen penuh warna, cantumkan laba kotor dalam warna hijau jika itu adalah angka positif. Gunakan warna merah untuk angka negatif atau kerugian.

Bulatkan angka Anda ke bilangan bulat terdekat, daripada menggunakan desimal atau pecahan dari suatu unit.

4. Berikan daftar pengeluaran yang terperinci selama periode yang sama

Biaya operasional yang umum termasuk upah karyawan, pembayaran sewa. perlengkapan kantor, biaya transportasi, dan pemasaran.

Jika Anda memiliki sejumlah besar pengeluaran yang berbeda, aturlah ke dalam beberapa kategori agar laporan laba rugi Anda tetap sederhana.

Penyusutan aset tetap, seperti peralatan, juga termasuk dalam pengeluaran organisasi Anda untuk periode tersebut. Departemen pajak biasanya memiliki tabel penyusutan yang akan membantu Anda mengetahui jumlah penyusutan untuk periode yang dicakup oleh laporan laba rugi Anda.

5. Kurangi pengeluaran Anda dari laba kotor Anda.

Jumlahkan semua pengeluaran yang Anda daftarkan dan masukkan jumlah itu di bawah daftar pengeluaran, beri label “total pengeluaran”. Anda mungkin ingin membuat teks ini dicetak tebal sehingga menonjol dari daftar pengeluaran.

Jika Anda membuat laporan laba rugi penuh warna, ubah warnanya menjadi merah. Kemudian, kurangi jumlah tersebut dari laba kotor Anda.

Hasil dari persamaan ini adalah laba bersih Anda untuk periode yang dicakup oleh laporan laba rugi. Beri label dan buat teks tebal sehingga menonjol dari yang lain.

Jika Anda membuat laporan laba rugi penuh warna, ubah warna jumlahnya menjadi hijau jika angkanya positif atau merah jika angkanya negatif.

Penyusunan Laporan Laba Ditahan

1. Tentukan saldo laba ditahan saat ini

Laba ditahan organisasi adalah jumlah uang yang diperoleh perusahaan yang belum dibagikan kepada mitra ekuitas atau pemegang saham.

Jumlah ini terakumulasi sejak tanggal organisasi dimulai. Pada Laporan Laba Ditahan Anda, saldo laba ditahan saat ini berada di baris pertama laporan tersebut.

Untuk menemukan jumlah ini, lihat laporan keuangan organisasi pada periode sebelumnya. Jika ini adalah laporan keuangan pertama organisasi Anda, jumlah laba ditahan kemungkinan akan menjadi 0.

Jika organisasi Anda mendistribusikan semua pendapatan kepada pemegang saham atau mitra ekuitasnya, saldo laba ditahan akan menjadi 0. Jika organisasi mengalami defisit atau “merah”, saldo ini mungkin berupa angka negatif.

Baca juga: Pengertian Buku Kas, Jenis, Fungsi, Contoh, dan Cara Membuatnya

2. Buat daftar laba bersih dari laporan laba rugi Anda

Di bawah saldo laba ditahan saat ini pada laporan Anda, berikan laba bersih yang Anda hitung pada laporan laba rugi untuk periode yang sama.

Jumlah ini mungkin merupakan angka negatif jika organisasi Anda tidak menghasilkan laba bersih.

Jika bisa, pastikan Laporan Laba Ditahan memiliki warna. Kebanyakan bisnis biasanya akan mengubah warna font sehingga jumlah positif berwarna hijau dan jumlah negatif berwarna merah.

Jika Anda tidak sedang menyusun pernyataan penuh warna, letakkan tanda kurung di sekitar jumlah untuk menunjukkan bahwa itu negatif.

3. Kurangi pendapatan yang dibagikan kepada pemegang saham atau mitra ekuitas.

Jika ada laba bersih yang dibagikan kepada pemegang saham atau mitra ekuitas, itu tidak dihitung sebagai laba ditahan.

Di sisi lain, jika tidak ada pendapatan yang dibagikan, seluruh jumlah laba bersih akan ditambahkan ke saldo laba.

Sertakan baris pada pernyataan Anda yang memberikan jumlah pendapatan yang dibagikan kepada pemegang saham atau mitra ekuitas.

Masukkan jumlah dalam tanda kurung atau ubah warna font menjadi merah untuk menunjukkan bahwa jumlah ini dikurangi dari laba bersih.

Misalnya, anggaplah perusahaan Anda memiliki laba bersih sebesar 20.000.000 untuk periode yang dicakup oleh laporan keuangan Anda.

Dari jumlah itu, 10.000.000 dibagikan kepada mitra ekuitas perusahaan Anda. Itu berarti laba ditahan perusahaan Anda sebesar 10.000.000.

4. Hitung jumlah laba ditahan yang telah diperbarui.

Setelah Anda mengurangi jumlah pendapatan yang Anda bagikan kepada pemegang saham atau mitra ekuitas, tambahkan sisa laba bersih untuk periode tersebut ke total saldo laba ditahan. Laporkan jumlah ini di baris terakhir Laporan Laba Ditahan Anda.

Misalnya, jika perusahaan Anda memiliki laba ditahan sebesar 300.000.000 dan Anda mempertahankan 10.000.000 dari laba bersih yang diperoleh selama periode yang dicakup oleh laporan keuangan Anda, perusahaan Anda sekarang akan memiliki laba ditahan sebesar 310.000.000.

Baca juga: Akuntansi Perusahaan Dagang: Karakter dan Jenis Akun yang Digunakan

Membuat Neraca

1. Format halaman Anda menjadi dua kolom

Sebagian besar neraca memberikan gambaran tentang aset organisasi Anda di satu sisi halaman dan kewajiban serta ekuitasnya di sisi lain.

Meskipun Anda juga dapat meletakkan aset di atas dan liabilitas dan ekuitas di bawah, menempatkan keduanya secara berdampingan memudahkan untuk melihat keseimbangan.

Menggunakan dua kolom juga memberi Anda banyak ruang untuk merinci di setiap kategori, jadi Anda tidak perlu menggunakan lebih dari satu halaman.

Di bagian atas halaman, di kedua kolom, beri label pada lembar tersebut sebagai “Neraca” dengan nama organisasi Anda dan tanggal untuk periode yang dicakup oleh neraca.

Program word tau spreadsheet Anda mungkin memiliki template neraca yang akan mempermudah pemformatan.

2. Tulis daftar aset di kolom kiri

Apa pun yang dimiliki organisasi Anda adalah aset. Aset biasanya diklasifikasikan ke dalam aset lancar, aset tetap, dan investasi.

Neraca juga dapat memiliki kategori lain-lain untuk “aset lain” atau aset tidak berwujud, seperti hak kekayaan intelektual.

Aktiva lancar mencakup hal-hal seperti uang tunai, piutang, persediaan, dan perlengkapan.

Aset tetap, di sisi lain, adalah hal-hal seperti real estat, peralatan, dan apa pun yang dapat digunakan selama lebih dari satu tahun.

Untuk aset lancar, nilainya biasanya cukup mudah ditentukan. Untuk aset tetap, Anda mungkin perlu memeriksa pengembalian pajak terakhir organisasi untuk menemukan nilainya.

Nilai aset tetap menurun setiap tahun dengan depresiasi.

3. Tempatkan kewajiban dan ekuitas di kolom kanan.

Seperti halnya aset, kewajiban dibagi menjadi kewajiban lancar dan kewajiban tetap. Ekuitas yang dimiliki pemilik dalam organisasi juga masuk ke kolom ini.

Kewajiban lancar mencakup hal-hal seperti hutang, pinjaman jangka pendek, atau akun kredit bisnis.

Kewajiban tetap adalah kewajiban yang tidak dapat diselesaikan dalam satu tahun, seperti hipotek, pinjaman jangka panjang, atau program pensiun karyawan.

Untuk menghitung ekuitas pemilik, Anda harus mengetahui berapa banyak mereka telah berkontribusi dalam modal, termasuk jumlah total saham apa pun di perusahaan, serta jumlah pendapatan yang ditahan oleh perusahaan.

Anda bisa mendapatkan informasi ini dari Laporan Laba Rugi dan Laporan Laba Ditahan.

Baca juga: Pasar Oligopoli Berdasarkan Karakternya yang Wajib Diketahui

4. Totalkan aset dan kewajiban untuk menyeimbangkan pembukuan.

Ketika Anda telah menyelesaikan neraca Anda, nilai total aset organisasi harus sama dengan nilai total kewajiban organisasi. Jika keduanya tidak seimbang, kembali dan lihat nilai yang Anda masukkan untuk menemukan kesalahannya.

Secara khusus, tinjau nilai yang Anda gunakan untuk ekuitas pemilik. Ekuitas pemilik harus selalu sama dengan nilai total aset organisasi dikurangi nilai total kewajiban organisasi.

Jika total Anda tidak seimbang, Anda mungkin perlu menyesuaikan ekuitas pemilik sampai seimbang, asalkan semua nilai Anda yang lain benar.

Membuat Laporan Arus Kas

1. Tentukan saldo kas organisasi pada akhir periode sebelumnya

Saldo kas yang Anda mulai pada awal periode yang dicakup oleh laporan keuangan Anda adalah titik awal untuk Laporan Arus Kas Anda. Masukkan jumlah ini pada baris pertama laporan Anda.

Biasanya, Anda bisa mendapatkan nilai ini dari laporan keuangan organisasi sebelumnya.

Jika ini adalah laporan keuangan pertama untuk organisasi, Anda harus menghitung kas awal dengan menjumlahkan kas organisasi yang ada.
“Kas” tidak hanya mencakup mata uang, tetapi juga segala sesuatu yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu kurang dari satu tahun (dikenal sebagai “setara kas”).

Setara kas mencakup nilai rekening tabungan, dana pasar uang, atau rekening serupa yang dimiliki organisasi.

Banner 3 kledo

2. Buat daftar laba bersih dari laporan laba rugi Anda

Kembali ke laporan laba rugi Anda dan temukan jumlah laba bersih yang dihasilkan organisasi Anda selama periode yang dicakup oleh laporan keuangan Anda. Cantumkan jumlah ini di bawah saldo kas awal Anda.

Untuk tujuan Laporan Arus Kas Anda, tidak masalah berapa banyak laba bersih, jika ada, yang dibagikan kepada pemegang saham atau mitra ekuitas.

3. Kelompokkan arus kas Anda ke dalam 3 kategori

Umumnya, semua arus kas yang dilaporkan dalam laporan Anda terbagi dalam 3 kategori besar: aktivitas operasi, aktivitas investasi, dan aktivitas pendanaan.

Dari sana, Anda dapat membuat daftar arus kas spesifik secara langsung di masing-masing kategori tersebut.

Namun, sebagian besar organisasi melacak perubahan secara lebih tidak langsung, dengan menyesuaikan laba bersih berdasarkan perubahan pada akun yang diwakili oleh masing-masing kategori.

Aktivitas operasi meliputi penyusutan aset, hutang, dan piutang

Kegiatan investasi meliputi pembelian dan penjualan peralatan modal, pengembangan bisnis atau website, dan pembelian surat berharga

Aktivitas pembiayaan termasuk menerbitkan dan menebus utang, menerbitkan dan menghentikan saham, dan membayar dividen atas saham atau mendistribusikan pendapatan kepada mitra ekuitas.

Untuk mengetahui lebih jelas tentang apa itu laporan arus kas, Anda bisa membacanya melalui artikel ini.

4. Sesuaikan laba bersih untuk menemukan kas yang disediakan oleh aktivitas operasi

Jika organisasi memiliki aset, seperti peralatan, yang akan digunakan selama lebih dari satu tahun, penyusutan aset tersebut ditambahkan kembali ke saldo kas.

Kurangi saldo piutang Anda dari saldo kas Anda, lalu tambahkan saldo hutang usaha Anda.

Hasilnya adalah kas bersih yang diberikan kepada organisasi Anda melalui aktivitas operasi.

Dalam piutang dan hutang usaha, tambahkan jumlah yang terjadi selama periode yang dicakup oleh laporan keuangan Anda, terlepas dari apakah uang telah berpindah tangan atau tidak.

Anda mungkin memiliki akun lain, seperti pajak atau penggajian, yang juga perlu Anda sesuaikan pendapatannya.

Pajak atau gaji yang terutang tetapi belum dibayar akan ditambahkan ke saldo kas Anda sama seperti saldo utang usaha.

5. Ulangi proses yang sama untuk kegiatan investasi dan pembiayaan

Pembelian dikurangkan dari saldo kas Anda, sementara penjualan apa pun akan ditambahkan ke saldo kas Anda.

Buat daftar item-item ini satu per satu, lalu jumlahkan untuk mendapatkan kas bersih yang diperoleh dari aktivitas investasi dan kas bersih yang diperoleh dari aktivitas pembiayaan.

Tunjukkan kerugian atau defisit untuk periode yang dicakup oleh laporan keuangan Anda dengan menempatkan jumlah dalam tanda kurung atau mengubah warna font menjadi merah (untuk laporan penuh warna).

Jika kas bersih Anda rugi atau defisit, ketik “digunakan untuk” daripada “disediakan oleh”.

Misalnya, jika kas bersih Anda dari aktivitas pendanaan adalah kerugian 2.400.000, Anda akan memberi label jumlah ini “kas bersih yang digunakan untuk aktivitas pendanaan”.

6. Hitunglah kas pada akhir periode

Ambil nila kas bersih untuk masing-masing dari 3 kategori dan tambahkan atau kurangi dari saldo kas yang dimiliki organisasi pada awal periode yang tercakup dalam laporan.

Hasil perhitungan ini adalah saldo kas baru organisasi Anda.

Bandingkan Laporan Arus Kas Anda dengan Laporan Laba Rugi Anda. Jika ada perbedaan yang signifikan antara laba yang dilaporkan dan arus kas bersih yang dihasilkan, Anda mungkin ingin mencari tahu alasannya.

Misalnya, jika organisasi Anda relatif baru dan membutuhkan investasi modal yang besar, investasi tersebut tidak akan muncul di Laporan Laba Rugi Anda sekaligus.

Mengapa Menyusun Laporan Keuangan itu Penting?

menyusun laporan keuangan

Seperti yang telah kami sebutkan, hampir setiap bisnis, terlepas dari skala bisnisnya, menyusun laporan keuangan dan menyimpan catatan transaksi harian.

Berikut adalah 5 alasan utama mengapa pelaporan keuangan sangat penting:

1. Mengelola Keuangan

Pelaporan keuangan dibangun di atas aturan yang menjamin pembukuan yang akurat dan komprehensif dari arus kas dan transaksi keuangan Anda. Semuanya dicatat secara kronologis melalui proses sistematis yang melacak setiap aspek transaksi Anda.

Anda selalu memiliki pandangan 360 derajat tentang uang yang mengalir masuk dan keluar dari bisnis, serta setiap piutang, hutang, faktur pelanggan yang lewat jatuh tempo, laba yang dihasilkan, kerugian yang terjadi, jumlah inventaris, dan banyak lagi.

2. Perpajakan

Dirjen pajak berhak dan bertanggung jawab untuk menganalisis laporan akuntansi Anda untuk memastikan bahwa Anda membayar jumlah pajak yang tepat.

Jadi, penting bagi Anda untuk mencatat setiap transaksi yang terjadi dalam bisnis, agar sesuai dengan persyaratan pajak hukum IRS.

Pada saat yang sama, dengan menggunakan pelaporan keuangan untuk menyimpan catatan yang tepat dari semua pengeluaran bisnis, Anda dapat menguranginya dari penghasilan kena pajak Anda, dan membayar pajak lebih sedikit pada akhir tahun.

Jika Anda ingin mempelajari cara mengelola deductible Anda dan cara membuat laporan laba rugi yang membantu Anda membayar lebih sedikit pajak, kunjungi panduan kami tentang pengeluaran bisnis.

3. Investor dan Kreditur

Agar investor, pemegang saham, kreditur, dan pelanggan tertarik dengan bisnis Anda, Anda perlu memiliki sistem pelaporan keuangan yang sesuai.

Ini dapat membantu menunjukkan kepada pihak ketiga bahwa Anda mengelola bisnis yang jujur, profesional, dan dapat diandalkan. Ini juga membuat mereka tahu apa yang diharapkan dari Anda di masa depan.

Kreditur, misalnya, perlu melihat arus kas Anda untuk mengevaluasi kemampuan bisnis Anda dalam memenuhi pinjaman, pembayaran faktur, dan kewajiban keuangan lainnya.

Investor, di sisi lain, ingin melihat laba bersih, penjualan, margin, untuk menilai seberapa besar nilai yang dimiliki bisnis Anda dan mengevaluasi apakah investasi itu sepadan.

4. Pengambilan Keputusan dan Analisis

Pelaporan keuangan memudahkan bisnis untuk menganalisis situasi mereka dan membuat keputusan yang tepat.

Melalui laporan keuangan, bisnis dapat mengidentifikasi barang dan jasa terlaris, departemen yang berkembang, peluang investasi ulang, nilai aset saat ini, dan banyak metrik waktu nyata dan wawasan keuangan lainnya, yang semuanya dapat digunakan untuk pengambilan keputusan dan analisis.

5. Mengurangi Kesalahan

Dalam pelaporan keuangan, transaksi dicatat berdasarkan aturan debit dan kredit.

Aturan ini membuat entri debit dan kredit selalu sama pada akhirnya. Jika entri ini tidak sama, kemungkinan besar Anda membuat kesalahan akuntansi di sepanjang jalan.

Pelaporan keuangan membuat pencarian dan koreksi kesalahan ini menjadi mudah – yang harus Anda lakukan hanyalah melihat laporan neraca.

Dan jika Anda menggunakan perangkat lunak akuntansi cloud online untuk mengotomatiskan pelaporan keuangan, Anda akan segera diberi tahu jika ada jumlah yang tidak seimbang.

Otomatiskan Cara Menyusun Laporan Keuangan Anda dengan Kledo

Dengan software akuntansi online seperti Kledo, Anda dapat mengelola, merencanakan, dan menyusun semua laporan keuangan bisnis Anda melalui satu platform terintegrasi, kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Dengan Kledo Anda bisa menyusun laporan keuangan dengan mudah, mulai dari laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas, laporan perubahan ekuitas, sampai ke buku besar awal dan laporan neraca saldo.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya untuk proses menyusun laporan keuangan yang lebih mudah dan lebih baik melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × four =