Pengertian Cross Docking, Jenis, Manfaat, dan Cara Kerjanya

cross docking banner

Meningkatnya ekspektasi pelanggan, persaingan yang ketat, dan kebutuhan untuk memangkas biaya rantai pasokan, semuanya memberikan tekanan pada bisnis untuk mengirimkan produk dengan lebih cepat dan efisien. Cross docking adalah strategi manajemen rantai pasokan yang dapat membantu.

Prosesnya melibatkan pemindahan barang secara langsung dari truk yang masuk ke kendaraan keluar di fasilitas logistik yang dirancang khusus, sehingga mempercepat pengiriman, mengurangi biaya dan meminimalkan atau bahkan menghilangkan kebutuhan penyimpanan gudang di fasilitas tersebut.

Berbagai macam perusahaan menggunakan cross docking, termasuk e-commerce dan retailer fisik, produsen, dan pengangkut barang.

Pada artikel kali ini Anda akan mengetahui tentang cara kerja cross-docking, jenis-jenisnya, serta keuntungan dan risiko dari strategi ini.

Apa itu Cross Docking?

Cross-docking merupakan teknik logistik yang bertujuan untuk mempercepat pengiriman barang dan meningkatkan efisiensi rantai pasokan.

Hal ini melibatkan pembongkaran barang dari kendaraan yang melakukan pengiriman masuk di fasilitas logistik dan memindahkannya ke kendaraan yang menangani pengiriman keluar, sehingga memerlukan sedikit atau tidak ada waktu penyimpanan di antaranya.

Perusahaan memanfaatkan cara ini untuk mengkonsolidasikan produk dari beberapa pemasok, memecah pengiriman massal menjadi kelompok yang lebih kecil, dan mengatur ulang barang untuk pengiriman yang efisien ke toko ritel, pusat pemenuhan, dan pelanggan.

Proses ini memerlukan koordinasi yang erat di antara mitra rantai pasokan perusahaan, termasuk pemasok dan pengangkut barang.

Upaya ini sering kali membuahkan hasil dalam berbagai cara: Perusahaan dapat mengirimkan produk lebih cepat, meminimalkan kebutuhan ruang gudang, mengoptimalkan pengendalian inventaris, dan mengurangi biaya transportasi dan tenaga kerja.

Baca juga: Tips Manajemen Rantai Pasok dan Pengertian Lengkapnya

Banner 2 kledo

Cara Kerja Cross Docking

Cross-docking pertama kali dilakukan oleh industri angkutan truk pada tahun 1930an sebagai cara untuk meningkatkan efisiensi.

Dalam bentuknya yang paling murni, ini melibatkan pemindahan barang secara langsung dari pengiriman masuk ke pengiriman keluar di fasilitas logistik tanpa perlu menempatkan barang di tempat penyimpanan.

Strategi ini disebut cross-docking karena barang “menyeberangi dermaga” atau cross dock, berpindah dari kendaraan yang tiba di dermaga penerima ke kendaraan yang menerima barang di dermaga pengiriman.

Meskipun produk biasanya tidak menghabiskan banyak waktu di fasilitas tersebut, dalam beberapa kasus mungkin melibatkan penyimpanan barang dalam jangka pendek.

Karena proses ini mempercepat waktu pengiriman, metode ini banyak digunakan untuk manajemen rantai pasokan oleh perusahaan yang perlu memindahkan barang dalam jumlah besar dengan cepat, terutama jika barang tersebut mudah rusak.

Supermarket, misalnya, menggunakan cara iniuntuk memindahkan makanan dengan cepat dari peternakan, pabrik, dan pemasok lainnya melalui pusat distribusi ke toko ritel.

Truk berisi produk yang datang dari pertanian dipecah, ditata ulang, dan digabungkan dengan barang dari pemasok lain untuk menghasilkan truk berisi produk yang kemudian dikirim ke masing-masing toko.

Banyak perusahaan melakukan cross-docking di fasilitas docking khusus yang terletak di dekat pusat transportasi utama, seperti pelabuhan laut dan bandara.

Fasilitas docking ini biasanya berbentuk I, dengan dermaga masuk di satu sisi dan dermaga keluar di sisi lain. Konfigurasi ini memaksimalkan jumlah dermaga yang dapat digunakan oleh kendaraan pada satu waktu sekaligus meminimalkan jarak antara penerimaan dan pengiriman barang di fasilitas tersebut.

Baca juga: Akuntan Wajib Tahu Apa itu Golden Rules Of Accounting

Cross-Docking pra-distribusi dan pasca-distribusi

Cross-docking dapat dibagi menjadi dua kategori: pra-distribusi dan pasca-distribusi.

Cross-docking pra distribusi

Dengan pendekatan ini, pemasok barang mengidentifikasi pelanggan akhir atau tujuan setiap produk sebelum mengirimkan truk berisi barang ke fasilitas distribusi.

Di fasilitas docking, barang diturunkan, disortir dan ditempatkan ke truk keluar berdasarkan instruksi yang telah ditentukan.

Pendekatan ini meminimalkan kebutuhan akan ruang penyimpanan di fasilitas docking, dan pendekatan ini biasanya berlaku ketika retailer dan produsen mengetahui sebelumnya berapa banyak inventaris yang dibutuhkan setiap toko atau pelanggan.

Cross-docking pasca distribusi

Dengan cross-docking pasca distribusi, tujuan akhir barang ditentukan setelah produk tiba di fasilitas docking. Barang disimpan di fasilitas sampai tujuan ditentukan dan kemudian dimuat ke truk keluar.

Hal ini memberi pemasok lebih banyak waktu untuk menentukan ke mana barang akhirnya harus dikirim, berdasarkan permintaan.

Manajemen gudang yang efisien membantu perusahaan memindahkan barang masuk dan keluar dari penyimpanan dan menjaga biaya operasional tetap rendah.

Baca juga: Contoh Jurnal Koreksi Persediaan dan Cara Membuatnya

Perbedaan dropship dengan cross docking

Proses ini adalah dua pendekatan berbeda untuk memindahkan produk secara efisien melalui rantai pasokan.

Dropshipping adalah model bisnis yang memisahkan penjualan dari pemenuhan. Retailer atau perusahaan menjual produk, tetapi tidak menyediakan produk itu sendiri.

Sebaliknya, produk disimpan dan dikirim langsung ke pelanggan oleh perusahaan lain — biasanya produsen atau distributor.

Sebaliknya, cross-docking adalah teknik pendistribusian barang dan material secara efisien dengan mentransfernya secara langsung dari pembawa masuk ke pembawa keluar di fasilitas logistik.

Retailer besar dan perusahaan ecommerce mungkin menggunakan cara ini untuk memindahkan produk, pertama melalui pusat distribusi dan akhirnya ke toko ritel atau langsung ke pelanggan.

Perbedaan pengiriman langsung dan cross docking

Pengiriman langsung dan cross-docking merupakan metode untuk meminimalkan biaya rantai pasokan dan mempercepat pengiriman barang.

Dengan pengiriman langsung, pemasok mengirimkan barang langsung ke konsumen, tanpa perlu ke toko retail atau distributor.

Perusahaan yang menjual produk langsung ke pelanggan, juga dikenal sebagai merek direct-to-consumer (DTC), sering kali menggunakan pengiriman langsung untuk mengirimkan produk tanpa mempertahankan kehadiran ritel fisik.

Sebaliknya, cross-docking, yang melibatkan pemindahan barang langsung dari kurir masuk ke kurir keluar di pusat distribusi, digunakan oleh banyak pengecer besar dan perusahaan lain yang perlu mengantarkan produk ke tujuan akhir dengan cepat dan efisien.

Baca juga: Pengertian Lengkap Moving Average dalam Manajemen Persediaan

Jenis-jenis Cross Docking

cross docking 2

Ada beberapa jenis cross-docking, masing-masing disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan berbeda.

Cross-docking berkelanjutan berfokus pada memperpendek waktu tunggu pengiriman secara keseluruhan dengan terus memindahkan barang melalui fasilitas distribusi.

Cross-docking konsolidasi dan dekonsolidasi melibatkan penggabungan atau pemisahan pengiriman di fasilitas; metode ini bertujuan untuk meminimalkan biaya transportasi, serta memastikan pengiriman barang tepat waktu.

Sebuah perusahaan dapat menggunakan lebih dari satu jenis, tergantung pada kebutuhan bisnisnya.

Cross docking berkelanjutan

Cross-docking berkelanjutan melibatkan aliran produk secara terus-menerus melalui fasilitas cross-dock, yang memerlukan sedikit atau tanpa waktu penyimpanan.

Produk diturunkan dari truk masuk atau kontainer lain dan segera dimuat ke kontainer keluar yang akan membawa produk ke tujuan akhir. Tujuannya adalah untuk memindahkan barang melalui rantai pasokan secepat mungkin.

Jenis proses ini memerlukan koordinasi dan sinkronisasi tingkat tinggi antara pemasok, pengangkut, dan perusahaan yang mengoperasikan fasilitas cross-dock.

Cross-docking yang berkelanjutan sangat berguna untuk produk bervolume tinggi yang permintaannya konstan, seperti makanan.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Persediaan Awal dengan Mudah

Cross docking konsolidasi

Cross docking konsolidasi melibatkan penggabungan beberapa pengiriman masuk yang lebih kecil di fasilitas cross-docki

untuk menghasilkan satu muatan keluar yang lebih besar. Tujuan utamanya sering kali adalah untuk mengurangi biaya pengiriman, karena biasanya biaya pengiriman satu muatan besar lebih murah dibandingkan mengirimkan beberapa muatan kecil.

Berbeda dengan continuous cross-docking atau berkelanjutan, cross-docking konsolidasi mengharuskan barang disimpan secara efisien di fasilitas sampai perusahaan telah mengumpulkan muatan truk penuh untuk pengiriman keluar.

Sistem manajemen gudang dapat membantu perusahaan melacak dan mengotomatiskan proses, seperti menerima dan mengelola inventaris serta berkoordinasi dengan mitra rantai pasokan.

Di antara bisnis yang memanfaatkan konsolidasi cross-docking adalah perusahaan less-than-truckload (LTL), yaitu perusahaan logistik yang mengkhususkan diri dalam mengangkut muatan kecil untuk pelanggan bisnis.

Perusahaan ekspedisi internasional sering kali menggabungkan beberapa muatan ke dalam satu kontainer pengiriman saat mengangkut produk ke luar negeri.

Cross docking dekonsolidasi

Cross-docking dekonsolidasi adalah kebalikan dari metode konsolidasi. Muatan masuk yang besar dibagi di fasilitas cross-dock menjadi beberapa pengiriman yang lebih kecil untuk dikirimkan ke pelanggan.

Misalnya, operator parsel dapat memindahkan barang ke seluruh negeri dalam satu pengiriman besar dan kemudian membagi kiriman tersebut menjadi muatan yang lebih kecil untuk dikirim ke pelanggan.

Toko ritel menerima pengiriman dalam jumlah besar dari pemasok di pusat distribusi mereka dan kemudian membagi pengiriman menjadi batch yang lebih kecil untuk dikirim ke masing-masing toko.

Baca juga: Download Kartu Persediaan Barang, Pengertian, dan Komponennya

Kapan Cross Docking Digunakan?

cross docking 1

Proses ini sangat cocok untuk kebutuhan bisnis dan jenis produk tertentu. Misalnya, perusahaan yang perlu mengirimkan barang yang sensitif terhadap waktu dalam jumlah besar menggunakan cara ini sebagai cara untuk mengirimkan produk ke toko dengan cepat.

Pemasok ecommerce menggunakan cross-docking sebagai bagian dari strategi kompetitif yang lebih luas untuk menawarkan pengiriman cepat kepada pelanggan.

Berikut adalah contoh produk yang cocok untuk cross-docking:

Barang yang mudah rusak

Bisnis perlu mengirimkan makanan dan produk pertanian lainnya ke konsumen dalam keadaan segar. Semakin lama waktu pengiriman, semakin sedikit waktu yang dimiliki toko untuk menjual barang sebelum masa berlakunya habis.

Barang dagangan musiman atau promosi

Produk-produk ini harus sampai ke toko dengan cepat karena permintaannya hanya dalam waktu terbatas.

Produk bervolume tinggi dengan permintaan tetap

Tingkat permintaan yang stabil memudahkan perusahaan memperkirakan volume produk yang mereka perlukan untuk dipindahkan melalui fasilitas cross-dock kapan saja.

Mereka kemudian dapat mengatur pengiriman dengan pemasok mereka dan memastikan bahwa mereka memiliki kapasitas pengangkutan yang memadai untuk memindahkan produk secara terus menerus melalui fasilitas tersebut.

Banyak retailer besar menggunakan cross-docking untuk mengisi kembali pasokan produk kebutuhan pokok dalam jumlah besar di toko mereka.

Baca juga: Metode Analisis Persediaan atau Inventory Analysis, KPI, dan Tipsnya

Barang yang tidak memerlukan pemeriksaan

Jika produk tidak perlu diperiksa pada saat kedatangan untuk memastikan kepatuhan terhadap standar industri, barang tersebut dapat dipindahkan langsung dari kurir masuk ke kurir keluar.

Produk yang memerlukan kondisi lingkungan khusus

Beberapa produk, seperti obat-obatan tertentu, harus disimpan pada suhu tertentu dan diangkut dengan truk yang mampu mempertahankan suhu tersebut.

Cross-docking mengurangi kebutuhan akan kapasitas gudang yang mahal dan ramah lingkungan di fasilitas distribusi karena produk dapat ditransfer langsung antara truk masuk dan keluar.

Keuntungan Cross Docking

Cross-docking dapat memberikan berbagai manfaat bisnis. Selain memungkinkan pengiriman lebih cepat, cara ini juga dapat membantu perusahaan meningkatkan efisiensi rantai pasokan dengan mengurangi biaya penyimpanan, penanganan, dan pengangkutan inventaris. Beberapa keuntungan utama meliputi:

Pengiriman lebih cepat

Proses ini mempercepat pengiriman barang ke mitra bisnis dan pelanggan karena produk menghabiskan sedikit atau tidak ada waktu sama sekali di gudang.

Hal ini sangat penting bagi penjual ritel dan B2B yang berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk mengirimkan produk lebih cepat guna memenuhi ekspektasi pembeli.

Baca juga: Biaya Persediaan (Inventory Costing): Pengertian, Metode dan Contohnya

Mengurangi biaya penyimpanan persediaan

Cross-docking mengurangi dan dalam beberapa kasus menghilangkan kebutuhan akan ruang gudang yang mahal untuk menyimpan produk selama perjalanan dari pemasok ke pelanggan.

Sistem ini juga mengurangi biaya pengelolaan gudang lainnya, seperti kebutuhan untuk melacak barang saat berada di gudang.

Mengurangi biaya tenaga kerja

Menghilangkan kebutuhan akan penyimpanan di gudang berarti lebih sedikit penanganan yang diperlukan.

Pekerja hanya perlu memindahkan produk antara truk masuk dan keluar; mereka tidak perlu merutekan produk dari dock masuk ke penyimpanan gudang, mengelolanya sebagai inventaris gudang, lalu mengambilnya untuk pengiriman keluar.

Biaya pengiriman lebih rendah

Cross-docking konsolidasi dan dekonsolidasi biasanya memungkinkan perusahaan menghemat biaya pengiriman.

Bisnis dapat menggabungkan atau membagi muatan untuk mengoptimalkan jumlah dan ukuran kendaraan yang dibutuhkan untuk mendistribusikan barang.

Menurunkan risiko kerusakan atau pembusukan produk

Umumnya, semakin sering produk ditangani dan semakin lama disimpan, semakin besar risiko kerusakan. Cross-docking mengurangi jumlah penanganan yang diperlukan, sehingga risiko barang mengalami kerusakan lebih kecil.

Selain itu, karena barang yang mudah rusak tidak disimpan di gudang untuk waktu yang lama, risiko pembusukan atau kedaluwarsa produk lebih kecil.

Baca juga: Sistem Persediaan Periodik: Pengertian, Contoh, Manfaat, dan Tantangannya

Risiko Cross Docking

Meskipun memiliki banyak keuntungan, proses ini juga mempunyai beberapa risiko. Dibutuhkan banyak perencanaan, investasi, dan upaya berkelanjutan untuk menyiapkan dan memelihara fasilitas cross-dock yang efisien.

Proses ini juga memerlukan visibilitas yang baik terhadap pasokan dan permintaan, serta koordinasi dengan perusahaan lain dalam rantai pasokan.

Berikut adalah beberapa risiko utama yang perlu dipertimbangkan:

Investasi awal

Perencanaan yang matang diperlukan untuk merancang dan membangun terminal cross-dock khusus yang memenuhi kebutuhan perusahaan.

Karena tujuannya adalah untuk mengangkut barang dengan cepat dan efisien, perusahaan sering kali berinvestasi dalam teknologi otomasi gudang, seperti ban berjalan dan robotika untuk membantu memindahkan barang di sekitar fasilitas, serta sensor dan alat lain untuk melacak pergerakan mereka.

Meskipun teknologi ini memerlukan investasi awal yang signifikan, perusahaan sering kali menutup pengeluaran tersebut melalui peningkatan efisiensi rantai pasokan dan waktu pengiriman yang lebih cepat.

Keandalan rantai pasokan

Keandalan rantai pasokan sangat penting bagi bisnis. Karena perusahaan memiliki lebih sedikit persediaan di gudang, mereka menjadi lebih rentan terhadap gangguan rantai pasokan yang tidak terduga.

Gangguan apa pun terhadap aliran barang dari pemasok dapat menyebabkan perusahaan cepat kehabisan barang untuk dijual kepada pelanggan.

Teknologi manajemen inventaris waktu nyata dapat membantu perusahaan mengawasi inventaris mereka saat ini dan memastikan bahwa mereka menjaga persediaan barang-barang penting dalam jumlah yang cukup.

Kesalahan perkiraan permintaan

Terkadang bisnis salah menghitung volume produk yang diinginkan pelanggan dan gagal karena mereka tidak menyimpan kelebihan persediaan di gudang.

Perkiraan permintaan yang akurat sangat penting untuk memastikan pasokan diterima dan tersedia saat pelanggan menginginkannya.

Mengkoordinasikan operator dan mitra rantai pasok

Proses ini jugamemerlukan koordinasi yang erat di seluruh rantai pasokan. Perusahaan harus memastikan bahwa pemasoknya dapat mengirimkan barang masuk ketika dibutuhkan dan memiliki kapasitas pengangkutan keluar yang cukup pada waktu yang tepat untuk memindahkan barang keluar dari fasilitas cross-dock segera setelah barang tiba.

Baca juga: Mengenal Apa Itu Sistem Persediaan Perpetual untuk Pemilik Bisnis

Apa Manfaat Menggunakan Cross-Docking?

Dalam lingkungan bisnis global yang sangat kompetitif, perusahaan berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk memangkas biaya dan mengirimkan produk dengan lebih cepat.

Ecommerce telah mempercepat tren ini, dengan pengiriman dua hari atau bahkan pengiriman di hari yang sama menjadi hal yang biasa baik untuk penjualan bisnis-ke-konsumen maupun bisnis-ke-bisnis.

Proses ini membantu perusahaan memenuhi ekspektasi pelanggan dengan mempercepat pergerakan barang melalui rantai pasokan dan sampai ke tangan pelanggan.

Karena cross-docking mengurangi kebutuhan penyimpanan gudang serta biaya tenaga kerja dan manajemen yang terkait, hal ini juga dapat membantu perusahaan memangkas biaya.

Baca juga: Inventory Plan (Recana Persediaan): Proses dan Analisanya

Contoh Industri yang Menggunakannya

Cross-docking digunakan oleh beragam industri, mulai dari department store dan produsen farmasi hingga pemasok suku cadang mobil.

Meskipun industri-industri ini berbeda dalam banyak hal, mereka mempunyai kebutuhan yang sama untuk memindahkan barang melalui rantai pasokan ke pelanggan dengan cepat sambil meminimalkan biaya.

Berikut beberapa sektor industri yang mengandalkan proses ini:

  • Supermarket menggunakan proses ini untuk memastikan aliran harian produk segar dan makanan lainnya dari pemasok ke toko ritel.
  • Jaringan department store menggunakan cross-docking untuk menjaga pasokan barang ke gerai ritel mereka. Misalnya, Alfamart menggunakan cross-docking secara ekstensif sebagai bagian dari strategi yang lebih luas untuk memangkas biaya dan mempertahankan harga rendah.
  • Perusahaan pengiriman paket dan logistik menggunakan cara ini untuk mempercepat pengiriman paket ke pelanggan mereka.
  • Produsen dan distributor produk menerapkan cross-dock untuk meminimalkan biaya persediaan serta memastikan pengiriman produk secara cepat.
  • Perusahaan farmasi menggunakan cross-docking untuk membantu memastikan pengiriman obat dan produk lainnya tepat waktu, termasuk beberapa produk yang harus disimpan pada suhu tertentu. Proses ini juga dapat mengurangi kebutuhan akan fasilitas penyimpanan khusus yang mahal.

Baca juga: Siklus Persediaan dan Pergudangan: Pengertian dan Cara Auditnya

Kesimpulan

Jadi pada intinya cross-docking merupakan metode pendistribusian produk dengan lebih efisien tanpa perlu menyimpannya di gudang dalam jangka waktu yang lama.

Barang yang masuk diterima dan disortir di fasilitas cross-dock dan kemudian dimuat langsung ke truk keluar untuk dikirim.

Proses ini banyak digunakan untuk barang-barang bervolume tinggi dan barang-barang yang mudah rusak atau sensitif terhadap waktu, seperti produk segar dan obat-obatan.

Seperti banyak bisnis, kami yakin Anda membidik keuntungan yang tinggi juga, dan dengan Kledo, kami dapat membantu Anda mencapai target yang Anda inginkan.

Software akuntansi Kledo akan meningkatkan manajemen rantai pasok dan persediaan Anda dengan cara yang belum pernah Anda lihat sebelumnya. Mari kita memahami apa cara-cara ini.

Untuk memulainya, dengan software akuntansi Kledo, Anda dapat membuat manajemen rantai pasokan Anda menjadi mudah. Mencatat penjualan dan pesanan Anda dari awal hingga akhir.

Buat perkiraan dan konversikan ke faktur setelah konfirmasi. Menerima dan mencatat pembayaran secara otomatis. Penuhi pesanan dan pantau harga pokok penjualan Anda.

Kelola dan ketahui level persediaan Anda dengan Kledo dalam beberapa klik.

Kesulitan untuk mengetahui level stok saat ini di gudang Anda? Jangan khawatir! Software akuntansi Kledo memperbarui stok Anda secara real-time dan memungkinkan Anda melihat ketersediaan stok di setiap gudang dalam hitungan detik.

Mengakses tingkat persediaan Anda tidak pernah semudah ini. Kledo memberdayakan Anda untuk membuat keputusan yang tepat guna mengoptimalkan manajemen persediaan Anda dan mengurangi biaya secara signifikan.

Inilah keajaiban Kledo yang akan Anda lewatkan jika tidak mengikuti uji coba gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirteen − nine =