Devaluasi Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

devaluasi adalah

Devaluasi adalah keadaan saat pemerintah ingin meningkatkan neraca perdagangannya dengan menurunkan nilai relatif mata uangnya. Pemerintah melakukan ini dengan menyesuaikan nilai tukar tetap atau sementara dari mata uangnya versus mata uang negara lain.

Dengan membuat mata uang sendiri lebih murah, negara dapat meningkatkan ekspor. Pada saat yang sama, produk luar negeri menjadi lebih mahal, sehingga impor turun. Dalam beberapa kasus, suatu negara dapat mengambil tindakan sebaliknya dengan meningkatkan nilai mata uangnya, yang disebut revaluasi.

Devaluasi berbeda dengan depresiasi dan deflasi. Depresiasi terjadi ketika mata uang yang mengambang bebas kehilangan nilainya di pasar mata uang internasional. Deflasi terjadi ketika harga umum barang-barang domestik turun.

Nah, biar tidak tambah bingung, pada kesempatan kali ini kami akan membahas apa itu devaluasi dan bedanya dengan depresiasi juga deflasi.

Devaluasi Adalah:

devaluasi adalah

Apa itu devaluasi? Singkatnya devaluasi adalah ketika pemerintah suatu negara dengan sengaja mengurangi nilai mata uangnya. Suatu negara hanya dapat mengambil tindakan ini jika mematok mata uang domestiknya ke mata uang lain, daripada membiarkan kekuatan pasar menentukan nilainya.

Misalnya, Panama mematok mata uangnya (balboa) ke dolar AS. Jadi, jika dolar AS berubah nilainya terhadap euro, balboa secara otomatis berubah dengan jumlah yang sama.

Saat ini, Anda dapat menukar satu dolar AS dengan satu balboa Panama. Tetapi Panama dapat memutuskan untuk mendevaluasi mata uangnya dengan mengubah nilai tukar tetap itu. Jika pemerintah Panama tiba-tiba mengatakan bahwa satu dolar AS bernilai dua balboa, itu akan menjadi devaluasi 50 persen.

Sedangkan revaluasi adalah kebalikan dari devaluasi dimana sebuah negara dengan nilai tukar tetap memutuskan untuk meningkatkan nilai mata uangnya. Misalnya, bayangkan bahwa pemerintah Panama bersedia dan mampu mengubah nilai tukar tetap sehingga membutuhkan dua dolar AS untuk mendapatkan satu balboa.

Revaluasi ini akan menggandakan nilai balboa. Segala sesuatu di Panama akan menjadi dua kali lebih mahal bagi orang Amerika, dan semua produk Amerika akan berharga setengahnya bagi orang Panama.

Baca juga: Anggaran Berimbang: Definisi, Manfaat, Komponen, dan Jenisnya

Penyebab Devaluasi

Devaluasi tidak sering terjadi. Ketika itu terjadi, pemerintah biasanya mendevaluasi mata uangnya untuk meningkatkan produk domestik bruto (nilai total kegiatan ekonomi di dalam perbatasannya).

Devaluasi membuat produk dalam negeri lebih murah bagi negara asing dan produk luar negeri lebih mahal bagi penduduknya sendiri.

Jadi negara harus melihat ekspor naik sementara impor turun. Hasil akhirnya secara teoritis adalah pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan neraca perdagangan (ekspor dikurangi impor). Dengan cara ini, devaluasi dapat dianggap sebagai kebijakan merkantilis yaitu kebijakan yang melindungi perusahaan domestik dari persaingan asing.

Saat ini, devaluasi lebih umum terjadi di negara berkembang daripada yang sudah mapan. Itu karena ekonomi yang sedang berkembang dapat menarik lebih banyak investasi asing dan dapat mengakses basis konsumen yang lebih luas dengan membuat produknya lebih murah.

Sementara itu, warga negara cenderung memiliki pendapatan yang lebih rendah, yang berarti sebagian besar impor sudah tidak terjangkau dan menaikkan harga lebih lanjut memiliki konsekuensi negatif yang lebih sedikit.

Dampak Devaluasi bagi Perekonomian

Banner 2 kledo

Pada akhirnya, efek devaluasi adalah pergeseran perdagangan internasional, mengubah neraca perdagangan yang menguntungkan negara yang mendevaluasi. Mengubah berapa nilai satu mata uang relatif terhadap mata uang lain berarti biaya relatif barang dari masing-masing negara juga bergeser.

Misalnya, asumsikan Anda memiliki 100 dolar AS (USD) untuk dibelanjakan pada pakaian. Jika Anda pergi ke mal setempat, Anda bisa membeli sepasang celana.

Jika Anda memutuskan untuk membelinya di internet dari toko di Kanada, biayanya adalah 140 Dolar Kanada (CAD). Pada nilai tukar mata uang asing 1 USD untuk 1,4 CAD, akan ada paritas daya beli yakni jumlah uang yang sama dapat membeli barang yang sama di setiap negara.

Bayangkan Kanada mendevaluasi mata uangnya dengan menciptakan nilai tukar tetap sebesar 2 CAD per 1 USD. Dengan nilai tukar baru ini, Anda dapat membeli celana seharga 140 CAD hanya dengan 70 USD. Dengan kata lain, celana yang dijual Kanada menjadi lebih murah.

Sebagai tanggapan, orang lebih cenderung membeli celana itu dari toko Kanada. Itu berarti permintaan di toko AS turun, dan toko Kanada melihat penjualannya meningkat.

Secara keseluruhan, devaluasi cenderung meningkatkan permintaan ekspor, pertumbuhan ekonomi, dan inflasi dalam jangka pendek. Ini juga bisa menandakan bahwa suatu negara sedang bermasalah secara ekonomi, mengurangi kepercayaan di antara investor.

Akhirnya, ini dapat memicu perang mata uang di mana mitra dagang membalas dengan mendevaluasi mata uang mereka sendiri.

Baca juga: Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Perbedaan antara Devaluasi, Depresiasi, dan Deflasi

devaluasi adalah

Devaluasi terjadi ketika pemerintah mengubah nilai tukar tetap mata uangnya. Itu hanya bisa terjadi ketika bank sentral mengendalikan nilai tukar. Sebagian besar mata uang yang diperdagangkan di pasar valuta asing tidak dipatok ke mata uang lain. Sebaliknya, pasar menentukan nilainya. Ini disebut nilai tukar mengambang.

Dalam kasus nilai tukar mengambang, permintaan untuk satu jenis mata uang mungkin berubah relatif terhadap yang lain karena berbagai kekuatan pasar.

Ketika mata uang mengambang kehilangan nilainya dibandingkan dengan mata uang lain, itu disebut depresiasi. Jika nilainya meningkat, itu disebut apresiasi.

Istilah lain yang berhubungan dengan daya beli uang disebut inflasi atau kecenderungan umum harga naik dari waktu ke waktu. Tingkat inflasi negatif disebut deflasi yaitu pengurangan umum harga di semua produk. Deflasi jarang terjadi, dan umumnya hanya terjadi selama resesi yang selama kontraksi aktivitas ekonomi.

Jika resesi menyebabkan deflasi, itu karena pengeluaran berkurang begitu banyak sehingga menyebabkan harga banyak barang turun.

Sementara harga yang lebih rendah berarti uang Anda mempunyai nilai yang tinggi. Deflasi biasanya menyebabkan upah yang lebih rendah dan tingkat pengangguran yang tinggi.

Sementara devaluasi dan depresiasi keduanya mengacu pada perubahan seberapa terjangkau produk asing, deflasi terjadi sepenuhnya dalam mata uang negara itu sendiri.

Namun, perubahan nilai mata uang di dalam negeri juga cenderung mengubah nilai tukarnya, dan sebaliknya.

Misalnya, jika lebih banyak uang untuk membeli sepasang sepatu di Indonesia, mungkin akan lebih mahal untuk membeli sepatu yang sama dari negara asing.

Jadi meskipun istilah tersebut memiliki arti yang berbeda, ada hubungan antara inflasi dan depresiasi, atau deflasi dan apresiasi.

Baca juga: Barang Modal: Arti, Fungsi, Jenis, dan Contohnya

Contoh Negara yang Melakukan Devaluasi

Sebagian besar negara mengalami beberapa perubahan nilai mata uang mereka dari waktu ke waktu.

Beberapa negara bahkan telah menyaksikan uang mereka menjadi tidak berharga di bursa internasional selama serangan hiperinflasi (tingkat inflasi yang sangat tinggi). Salah satu contoh devaluasi termasuk Jerman setelah Perang Dunia I, Bolivia pada 1980-an, dan Zimbabwe pada 2000-an.

Contoh-contoh tersebut bukanlah devaluasi secara teknis, meskipun banyak orang yang salah menggunakan istilah depresiasi dan devaluasi secara bergantian.

Devaluasi adalah pengurangan nilai tukar yang disengaja oleh bank sentral atau pemerintah. Proses itu jauh lebih jarang terjadi akhir-akhir ini, karena Dana Moneter Internasional (IMF) mengoordinasikan kebijakan nilai tukar mata uang.

Sejak pelarangan metode standar emas yaitu di mana uang kertas yang dicetak dapat ditukar dengan jumlah emas yang tetap, sebagian besar mata uang dibiarkan mengambang di bursa internasional. Oleh karena itu, kemampuan untuk memaksa devaluasi terbatas.

Beberapa negara masih mengelola mata uang mereka dalam kisaran tetap relatif terhadap dolar AS.

Akibatnya, ada beberapa contoh kebijakan devaluasi dapat menyebabkan nilai tukar tetap yang ada di suatu negara tidak dapat dipertahankan dengan cadangan devisa yang ada, atau untuk mengubah neraca perdagangan.

Contoh modern yang paling menonjol dari sebuah negara yang mendevaluasi mata uangnya adalah Cina. Contoh terbaru terjadi pada 2019, ketika China membiarkan nilai yuan turun relatif terhadap dolar.

Pada tahun 2013, Yen Jepang terdepresiasi secara signifikan terhadap dolar. Beberapa analis percaya bahwa hasilnya adalah devaluasi yang disengaja. Pada tahun 1994, Meksiko mendevaluasi peso terhadap dolar, untuk mencoba menstabilkan mata uangnya. Namun, langkah kebijakan itu gagal dan peso dibiarkan mengambang.

Baca juga: Going Concern dalam Akuntansi dan Auditing Keuangan

Kesimpulan

Itulah pembahasan seputar devaluasi yang perlu Anda ketahui. Devaluasi sendiri sebenarnya adalah cara pemerintah untuk melindungi perekonomian negara. Kebijakan devaluasi ini diambil supaya para pelaku bisnis domestik terlindungi dari persaingan dengan negara lainnya.

Devaluasi mempunyai pengaruh yang besar bagi perekonomian nasional. Dan, sektor bisnis menjadi yang paling terdampak dengan kebijakan tersebut. Guna mengantisipasi hal-hal yang tidak terduga, sebagai pelaku bisnis, Anda harus memastikan pengelolaan keuangan bisnis sudah dilakukan dengan tepat.

Nah, untuk itu software akuntansi Kledo hadir membantu para pelaku usaha mengelola finansial bisnis mereka. Kledo menawarkan berbagai kemudahan karena mempunyai fitur seperti pengecakan arus kas, manajemen stok, pembuatan invoice, pajak, dan masih banyak lagi lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × two =