Integrasi Vertikal Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

integrasi vertikal adalah

Integrasi vertikal adalah strategi bisnis di mana perusahaan mengakuisisi atau bergabung dengan bisnis lain dalam rantai pasokannya. Integrasi vertikal adalah cara bagi perusahaan untuk mengurangi biaya, mengontrol seluruh proses produksi dan meningkatkan efisiensi mereka.

Memiliki beberapa tahap rantai pasokan memberi perusahaan banyak keuntungan yang berguna untuk diketahui. Pada artikel ini, kami membahas keuntungan dari integrasi vertikal, membandingkan berbagai jenis integrasi dan menyoroti perusahaan yang telah menggunakannya untuk keuntungan mereka.

Integrasi Vertikal Adalah:

integrasi vertikal adalah

Integrasi vertikal adalah strategi bisnis yang dapat digunakan untuk mengurangi beberapa biaya dan mengontrol kualitas produk dan layanan yang mereka sediakan. Dengan menggabungkan berbagai tahapan proses produksi dan rantai pasokan ke dalam operasinya sendiri, perusahaan dapat menciptakan keunggulan kompetitif.

Konsep integrasi vertikal telah ada sejak Revolusi Industri. Andrew Carnegie adalah salah satu yang pertama menggunakannya secara luas. Perusahaannya, Carnegie Steel, mengendalikan tambang besi yang digunakan untuk menambang sumber daya baja, tambang batu bara yang menyediakan bahan bakar untuk membuat baja, rel kereta api untuk mengangkut material, dan pabrik baja itu sendiri.

Bergantung pada sumber informasi, secara umum ada enam tahap rantai pasokan yang diterima. Tahapan relatif terhadap integrasi vertikal adalah bahan, pemasok, manufaktur, dan distribusi.

Baca juga: BOPO Adalah: Cek Pengertian dan Cara Hitungnya Disini

Jenis Integrasi Vertikal

Ada tiga jenis integrasi vertikal yaitu backward integration, forward integration, dan balanced integration

Backward Integration

Ketika sebuah perusahaan menggunakan backward integration atau integrasi ke belakang, mereka memperoleh bisnis atau penyedia yang menyediakan barang atau jasa lebih awal dalam rantai pasokan mereka.

Ini biasanya berarti penyedia bahan mentah, produsen persediaan, atau lini lain pada tahap awal produksi. Salah satu contohnya mungkin perusahaan truk yang mengakuisisi pompa bensin yang mengisi bahan bakar armada truknya, atau kilang minyak yang memasok bensin ke pompa bensin. 

Forward Integration

Forward integration atauiIntegrasi vertikal ke depan atau integrasi hilir berarti memperoleh penyedia yang menangani operasi mendekati akhir siklus hidup penjualan, seperti distributor. Ini bisa berarti mengakuisisi perusahaan yang pernah menjadi pelanggan juga. 

Integrasi ke depan juga dapat berarti menghapus perantara (yaitu distributor) dari rantai pasokan tanpa harus mengakuisisi perusahaan yang menangani distribusi. Misalnya, jika Sally’s Scents ingin mencapai integrasi ke depan, mereka mungkin menjual langsung ke konsumen melalui situs web mereka daripada melalui toko seperti WalMart. 

Balanced Integration

Balanced integration atau Integrasi vertikal yang seimbang berarti menggunakan integrasi ke depan (hilir) dan ke belakang (hulu) untuk mengkonsolidasikan rantai pasokan. 

Keuntungan Integrasi Vertikal untuk Bisnis

Ada sejumlah keuntungan integrasi vertikal untuk bisnis. Beberapa keuntungan utama dari integrasi vertikal meliputi:

Menghilangkan Ketergantungan pada Pemasok Eksternal

Integrasi vertikal memberikan kemandirian bisnis dari pemasok eksternal. Saat Anda memiliki pemasok, Anda mengurangi risiko kekurangan pasokan dan tidak dikenakan biaya kenaikan harga sesuai keinginan pemasok.

Integrasi vertikal antara bisnis dan pemasok memberi Anda lebih banyak kontrol atas produksi, memberi Anda lebih banyak kekuatan untuk memastikan pasokan Anda memenuhi standar dan spesifikasi yang Anda butuhkan.

Menghemat Waktu

Bila Anda memiliki satu perusahaan yang mengendalikan beberapa langkah produksi, Anda tidak bergantung pada perusahaan lain untuk menyelesaikan prosesnya. Manfaat utama dari ini adalah kemampuan untuk menjual produk lebih cepat.

Integrasi vertikal memungkinkan komunikasi dan kolaborasi yang lebih baik antara berbagai divisi perusahaan, yang meningkatkan kemampuan untuk merespons perubahan di pasar. Anda juga memiliki kekuatan untuk menerapkan perubahan dan peningkatan yang membuat produksi lebih efisien.

Jika integrasi vertikal juga melibatkan logistik, Anda dapat menghemat lebih banyak waktu dengan merampingkan transportasi dan penyimpanan produk.

Mengurangi Biaya

Salah satu daya tarik integrasi vertikal bagi banyak perusahaan adalah kesempatan untuk mengurangi biaya. Integrasi vertikal dapat mengurangi biaya dengan memastikan pemasok dan distributor tidak menaikkan harga mereka tanpa menawarkan nilai tambahan apa pun untuk bisnis Anda.

Tahap lain dari rantai di mana Anda dapat menghemat uang adalah biaya distribusi dan transportasi. Integrasi vertikal juga memungkinkan Anda mengurangi biaya dengan memungkinkan proses produksi yang lebih efisien. Penghematan ini dapat menghasilkan penurunan harga bagi konsumen Anda dan keuntungan yang lebih tinggi untuk bisnis Anda.

Baca juga: Laporan Audit: Arti, Fungsi, Karakteristik, dan Jenis Opini Audit

Produk yang Lebih Baik

Memiliki kontrol lebih banyak tahapan proses produksi dapat menghasilkan produk dengan kualitas yang lebih tinggi. Perusahaan yang berintegrasi secara vertikal lebih baik ditempatkan untuk mempertahankan standar mengenai kualitas produk mereka.

Selain itu, ketika satu perusahaan memiliki pemasok dan fasilitas produksi, mereka sering kali memiliki lebih banyak fleksibilitas untuk merespons perubahan di pasar.

Integrasi vertikal juga memberi perusahaan lebih banyak kendali atas kuantitas yang mereka hasilkan. Integrasi vertikal dapat menyediakan platform untuk inovasi antara divisi yang berbeda dan menciptakan lebih banyak ruang untuk penelitian dan pengembangan.

Keahlian yang Meningkat

Memiliki berbagai bagian rantai pasokan di bawah satu payung dapat memberi perusahaan peningkatan pengetahuan tentang bisnis mereka. Terlibat dalam rantai pasokan dari awal hingga akhir dapat memberikan pemahaman yang lebih kuat kepada perusahaan tentang pengembangan produk mereka.

Integrasi vertikal juga dapat meningkatkan keahlian di berbagai bidang. Hal ini menguntungkan karena memberikan perusahaan keunggulan kompetitif dan menambah nilai lebih lanjut untuk bisnis.

Meningkatkan Daya Jual

Integrasi vertikal dapat meningkatkan daya jual bisnis, karena Anda dapat menggunakan banyak manfaat dari integrasi vertikal sebagai alat pemasaran. Misalnya, bisnis yang mengendalikan pemasoknya memiliki kontrol lebih besar atas kualitas dan produksi dari apa yang masuk ke dalam produknya.

Perusahaan dapat memanfaatkan ini dalam periklanan untuk membangun reputasi karena memiliki produk berkualitas tinggi dan hubungan yang kuat dengan sumber produk mereka. Ini mungkin yang dibutuhkan bisnis untuk berhasil di pasar yang sangat kompetitif.

Peningkatan Penguasaan/Pangsa Pasar

Karena perusahaan yang terintegrasi secara vertikal mengendalikan seluruh proses produksi, mereka memiliki pangsa pasar yang lebih besar daripada perusahaan yang hanya terlibat dalam langkah-langkah tertentu dari proses tersebut.

Hal ini dapat menghasilkan kesadaran merek yang lebih tinggi dan loyalitas merek antara bisnis dan konsumennya. Faktor-faktor seperti ini memungkinkan perusahaan yang terintegrasi secara vertikal memiliki kontrol yang lebih baik atas kesuksesan mereka dan meningkatkan pengaruh pasar.

Menciptakan Skala Ekonomi

Istilah ‘skala ekonomi’ mengacu pada biaya yang lebih rendah dan peningkatan efisiensi yang berasal dari bisnis yang beroperasi pada skala yang lebih tinggi.

Integrasi vertikal dapat menciptakan skala ekonomi karena menyatukan berbagai tahap produksi dapat meningkatkan efisiensi. Hal ini menyebabkan biaya rata-rata jangka panjang yang lebih rendah.

Banner 1 kledo

Kelemahan Metode Integrasi Vertikal

Selain mempunyai beberapa kelebihan, integrasi vertikal juga mempunyai beberapa kelemahan sebagai berikut:

Modal Awal yang Besar

Perusahaan harus menginvestasikan banyak modal untuk mendirikan atau membeli pabrik. Mereka kemudian harus menjaga agar pabrik tetap berjalan untuk menjaga efisiensi dan margin keuntungan

Menghambat Fleksibilitas

Integrasi vertikal mengurangi fleksibilitas perusahaan dengan memaksa mereka untuk mengikuti tren di segmen yang mereka integrasikan. Misalkan sebuah perusahaan mengakuisisi pengecer untuk produk mereka dan menciptakan toko outlet yang membawa barang dagangan lama juga.

Persaingan pengecer itu mulai menggunakan teknologi baru yang mendongkrak penjualan mereka. Perusahaan induk baru sekarang perlu memperoleh teknologi itu agar tetap relevan di pasar itu.

Teknologi yang berubah dengan cepat dapat memiliki efek besar pada integrasi. Teknologi yang berbeda di berbagai tahap pasokan juga dapat membuat integrasi menjadi sulit dan lebih mahal.

Hilangnya Fokus

Menjalankan bisnis ritel yang sukses, misalnya, membutuhkan serangkaian keterampilan yang berbeda dari pabrik yang menguntungkan. Sulit untuk menemukan tim manajemen yang baik di keduanya. Integrasi dapat menyebabkan manajemen kurang fokus pada kompetensi inti mereka, dan lebih pada aset yang baru diperoleh.

Cara Melakukan Integrasi Vertikal

Ada beberapa cara untuk menerapkan integrasi vertikal, meskipun yang paling umum adalah dengan membeli perusahaan yang mengelola aspek outsourcing dari rantai pasokan atau lini produksi Anda. Cara lain adalah dengan memotong tengkulak untuk distribusi dengan menjual langsung ke konsumen.

Mengakuisisi perusahaan lain adalah usaha yang mahal, dan banyak bisnis tidak akan memiliki arus kas untuk membeli perusahaan secara langsung. Salah satu solusi untuk masalah ini adalah mendapatkan pembiayaan usaha.  

Pilihan untuk pembiayaan integrasi vertikal meliputi:

  • Kas atau keuntungan perusahaan — mungkin metode yang paling sederhana. Namun, membeli perusahaan dengan uang tunai langsung tidak selalu merupakan pilihan untuk usaha kecil.
  • Pinjaman usaha kecil — pinjaman dapat membantu menemukan modal yang dibutuhkan untuk menyelesaikan akuisisi.
  • Pembiayaan ekuitas — perusahaan mungkin setuju bahwa perusahaan yang diakuisisi dan pemegang saham mendapatkan persentase dari keuntungan gabungan setelah penggabungan selesai.
  • Hutang penjual atau ekuitas penjual — alih-alih uang tunai atau pembayaran di muka penuh, penjual dapat setuju untuk memberikan catatan penjual kepada perusahaan yang dibeli beberapa tahun ke depan untuk menyelesaikan pembelian. Mereka juga bisa menjanjikan ekuitas di perusahaan baru. Ini adalah opsi bagi perusahaan yang diakuisisi yang yakin integrasi akan menghasilkan keuntungan yang lebih besar di kemudian hari. Hal ini juga memungkinkan perusahaan yang diakuisisi untuk terus berpartisipasi dalam operasi perusahaan baru. 
  • Ekuitas swasta atau investor swasta — Anda mungkin dapat menemukan pihak ketiga yang mencari peluang investasi. 

Baca juga: CPI (Consumer Price Index) Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Industri yang Mendapat Manfaat dari Integrasi Vertikal

integrasi vertikal

Secara teoritis, setiap perusahaan yang memiliki rantai pasokan dapat memperoleh manfaat dari integrasi vertikal. Tetapi karena biaya untuk membeli perusahaan lain, integrasi vertikal adalah strategi yang paling sering terlihat di perusahaan besar yang memiliki modal untuk melakukan hal ini.

Berikut adalah beberapa industri yang memanfaatkan integrasi vertikal dengan contoh:

Produksi Minyak

Produsen minyak memiliki beberapa tahapan proses produksi minyak, mulai dari eksplorasi hingga ritel. Hal ini memungkinkan mereka untuk mengontrol harga minyak di setiap tahap dan menjaga harga agar tetap kompetitif.

Industri Mobil

Seperti banyak produsen mobil, Toyota memiliki pabrik mobil dan dealer mobil. Pada akhir 2009, Toyota mengungkapkan rencana untuk menjadi perusahaan kendaraan listrik terintegrasi vertikal pertama, yang melibatkan pembangunan stasiun pengisian tenaga surya untuk mengisi kendaraan listrik mereka.

Ritel

Zara terintegrasi secara vertikal karena mereka memiliki banyak pabrik pakaian mereka sendiri. Hal ini memudahkan Zara untuk dengan cepat memproduksi dan memasukkan lini pakaian baru ke toko mereka, memungkinkan mereka untuk tetap berada di puncak industri mode jalanan yang bergerak cepat.

Minuman

Selain kedai kopi di seluruh dunia, Starbucks memiliki perkebunan kopi yang memasok biji kopi mereka. Starbucks menggunakan ini dalam upaya pemasaran mereka untuk menunjukkan bagaimana mereka memastikan kualitas kopi mereka.

Makanan

McDonald’s memiliki beberapa pertanian yang menanam kentang mereka dan fasilitas produksi yang mengubahnya menjadi kentang goreng di banyak restoran di seluruh dunia. Integrasi vertikal adalah kunci untuk kualitas, rasa, dan harga yang konsisten yang diandalkan oleh bisnis mereka.

Teknologi

Samsung menikmati keunggulan kompetitif dengan memproduksi banyak komponen untuk elektronik konsumennya. Integrasi vertikal memungkinkan mereka untuk memiliki kontrol lebih besar atas setiap langkah proses produksi daripada pesaing mereka dan telah membantu perusahaan meningkatkan pangsa pasarnya sambil mempertahankan kualitas produknya.

Furnitur

Ikea telah membeli hutan di Rumania yang memasok sebagian kayu yang mereka gunakan untuk memproduksi furnitur mereka. Ini memastikan bahwa mereka memiliki cukup kayu untuk memenuhi permintaan produk mereka.

Film/TV

Untuk memerangi biaya program yang tinggi dan meningkatkan margin keuntungannya, Netflix telah menggunakan strategi integrasi vertikal yang memerlukan kepemilikan konten dan mendistribusikannya ke pelanggan.

Memiliki studio produksi sendiri tidak hanya membuat Netflix lebih mengontrol konten di perpustakaannya, tetapi juga menghilangkan persyaratan untuk membayar royalti lisensi kepada produser TV dan film eksternal.

Supermarket

Morrisons Supermarket memiliki pusat distribusi pengemasan produk segar dan sejak tahun 2005 telah memiliki toko roti, toko bunga, dan pabrik pengolahan makanan laut.

Dengan mengendalikan sebagian besar rantai pasokannya, Morrisons dapat memproduksi dan menjual makanan berkualitas tinggi dengan biaya lebih rendah daripada pesaingnya, membantunya menjadi salah satu jaringan supermarket terkemuka.

Baca juga: Biaya Administrasi: Pengertian, Contoh, Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Dari penjelasan di atas, bisa disimpulkan bahwa integrasi vertikal adalah salah satu strategi bisnis yang dilakukan dengan memperluas jaringan rantai pasokannya guna efisiensi biaya produksi. Integrasi ini sendiri terbagi ke dalam tiga jenis yaitu backward integration, forward integration, dan balanced integration.

Biaya merupakan pertimbangan utama saat perusahaan ingin melakukan strategi integrasi vertikal. Pengelolaan biaya yang tepat menjadi modal yang baik agar proses integrasi vertikal berjalan lancar. Apabila Anda kesulitan mengelola keuangan secara manual, software akuntansi terbaik dari Kledo dapat Anda jadikan sebagai pilihan alat bantu terbaik untuk bisnis Anda.

Kledo merupakan software all in one karena mempunyai lebih dari 30 fitur akuntansi seperti pembuatan faktur, pengelolaan arus kas, manajemen inventaris dan multi gudang, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak fitur lainnya.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eight − 2 =