Cara Mudah Menghitung Pendapatan Operasional dalam Bisnis

pendapatan operasional

Saat melacak kesehatan keuangan bisnis Anda, ada banyak laporan keuangan yang harus diperiksa dan dihitung oleh bisnis Anda, salah satunya adalah menghitung pendapatan operasional.

Angka-angka dalam laporan keuangan tersebut menunjukkan seberapa sehat keuangan perusahaan Anda, dan jika perusahaan Anda mencari uang dari kreditur dan investor, mereka akan meminta untuk melihat angka-angka itu juga.

Pendapatan operasional adalah salah satu angka yang harus Anda hitung karena ini merupakan pertimbangan investor untuk menginvestasikan dananya pada bisnis Anda.

Untuk lebih jauh mengetahui cara menghitung pendapatan operasional dan contohnya, Anda bisa membaca artikel ini sampai habis untuk mendapatkan perspektif yang lengkap.

Apa itu Pendapatan Operasional?

menghitung pendapatan operasional

Definisi sederhananya adalah bahwa pendapatan operasional menunjukkan kemampuan bisnis Anda untuk menghasilkan pendapatan dari kegiatan operasionalnya.

Ini mengukur jumlah uang yang dihasilkan perusahaan dari aktivitas bisnis intinya, tidak termasuk pendapatan lain yang tidak berhubungan langsung dengan aktivitas bisnis sehari-hari.

Di sisi lain, biaya non-operasional adalah biaya satu kali atau tidak biasa. Ini dapat mencakup bunga, biaya gugatan, depresiasi, biaya persediaan usang, dan banyak lagi.

Sinonim populer untuk pendapatan operasional adalah laba operasi dan laba berulang.

Pendapatan operasional juga mirip dengan pendapatan sebelum bunga dan pajak atau earnings before interest and taxes (EBIT), tetapi satu perbedaan besar di antara mereka adalah bahwa EBIT mencakup pendapatan non-operasional yang dihasilkan perusahaan.

Dimana Anda bisa melihat pendapatan operasional

Laporan laba rugi perusahaan Anda adalah alat yang berharga untuk menghitung ketiga metrik pendapatan.

Laporan laba rugi adalah dokumen yang mencatat keuntungan dan kerugian bisnis selama periode waktu tertentu.

Semua angka yang Anda perlukan untuk menghitung pendapatan operasional dan pendapatan bersih akan muncul di laporan laba rugi Anda termasuk pendapatan, biaya operasional yang diperinci, biaya non-operasional, pembayaran bunga dan pajak.

Baca juga: Pebisnis, Ketahui 9 Penyebab Produk Tidak Laku dan Cara Mencegahnya

Apa yang Diberitahukan Pendapatan Operasional kepada Anda?

Pendapatan operasional adalah ukuran yang menunjukkan seberapa menguntungkan operasi bisnis inti perusahaan.

Semakin tinggi pendapatan operasional, semakin menguntungkan. Banyak pemilik bisnis menggunakan angka pendapatan operasional untuk mengukur keberhasilan operasional bisnis mereka.

Banyak hal yang dapat mempengaruhi pendapatan operasional seperti biaya tenaga kerja, harga bahan baku, dan strategi penetapan harga.

Dan karena item ini berhubungan langsung dengan operasi bisnis sehari-hari, pendapatan operasional dapat membantu pemilik bisnis membuat keputusan strategis tentang bagaimana tumbuh atau di mana perubahan diperlukan.

Mengapa ini penting?

Perusahaan Anda harus menghitung pendapatan operasional karena memisahkan pendapatan dan pengeluaran operasional dan non-operasional, memberikan gambaran yang jelas kepada orang luar tentang bagaimana perusahaan menghasilkan uang.

Investor dan kreditur dapat menggunakan angka tersebut untuk mengevaluasi efisiensi dan profitabilitas bisnis tanpa memperhatikan biaya bunga atau tarif pajak—dua variabel yang mungkin unik dari satu perusahaan ke perusahaan lain.

Pendapatan operasional yang lebih tinggi berarti bisnis Anda lebih mungkin untuk membayar kembali utangnya.

Melihat total pendapatan atau “bottom line” dari laporan laba rugi Anda saja tidak cukup untuk sebagian besar pemilik bisnis.

Penting untuk menggali lebih dalam, dan memeriksa pendapatan operasional Anda secara teratur membantu menjelaskan lebih banyak tentang kesehatan bisnis Anda secara keseluruhan.

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Laporan Keuangan yang Wajib Anda Coba

Apa yang Termasuk Pendapatan Operasional

Pendapatan operasional mencakup jumlah yang terkait langsung dengan kegiatan operasional bisnis. Umumnya, ini termasuk pengeluaran sehari-hari yang terkait dengan menjalankan bisnis, dan keuntungan, yang diperoleh dari penjualan harian. Biaya operasional meliputi:

  • Sewa
  • Keperluan
  • Asuransi
  • Peralatan
  • Daftar gaji
  • Biaya perjalanan
  • Perlengkapan kantor

Karena setiap bisnis unik dengan tujuan yang berbeda, jenis pendapatan dan pengeluaran yang merupakan pendapatan operasional dapat bergantung pada banyak faktor, seperti industri dan produk atau layanan yang disediakan oleh bisnis.

Bahkan di industri yang sama, satu pemilik bisnis dapat mengklasifikasikan pengeluaran tertentu sebagai pengeluaran sehari-hari, sementara yang lain mungkin mengklasifikasikannya secara berbeda.

Bagaimana Cara Menghitung Pendapatan Operasional?

Ada tiga rumus untuk menghitung pendapatan dari operasi:

  1. Pendapatan operasional = Pendapatan Total – Biaya Langsung – Biaya Tidak Langsung

Atau

  1. Pendapatan operasional = Laba Bersih + Beban Bunga + Pajak

Atau

  1. Pendapatan operasional = Laba Kotor – Beban Operasional – Penyusutan – Amortisasi

Baik laba kotor dan biaya operasional tercantum pada laporan laba rugi perusahaan.

Laba kotor juga dapat dihitung dengan mengambil pendapatan dan mengurangkan harga pokok penjualan (HPP), juga disebut biaya pendapatan atau harga pokok penjualan.

Biaya operasional mencakup semua biaya dan pengeluaran yang diperlukan untuk menjalankan bisnis inti. Ini termasuk penjualan, umum, dan administrasi, pemasaran,, penyusutan dan amortisasi, gaji bulanan, dan lain-lain.

Tetapi mereka tidak termasuk pajak, bunga, atau pendapatan atau pengeluaran non-operasional lainnya.

Harga pokok penjualan juga disebut biaya langsung atau biaya variabel karena tergantung pada seberapa banyak perusahaan memproduksi.

Biaya operasional disebut biaya tetap atau tidak langsung karena tidak berubah secara ketat berdasarkan output perusahaan.

Contoh penghitungannya

Perusahaan alas kaki ABC.inc memperoleh total pendapatan penjualan sebesar $25 juta untuk kuartal kedua tahun ini.

Untuk periode tersebut, biaya bahan mentah dan perlengkapan yang digunakan untuk produk yang dijual adalah $9 juta, biaya tenaga kerja yang langsung diterapkan adalah $2 juta, gaji administrasi dan staf berjumlah $4 juta, dan terdapat depresiasi dan amortisasi sebesar $1 juta.

Akibatnya, pendapatan sebelum pajak yang diperoleh dari operasi menghasilkan total laba sebesar $9 juta.

Baca juga: Pengertian, Elemen, Manfaat, dan 9 Prinsip Etika Bisnis

Contoh nyata

Seperti yang kami bahas diatas, pendapatan operasional ditampilkan pada laporan laba rugi perusahaan. Itu terdaftar setelah perhitungan laba kotor dan sebelum perhitungan laba bersih.

Berikut adalah contoh dari laporan tahunan Apple untuk 2019:

laporan tahunan apple pendapatan operasional

Sumber: Apple, Inc.

Semua item baris yang diperlukan untuk menghitung pendapatan operasional disorot pada laporan laba rugi ini, serta pendapatan operasional itu sendiri.

Seperti yang Anda lihat, pendapatan operasional Apple pada 2019 adalah $63,9 miliar (ini hasil dari 260.174 – 161.782 – 34.462 = 63.930 dalam miliar)

Dan ini kurang dari $70,9 miliar pada tahun 2018, ini masuk akal karena pendapatan menurun sementara biaya operasional meningkat.

Anda dapat menemukan laporan laba rugi dari semua perusahaan publik secara online gratis, baik di situs web dan halaman hubungan investor perusahaan.

Perbedaan Pendapatan Operasional dan Laba Operasional

Pendapatan operasional, laba operasi, dan pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT) adalah semua istilah yang berhubungan dengan pendapatan bisnis.

Istilah-istilah ini kadang-kadang digunakan secara bergantian karena mereka umumnya merujuk pada konsep yang sama, meskipun ada sedikit perbedaan dalam bagaimana masing-masing istilah ini dapat ditafsirkan.

  • Pendapatan operasional: Jumlah setelah biaya operasional dikurangkan dari pendapatan.
  • Laba operasi: Mengacu pada total pendapatan bersih dari operasi bisnis, tidak termasuk pajak dan bunga. Juga dikenal sebagai EBIT, laba operasi khusus untuk biaya operasi yang terdaftar sebelum pajak dan bunga pada laporan laba rugi.

Perbedaan dalam formula laba operasi dan pendapatan operasional adalah bahwa EBIT juga mengurangi biaya yang terkait dengan harga pokok penjualan (HPP), yang mencakup biaya yang dibayarkan bisnis untuk pembuatan, pengadaan, dan pengiriman produk atau layanan.

EBIT sama dengan jumlah setelah biaya operasional dan HPP dikurangkan dari total pendapatan.

Banner 3 kledo

Baca juga: Memahami Sistem Pemrosesan Transaksi dalam Bisnis

Apa Perbedaan Antara Pendapatan Operasional dan Laba Bersih?

Sementara pendapatan operasional dan laba bersih keduanya memberikan angka pendapatan, formula mengevaluasi aspek unik dari bisnis.

Pendapatan operasional menunjukkan kepada Anda seberapa sukses bisnis dalam beroperasi dan berproduksi.

Beberapa bisnis mungkin memiliki sejumlah besar pinjaman dengan pembayaran bunga tinggi yang berdampak negatif pada laba mereka.

Meskipun demikian, operasi perusahaan mungkin sangat sukses. Pendapatan operasional membantu Anda dan pemangku kepentingan Anda melihat seberapa efektif inti perusahaan tanpa menguraikan pendapatan atau pengeluaran lain.

Laba bersih, sebaliknya, menunjukkan pendapatan total perusahaan Anda setelah memperhitungkan setiap pengeluaran bisnis.

Angka ini membantu Anda dan pemangku kepentingan Anda melihat apakah bisnis itu menguntungkan setelah membayar setiap tagihan, biaya, dan pajak.

Tidak seperti pendapatan operasional, penghitungan ini tidak memberikan indikasi kinerja operasional perusahaan melainkan menawarkan evaluasi pendapatan sederhana.

Hal yang Diperlukan untuk Menghitung Seluruh Pendapatan

pendapatan operasional

Menghitung jenis pendapatan bisnis dapat memerlukan berbagai sumber daya dan dokumen.

Saat Anda siap menentukan pendapatan operasional, pendapatan bersih, atau pendapatan operasional bersih, kumpulkan informasi ini untuk membantu Anda:

Laporan laba rugi

Laporan laba rugi perusahaan Anda adalah alat yang berharga untuk menghitung ketiga metrik pendapatan.

Laporan laba rugi adalah dokumen yang mencatat keuntungan dan kerugian bisnis selama periode waktu tertentu.

Semua angka yang Anda perlukan untuk menghitung pendapatan operasional dan pendapatan bersih akan muncul di laporan pendapatan Anda termasuk pendapatan, biaya operasional yang diperinci, biaya non-operasional, pembayaran bunga dan pajak.

Baca juga: Cara Mengetahui dan Mengukur Kinerja Keuangan Bisnis

Dokumen pajak

Tergantung pada struktur laporan laba rugi Anda, Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan pengembalian pajak atau dokumen pajak lainnya untuk menemukan angka-angka untuk beberapa perhitungan pendapatan bersih dan pendapatan operasional bersih.

Misalnya, Anda mungkin ingin mengetahui berapa banyak Anda membayar pajak properti secara eksklusif daripada semua pajak lainnya saat mempertimbangkan total biaya operasional Anda.

Dokumen pinjaman

Demikian pula, laporan laba rugi Anda mungkin tidak merinci pembayaran bunga Anda dengan cara yang mendukung penghitungan metrik pendapatan Anda dengan cepat.

Mengidentifikasi berapa banyak Anda membayar prinsip versus bunga dan pinjaman mana yang dapat memengaruhi perhitungan pendapatan Anda.

Dokumen manajemen properti

Kategori biaya operasional dari perhitungan pendapatan operasional bersih dapat bervariasi dari bisnis ke bisnis tergantung pada jenis properti dan fasilitas yang disertakan.

Sangat membantu untuk meninjau kontrak dan dokumen manajemen untuk memastikan Anda telah memperhitungkan semua pengeluaran dan aliran pendapatan.

Baca juga: Memahami Manajemen Keuangan Syariah yang Berlaku di Indonesia

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai pendapatan opearasional dan cara menghitung pendapatan operasional dalam bisnis.

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus dengan teliti memantau semua pendapatan, termasuk pendapatan operasional agar Anda bisa dengan mudah mengetetahui dari mana saja sumber pemasukan pada usaha sehingga Anda bisa membuat keputusan terbaik dan menguntungkan bagi usaha Anda dalam jangka panjang.

Jika Anda kesulitan memantau biaya dan peamasukan usaha Anda secara detail, ada baiknya Anda menggunakan solusi pembukuan modern yang akan memberikan kemudahan Anda dalam mengelola bisnis secara optimal. Salah satu solusi terbaiknya adalah dengan menggunakan Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud memilki fitur terlengkap dan mudah digunakan. Terbukti sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mencatat juga memantau setiap biaya dan keuntungan bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau, melakukan manajemen aset dan stok dimana saja, proses rekonsiliasi transaksi lebih mudah, dan masih banyak lagi fitur terbaik Kledo lainnya yang akan membuat Anda menjadi mudah dalam pengelolaan keuangan bisnis.

Jadi tunggu apalagi? Mudahkan proses penghitungan biaya operasional dalam bisnis Anda menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten + ten =