Going Concern dalam Akuntansi dan Auditing Keuangan

going concern

Mempersiapkan dan mengatur laporan keuangan menjelang tinjauan spesialis merupakan aspek penting dari kesuksesan perusahaan. Dengan meluangkan waktu untuk mempersiapkan catatan keuangan perusahaan Anda, Anda menunjukkan bahwa bisnis Anda memenuhi syarat untuk menjadi going concern.

Dalam artikel ini, kami akan mengulas apa artinya menjadi going concern, langkah-langkah yang diperlukan yang dapat diambil perusahaan dalam persiapan untuk ditinjau oleh pengelola keuangan, apa yang terjadi ketika perusahaan tidak memenuhi syarat untuk going concern.

Apa itu Going Concern?

going concern

Asumsi going concern adalah pedoman akuntansi untuk mengidentifikasi apakah suatu perusahaan stabil secara finansial dan dapat memenuhi kewajiban bisnisnya dalam jangka panjang.

Ini adalah prinsip akuntansi fundamental bahwa perusahaan secara finansial cukup stabil untuk tetap menjalankan bisnis dalam jangka panjang atau setidaknya melampaui periode fiskal berikutnya.

Karakteristik lainnya termasuk:

  • Perusahaan memiliki kemungkinan lebih kecil untuk dilikuidasi.
  • Perusahaan terus beroperasi dengan menggunakan aset yang ada untuk memenuhi kewajiban untuk menghindari kebangkrutan.
  • Perusahaan mampu memperoleh laba di masa depan karena tidak berencana atau tidak dipaksa untuk melikuidasi mereka.
  • Sebuah perusahaan diharapkan tetap bertahan dalam bisnis setidaknya selama satu tahun.
  • Nilai perusahaan yang diasumsikan sebagai going concern lebih tinggi dari nilai breakup-nya.

Ini adalah salah satu asumsi utama dari prinsip akuntansi yang diterima secara umum (PABU).

Asumsi going concern juga dapat memberikan wawasan tentang bisnis bagi calon pemberi pinjaman atau investor ketika mereka melihat laporan keuangan perusahaan.

Jika mereka merasa bahwa bisnis mungkin akan mengajukan kebangkrutan atau gagal dalam 12 bulan ke depan, mereka mungkin tidak bersedia untuk meminjamkan uang kepada perusahaan atau menginvestasikan dana dalam bisnis.

Baca juga: Rasio Loan To Value Adalah: Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

Bagaimana Auditor Mengidentifikasi Status Going Concern Suatu Perusahaan?

Mengidentifikasi status going concern suatu perusahaan sangat penting untuk menentukan posisinya di pasar.

Ada banyak perdebatan mengenai kapan perusahaan harus melaporkan status going concern-nya.

Menurut norma-norma Standar Audit yang Diterima Secara Umum, seorang auditor diharapkan untuk memverifikasi kemampuan perusahaan untuk terus berlanjut sebagai going concern.

Auditor akan memeriksa laporan keuangan perusahaan untuk menganalisis kondisi operasinya untuk menentukan apakah mereka cocok untuk bisnis yang akan dijalankan dalam jangka panjang. A

uditor kemudian akan mengeluarkan laporan tentang status going concern perusahaan.

Auditor menggunakan asumsi going concern untuk:

Menyusun laporan keuangan

Prinsip going concern merupakan salah satu asumsi fundamental dalam akuntansi yang digunakan untuk menyusun laporan keuangan bertujuan umum.

Prinsip ini membenarkan mengikuti prinsip biaya: aktiva dan kewajiban dicatat dengan dasar pemikiran bahwa, selama kegiatan usaha normal, perusahaan yang diasumsikan sebagai going concern akan terus beroperasi dan merealisasikan aktivanya sampai aktiva tersebut telah disusutkan sepenuhnya dan melepaskan kewajibannya.

Prinsip going concern juga digunakan untuk menghitung penyusutan aktiva berdasarkan umur ekonomis yang diharapkan sebagai lawan dari nilai pasar saat ini.

Akuntan suatu perusahaan dapat memutuskan apa yang tepat untuk dilaporkan dalam laporan keuangan.

Biaya dan aset tertentu, seperti asuransi yang dibayar di muka, biaya startup atau biaya penyusutan aset berwujud, dapat ditangguhkan dalam laporan keuangan ke periode akuntansi mendatang.

Namun, jika prinsip going concern tidak berlaku, maka tidak mungkin untuk mencatat biaya dibayar di muka atau yang masih harus dibayar.

Baca juga: Deferal dan Akrual: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

Menganalisis tren bisnis terkini

Menganalisis tren bisnis baru-baru ini dapat berguna untuk menentukan potensi perusahaan untuk mendapatkan keuntungan,

nilai saat ini dan akibatnya status kelangsungan hidupnya. Pihak yang berkepentingan atau profesional keuangan dapat menilai status going concern suatu perusahaan berdasarkan faktor-faktor seperti efisiensi operasional, pangsa pasar, pengaruh di pasar, penggunaan aset dan kemajuan teknologi.

Mereka juga dapat menilai status going concern dengan menggunakan metode discounted cash flow (DCF), dengan mengasumsikan profitabilitas di masa depan.

Setelah mempertimbangkan tren bisnis terkini untuk menentukan status going concern suatu perusahaan, para pemimpin dan pemegang saham dapat membuat proyeksi dan rencana bisnis yang lebih efektif.

Akuntan dapat menggunakan prinsip going concern untuk menentukan bagaimana perusahaan harus menangani pengurangan biaya, penjualan aset atau pergeseran ke produk lain.

Misalnya, perusahaan mungkin perlu menutup kantor cabang kecil dan menugaskan kembali karyawan ke departemen lain di dalam perusahaan untuk mengoptimalkan arus kas dan aset dan tetap menjadi going concern.

Apa yang Dimaksud dengan Opini Negative Going Concern?

Setelah menganalisis laporan keuangan perusahaan, jika seorang auditor menemukan bahwa bisnis tersebut mungkin tidak dapat memenuhi kewajiban keuangannya dalam satu tahun, mereka dapat mengeluarkan opini negative going concern.

Ini menyiratkan bahwa auditor menduga perusahaan harus menutup bisnis karena alasan keuangan dalam 12 bulan ke depan. Auditor juga berkewajiban untuk memasukkan temuan mereka dalam laporan audit mereka.

Sekalipun seorang auditor mengeluarkan opini going concern yang negatif, hal itu tidak mengindikasikan bahwa perusahaan pada akhirnya akan gagal secara pasti.

Pendapat tim manajemen perusahaan tentang posisi bisnis mereka dan rencana mereka untuk menjaga bisnis tetap menjadi going concern juga harus dipertimbangkan.

Beberapa rencana ini untuk memastikan perusahaan tetap menjadi going concern dapat mencakup:

  • Restrukturisasi utang
  • Menjual aset untuk membayar utang
  • Memperoleh pembiayaan tambahan untuk menghindari likuidasi
  • Mengurangi biaya untuk meningkatkan profitabilitas
  • Memperoleh ekuitas tambahan dari pemilik atau pemegang saham
  • Memperbaiki kondisi operasi bisnis
  • Mendapatkan jaminan pihak ketiga untuk mengurangi risiko
Banner 3 kledo

Baca juga: Insolvensi Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Tanda Bahaya yang Menunjukkan Bahwa Bisnis Tidak Going Concern

Berikut adalah beberapa skenario di mana perusahaan kehilangan status going concern-nya:

Likuidasi atau penghentian operasi

Perusahaan tidak lagi menjadi going concern ketika manajemen memutuskan untuk melikuidasi entitas atau menghentikan operasi.

Ketika auditor eksternal memeriksa laporan keuangan perusahaan secara menyeluruh dan menentukan bahwa perusahaan mungkin tidak lagi menjadi going concern, mereka dapat berspekulasi bahwa asetnya mungkin terganggu.

Hal ini dapat menyebabkan penurunan nilai tercatat aset ke nilai likuidasi mereka, sehingga aset akan kehilangan nilai yang pernah mereka miliki.

Penurunan biaya untuk membeli produk atau jasa khusus dari perusahaan

Jika perusahaan tidak lagi menjadi going concern, aset khusus perusahaan tertentu, seperti perangkat lunak khusus, dapat bernilai jauh lebih rendah dalam penjualan kembali daripada biaya pembeliannya.

Selain itu, jika perusahaan terburu-buru untuk menjual asetnya, perusahaan tidak bisa menunggu harga jual yang optimal.

Jika sebuah perusahaan tidak lagi menjadi going concern, itu menunjukkan bahwa perusahaan tersebut telah bangkrut, sehingga melikuidasi asetnya.

Meskipun tidak ada satu tanda pun yang merupakan indikasi yang pasti, kombinasi dari beberapa tanda mungkin menandakan bahwa perusahaan sedang tidak baik-baik saja.

Baca juga: Bukti Audit: Arti, Fungsi, Syarat, Jenis, Contoh, dan Cara Pengumpulannya

Tanda Bisnis Memerlukan Perhatian Khusus Secepatnya

Rasio lancar yang sangat rendah

Rasio lancar kurang dari satu menunjukkan bahwa perusahaan memiliki kas yang tidak mencukupi dan aset likuid lainnya untuk membayar kewajiban jangka pendeknya

Tagihan yang lama belum dibayar atau gagal bayar pinjaman

Jika jumlah jatuh tempo perusahaan melebihi 90 hari atau jika sejumlah besar saldo hutang dagangnya sudah lewat jatuh tempo, ini menunjukkan bahwa perusahaan menjadi bangkrut.

Baca juga: Mengenal Prosedur Audit Keuangan dan Tahapannya dalam Bisnis

Ketidakmampuan untuk mendapatkan pinjaman

Jika perusahaan tidak dapat memperoleh pinjaman atau jika bank atau lembaga keuangan lainnya menarik dukungan moneter, hal ini menunjukkan bahwa pemberi pinjaman memiliki kepercayaan yang rendah terhadap kemampuan perusahaan untuk membayar kembali jumlah yang dipinjam.

Penolakan kredit oleh pemasok

Jika pemasok menolak memberikan kredit kepada perusahaan, hal ini menunjukkan bahwa mereka mencurigai perusahaan tidak memiliki dana yang cukup untuk membayar kembali iuran pembelian.

Ketergantungan pada diskon penjualan

Sebuah perusahaan mungkin mulai bergantung pada diskon produk atau layanan mereka untuk tetap dalam bisnis.

Aset jangka panjang dalam dokumentasi keuangan

Jika nilai aset jangka panjang perusahaan dimasukkan dalam laporan triwulanan dan neraca keuangan, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan tidak memiliki pendapatan atau aset jangka pendek yang cukup untuk memenuhi kewajiban lancarnya dan mungkin harus bergantung pada penjualan aset jangka panjangnya.

Baca juga: Anggaran Fleksibel: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

Restrukturisasi utang yang substansial atau penjualan aset

Jika perusahaan harus merampingkan atau menjual sebagian besar asetnya, ini menyiratkan pendapatan yang tidak mencukupi untuk memenuhi kewajiban saat ini.

Jika perusahaan memperoleh aset ketika melakukan restrukturisasi, perusahaan mungkin berniat untuk menjualnya kembali di masa depan dan menutup operasinya.

Nilai penjualan yang rendah secara konsisten

Jika laporan triwulanan perusahaan menunjukkan nilai penjualan yang rendah secara konsisten dibandingkan dengan tahun sebelumnya, hal ini mengindikasikan penurunan yang signifikan dalam permintaan untuk produknya dan karenanya penurunan laba.

Kerugian yang berkelanjutan dari tahun ke tahun

Jika sebuah perusahaan terus mengalami kerugian besar setiap tahun bersamaan dengan kesulitan arus kas, mungkin perusahaan tersebut kurang layak di masa depan.

Gugatan hukum saat ini atau baru-baru ini

Jika sebuah perusahaan terlibat dalam gugatan hukum, mungkin tidak cocok untuk dianggap sebagai going concern karena gugatan dapat mempengaruhi operasi dan penjualan, tergantung pada isi gugatan.

Rencana untuk menyatakan kebangkrutan

Jika sebuah perusahaan berencana untuk menyatakan kebangkrutan atau telah melakukannya, ini adalah tanda yang jelas bahwa perusahaan tersebut sedang tidak baik-baik saja.

Baca juga: BOPO Adalah: Cek Pengertian dan Cara Hitungnya Disini

Tanda Bisnis Membutuhkan Perhatian Khusus di Masa Depan

going concern

Tanda-tanda peringatan tambahan bahwa perusahaan mungkin tidak lagi menjadi going concern di masa depan meliputi:

Pertumbuhan dalam persaingan

Jika perusahaan menghadapi banyak persaingan di pasar, mungkin menjadi kurang layak di masa depan.

Kehilangan waralaba, paten, atau lisensi

Jika perusahaan kehilangan salah satu aset berharga ini, perusahaan dapat berisiko bangkrut, yaitu, perusahaan dapat mengalami kehilangan atau penurunan pendapatan yang terkait dengan aset-aset ini.

Kehilangan klien utama

Bisnis kecil sangat rentan kehilangan status kelangsungan hidup mereka setelah kehilangan klien utama mereka.

Baca juga: Laporan Audit: Arti, Fungsi, Karakteristik, dan Jenis Opini Audit

Kegagalan untuk berinvestasi kembali dalam pengembangan produk baru

Jika perusahaan tidak menginvestasikan kembali dalam pengembangan produk baru, perusahaan dapat berisiko kehilangan bisnis kepada para pesaingnya, terutama jika pesaing memproduksi model produk yang lebih baru dengan fitur yang lebih baik.

Kesulitan dalam merekrut staf

Jika perusahaan menghadapi kesulitan dalam merekrut staf yang cukup terlatih, perusahaan dapat kehilangan kualitas operasi dan layanan bisnisnya.

Ketidakmampuan untuk membayar dividen

Jika perusahaan tidak dapat membayar dividen kepada pemegang sahamnya, perusahaan tersebut mungkin tidak lagi menjadi perusahaan yang berkelanjutan.

Tidak menggunakan asuransi bencana atau kecelakaan

Perusahaan mungkin berisiko kehilangan status going concern setelah bencana alam, seperti kekeringan, gempa bumi, atau banjir, jika operasinya terkena dampak, yang mengakibatkan kerugian besar dari bisnis yang tidak diasuransikan.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Kesimpulan

Asumsi going concern adalah prinsip akuntansi yang membantu menentukan apakah suatu perusahaan stabil secara finansial. Ini adalah salah satu asumsi utama dari prinsip akuntansi berterima umum (PABU).

Jika seorang auditor mengeluarkan going negative concern selama proses audit, ini menyiratkan bahwa auditor menduga perusahaan harus menutup bisnis karena alasan keuangan dalam 12 bulan ke depan.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan proses pencatatan dan membuat laporan keuangan yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online terbaik dari Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau dan akan memudahkan proses pembukuan, manajemen aset, pembuatan laporan keuangan, manajemen persediaan dan gudang, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − thirteen =