Proses Produksi: Pengertian, Elemen, Jenis, dan Tahapannya

proses produksi

Ketika sebuah perusahaan menciptakan produk dan barang untuk dijual kepada konsumen, mereka biasanya menggunakan proses produksi yang ketat.

Ini melibatkan berbagai langkah, yang dimulai pada tahap input pembuatan produk hingga tahap output saat mereka menjual ke pelanggan.

Proses produksi yang tepat untuk setiap organisasi biasanya bergantung pada faktor-faktor seperti teknologi yang tersedia, berapa banyak produk yang dibutuhkan perusahaan untuk diproduksi, dan struktur organisasi.

Dalam artikel ini, kami meninjau apa itu proses produksi, elemen penentuan yang tepat, jenis proses produksi dan juga tahapannya.

Apa itu Proses Produksi?

proses produksi

Proses produksi adalah metode menggunakan input atau sumber daya ekonomi, seperti tenaga kerja, peralatan modal atau tanah, untuk menyediakan barang dan jasa kepada konsumen.

Proses produksi biasanya mencakup bagaimana cara memproduksi produk secara efisien dan produktif untuk dijual agar dapat menjangkau pelanggan dengan cepat tanpa mengorbankan kualitas produk.

Ada banyak jenis proses produksi yang dapat diikuti oleh bisnis, sesuai dengan tujuan pembuatan, jumlah produksi, dan alat teknologi atau sistem perangkat lunaknya.

Baca juga: Cara Terbaik Menghindari Bisnis Bangkrut, Penting!

Elemen Dalam Keputusan Produksi

Bagian penting dari menjadi manajer manufaktur adalah membuat keputusan produksi gambaran besar yang berdampak pada tingkat efisiensi pembuatan dan penjualan produk.

Elemen kunci yang terlibat dalam membuat keputusan produksi meliputi:

Jumlah yang harus diproduksi

Tinjau nomor pesanan produk Anda untuk menentukan metode produksi dan proses pembuatan Anda.

Jika Anda menyadari bahwa Anda perlu memproduksi produk yang sama dalam jumlah besar sekaligus, Anda dapat mengikuti metode produksi massal.

Anda mungkin perlu mempraktikkan proses produksi yang berbeda dan lebih rumit jika Anda membuat beberapa produk unik yang berbeda sekaligus.

Apakah proses produksi akan lebih baik dengan produksi massal?

Mungkin ada beberapa produk atau bahan yang memerlukan desain atau kreasi yang lebih dekat untuk memberikan fitur atau elemen yang unik dan personal pada produk yang mungkin telah Anda janjikan kepada konsumen.

Karena itu, pertimbangkan apakah produksi massal atau manufaktur adalah pilihan terbaik untuk dilakukan.

Sebagai gantinya, Anda dapat menyusun strategi proses non-otomatis yang membutuhkan waktu lebih lama untuk dibuat oleh desainer produk, tetapi memberi mereka produk akhir yang dibuat dengan tangan dan disesuaikan.

Baca juga: Pengaruh Pemangkasan Suku Bunga bagi Bisnis

Teknologi untuk digunakan

Memilih proses produksi yang tepat seringkali dapat bergantung pada jenis teknologi yang Anda miliki.

Misalnya, jika Anda memiliki pesanan produk yang sama dalam jumlah besar, Anda mungkin tidak dapat mengikuti struktur produksi massal yang jelas jika Anda tidak memiliki teknologi yang tepat untuk melacak, menyortir, atau membuat produk ini sesuai dengan itu.

Pikirkan tentang teknologi yang Anda miliki dan anggaran yang disetujui yang dapat Anda gunakan untuk membeli sistem dan item yang diperlukan untuk menggunakan proses produksi yang diperlukan.

Kombinasi input untuk digunakan

Kombinasi input adalah metode tenaga kerja dan modal yang digunakan untuk membuat suatu produk.

Sebelum memutuskan berapa banyak produk yang akan diproduksi dan metode pembuatannya, Anda harus memastikan biaya material dan pembayaran karyawan sama dengan jumlah yang cukup adil.

Ini memastikan Anda masih memperoleh pendapatan yang cukup dari produk untuk menghasilkan laba yang layak dan stabil secara finansial, yang membantu organisasi berfungsi dengan baik.

Banner 2 kledo

Baca juga: 15 Ide Bisnis Minuman Kekinian Ini Wajib untuk Dicoba, Apa Saja?

Jenis produksi

Berbagai jenis bisnis produksi yang dapat diterapkan tergantung pada produk dan kebutuhan organisasi mereka meliputi:

Produksi massal

Dalam produksi massal, karyawan terus menerus memproduksi barang yang sama. Anggota tim biasanya dibagi menjadi beberapa tempat kerja yang berbeda untuk digunakan semua orang sekaligus.

Setiap workstation biasanya mewakili satu bahan atau tambahan untuk suatu produk. Setelah produk mencapai akhir lini, produk tersebut sepenuhnya lengkap dan siap dikirim ke pelanggan.

Saat satu bagian produk sedang dikerjakan, bagian lain juga beroperasi, yang membuat prosesnya lebih efisien dan produktif.

Craft production

Ini adalah proses non-otomatis yang biasanya digunakan pada produk yang membutuhkan perawatan dan perhatian pribadi untuk memberikan produk yang berkualitas kepada konsumen.

Banyak perusahaan menggunakan jenis produksi ini ketika pelanggan memesan produk khusus yang menyertakan warna, bentuk, pola, atau kata unik tertentu pada desain.

Baca juga: Globalisasi Ekonomi dan Dampaknya bagi Dunia Bisnis

Batch production

Organisasi biasanya menggunakan produksi batch ketika mereka perlu menghasilkan beberapa kelompok barang. Ketika ini terjadi, karyawan bekerja di subbagian dari setiap kelompok untuk menyelesaikan bagian yang berbeda dari batch tertentu.

Ini beroperasi mirip dengan proses produksi massal, tetapi alih-alih menciptakan hanya satu produk, organisasi membangun beberapa produk yang berbeda dan membaginya menjadi berbagai kelompok, juga dikenal sebagai batch.

Job production

Saat membuat produk dengan permintaan rendah, sebagian besar organisasi mengikuti proses produksi pekerjaan.

Ini melibatkan membangun satu item sekaligus, daripada membagi menjadi beberapa kelompok yang mengerjakan bagian produk yang berbeda.

Karena pelanggan biasanya memesan produk ini lebih jarang daripada yang lain, karyawan dapat secara singkat pindah dari posisi mereka dalam proses produksi massal dan menyelesaikan seluruh sistem otomatis untuk membangun produk ini sekaligus sebelum kembali ke tugas lain yang sedang berlangsung.

Proses ini biasanya hanya berlaku untuk barang yang permintaannya sangat rendah atau penemuan unik bagi konsumen.

Service production

Proses ini memerlukan otomatisasi layanan tertentu kepada pelanggan. Anda dapat memberikan layanan pribadi yang ditawarkan pada mesin yang memungkinkan pelanggan menekan tombol untuk meminta dan menerima bantuan.

Metode service production lainnya adalah dukungan teknis. Jika pelanggan mengalami masalah dengan salah satu produk teknis perusahaan dan memerlukan panduan tambahan tentang cara menggunakannya.

Mereka dapat dengan cepat mengakses sumber daya dan materi untuk menjawab pertanyaan mereka jika tim dukungan saat ini tidak tersedia.

Mass customization

Jenis proses ini adalah jalur produksi massal yang menciptakan produk yang unik dan disesuaikan dengan kebutuhan konsumen.

Pelanggan mungkin memiliki opsi untuk memilih opsi penyesuaian tertentu dari daftar warna, bentuk, atau pola.

Ketika mereka memilih opsi tertentu, proses kustomisasi massal menyelesaikan proses unik dan otomatis untuk setiap item individual.

Misalnya, banyak toko pakaian dan barang dagangan menggunakan proses ini untuk membuat pakaian dan aksesori sesuai dengan ukuran atau preferensi warna pelanggan.

Baca juga: 42 Istilah Akuntansi dalam Bisnis yang Wajib Anda Ketahui

Tahapan dalam proses Produksi

proses produksi

1. Planning atau perencanaan

Planning menentukan apa yang akan diproduksi, oleh siapa, dan bagaimana.

Ini merumuskan rencana tenaga kerja, peralatan, pusat kerja, dan kebutuhan material yang dibutuhkan untuk produksi.

Informasi yang relevan dari berbagai sumber membantu mengembangkan rencana produksi.

Misalnya, data dari penjualan tentang jumlah pesanan dan tanggal pengiriman yang dijanjikan.

Spesifikasi produk dari departemen teknik mungkin juga diperlukan. Langkah perencanaan membantu menjaga pendekatan yang efisien untuk proses produksi.

2. Routing 

Perutean atau routing menentukan jalur aliran bahan baku di dalam pabrik. Menggunakan urutan, bahan mentah diubah menjadi barang jadi.

Mengkoordinasikan setiap proses produksi dan menjadwalkan setiap langkah penting untuk mengukur durasi proses produksi.

Perutean menunjukkan kuantitas dan kualitas bahan dan sumber daya yang dibutuhkan. Ini juga menunjukkan operasi yang digunakan dan tempat produksi.

Routing mengatur “How”, “What”, “How much”, dan “Where” produksi. Ini mensistematisasikan proses dan mengoptimalkan sumber daya untuk hasil terbaik.

3. Scheduling 

Scheduling atau penjadwaran menekankan “kapan” operasi akan selesai. Hal ini bertujuan untuk memanfaatkan waktu yang diberikan untuk penyelesaian operasi.

Jadi pada dasarnya scheduling adalah penetapan waktu yang diperlukan untuk melakukan seluruh rangkaian seperti yang dirutekan, dengan memperhitungkan semua faktor yang terkait.

Organisasi menggunakan berbagai jenis jadwal untuk mengelola elemen waktu. Ini termasuk Jadwal Induk, Jadwal Operasi, Jadwal Harian, dan banyak lagi.

4. Loading

Loading adalah melihat jumlah pekerjaan yang dimuat terhadap mesin atau pekerja.

Total waktu untuk melakukan pekerjaan baru ditambahkan ke pekerjaan yang sudah dijadwalkan untuk mesin atau workstation.

Jika mesin atau workstation memiliki kapasitas yang tersedia, lebih banyak pesanan dapat memenuhi kekurangan tersebut. J

ika ada kelebihan kapasitas, tindakan proaktif dapat mencegah kemacetan. Menambahkan shift, meminta lembur, mendatangkan operator dari toko lain, atau menggunakan sub-kontraktor adalah opsi yang memungkinkan.

5. Dispatching

Dispatching adalah pelepasan pesanan dan instruksi mereka. Ini mengikuti arah perutean dan penjadwalan.

Langkah ini memastikan semua item tersedia bagi karyawan untuk melakukan pekerjaan mereka.

Berikut adalah poin-poin yang merupakan bagian dari “Dispatching”:

  • Keluarkan bahan atau perlengkapan yang penting untuk produksi
  • Mengeluarkan perintah atau gambar untuk memulai pekerjaan
  • Pertahankan catatan dari awal hingga akhir
  • Mulai prosedur kontrol
  • Kaskade pekerjaan dari satu proses ke proses lainnya

6. Follow up

Proses follow up juga dikenal sebagai mempercepat, follow up menemukan kesalahan atau cacat, hambatan, dan celah dalam proses produksi.

Pada langkah ini, tim mengukur kinerja sebenarnya dari awal sampai akhir dan kemudian membandingkannya dengan kinerja yang diharapkan.

Proses yang bermasalah harus segera diatasi. Follow up sampai ke akar masalah dan membantu menyelesaikannya.

Misalnya, jika jadwal tidak terpenuhi, apakah karena keadaan yang tidak biasa? Atau ada yang perlu disesuaikan?

Manajer produksi mungkin perlu merevisi target produksi, beban, atau jadwal untuk memperbaiki masalah tersebut.

Baca juga: Cara Efektif Menghemat Keuangan Pemilik Bisnis UMKM, Pasti Bisa!

Kesimpulan

Proses produksi adalah hal yang harus Anda pahami jika Anda adalah pemilik bisnis manufaktur. Hal ini penting untuk meningkatkan efisiensi pembuatan produk secara keseluruhan.

Lalu untuk manajemen produksi dan pencatatan stok yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk solusi terbaik

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang memiliki fitur terlangkap dengan harga terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pencatatan produk yang telah diproduksi, menghitung biaya produksi, membuat laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Tertarik untuk membuat proses produksi lebih baik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 3 =