Biaya Penjualan: Arti Lengkap, Komponen, Rumus, dan Cara Hitungnya

biaya penjualan

Dapatkah Anda dengan percaya diri memperhitungkan semua biaya yang terlibat dalam penjualan kembali atau produksi item dalam inventaris Anda? Jika Anda tidak tahu cara menghitung biaya penjualan, itu bisa memengaruhi cara Anda membuat keputusan bisnis. Bahkan, Anda akan gagal menentukan keuntungan dan pengeluaran Anda secara akurat.

Tujuan artikel ini adalah untuk membantu Anda menentukan biaya penjualan. Anda akan melihat bagaimana menghitungnya dan apa artinya dalam konteks keputusan bisnis.  Untuk itu, baca artikel ini sampai selesai.

Definisi Biaya Penjualan

biaya penjualan

Biaya penjualan melibatkan identifikasi biaya yang terkait dengan proses manufaktur. Secara khusus, ini membahas biaya yang terkait dengan pembelian bahan baku yang diperlukan untuk menghasilkan produk yang dijual oleh perusahaan.

Kadang-kadang, biaya ini juga disebut sebagai harga pokok penjualan atau HPP. Angka ini sering digunakan sebagai alat untuk menentukan biaya keseluruhan untuk menciptakan produk jadi yang menghasilkan pendapatan bagi perusahaan.

Dalam hal menghitung harga pokok penjualan yang sebenarnya, data yang diperlukan untuk membuat penilaian yang akurat muncul pada laporan laba rugi perusahaan. Seiring dengan biaya bahan yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk jadi, ada juga faktor lain yang menentukan jumlah keseluruhan.

Meskipun tidak setiap perusahaan akan memasukkan elemen yang sama dalam perhitungannya, ada beberapa jenis pengeluaran yang kemungkinan besar diklasifikasikan dengan cara ini terlepas dari ukuran perusahaan bisnis.

Mengetahui cara menghitung biaya penjualan juga penting untuk alasan bisnis. Jika Anda mengurangi HPP dari pendapatan penjualan Anda, akan menghasilkan nilai margin kotor atau laba. Ketika pengeluaran Anda tinggi, Anda mungkin perlu merevisi harga atau mengurangi total biaya.

Perhitungan harga pokok penjualan memerlukan informasi persediaan awal dan akhir. Ini akan berguna untuk memberi Anda informasi tentang nilai aset bisnis Anda. 

Baca juga: Devaluasi Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Komponen Biaya Penjualan

Anda mungkin perlu memperhitungkan pengeluaran berikut untuk menghitung HPP bisnis:

Biaya Produksi

Biaya produksi adalah jumlah dari semua biaya yang dikeluarkan dalam pengadaan bahan baku untuk merakit atau menghasilkan produk akhir. Bisnis ritel akan mencakup semua biaya yang dikeluarkan untuk membeli atau menyiapkan barang untuk dijual kembali. 

Biaya Tenaga Kerja & Input

Bisnis manufaktur harus mempertimbangkan biaya input seperti mesin, pengiriman, peralatan gudang, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik. HPP mungkin juga mencakup biaya tenaga kerja yang terkait dengan staf kantor yang terlibat langsung dalam memproduksi barang. Namun, ini mungkin tidak termasuk gaji manajerial. 

Biaya Operasional

Bisnis mengeluarkan biaya operasional untuk menjalankan aktivitas sehari-hari mereka, tetapi tidak semua biaya masuk ke perhitungan biaya akhir penjualan. Biaya operasi harus berasal dari aktivitas yang secara langsung mendukung produksi atau penjualan produk, misalnya, sewa atau utilitas untuk bangunan pabrik atau fasilitas penyimpanan. 

Mungkin menjadi semakin kompleks untuk menentukan biaya yang akan dimasukkan. Itu sebabnya banyak bisnis memilih untuk bekerja dengan akuntan berpengetahuan yang akan membebankan berbagai biaya untuk penjualan produk. Akuntan mungkin perlu membagi pengeluaran mereka secara strategis di semua produk yang dijual atau diproduksi oleh bisnis. 

Karena biayanya bervariasi, akuntan mungkin perlu menghitung biaya ini setiap tahun fiskal. Itulah yang membuat penghitungan harga pokok penjualan begitu rumit. Namun, pemilik usaha kecil perlu memiliki gambaran umum tentang apa itu biaya penjualan.

Banner 3 kledo

Metode Penilaian Persediaan

Banyak bisnis umumnya mengalami kesulitan dalam menentukan nilai persediaan yang tidak terjual pada akhir periode pelaporan. Ini menjadi bijaksana untuk menggunakan nilai perkiraan. 

Standar Pelaporan Akuntansi dan Keuangan (PSAK) memungkinkan bisnis menggunakan hingga tiga metode berbeda untuk menghitung persediaan akhir, yaitu: 

Rata-rata Tertimbang

Metode ini memerlukan pembagian total biaya barang yang dibeli atau diproduksi dengan jumlah total produk dengan periode tersebut. Ini memberi Anda biaya rata-rata untuk semua waktu.

Jadi, jika Anda memiliki 1.000 unit dan nilai rata-ratanya adalah 20.000, persediaan akhir menjadi 20.000.000. Metode penilaian bekerja dengan baik dengan barang-barang yang diproduksi secara massal. 

First in, first out

Metode ini mengasumsikan bahwa barang pertama yang diproduksi atau dibeli adalah barang pertama yang dijual. Bisnis yang menjual produk yang mudah rusak cenderung lebih menyukai metode ini. 

Identifikasi Khusus

Anda dapat memilih metode ini jika bisnis Anda berurusan dengan barang-barang khusus yang mudah dihitung, seperti kendaraan. Anda menggunakan biaya aktual setiap item untuk menghitung persediaan akhir. 

Baca juga: Biaya Relevan: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Contohnya

Istilah-istilah Penting yang Perlu Diketahui Sebelum Menghitung Biaya Penjualan 

Sebelum kita membahas rumus untuk menghitung harga pokok penjualan, mari kita bahas beberapa istilah penting yang terkait dengannya:

  • Definisi biaya dalam akuntansi: Anda dapat mendefinisikan biaya sebagai pengeluaran apa pun yang dihasilkan dari bisnis yang membeli barang atau membayar berbagai layanan. Biaya suatu barang dilambangkan dalam faktur atau tanda terima. 
  • Definisi penjualan bisnis: Penjualan terjadi ketika dua atau lebih pihak bertukar produk atau layanan dengan nilai moneter. Penjual dapat memberikan layanan atau kehilangan barang berwujud atau tidak berwujud. 
  • Biaya langsung: Ini adalah pengeluaran yang dapat Anda kaitkan secara langsung dengan produksi suatu produk, seperti pengemasan, bahan mentah, atau suku cadang. Anda mungkin dikenakan biaya langsung saat membeli produk untuk dijual kembali.
  • Biaya tidak langsung: Ini adalah biaya yang tidak secara jelas terkait dengan produksi atau penjualan kembali suatu produk, misalnya, fasilitas, manufaktur, peralatan, administrasi, dan penyusutan peralatan. 
  • Definisi pendapatan penjualan: Ini adalah jumlah yang diterima oleh bisnis untuk menjual produk atau layanannya. 
  • Definisi overhead: Overhead adalah biaya tidak langsung yang mengelilingi produksi atau penjualan kembali barang seperti utilitas. Bisnis dikenakan biaya overhead variabel dan tetap. Misalnya, jika sebuah bisnis menghasilkan lebih banyak barang, itu mungkin menaikkan biaya energinya, tetapi gaji karyawan mungkin tetap konstan. 
  • Definisi biaya bisnis: Ini mencakup semua biaya tetap, variabel, langsung, dan tidak langsung yang dikeluarkan bisnis selama operasi normalnya. Harga pokok penjualan dan beban operasi adalah entri yang berbeda dalam laporan laba rugi. 
  • Definisi biaya pembiayaan: Juga dikenal sebagai biaya keuangan, ini adalah biaya yang terkait dengan pinjaman dana, seperti biaya bunga atau pembayaran hipotek. 

Rumus Biaya Penjualan & Rumus Berguna Lainnya untuk Diketahui 

Rumus untuk harga pokok penjualan secara sederhana dinyatakan sebagai berikut: 

Harga pokok penjualan = (Biaya persediaan awal atau pembukaan + Pembelian persediaan) – Persediaan sisa atau akhir

Mari luangkan waktu untuk memahami persamaan biaya penjualan: 

  • Inventaris awal atau pembukaan: Ini adalah nilai inventaris Anda pada awal periode akuntansi. Persediaan awal sama dengan persediaan akhir untuk periode pelaporan sebelumnya. 
  • Pembelian persediaan bersih: Ini mencakup semua pembelian yang dilakukan untuk tujuan penjualan selama periode pelaporan. 
  • Sisa, akhir, atau persediaan penutupan: Ini mengacu pada nilai saham pada akhir periode pelaporan. Untuk perusahaan manufaktur, mungkin termasuk pekerjaan dalam proses, bahan baku, dan produk jadi. Untuk bisnis retail, umumnya semua barang tertinggal di gudang. Anda dapat menentukan nilai inventaris dengan melakukan stock opname fisik. 

Jelas bahwa formula biaya penjualan tidak memperhitungkan layanan. Itu sebabnya ini secara eksklusif digunakan untuk bisnis yang berurusan dengan barang yang tersedia untuk dijual kembali atau bahan yang digunakan untuk memproduksi barang. 

Anda juga akan merasa berguna untuk mengetahui rumus biaya total, karena HPP tidak mencakup semua pengeluaran bisnis. Jadi, bagaimana Anda menghitung total biaya? Cukup tambahkan semua biaya tetap dan variabel. 

Rumus lain yang perlu diketahui adalah rumus pengeluaran yang digunakan dalam kaitannya dengan laporan laba rugi. Ini pada dasarnya dinyatakan sebagai:

Pengeluaran = Pendapatan – Pendapatan bersih 

Perencanaan ke depan penting untuk bisnis apa pun, baik itu ritel atau manufaktur. Rumus anggaran produksi membantu perusahaan untuk menghitung jumlah unit yang akan diproduksi di masa depan. Ini dinyatakan sebagai: 

(Penjualan unit yang diperkirakan + Nomor persediaan akhir yang diinginkan) – Persediaan awal = Unit yang akan diproduksi 

Anda juga dapat menerapkan rumus untuk perhitungan stok ritel Anda. Mulailah dengan memperkirakan jumlah unit yang dapat Anda jual, dan tambahkan nilai ini ke persediaan penutup yang diinginkan. Jika Anda memulai periode pelaporan dengan sisa persediaan, Anda menguranginya dari angka yang Anda dapatkan.  

Baca juga: Anggaran Berimbang: Definisi, Manfaat, Komponen, dan Jenisnya

Contoh Soal Biaya Penjualan

Mari kita pertimbangkan skenario sederhana untuk mengilustrasikan bagaimana Anda dapat menghitung biaya penjualan untuk dimasukkan dalam laporan laba rugi. Dalam praktik sebenarnya, Anda mungkin perlu memperhitungkan semua biaya langsung dan tidak langsung.

Skenario kasus: 

Bisnis pakaian Anda memulai tahun fisik 2021 dengan 50.000.000 dalam persediaan awal. Selama periode akuntansi, Anda melakukan pembelian senilai 20.000.000. Pada akhir tahun fiskal, persediaan yang tidak terjual bernilai 30.000.000.  

Jika kita menghitung harga pokok penjualan menggunakan rumus (Persediaan awal + Pembelian) – Persediaan akhir, HPP-nya adalah: 

[50.000.000 (Pembukaan inventaris )+ 20,000.000 (pembelian)] – 30.000.000 (pembelian) = 40.000.000 

Lanjutan… 

Mari kita asumsikan lebih lanjut bahwa pemasok Anda menawarkan diskon sebesar 2.500.000 untuk tahun pelaporan. Anda sama-sama mengembalikan barang senilai 1.000.000. 

Biaya penjualan memerlukan barang yang dijual, jadi Anda perlu mengurangi pengembalian dan diskon sebagai berikut. 

(Persediaan awal + pembelian) – (Persediaan akhir + pengembalian + diskon) = Harga pokok penjualan 

(50.000.000 + 20.000.000) – (30.000.000 + 2.500.000 + 1.000.000) = 36.500.000

Jika Anda ingin mengetahui cara menghitung persediaan awal untuk tahun fiskal berikutnya, Anda cukup membalik rumusnya. Jadi, Persediaan awal = (Harga pokok penjualan + Persediaan penutupan) – Pembelian.

Perhitungan berikut belum memasukkan biaya lain yang biasanya diperhitungkan dalam perhitungan HPP. Misalnya, produsen mungkin perlu menambahkan biaya tenaga kerja, overhead, pengiriman, penyimpanan, dan biaya lainnya. 

Cara Mengelola Biaya Penjualan 

biaya penjualan

Investor dan pemilik bisnis harus melacak dengan cermat harga pokok penjualan. Ini dapat menawarkan berbagai wawasan utama untuk bisnis, dan berikut adalah beberapa cara untuk memanfaatkannya. 

Menyeimbangkan Perputaran Persediaan 

Anda sampai pada perputaran persediaan dengan membagi HPP dengan persediaan rata-rata. Nilai tersebut memberi tahu Anda tentang berapa kali inventaris terjual dalam periode pelaporan.

Sebagian besar perusahaan bertujuan untuk rasio perputaran persediaan yang tinggi, tapi itu bukan strategi terbaik. Sangat ideal untuk memiliki inventaris yang seimbang, antara 5 hingga 10 untuk sebagian besar vertikal. 

Menurunkan Margin Kotor 

Margin kotor memberi Anda wawasan tentang seberapa efisien Anda menggunakan sumber daya perusahaan Anda untuk memproduksi atau menjual produk Anda. Margin kotor ditentukan dengan mengurangkan harga pokok penjualan dari pendapatan dan membagi hasilnya dengan pendapatan. 

Ini sering dinyatakan sebagai persentase dengan mengalikan hasilnya dengan 100. Misalnya, jika pendapatan penjualan Anda adalah 1.000.000 dan harga pokok barang adalah 500.000, margin kotornya adalah 50%. 

( 1.000.000 – 500.000) = 500 .000

500.000/ 1.000.000 x 100 = 50%

Karena margin kotor adalah ukuran efisiensi, penting untuk mencari cara agar operasi berjalan lebih lancar, misalnya: 

  • Meningkatkan efisiensi proses produksi; 
  • Menghasilkan lebih sedikit limbah; 
  • Meningkatkan produktivitas pekerja; 
  • Melacak semua transaksi dengan cermat dan memastikan bahwa Anda tidak mengeluarkan uang terlalu banyak; 
  • Menemukan cara untuk menghemat biaya pengiriman. 

Margin kotor yang dapat diterima berbeda untuk setiap industri. Misalnya, margin kotor 10% dalam bisnis restoran dapat dianggap ideal. Jika margin kotor Anda terlalu rendah dibandingkan dengan tolok ukur industri, penting untuk mencari cara untuk meningkatkan profitabilitas seperti menaikkan harga atau mengurangi biaya produksi. 

Bisnis ritel dapat mempertimbangkan untuk mencari pemasok yang lebih murah atau melihat kemungkinan manufaktur langsung.  

Baca juga: Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Sekarang setelah Anda dapat menghitung biaya penjualan secara akurat, Anda telah mengetahui berapa biaya sebenarnya untuk bisnis Anda. Gunakan informasi ini untuk membuat keputusan tentang perubahan model bisnis Anda, atau temukan peluang baru untuk berkembang dan berkembang.

Jika Anda kesulitann melacak dan menghitung biaya penjualan, gunakanlah bantuan software akuntansi seperti Kledo yang akan membantu mengelola HPP bisnis Anda. Dengan menggunakan software ini, Anda akan memperoleh informasi performa keuangan bisnis secara real time, tepat, dan akurat.

Kledo merupakan software berbasis cloud all in one karena disini And abisa menyelesaikan banyak pekerjaan mulai dari pengelolaan arus kas, otomatisasi laporan keuangan, manajemen stok multi gudang, pajak, pembuatan faktur, dan masih banyak yang lainnya.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan fitur terlengkanp dari Kledo. Jadi tunggu apalagi? Yuk tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 − six =