Bukti Audit: Arti, Fungsi, Syarat, Jenis, Contoh, dan Cara Pengumpulannya

bukti audit

Prosedur audit yang objektif dan tidak memihak adalah faktor terpenting dari kualitas audit. Semua jenis audit dirancang untuk memungkinkan auditor memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat untuk dapat mencapai temuan yang wajar yang menjadi dasar laporan audit. Bukti audit adalah salah satu prinsip dasar dalam melakukan audit.

Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas semua hal yang berkaitan dengan bukti audit mulai dari definisi, kegunaan, jenis, persyaratan, metode pengumpulan, dan contohnya.

Mengenal Arti Bukti Audit

bukti audit

Bukti audit adalah data atau informasi yang dikumpulkan oleh auditor untuk meninjau laporan keuangan dan transaksi perusahaan. Laporan mungkin perlu diverifikasi untuk membuktikan keasliannya, yang dapat dilakukan oleh Auditor atau Akuntan Publik.

Oleh karena itu, bukti diperlukan untuk memastikan keaslian laporan ini. Bukti audit biasanya dianggap cukup ketika klaim perusahaan, yang mereka buat dalam laporan keuangan dan kepatuhan mereka terhadap undang-undang akuntansi dari kerangka hukum negara mereka yang dianggap setara.

Bukti audit mencakup informasi yang termasuk dalam catatan akuntansi yang mendasari laporan keuangan dan informasi lainnya. Jumlah dan jenis bukti audit berbeda antara satu audit dengan audit lainnya berdasarkan industri bisnis, sistem keuangan perusahaan, ruang lingkup audit, dan jenis audit.

Baca juga: Biaya Administrasi: Pengertian, Contoh, Cara Menghitungnya

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keandalan Bukti Audit

Dalam mengumpulkan bukti, seorang auditor akan mencari dan memilah bukti yang andal dan valid agar dapat mencerminkan bagaimana kondisi perusahaan yang sebenarnya. Adapun semua faktor yang mempengaruhi keandalan bukti tercantum di bawah ini:

  1. Bukti yang diperoleh dari luar perusahaan atau perusahaan melalui sumber independen, dianggap lebih andal.
  2. Salah satu faktor terpenting yang mempengaruhi keandalan bukti adalah bentuk pencatatannya. Jika direkam dalam bentuk dokumenter melalui media kertas atau elektronik dalam format legal, dianggap lebih dapat diandalkan.
  3. Jika pengendalian terkait yang diterapkan oleh korporasi atau firma benar-benar efektif, bukti adalah yang paling dapat diandalkan.
  4. Jika Bukti diperoleh melalui Akuntan Publik atau Auditor secara langsung, maka akan dianggap lebih andal jika dibandingkan dengan memperoleh dokumen bukti Audit dari sumber tidak langsung atau melalui inferensi lainnya.
  5. Dokumen bukti asli lebih dapat diandalkan daripada fotokopi.

Persyaratan Bukti Audit yang Baik

Setelah mengetahui apa saja faktor yang memperngaruhi keandalan bukti audit, berikutnya mari kita memahami persyaratan bukti yang baik. Ada 4 syarat suatu bukti dikatakan layak untuk digunakan.

Apabila salah satu syarat ini tidak dipenuhi, maka auditor tidak boleh menggunakan bukti tersebut. Adapu syarat bukti dapat bergantung pada faktor-faktor berikut:

Relevansi

Relevansi bukti sebagian besar dipengaruhi oleh jenis bukti audit yang dilakukan dan bagaimana informasi tersebut diterima dan dibandingkan dengan analisis keseluruhan.

Sumber

Sumber adalah salah satu faktor utama yang mempengaruhi keandalan bukti audit. Informasi sumber eksternal akan selalu lebih disukai daripada informasi internal karena umumnya dianggap tidak memiliki bias.

Sifat

Bukti audit biasanya dianggap cukup ketika informasi diberikan melalui presentasi, konfirmasi fisik, atau dokumen hukum.

Kecukupan

Bukti audit juga memperhitungkan materi yang diberikan, seperti laporan bank, yang selanjutnya membantu menentukan posisi keuangan perusahaan.

Banner 2 kledo

Cara Mendapatkan Bukti Audit

Bukti yang dikumpulkan harus cukup, andal, dan disediakan dari sumber yang tepat. Memperoleh bukti dapat dikumpulkan dengan metode yang berbeda, berikut ini adalah metode yang paling umum digunakan auditor untuk mendapatkan bukti audit:

Inspeksi

Inpeksi adalah metode utama untuk memperoleh bukti audit. Metode ini melibatkan pemeriksaan semua catatan, dokumen, baik internal maupun eksternal, dalam bentuk kertas, bentuk elektronik, atau media lain, dan aset fisik.

Sumber catatan dan dokumen yang disediakan sebagai bukti audit mempertimbangkan keandalannya. Kontrak yang dilaksanakan sebagai contoh oleh perusahaan dapat memberikan bukti audit yang relevan dengan kebijakan akuntansi, seperti pengakuan pendapatan.

Pengamatan

Pengamatan terdiri dari melihat proses atau prosedur yang dilakukan oleh orang lain, misalnya, pengamatan auditor atas penghitungan persediaan oleh personel perusahaan, atau kinerja aktivitas pengendalian.

Observasi juga merupakan metode utama bukti audit. Dalam metode ini, auditor memperoleh keterangan saksi, setelah itu auditor dapat memperoleh fakta-fakta yang tepat. Pengamatan memberikan bukti audit tentang kinerja suatu proses tetapi terbatas pada waktu pengamatan berlangsung.

Pertanyaan dan Konfirmasi

Inkuiri adalah penelitian informasi dari sumber daya yang berpengetahuan di dalam entitas atau di luar entitas. Pertanyaan dapat bervariasi dari pertanyaan tertulis formal hingga pertanyaan lisan informal. Konfirmasi terdiri dari tanggapan terhadap pertanyaan. Setelah konfirmasi yang benar, auditor dapat mempercayai dan mengaudit bukti.

Mengevaluasi tanggapan terhadap pertanyaan merupakan bagian penting dari proses penyelidikan. Tanggapan atas permintaan keterangan dapat memberi auditor informasi yang sebelumnya tidak diperoleh.

Dalam beberapa kasus, tanggapan atas permintaan keterangan memberikan dasar bagi auditor untuk memodifikasi atau melaksanakan prosedur audit tambahan.

Mempertimbangkan beberapa masalah, auditor dapat mempertimbangkan untuk memperoleh representasi tertulis dari manajemen dan, jika relevan, pihak yang bertanggung jawab atas tata kelola untuk mengonfirmasi tanggapan atas permintaan keterangan lisan.

Komputasi

Komputasi atau erhitungan adalah perhitungan kebenaran data akuntansi. Untuk membuktikan keakuratan aritmatika catatan suatu entitas, auditor membuat perhitungan secara independen sebagai bentuk lain dari bukti audit. Komputasi memverifikasi proses matematika dan digunakan untuk membuktikan perhitungan entitas.

Tinjauan Analitis

Tinjauan analitis dapat menunjukkan kemungkinan masalah dengan catatan keuangan perusahaan dengan media analisis rasio. Prosedur analitis melibatkan perbandingan kumpulan informasi keuangan dan operasional yang berbeda, untuk melihat apakah hubungan historis berlanjut ke periode yang ditinjau.

Dalam kebanyakan kasus, hubungan ini harus tetap konsisten dari waktu ke waktu. Jika tidak, ini dapat menyiratkan bahwa catatan keuangan entitas tidak benar.

Baca juga: BOPO Adalah: Cek Pengertian dan Cara Hitungnya Disini

8 Jenis Bukti Auidt

Kriteria kunci untuk bukti audit adalah bahwa bukti tersebut harus cukup dan tepat. Cukup mengacu pada kuantitas sedangkan tepat mengacu pada kualitas. Delapan jenis bukti biasanya dikumpulkan oleh auditor selama audit dengan penjelasan sebagai berikut:

Pemeriksaan Fisik

Pemeriksaan fisik berarti bahwa auditor secara fisik memverifikasi keberadaan aset. Pemeriksaan fisik mengharuskan auditor hadir di lokasi aset untuk memverifikasi keberadaan aset tersebut.

Pemeriksaan fisik tidak hanya untuk memverifikasi keberadaan aset fisik tetapi juga untuk memeriksa kondisi aset. Meskipun beberapa aset ada, aset tersebut mungkin tidak dalam kondisi yang dapat berfungsi yang dapat menyebabkan aset tersebut menjadi usang dan memerlukan penurunan nilai.

Pemeriksaan fisik umumnya merupakan bukti utama untuk properti, pabrik dan peralatan dan juga biasanya merupakan bagian dari penghitungan persediaan di gudang entitas. Ini karena auditor perlu memverifikasi secara fisik bahwa entitas benar-benar memiliki persediaan yang tercantum di neraca dalam penyimpanannya.

Konfirmasi

Konfirmasi adalah di mana auditor mengirimkan surat edaran kepada pihak eksternal atau internal untuk mengkonfirmasi saldo di neraca. Pihak eksternal biasanya termasuk bank, pemasok, pelanggan dan kadang-kadang, pengacara.

Melalui jawaban dari pihak eksternal yang merupakan sumber objektif dan eksternal, auditor dapat memastikan apakah saldo akhir yang dicatat oleh klien dinyatakan benar dan wajar.

Karena pihak eksternal ini independen dari entitas, mereka tidak akan memiliki masalah yang objektif dalam tanggapan mereka kepada auditor. Penting untuk diingat bahwa konfirmasi tersebut harus disiapkan dan dikirim oleh auditor untuk mencegah manipulasi.

Auditor harus memastikan bahwa semua informasi yang diperlukan untuk dikonfirmasi disertakan dalam konfirmasi. Konfirmasi umumnya digunakan ketika mengaudit kas dan saldo bank, piutang usaha dan utang usaha.

Bukti Dokumenter

Bukti dokumenter adalah tempat auditor mengumpulkan informasi seperti catatan keuangan, perjanjian, dan dokumen relevan lainnya dari sumber internal dan eksternal. Auditor kemudian akan meninjau atau melihat dokumen-dokumen ini untuk mengumpulkan informasi yang mereka butuhkan.

Bukti dokumenter digunakan di banyak saldo akun dan transaksi yang berbeda. Ini karena sebagian besar transaksi yang dilakukan oleh entitas harus memiliki jejak dokumen atau catatan keuangan yang jelas di mana entitas harus memeliharanya dengan baik.

Beberapa contoh termasuk faktur dari pemasok, voucher pembayaran dan laporan bank. Setelah melakukan pembayaran berdasarkan faktur dari pemasok, klien akan memiliki voucher pembayaran sebagai catatan dan juga laporan bank untuk melacak arus kas keluar.

Bukti Lisan

Bukti lisan adalah informasi yang diperoleh dari penyelidikan personel yang berbeda dalam entitas. Sementara bukti lisan sangat meningkatkan pengetahuan auditor tentang transaksi tertentu, itu bukan bentuk terbaik dari bukti audit.

Auditor masih perlu melakukan pemeriksaan silang ke jenis jenis lainnya jika bukti lisan saja tidak cukup. Dengan demikian, bukti lisan biasanya digunakan sebagai dukungan tambahan yang akan digunakan auditor untuk memastikan bahwa dia telah memperoleh pemahaman yang memadai tentang proses tertentu.

Hal ini sangat penting karena pemahaman yang salah atas suatu transaksi atau proses internal dapat menyebabkan auditor memperoleh bukti audit yang tidak tepat.

Sistem Akuntansi

Sistem akuntansi juga merupakan bagian dari bukti audit. Melalui sistem akuntansi, auditor dapat memperoleh semua informasi yang relevan yang berkaitan dengan laporan keuangan. Sama seperti bukti lisan, bentuk bukti ini mungkin bukan yang terbaik karena dibuat secara internal. Bukti ini perlu dikuatkan dengan bukti pemeriksaan yang lain untuk meningkatkan objektivitas.

Namun, banyak perusahaan audit global yang mengadopsi alat analitik yang memungkinkan auditor mengandalkan informasi yang diambil dari sistem akuntansi. Hal ini akan memungkinkan auditor untuk mengubah data tersebut menjadi Bukti Audit potensial yang lebih andal.

Kinerja Ulang

Kinerja ulang adalah di mana auditor melakukan kembali apa yang telah dilakukan klien langkah demi langkah untuk mengidentifikasi potensi risiko dan kesalahan dalam proses yang relevan. Kinerja ulang biasanya diterapkan oleh auditor ketika menguji pengendalian internal klien.

Auditor dapat melakukan kembali, misalnya, proses pengadaan untuk membayar entitas mulai dari menempatkan pesanan pembelian hingga memperoleh persetujuan yang diperlukan dan akhirnya menerbitkan pembayaran.

Auditor dapat lebih memahami jika kontrol yang tepat telah diterapkan untuk setiap langkah dalam proses dan jika ada risiko yang teridentifikasi. Selanjutnya, auditor dapat memanfaatkan ini untuk mempertimbangkan implikasi dari risiko pengendalian yang teridentifikasi tersebut pada audit.

Bukti Observasi

Bukti observasi biasanya diperoleh dari pengamatan yang dilakukan oleh auditor pada proses-proses tertentu. Hal ini digunakan terutama dalam proses pengendalian internal untuk membantu mengidentifikasi risiko pengendalian.

Sebagai contoh, auditor biasanya akan menghadiri dan mengamati penghitungan persediaan tahunan klien untuk memastikan klien memiliki prosedur atau pedoman yang tepat untuk melakukan penghitungan persediaan yang lengkap dan akurat.

Apabila pengamatan digunakan sebagai Bukti Audit untuk menarik suatu kesimpulan, disarankan untuk menguatkannya dengan Bukti Audit yang lain seperti bukti dokumenter untuk meningkatkan keandalannya.

Baca juga: Laporan Audit: Arti, Fungsi, Karakteristik, dan Jenis Opini Audit

Contoh Bukti Audit

bukti audit

Berikut ini adalah beberapa contoh bukti audit yang sering digunakan oleh auditor selama menjalankan proses audit:

Dokumen Pihak Ketiga

Ini adalah dokumen yang diperoleh dari pihak ketiga dalam bisnis. Pihak-pihak tersebut dapat berupa pemasok, pelanggan, bank, perusahaan pembiayaan, perusahaan leasing, Pemerintah, dan pemangku kepentingan eksternal lainnya. Dokumen-dokumen ini lebih dapat diandalkan karena dihasilkan oleh bisnis/perusahaan independen dari klien audit.

Dokumen-dokumen ini dapat berupa faktur pembelian, nota pengiriman, cek, laporan mutasi bank (verifikasi pembayaran), pemberitahuan, email, kontrak, dan banyak hal lainnya.

Dokumen Internal Perusahaan

Klien audit secara internal menghasilkan dokumen-dokumen ini. Ini bisa berupa memo internal, email internal, register, dll. Meskipun, ada sedikit kredibilitas dokumen-dokumen ini sebagai bukti. Tapi, ini dapat digunakan sebagai bukti jika pengendalian internal yang diterapkan oleh bisnis kuat.

Dokumen yang Disiapkan oleh Auditor

Ini adalah dokumen yang disiapkan oleh auditor. Dokumen-dokumen ini disusun secara sistematis untuk memverifikasi keakuratan saldo/transaksi rekening. Dalam praktiknya, auditor menghitung ulang angka-angka seperti depresiasi, amortisasi, pajak tangguhan, provisi, estimasi, dan item lainnya untuk memastikan akurasi.

Baca juga: Jaminan Fidusia: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Kesimpulan

Berbagai jenis bukti audit harus digunakan bersama-sama jika dapat diterapkan untuk meningkatkan kecukupan dan kesesuaiannya. Hal ini penting bagi seorang auditor karena ia hanya dapat mengeluarkan opini audit yang benar jika bukti yang dikumpulkan selama audit cukup dan tepat.

Laporan keuangan, bukti transaksi internal, dan bukti eksternal merupakan contoh dari bukti audit yang sering digunakan oleh Auditor dalam melakukan pemeriksaan. Dengan demikian, setiap bisnis harus melacak dan membukukan semua bukti tersebut untuk mendukung kelancaran proses audit.

Apabila proses pelacakan dan pembukuan transaksi bisnis Anda rumit dan memakan waktu lama, Anda perlu menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo. Dengan menggunakan software ini, proses pembukuan bisnis Anda akan berjalan lebih mudah dan cepat.

Tak hanya pembukuan, Kledo juga menawarkan pilihan fitur lainnya yang mendukung kemajuan bisnis Anda seperti pembuatan faktur, manajamen stok dan multi gudang, otomatisasi laporan keuangan, penghitungan dan laporan pajak, serta masih banyak fitur yang lainnya.

Kledo sudah digunakan lebih dari 10 ribu pelaku usaha dari seluruh Indonesia. Yuk, tinggalkan cara dan beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 5 =