Operating Profit Margin Adalah: Rumus, Contoh Kasus, Analisis, dll

operating profit margin

Operating profit margin atau margin laba operasi Anda akan memberi tahu Anda berapa banyak laba yang Anda hasilkan untuk setiap rupiah pendapatan yang Anda peroleh. Ini juga memberi tahu Anda berapa banyak uang yang tersisa setelah biaya operasi ditanggung.

‍Dengan kata lain, operating profit margin adalah bagian dari penjualan yang Anda miliki untuk membayar bunga dan pajak. Jika Anda memiliki margin keuntungan yang lebih tinggi, bisnis Anda berada dalam posisi yang lebih baik untuk melunasi hutang dan pajak penghasilan tanpa harus kehilangan uang.

Dalam artikel ini, Kledo akan membahas secara lebih mendalam mengenai apa itu operating profit margin, rumus, cara hitung, contoh soal, dan cara interpretasinya.

Operating Profit Margin Adalah:

operational profit margin

Operating profit margin adalah jumlah uang yang dihasilkan perusahaan dari aktivitas operasinya. Ini adalah laba yang diperoleh perusahaan sebelum pajak dan beban keuangan lainnya.

Alhasil, rasio ini adalah salah satu indikator yang baik tentang seberapa sukses tim manajemen menjalankan perusahaan. Rasio margin operasional adalah ukuran yang menentukan berapa banyak keuntungan yang dihasilkan perusahaan dari penjualan.

Rasio margin laba operasi yang lebih tinggi terlihat positif. Karena mereka menunjukkan efektivitas perusahaan dalam mengelola operasi dan kapasitasnya untuk mengubah penjualan menjadi keuntungan.

Baca juga: Bukti Kas Keluar: Tujuan, Fungsi, Jenis, dan Bedanya dengan Bukti Kas Masuk

Pentingnya Operating Profit Margin

Rasio margin operasi menunjukkan seberapa baik perusahaan dijalankan dan seberapa efektif dapat menghasilkan keuntungan dari penjualannya.

Rasio ini menggambarkan sejauh mana pendapatan dapat diakses dan dapat digunakan untuk memenuhi biaya non operasional seperti pembayaran bunga. Karena itu, investor dan pemberi pinjaman sama-sama memberikan perhatian khusus pada ukuran margin operasi.

Margin operasi yang sangat berfluktuasi menunjukkan risiko bisnis. Memeriksa rasio laba operasi perusahaan sebelumnya adalah cara terbaik untuk menentukan apakah kinerjanya telah meningkat dari waktu ke waktu.

Kontrol manajerial yang unggul, penggunaan sumber daya yang lebih efisien, penetapan harga yang lebih baik, dan pemasaran yang lebih sistematis semuanya dapat membantu meningkatkan margin operasi.

Rasio laba operasi menunjukkan berapa banyak laba yang diperoleh perusahaan dari bisnis utamanya dalam kaitannya dengan total penjualannya.

Investor dapat menggunakan indikator ini untuk mengidentifikasi apakah perusahaan menghasilkan uang sebagian besar dari operasi intinya atau dari sumber lain seperti investasi.

Fungsi Operating Profit Margin

Melacak margin laba operasional pada garis tren historis sangat penting untuk mengidentifikasi setiap perubahan jangka panjang yang harus disadari oleh manajemen.

Rasio ini juga dapat dibandingkan dengan rata-rata industri dan pesaing utama untuk menentukan apakah bisnis inti perusahaan kompetitif. Hal ini terutama berkaitan dengan kemampuan fundamental perusahaan untuk menghasilkan keuntungan.

Baca juga: Margin Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Cara Hitungnya

Kelemahan Rasio Operating Profit Margin

Meskipun rasio margin laba operasi sangat berharga, rasio ini juga memiliki tiga kekurangan utama yaitu:

  1. Seharusnya tidak digunakan sebagai perhitungan yang berdiri sendiri : Rasio memiliki nilai jika dibandingkan dengan rasio margin keuntungan lainnya, baik dari waktu ke waktu atau antar bisnis.
  2. Hasil yang salah dapat terjadi : Penggunaan data akuntansi yang salah atau laporan keuangan yang disusun dengan menggunakan standar akuntansi yang tidak konsisten dapat menghasilkan hasil yang salah.
  3. Tidak menunjukkan kualitas atau masa depan perusahaan : Rasio ini tidak memperhitungkan informasi kualitatif apa pun tentang perusahaan, juga tidak memberikan indikasi kemungkinan hasil di masa depan.

Rasio margin laba operasi adalah salah satu dari banyak alat yang dapat digunakan untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan Anda. Ini adalah titik data yang berharga, tetapi tidak boleh menjadi satu-satunya angka yang digunakan untuk menentukan apakah perusahaan Anda menguntungkan dan kompetitif dari waktu ke waktu.

Baca juga: 5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

Rumus Operating Profit Margin

Untuk menghitung rasio margin laba operasi perusahaan Anda, bagi pendapatan operasionalnya dengan pendapatan penjualan bersihnya:

Margin Laba Operasi = Pendapatan Operasional : Pendapatan Penjualan Bersih

Dalam beberapa kasus, pendapatan operasional disebut dengan Laba Sebelum Pendapatan dan Pajak (earnings before interset and tax/EBIT).

Pendapatan operasional atau EBIT adalah semua pendapatan yang tersisa di laporan laba rugi Anda setelah dikurangi biaya operasional dan overhead, seperti biaya penjualan, biaya administrasi, dan harga pokok penjualan (HPP). Anda dapat menghitungnya seperti ini:

Pendapatan Operasional (EBIT) = Pendapatan Kotor – (Beban Operasional + Beban Penyusutan & Amortisasi) 

Anda juga harus menemukan pendapatan penjualan bersih untuk bisnis Anda sebelum Anda dapat menentukan margin keuntungan operasional Anda.

Menemukan penjualan bersih Anda tidak memerlukan perhitungan karena penjualan yang ditampilkan pada laporan laba rugi Anda adalah penjualan bersih.

Jika angka tersebut tidak tersedia, Anda dapat menghitung penjualan bersih dengan mengambil penjualan kotor perusahaan dan mengurangkan retur penjualan, potongan harga untuk barang rusak, dan diskon yang ditawarkan.

Baca juga: Apa itu Margin Kontribusi? Berikut Adalah Pengertian Lengkapnya

Bagaimana Menghitung Margin Laba Operasi?

Contoh 1

Ilustrasi Perhitungan Operating Profit Margin adalah:

DetailTahun Anggaran 2021-2022
Jumlah
Tahun Anggaran 2020-2021
Jumlah
Total PenjualanRp 16.000.000Rp 15.000.000
DiskonRp 1.000.000Rp 1.000.000
Pengembalian PenjualanRp1.000.000Rp 500.000
Beban Operasional
(biaya administrasi, biaya iklan dan pemasaran, sewa, utilitas, asuransi)
Rp 2.000.000Rp 150.000
Harga pokok penjualanRp 6.000.000Rp 5.000.000
DepresiasiRp 500.000Rp 400.000
Penjualan Bersih
(Total Penjualan – Diskon – Retur Penjualan)
Rp 14.000.000
(Rp 16.000.000 – Rp 1.000.000 – Rp 1.000.000)
Rp 13.500.000
(Rp 15.000.000 – Rp 1.000.000 – Rp. 500.000)
Laba Operasi
(Penjualan Bersih – Beban Operasi – Harga Pokok Penjualan – Penyusutan)
Rp. 5.500.000
(Rp. 14.000.000 – Rp. 2.000.000 – Rp. 6.000.000 – Rp 500.000)
Rp 6.600.000
(Rp 13.500.000 – Rp 1.500.000 – Rp 5.000.000 – Rp 400.000)
Rasio Margin Operasi
(Laba Operasi / Penjualan Bersih)
39,29%
(Rp 5.500.000 / Rp. 14.000.000)
48,89%
(Rp. 6.600.000 / Rp.13.500.000

Contoh 2

Katakanlah bisnis kecil Anda memiliki pendapatan kotor 250 juta selama periode 12 bulan terakhir—termasuk pendapatan penjualan bersih Anda.

Harga pokok penjualan dan beban operasi untuk periode waktu yang sama sama dengan 175 juta. Pertama, kita perlu menghitung pendapatan operasional (atau EBIT), yang merupakan pendapatan kotor atau pendapatan penjualan bersih dikurangi biaya operasional dan harga pokok penjualan:

250.000.000 – 175.000.000 = 75.000.000

Sekarang, kita dapat menghitung rasio margin laba operasi, yaitu pendapatan operasional (75 juta) dibagi dengan pendapatan penjualan bersih Anda (250 juta).

75.000.000 / 250.000.000 = 0,3

Rasio margin keuntungan operasional Anda adalah 0,3, atau 30%. Untuk setiap Rp. 1 penjualan, perusahaan Anda menghasilkan keuntungan 30 sen.

Baca juga: Apa itu Profit dan Bagaimana Cara Pengelolaan Profit Bisnis?

Interpretasi Operating Profit Margin

operational profit margin

Rasio margin operasi yang tinggi, rendah, atau baik tergantung pada kinerja perusahaan di masa lalu, industri tempat perusahaan itu berada, dan pesaing yang termasuk dalam industri serupa.

Ketika rasio laba operasi perusahaan mengungguli rata-rata industri, hal itu dianggap bahwa perusahaan memiliki keunggulan kompetitif yang menyiratkan bahwa itu lebih sukses daripada bisnis serupa.

Sementara jenis margin bervariasi menurut industri, bisnis dapat memperoleh keunggulan kompetitif dengan meningkatkan penjualan atau memotong biaya-atau keduanya-secara umum.

Bisnis intensif operasi seperti penerbangan dan transportasi idealnya akan menyaksikan margin operasi yang lebih rendah.

Di sisi lain, industri intensif layanan seperti pengembangan perangkat lunak menghasilkan margin operasi yang lebih tinggi daripada industri penerbangan. Oleh karena itu, saat mengevaluasi margin operasi perusahaan, sangat penting untuk terlebih dahulu memahami tren industri selama bertahun-tahun. 

Margin operasi dapat ditingkatkan dengan meningkatkan pendapatan atau penjualan dan dengan menurunkan biaya. Beban tersebut terdiri dari beban pokok penjualan dan beban operasional lainnya. Oleh karena itu, menurunkan biaya ini akan menghasilkan laba operasi dan margin yang lebih tinggi. 

Baca juga: Analisis Rasio Keuangan: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Rumusnya

Berapa Nilai Profit Margin yang Baik?

Margin keuntungan yang baik untuk perusahaan tergantung pada jenis industri, lokasi, dan basis pelanggan Anda. Sebagai aturan umum, margin laba bersih 10% dianggap baik, sedangkan margin 20% dianggap sangat baik, dan margin 5% dianggap buruk.

Jika Anda ingin membandingkan kinerja perusahaan Anda berdasarkan margin kotor dan margin bersih, periksa margin profit rata-rata untuk sektor Anda. 

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Cara Meningkatkan Laba Operasi Perusahaan

Berikut adalah empat cara untuk meningkatkan laba operasi perusahaan:

Memangkas Biaya Barang dan Jasa

Sebuah perusahaan dapat meningkatkan laba operasinya dengan mengurangi biaya barang dan jasa yang dijualnya. Hal ini dapat dilakukan melalui manajemen biaya yang efektif dan negosiasi dengan pemasok untuk harga yang lebih rendah.

Desain kemasan produk yang lebih murah juga dapat dipertimbangkan untuk menghemat biaya tambahan per item. Meskipun sering diabaikan, kemasan produk merupakan biaya yang berkontribusi.

Tingkatkan Manajemen Inventaris

Perbaikan manajemen persediaan dapat dilakukan dengan mengurangi jumlah persediaan yang ada dan meningkatkan omset. Ini pada gilirannya, akan mengurangi biaya penyimpanan, keusangan, dan penyusutan.

Sistem manajemen inventaris yang efektif dapat membantu melacak tingkat stok dan memungkinkan pemesanan tepat waktu untuk menghindari mengikat terlalu banyak modal dalam inventaris.

Melakukan pemeriksaan inventaris harian dan meminta karyawan untuk mencatat jumlah barang yang dikembalikan atau rusak dapat membantu melacak tingkat persediaan.

Ini dapat membantu perusahaan membuat keputusan penjualan, pembelian, dan pemasaran yang lebih baik. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk menjual lebih banyak produk dan mengurangi kebutuhan akan penurunan harga.

Baca juga: Rumus Laba Bersih Untuk Menghitung Laba dan Contohnya

Tingkatkan Produktivitas Staf

Rata-rata perusahaan kehilangan lebih dari 20% kapasitas produktifnya karena hambatan organisasi seperti struktur dan proses yang menghabiskan waktu berharga dan mencegah karyawan menyelesaikan sesuatu.

Perusahaan harus secara teratur mengevaluasi proses mereka untuk memastikan mereka tidak memperlambat orang atau mengurangi produktivitas mereka.

Mereka perlu membuat prosedur yang dapat dengan mudah direplikasi dan diimplementasikan oleh karyawan saat operator bisnis tidak ada.

Tingkatkan Nilai Pesanan Rata-rata

Salah satu cara untuk meningkatkan laba operasi adalah dengan meningkatkan nilai pesanan rata-rata. Hal ini dapat dicapai dengan cross selling dan upselling produk pelengkap kepada pelanggan.

Cara lain untuk melakukan ini adalah dengan menggabungkan produk dengan harga diskon. Hal ini mendorong pelanggan untuk membeli lebih banyak barang dari perusahaan, yang akan meningkatkan pendapatan dan laba usaha.

Baca juga: Tips Pengelolaan Profit Agar Bisnis Terus Berkembang

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Laba operasi adalah laba yang diperoleh dari kegiatan utama perusahaan setelah dikurangi semua biaya yang terkait dengan menjalankan bisnis dan sebelum dikurangi pajak dan bunga.

Sedangkan operating profit margin adalah rasio laba operasi terhadap total pendapatan dan digunakan untuk mengukur profitabilitas dan efisiensi perusahaan.

Guna memudahkan pengukuran tersebut, Anda bisa menggunakan bantuan software akuntansi dari Kledo. Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memantau performa penjualan secara real time otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, buat invoice instan, manajemen aset dan gudang, pajak, dan masih banyak lagi.

Hanya 4500 per hari saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terbaik dari Kledo. Eits, Anda juga bisa lho mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini. Yuk, coba sekarang juga, ya!

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 + sixteen =