Mengetahui Income Effect dalam Konsep Ekonomi dan Finansial

laporan laba rugi single step

Income effect merupakan fenomena dimana perubahan pendapatan konsumen mengakibatkan variasi tingkat permintaan terhadap bisnis. Menurut income effect, permintaan suatu produk atau jasa dapat meningkat atau menurun tergantung pada daya beli pengguna.

Meskipun tampak jelas bahwa semakin banyak uang yang dimiliki seseorang, semakin banyak pula yang mereka belanjakan, namun hal ini tidak berdampak sama pada semua merek dan retailer.

Inilah sebabnya mengapa penting untuk memahami bagaimana dampak pendapatan dapat mempengaruhi bisnis Anda. Penting juga untuk meninjau strategi penetapan harga Anda untuk memastikan bahwa Anda siap menghadapi perubahan apa pun di pasar.

Disisi lain, konsep keuangan dan ekonomi membantu orang memahami keputusan bisnis, perubahan pasar, dan perilaku konsumen.

Income effect merupakan konsep ekonomi yang menjelaskan kebiasaan belanja pembeli. Memahami dampak pendapatan dapat membantu Anda mengidentifikasinya dalam skenario dunia nyata.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi definisi income effect dalam ilmu ekonomi, membahas cara kerjanya, memberikan contoh, mendiskusikan hubungan antara efek pendapatan dan permintaan, serta menyoroti faktor-faktor lain yang mempengaruhi perilaku konsumen.

Apa itu Income Effect dalam Ilmu Ekonomi?

Definisi income effect dalam ilmu ekonomi menangkap bagaimana kebutuhan individu berubah seiring dengan perubahan pendapatan. Ini juga bisa merujuk pada perubahan permintaan suatu layanan atau produk karena perubahan pendapatan konsumen.

Pendapatan yang dapat dibelanjakan adalah pendapatan yang tersedia untuk dibelanjakan pada tabungan atau hal-hal yang tidak penting.

Perubahan pendapatan bisa positif atau negatif. Misalnya, ketika gaji seseorang meningkat, pendapatan yang dapat dibelanjakannya meningkat, sehingga menarik mereka untuk membelanjakan lebih banyak uang untuk memenuhi kebutuhan dan keinginannya. Jika gaji mereka turun, pengeluaran mereka lebih sedikit.

Dampak pendapatan bisa langsung atau tidak langsung. Jika dampaknya langsung, maka kenaikan atau penurunan pendapatan seseorang akan mengubah perilaku konsumsinya.

Misalnya, konsumen yang biasanya menghabiskan lebih sedikit uang untuk makan di luar mungkin akan menghabiskan lebih banyak uang untuk makan setelah peningkatan pendapatan.

Dampak tidak langsung terjadi ketika perubahan pendapatan konsumen bukan merupakan faktor penentu perilaku pembelian mereka. Kenaikan harga barang tertentu mungkin menjadi penyebab perubahan kebiasaan membeli.

Baca juga: Weekly Report: Pengertian, Hal yang Harus Dilaporkan, dan Manfaatnya

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Kerja Income Effect?

Income effect bekerja dengan mengevaluasi dan menganalisis bagaimana konsumen membelanjakan uang mereka setelah adanya perubahan pendapatan.

Konsumen cenderung berinvestasi pada produk yang berkualitas lebih tinggi dan lebih mahal ketika pendapatan mereka meningkat, dan pada barang yang lebih murah dengan kualitas lebih rendah ketika pendapatan mereka menurun.

Income effect tidak dapat membantu memprediksi barang yang akan dibeli konsumen. Pilihan barang mana yang akan dibeli semata-mata bergantung pada preferensi pribadi.

Dampak pendapatan dapat berdampak pada bisnis dan individu. Pendapatan positif dapat menyebabkan konsumsi lebih tinggi dan peningkatan pengeluaran individu, yang dapat menghasilkan peningkatan keuntungan penjualan dan peningkatan operasi bisnis.

Income effect negatif dapat menyebabkan berkurangnya pengeluaran, berkurangnya penjualan suatu bisnis, PHK, dan penurunan pertumbuhan ekonomi.

Baca juga: 7 Contoh Desain Menu Makanan dan Cara Membuatnya

Contoh Income Effect

income effect 3

Berikut adalah contoh dampak pendapatan langsung dan tidak langsung:

Income effect langsung

Misalkan seseorang menerima kenaikan gaji di tempat kerja dan pendapatan yang dapat dibelanjakan meningkat. Akibatnya, mereka dapat memutuskan untuk membelanjakan lebih banyak uang daripada biasanya untuk produk tertentu, seperti bahan makanan.

Misalnya, jika mereka terbiasa membeli merek generik, sekarang mereka mungkin membeli barang bermerek atau organik. Karena pendapatan yang dapat dibelanjakan meningkat, mereka dapat membelanjakan lebih banyak barang dan masih mempunyai jumlah yang tersisa.

Income effect tidak langsung

Misalkan seorang konsumen membeli roti di toko setiap hari. Jika harga roti naik dan konsumen tidak menerima peningkatan pendapatan, maka mereka mungkin mempunyai lebih sedikit uang untuk dibelanjakan pada roti. Hal ini dapat menyebabkan menurunnya permintaan terhadap roti.

Baca juga: 15 Produk Ramah Lingkungan yang Dapat Dijadikan Peluang Bisnis

Bagaimana Income Effect Terhadap Bisnis

Hal utama yang perlu diperhatikan adalah income effect bisa positif atau negatif tergantung pada ketersediaan barang substitusi di pasar dan elastisitas permintaan.

Income effect positif

Hal ini terjadi ketika peningkatan pendapatan pelanggan mengakibatkan peningkatan permintaan. Efek positif ini terjadi pada ‘barang normal’, yaitu produk yang merespons perilaku yang diharapkan.

Kelompok ini mencakup barang kebutuhan pokok dan barang mewah atau berkualitas tinggi seperti pakaian bermerek. Namun, Anda perlu menyadari bahwa perilaku normal menentukan kemungkinan penurunan permintaan jika harga naik.

Income effect negatif

Di sisi lain, income effect negatif terjadi ketika peningkatan pendapatan konsumen menyebabkan berkurangnya permintaan.

Hal ini terjadi pada barang inferior, yaitu barang yang dapat digantikan dengan produk yang lebih mahal yang dianggap pengguna memiliki kualitas yang lebih baik.

Oleh karena itu, pengguna memilih untuk melenturkan daya beli mereka yang lebih tinggi. Contohnya adalah barang-barang berlabel putih di supermarket.

Untuk dapat bereaksi terhadap kemungkinan dampak pendapatan negatif, Anda perlu mengklasifikasikan produk Anda dengan benar dan melakukan studi permintaan secara mendalam. Penting juga untuk mengetahui harga, strategi, dan katalog pesaing Anda sehingga Anda dapat memprediksi perilaku pengguna.

Baca juga: Aturan PSAK 23 dalam Pengakuan Pendapatan Akuntansi

Hubungan Antara Income Effect dan Permintaan

income effect 2

Para ekonom menggunakan berbagai jenis barang untuk menggambarkan hubungan antara income effect dan permintaan, termasuk barang normal, barang inferior, dan barang mewah. Hubungan mereka tersedia di bawah ini:

Income effect dan barang normal

Barang normal adalah barang dan jasa yang berhubungan langsung dengan pendapatan konsumen. Jika pendapatan disposabel meningkat, maka permintaan terhadap barang normal meningkat.

Barang normal dapat menjadi indikasi yang baik mengenai perilaku konsumen, standar hidup, dan kesejahteraan ekonomi.

Contoh barang normal antara lain pakaian, makanan organik, dan peralatan rumah tangga. Barang normal sering kali merupakan barang yang tidak dapat Anda tinggalkan atau menjadi favorit Anda.

Disebut normal karena Anda diharapkan membelanjakan lebih banyak untuk barang tertentu ketika Anda memiliki lebih banyak uang.

Baca juga: Perbedaan Top Line dan Bottom Line dalam Laporan Keuangan

Income effect dan barang inferior

Barang inferior mempunyai hubungan tidak langsung dengan income effect. Ketika pendapatan meningkat maka permintaan terhadap barang inferior menurun dan sebaliknya.

Misalnya, konsumen cenderung membeli barang-barang berkualitas rendah ketika mereka mempunyai pendapatan yang lebih rendah atau pada saat kesulitan ekonomi.

Sebagian besar konsumen mengklasifikasikan barang inferior sebagai barang yang kualitasnya lebih rendah dari biasanya, seperti makanan cepat saji, makanan beku, dan angkutan umum.

Ada pengecualian untuk barang inferior dan barang normal. Ada kalanya konsumen masih membeli lebih banyak barang inferior dibandingkan barang normal, bahkan ketika pendapatan meningkat.Hal ini mungkin disebabkan karena mereka lebih menyukai barang yang kualitasnya lebih rendah.

Pantau preferensi dan perilaku konsumen untuk menentukan secara akurat barang mana yang normal dan mana yang inferior. Barang yang dianggap inferior di satu wilayah mungkin dianggap normal di wilayah lain.

Perbedaan persepsi terhadap suatu barang dapat disebabkan oleh hal-hal sebagai berikut:

  • Tradisi budaya
  • Faktor sosial
  • Faktor-faktor ekonomi
  • Lokasi geografis

Income effect dan barang mewah

Hubungan antara pengaruh pendapatan dan barang mewah adalah positif. Barang mewah disebut juga barang unggulan, barang Veblen atau barang kelas atas.

Barang-barang tersebut mencakup barang-barang seperti kapal pesiar, perhiasan, liburan mahal, dan pakaian desainer. Peningkatan pendapatan yang dapat dibelanjakan yang disebabkan oleh pajak yang lebih rendah, upah yang lebih tinggi, atau penurunan harga dapat meningkatkan permintaan terhadap barang-barang mewah.

Misalnya, jika harga bahan bakar turun secara signifikan, maka permintaan barang akan meningkat karena konsumen memiliki lebih banyak pendapatan yang dapat dibelanjakan.

Baca juga: 15 Daftar Produk Indonesia yang Mendunia, dari Fesyen Hingga Jamu

Perbedaan Income Effect dan Price Effect

income effect 1

Perbedaan antara income effect dan price effect adalah price effect berupaya mengevaluasi kebiasaan konsumsi berdasarkan perubahan harga.

Sebaliknya, income effect mengevaluasi kebiasaan belanja berdasarkan perubahan pendapatan konsumen.

Contoh price effect adalah ketika harga roti naik dan Anda memutuskan untuk membeli lebih sedikit dari biasanya.

Contoh dari income effect adalah kenaikan gaji yang meningkatkan pendapatan yang dapat dibelanjakan hingga Anda mampu membeli roti lebih banyak dibandingkan sebelumnya.

Perbedaan Income Effect dan Substitution Effect

Income effect dan substitusi merupakan konsep ekonomi yang menjelaskan bagaimana perubahan pasar dapat mempengaruhi kebiasaan membeli konsumen.

Income effect menunjukkan bagaimana perubahan daya beli dapat mempengaruhi jenis barang yang dipilih pelanggan untuk dibeli.

Sebaliknya, substitution effect menunjukkan bagaimana perubahan harga suatu barang dapat mendorong konsumen untuk membeli produk alternatif.

Ssubstitution effect hanya dapat terjadi jika terdapat barang atau jasa alternatif di pasar. Misalnya saja, produk seperti bensin tidak memiliki alternatif yang serupa sehingga tidak memiliki efek substitusi.

Bisnis yang menawarkan barangnya dengan harga lebih rendah dibandingkan pesaingnya bisa mendapatkan keuntungan dari efek substitusi.

Contoh substitution effect adalah konsumen memilih membeli sepatu yang terbuat dari bahan alternatif ketika harga sepatu kulit meningkat. Hal ini juga dapat diterapkan pada bisnis.

Misalnya, jika sebuah bisnis menghemat biaya dengan melakukan outsourcing tugas perekrutan dibandingkan mempekerjakan departemen sumber daya manusia.

Baca juga: 10 Cara Menarik Pelanggan untuk Meningkatkan Penjualan Bisnis

Faktor Lain yang Mempengaruhi Permintaan Konsumen

Selain pendapatan konsumen, faktor lain yang mempengaruhi permintaan konsumen antara lain:

  • Harga produk: Harga suatu produk berhubungan negatif dengan permintaan. Permintaan konsumen meningkat ketika harga suatu produk atau jasa turun.
  • Ekspektasi konsumen: Ekspektasi mengacu pada apa yang konsumen pikirkan mungkin terjadi pada produk setelah membelinya. Permintaan meningkat jika konsumen mengharapkan nilai layanan atau produk meningkat.
  • Selera dan preferensi konsumen: Preferensi ini sering berubah, sehingga sulit untuk memprediksi apa yang mungkin terjadi di masa depan. Faktor-faktor yang mempengaruhi selera dan preferensi konsumen meliputi usia konsumen, lokasi, status hubungan, opini publik, dan preseden sosial.
  • Upah dan tingkat pekerjaan: Konsumen dengan pendapatan tetap atau upah tinggi lebih cenderung membelanjakan lebih banyak. Mereka sering kali membeli lebih banyak produk dibandingkan konsumen yang tidak memiliki pendapatan tetap, yang berarti tingkat lapangan kerja dan upah berhubungan langsung dengan permintaan.
  • Jumlah konsumen: Semakin banyak konsumen membeli produk atau jasa, semakin tinggi permintaannya. Jumlah konsumen dapat bertambah karena adanya perubahan populasi atau banyaknya konsumen yang tertarik terhadap produk tersebut.

Baca juga: Apa itu Split Payment? Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Kesimpulan

Mengetahui apa itu income effect sangat penting jika Anda pemilik bisnis untuk penetapan strategi harga dalam produk Anda.

Income effect juga berguna dalam teori produksi ketika rasio harga antar input berubah. Memang benar, seiring dengan kemajuan teknologi dan mesin menjadi lebih murah atau lebih efisien dalam hal outputnya, tenaga kerja menjadi input yang relatif mahal.

Untuk mengukur output dan input produksi dalam bisnis dari segi keuangan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan seperti Kledo untuk mengelola dan menganalisis data keuangan bisnis.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirteen − four =