Valuasi Persediaan: Pengertian, Metode, dan Contoh Penghitungannya

valuasi persediaan banner

Valuasi persediaan sangat penting untuk bisnis ritel yang sukses. Hal ini membantu Anda menentukan target pendapatan, menghemat pajak, dan mendapatkan pembiayaan.

Dengan menemukan metode pelacakan inventaris terbaik, Anda dapat mengelola stok dan memperkirakan keuntungan dengan lebih baik.

Begitu banyak variabel yang memengaruhi nilai inventaris Anda – mulai dari biaya produksi, harga pokok penjualan (HPP), hingga permintaan – sehingga menentukan nilai inventaris Anda bisa terasa hampir mustahil.

Untungnya, ada berbagai metode valuasi persediaan yang dapat Anda gunakan untuk menyederhanakan prosesnya.

Pada artikel ini kami akan membandingkan metode valuasi persediaan yang umum digunakan, dan akan membantu Anda memilih metode yang paling sesuai untuk bisnis Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Valuasi Persediaan?

Valuasi persediaan adalah penilaian biaya yang terkait dengan persediaan yang tidak terjual pada akhir periode pelaporan.

Karena inventaris atau persediaan sering kali merupakan aset terbesar yang dimiliki perusahaan, penting untuk mengukur nilainya secara konsisten.

Memahami valuasi persediaan Anda membantu memaksimalkan profitabilitas dan menjaga laporan keuangan perusahaan Anda tetap akurat dan diperbarui.

Cara Anda menilai persediaan berdampak pada harga pokok penjualan, laba bersih, dan persediaan akhir-semua faktor yang secara langsung memengaruhi profitabilitas.

Ada juga implikasi pajak yang terkait dengan metode valuasi persediaan Anda.

Standar akuntansi mengharuskan Anda untuk tetap menggunakan satu metode, seperti First In, First Out (FIFO), atau Biaya Rata-Rata Tertimbang (WAC).

Baca juga: Metode Penilaian Persediaan: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, Dan Tips Memilihnya

Pentingnya Melakukan Valuasi Persediaan

valuasi persediaan 2

Seperti yang telah disebutkan, valuasi persediaan adalah bagian penting dalam menjalankan bisnis ritel yang sukses dan efisien. Di bawah ini adalah beberapa cara valuasi persediaan yang berdampak pada toko Anda.

Profitabilitas

Valuasi persediaan membantu Anda menghitung harga pokok penjualan dan biaya inventaris yang tidak terjual dalam bisnis Anda. Peritel menggunakan nilai inventaris untuk menentukan laba kotor.

Sementara itu, mengelola inventaris tidak semakin murah. Diperkirakan pada tahun 2024, peritel akan menghadapi kekurangan penyimpanan seluas 43 juta meter persegi, yang akan meningkatkan biaya pergudangan.

Setelah Anda mengetahui berapa nilai inventaris Anda, Anda dapat memutuskan:

  • Tetap menggunakan produsen atau pemasok.
  • Mengurangi atau menambah ruang gudang.
  • Berapa banyak yang ingin Anda keluarkan untuk memproduksi suatu produk.
  • Berapa harga jual produk.

Memudahkan pengajuan pinjaman

Neraca perusahaan Anda mencantumkan persediaan sebagai aset. Anda mengeluarkan uang untuk itu dan kemudian diubah menjadi pendapatan.

Jika Anda ingin mengajukan pinjaman, pemberi pinjaman akan melihat nilai persediaan akhir di neraca keuangan Anda sebelum menyetujuinya.

Nilai yang lebih tinggi memberikan jaminan lebih besar kepada pemberi pinjaman bahwa Anda akan membayar kembali pinjaman tersebut.

Pemberi pinjaman juga dapat memberikan batasan pada proporsi aset lancar terhadap kewajiban lancar yang diperbolehkan, yang dikenal sebagai rasio pinjaman.

Jika Anda tidak dapat memenuhi target rasio, pemberi pinjaman dapat meminta pelunasan lebih awal.

Karena persediaan sering kali menjadi komponen terbesar dari rasio pinjaman, melacak nilai inventaris Anda dapat membantu memastikan Anda memenuhi target rasio.

Baca juga: Cara Menghitung Keuntungan Bisnis dengan Analisis Profitabilitas

Metode Valuasi Persediaan untuk Bisnis Anda

valuasi persediaan 3

Sebagai pemilik bisnis kecil, Anda ingin memahami sepenuhnya berbagai metode valuasi persediaan dan menemukan metode yang paling sesuai untuk bisnis Anda.

Metode valuasi persediaan Anda harus:

  • Memenuhi prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum (PABU).
  • Konsisten dari tahun ke tahun.
  • Mencerminkan pendapatan secara akurat.

Mari kita lihat empat metode penetapan biaya persediaan yang dapat Anda terapkan:

FIFO

First In First Out (FIFO) adalah metode valuasi persediaan yang paling umum digunakan oleh retailer.

Metode ini mengasumsikan bahwa unit tertua dalam persediaan Anda akan dijual terlebih dahulu. Akuntan menggunakan FIFO untuk tujuan asumsi arus biaya, yang mengacu pada biaya pemindahan produk dari inventaris ke harga pokok penjualan.

Cocok digunakan untuk: Bisnis yang menjual dalam industri di mana harga produk tetap stabil.

Kelebihan

  • Menghemat uang dan waktu dalam menghitung biaya persediaan yang tepat.
  • Konsep yang sederhana dan mudah dipahami.
  • Metode penilaian yang banyak digunakan dan diterima.
  • Menyulitkan untuk memanipulasi pendapatan yang dilaporkan dalam catatan keuangan.
  • Menunjukkan peningkatan laba kotor dan laba bersih pada saat terjadi kenaikan harga barang.
  • Dapat digunakan untuk semua jenis barang.
  • Mengimbangi risiko biaya penyimpanan yang tinggi untuk menyimpan stok mati.

Kekurangan

  • Tidak ideal jika harga barang berfluktuasi.
  • Tidak berguna pada saat inflasi, karena menghasilkan laba bersih yang lebih tinggi dibandingkan LIFO.

LIFO

Last in, first out atau LIFO adalah metode penilaian yang hanya boleh digunakan di Amerika Serikat.

LIFO mengasumsikan bahwa persediaan yang baru saja dibeli merupakan barang yang pertama kali dijual.

Perusahaan yang menggunakan LIFO dapat memiliki kewajiban pajak yang lebih rendah karena mereka menghasilkan lebih sedikit laba, yang seiring waktu dapat bermanfaat bagi laba.

LIFO tidak ideal untuk merek yang berekspansi secara internasional, karena hanya legal di AS.

Cocok digunakan untuk: Bisnis di Amerika yang menjual produk yang harganya naik setiap tahun.

Kelebihan

  • Menurunkan tagihan pajak penghasilan selama periode inflasi.
  • Lebih sedikit penghapusan persediaan.
  • Membantu mencocokkan pendapatan dengan biaya.
  • Ideal untuk bisnis dengan kenaikan harga bahan baku dan tenaga kerja.

Kekurangan

  • Bisa jadi sulit untuk dikelola.
  • Membutuhkan pencatatan yang rumit.
  • Tidak diterima oleh Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS), termasuk untuk PSAK di Indonesia.
  • Nilai persediaan akhir menjadi bias.
  • Tidak direkomendasikan untuk barang yang sensitif terhadap waktu atau barang yang mudah rusak.

Baca juga: Accrued Expense Adalah: Definisi, Jenis, Contoh, dan Jurnal

WAC

Metode biaya rata-rata tertimbang atau weighted average cost (WAC) adalah mettode yang bisa digunakan antara LIFO dan FIFO.

Metode ini menggunakan rata-rata tertimbang untuk menghitung berapa banyak uang yang masuk ke dalam HPP dan persediaan.

Untuk menghitung biaya rata-rata tertimbang, bagi total biaya barang yang dibeli dengan jumlah unit yang tersedia untuk dijual.

Kami merekomendasikan metodologi biaya rata-rata tertimbang untuk menghitung nilai inventaris perusahaan karena metodologi ini memperhitungkan varians biaya persediaan dari waktu ke waktu.

Cocok digunakan untuk: Bisnis dengan berbagai macam barang yang tidak mudah rusak dengan harga yang berbeda.

Kelebihan:

  • Memberikan estimasi keseluruhan yang baik untuk nilai persediaan.
  • Paling baik untuk saat sulit untuk menetapkan biaya spesifik ke masing-masing item.
  • Menyeragamkan biaya di seluruh kelompok persediaan.
  • Lebih sulit untuk memanipulasi angka akuntansi persediaan.
  • Dapat memberikan gambaran yang akurat tentang kesehatan keuangan.

Kekurangan

  • Tidak sesuai dengan arus persediaan.
  • Biaya aktual tidak dibebankan pada barang yang dijual.
  • Laba bersih yang dilaporkan berada di antara FIFO dan LIFO.

Identifikasi spesifik

Metode identifikasi spesifik adalah sistem inventaris perpetual yang memiliki tingkat akurasi tertinggi untuk melacak item individual dari saat mereka memasuki inventaris, hingga mereka keluar.

Metode ini berbeda dengan FIFO dan LIFO, yang mengelompokkan barang berdasarkan tanggal pembelian dan biaya.

Setiap barang ditandai dengan harganya dan biaya tambahan apa pun yang terjadi sampai barang tersebut terjual.

Identifikasi khusus sering digunakan untuk produk yang lebih mahal, seperti barang antik dan kendaraan langka.

Metode penilaian ini digunakan untuk menghitung biaya dan melacak item persediaan tertentu.

Hal ini dilakukan dengan item yang diidentifikasi oleh bisnis menggunakan tag RFID, nomor seri, atau tanggal penerimaan yang dicap.

Cocok digunakan untuk: Bisnis yang menjual berbagai macam barang dengan biaya dan fitur yang berbeda, atau inventaris yang mahal dan unik.

Kelebihan:

  • Memudahkan penghitungan persediaan akhir.
  • Tingkat akurasi yang tinggi untuk biaya persediaan di neraca.
  • Biaya aktual sesuai dengan pendapatan.

Kekurangan

  • Laba bersih dapat dengan mudah dimanipulasi.
  • Membutuhkan penghitungan fisik yang terperinci.

Baca juga: Akuntansi Persediaan: Pengertian, Jenis Valuasi, dan Manfaatnya

Banner 3 kledo

Cara Menghitung Valuasi Persediaan

Setelah Anda memahami berbagai metode yang berbeda untuk menghitung valuasi persediaan, mari kita lihat rumus dan variabel yang terkait dengan masing-masing metode.

FIFO

Untuk menghitung valuasi persediaan menggunakan FIFO, tentukan harga pokok persediaan tertua dan kalikan dengan jumlah persediaan yang terjual.

Biaya persediaan tertua X jumlah persediaan yang terjual

Mari kita praktikkan. Katakanlah Anda sedang mengevaluasi persediaan Q2 untuk toko perlengkapan outdoor Anda.

Anda memiliki persediaan awal berupa mug perjalanan senilai 3.000.000. Antara bulan April dan Juni, Anda melakukan pembelian sebagai berikut.

BulanKuantitasHarga per unit
April2002.500
Mei2005.000
Juni2006.500

Secara keseluruhan, Anda membeli 600 mug dengan total biaya 2.800.000. Sistem manajemen pesanan Anda menunjukkan penjualan 250 mug pada akhir periode akuntansi.

Karena Anda membeli mug seharga 2.500 terlebih dahulu, perhitungan HPP Anda akan terlihat seperti ini: 2.500 x 250 = 625.000.

Dengan menggunakan FIFO, valuasi persediaan akhir Anda adalah: Persediaan awal (3.000.000) + pembelian baru (2.800.000) – HPP (625.000) = 5.175.000.

LIFO

Untuk menentukan HPP menggunakan metode LIFO, tentukan harga pokok persediaan terbaru Anda, lalu kalikan dengan jumlah persediaan yang terjual.

Biaya persediaan terakhir X jumlah persediaan yang terjual

Dengan menggunakan contoh yang sama seperti di atas, mari kita bayangkan Anda menggunakan LIFO untuk menentukan valuasi persediaan.

Biaya pembelian mug untuk persediaan Anda meningkat selama musim panas, seperti yang terlihat di kolom “Biaya per unit”.

Anda akan menghitung HPP dengan titik harga mug 6.500, karena mug tersebut baru saja terjual. Menjual 250 mug perjalanan akan menghasilkan HPP sebesar 1.625.000.

Perhitungan valuasi persediaan Anda adalah sebagai berikut:

Persediaan awal (3.000.000) + pembelian baru (2.800.000) – HPP (1.625.000) = 4.175.000.

Cadangan LIFO Anda, atau selisih antara biaya persediaan FIFO dan LIFO, adalah 1.000.000.

Ini adalah jumlah penghasilan kena pajak yang ditangguhkan dengan menggunakan metode penilaian LIFO.

Baca juga: Tahapan dan Prosedur Audit Persediaan yang Harus Anda Ketahui

WAC

Untuk menghitung WAC, bagi harga pokok produk yang ditawarkan untuk dijual dengan jumlah unit yang tersedia untuk dijual untuk menemukan WAC per unit.

Harga pokok barang yang tersedia untuk dijual / jumlah total unit dalam persediaan

Menentukan WAC pada awalnya tampak menantang, tetapi relatif sederhana setelah Anda memahaminya. Berikut ini sebuah contoh.

Transaksi juniKuantitasHarga per unitTotal biaya
Persediaan awal (1 Juni)502.000100.000
10 Juni1502.500375.000
20 Juni1003.000300.000
Persediaan akhir (30 Juni)3002.580775.00

Pada contoh di atas, total biaya persediaan yang dibeli adalah 775.000. Jumlah total unit dalam persediaan adalah 300.

Untuk menentukan WAC, bagi 775.000 dengan 300 untuk mendapatkan biaya tertimbang rata-rata per unit, yaitu 2.580.

Identifikasi spesifik

Dengan identifikasi spesifik, Anda dapat melacak biaya individual yang tepat untuk setiap item dalam inventaris Anda.

Katakanlah Anda membeli perhiasan antik dan menjualnya kembali setelah diperbaiki.

Anda memulai bulan Juni dengan persediaan senilai 18.000.000 dan membeli tiga unit dengan harga masing-masing 1.000.000 selama bulan tersebut.

Di akhir bulan Juni, Anda menentukan biaya spesifik yang terkait dengan persediaan Anda (pengiriman, harga pembelian, pemasaran, dll.), yaitu sebesar 9.000.000.

Dengan menggunakan identifikasi spesifik, gunakan perhitungan HPP berikut ini:

Pembelian baru (3.000.000) + persediaan awal (18.000.000) – biaya terkait (9.000.000) = HPP (12.000.000).

Kurangi 12.000.000 dari pendapatan Anda, dan Anda akan mendapatkan valuasi persediaan akhir, yang akan menjadi persediaan awal untuk bulan Juli.

Baca juga: Pengertian Laporan Persediaan Barang, Cara Membuat, dan Jenisnya

Metode Valuasi Persediaan Mana yang Terbaik untuk Anda?

Anda pasti ingin tahu apakah biaya inventaris Anda meningkat atau menurun terkait apa yang Anda jual.Sebenarnya tidak ada solusi yang cocok untuk semua, karena setiap metode memiliki kelebihan dan kekurangan yang berbeda.

Mari kita lihat tiga faktor kunci dalam memilih metode valuasi persediaan.

Tujuan keuangan

Pemilik bisnis ingin melihat rencana keuangan masa depan yang mereka miliki saat memilih metode valuasi persediaan.

Misalnya, apakah Anda akan mendapatkan keuntungan dengan melaporkan laba bersih yang lebih tinggi? Atau apakah Anda perlu melaporkan nilai aset yang lebih tinggi untuk pembiayaan?

Jika Anda ingin mengajukan pinjaman untuk mengembangkan bisnis Anda, Anda akan membutuhkan inventaris sebagai jaminan.

Nilai saham yang lebih tinggi dapat meyakinkan pemberi pinjaman bahwa Anda akan membayar kembali pinjaman tersebut.

Namun, jika Anda mencoba menarik investor, bisnis dengan margin keuntungan yang tinggi akan lebih menarik perhatian.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Kondisi pasar

Sebuah bisnis juga harus melihat kondisi pasar saat ini ketika menentukan metode penilaian. Biaya pembelian atau produksi inventaris dapat berubah dengan cepat, tergantung pada faktor ekonomi yang berbeda.

Misalnya, jika harga naik sepanjang tahun, FIFO akan menghasilkan nilai yang lebih tinggi untuk menutup persediaan. Jika Anda membutuhkan pinjaman, teknik penilaian FIFO adalah cara yang tepat.

Pilihlah metode yang akan Anda gunakan; tidak strategis untuk mengubah teknik penilaian Anda sepanjang tahun.

Jika Anda melakukannya, Anda harus menghitung ulang valuasi persediaan yang tersisa, yang dapat menghasilkan hitungan yang tidak akurat dan berdampak pada neraca keuangan Anda.

Menarik investasi

Bisnis dengan margin laba yang besar menarik bagi calon investor dan pemegang saham.

Valuasi persediaan yang akurat secara langsung berdampak pada laba kotor dan laporan laba rugi, yang memberikan gambaran kepada investor tentang kinerja keuangannya.

Kami menyarankan bahwa valuasi persediaan juga penting jika Anda berencana untuk menjual bisnis Anda.

Ketika tiba waktunya untuk menjual bisnis mereka, Anda mungkin memiliki sejumlah besar modal yang terikat dalam inventaris, terutama jika mereka mencoba memaksimalkan kinerja bisnis melalui proses penjualan.

Mengetahui bagaimana inventaris akan dinilai dalam penjualan membantu pemilik bisnis mengelola trade-off antara mengerahkan modal pra-penjualan dan bagaimana modal tersebut akan dipulihkan dalam harga jual.

FIFO memberikan keuntungan tertinggi, karena barang yang pertama kali tersedia biasanya memiliki biaya yang paling rendah.

Hal ini dikarenakan harga bahan dan biaya inventaris lainnya cenderung naik seiring waktu karena inflasi.

Baca juga: Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang: Komponen dan Contohnya

Kesimpulan

Metode valuasi perseidaan Anda adalah kunci untuk mengelola tingkat stok dan membantu mempermudah pengajuan pajak dan analisis keuangan.

Bagi banyak pemilik bisnis, FIFO dan WAC adalah cara terbaik untuk menentukan nilai persediaan dan menyimpan catatan yang akurat dengan mudah.

Ingatlah bahwa metode apa pun yang Anda pilih haruslah metode yang ingin Anda gunakan untuk waktu yang lama.

Jika Anda kesulitan melakukan proses pengelolaan dan pemantauan persediaan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur persediaan terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki harga terjangkau dengan fitur terlengkap.

Dengan Kledo, Anda bisa melakukan pencatatan pembukuan dengan mudah, melakukan manajemen persediaan di banyak gudang, membuat faktur penjualan dan pembelian, otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Jadikan proses pembukuan dan pengelolaan persediaan Anda lebih mudah dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty + twelve =