Akuntansi Perpajakan: Pengertian, Fungsi, Dasar, dan Bedanya dengan Akuntansi Keuangan

akuntansi perpajakan

Akuntansi menawarkan berbagai spesialisasi, termasuk akuntansi perpajakan, akuntansi keuangan, dan akuntansi manajerial. Akuntansi perpajakan membutuhkan keterampilan penelitian yang kuat dan kemampuan untuk mengikuti aturan dan peraturan yang terus berubah.

Selain hard skill, penting bagi akuntan pajak untuk mengembangkan keterampilan interpersonal yang baik. Sebagian besar klien Anda tidak akan memiliki dasar di bidang pajak atau akuntansi.

Pada atrtikel ini, kita akan membahas apa itu akuntansi perpajakan, fungsi, dasar yang digunakan dalam proses, hingga perbedaannya dengan akuntansi keuangan konvensional.

Baca terus artikel ini sampai selesai:

Apa Itu Akuntansi Perpajakan?

akuntansi perpajakan

Akuntansi perpajakan mengacu pada metode dan kebijakan yang digunakan untuk persiapan pengembalian pajak dan pernyataan lain yang diperlukan untuk kepatuhan pajak.

Dan oleh karena itu, akuntan pajak menyediakan kerangka kerja dan pedoman untuk mencapai laba kena pajak.

Hal lain yang perlu diingat, kebijakan pajak di setiap negara berbeda dengan Prinsip Akuntansi yang Diterima Umum (PABU) pada berbagai item.

Variasi ini mengarah pada pembentukan aset Pajak Tangguhan
dan kewajiban. Juga, ada pedoman terpisah untuk akuntansi PPN (Pajak Pertambahan Nilai), transfer pricing, dan transaksi lintas batas, yang semuanya termasuk dalam akuntansi pajak.

Akuntansi perpajakan termasuk dalam subkategori Akuntansi. Akuntansi adalah materi pelajaran yang luas yang berhubungan dengan keuangan dan laporan keuangan bisnis dan / atau perusahaan. Akuntansi pajak di sisi lain berkaitan dengan:

  • Pajak
  • Persiapan Pajak
  • Pengembalian Pajak
  • Pembayaran Pajak

Akuntansi Pajak melacak dan menyimpan catatan dana yang keluar atau masuk ke dalam bisnis. Akuntansi Pajak adalah proses yang berlaku untuk bisnis, perusahaan dan individu juga. Penggunaan akuntansi pajak tergantung sepenuhnya pada jumlah arus kas masuk dan keluar.

Jenis Akuntansi Perpajakan

Seperti disebutkan sebelumnya, akuntansi pajak tidak hanya terbatas pada satu entitas tetapi beberapa.

Akuntansi Pajak Individu

Untuk individu yang membayar pajak, akuntansi pajak berkisar gaji, pendapatan lain, investasi, pendapatan bisnis, pendapatan sewa, pemotongan dan kerugian juga.

Pada dasarnya segala sesuatu yang mempengaruhi beban pajak entitas dicatat. Ini bermanfaat karena membatasi kerumitan pengembalian pajak dan semuanya tetap terkendali.

Namun, secara umum akuntansi pengeluaran pribadi akan diperhitungkan juga yang tidak memiliki implikasi pajak.

Akuntansi Pajak Bisnis

Akuntansi pajak untuk perusahaan besar seperti bisnis dan perusahaan sangat penting dan legal.

Sama seperti akuntansi pajak individu, pendapatan dan arus kas keluar dicatat, bagaimanapun, karena kewajiban bisnis dan transparansi arus keluar dilacak dengan cara yang lebih kompleks.

Karena ukuran entitas, akuntan pajak diharuskan untuk dipekerjakan untuk melacak aspek-aspek ini untuk menghindari implikasi atau masalah hukum.

Dana ini mencakup segala sesuatu yang ditujukan untuk investasi atau pemegang saham, hampir semua hal di mana dana diinvestasikan sehubungan dengan korporasi itu sendiri.

Organisasi Bebas Pajak

Terlepas dari perusahaan dan / atau bisnis yang bebas dari pembayaran pajak, mereka harus mengajukan pengembalian tahunan.

Dokumen-dokumen ini termasuk di mana dana diinvestasikan, sumbangan yang masuk, dan bagaimana dana digunakan oleh bisnis untuk memastikan mereka mematuhi semua undang-undang dan peraturan sebagai organisasi bebas pajak.

Mengapa Bisnis Anda Memerlukan Akuntansi Perpajakan?

akuntansi perpajakan

Bagi beberapa pemilik bisnis, terutama yang menjalankan usaha kecil, mempekerjakan seorang akuntan, atau lebih khusus lagi seorang akuntan pajak, mungkin terasa seperti pengeluaran yang tidak perlu. Berikut adalah beberapa alasan mengapa ini adalah kesalahan keuangan:

1. Menghemat waktu

Memiliki bisnis membutuhkan begitu banyak waktu seseorang. Dari perencanaan anggaran, pemasaran, dan penjualan barang dan banyak lagi proses bisnis yang harus Anda tangani sendiri.

Dengan mempekerjakan seorang akuntan pajak, pemilik bisnis akan melakukan yang terbaik: menjalankan bisnis. Waktu untuk masalah pajak akan diserahkan kepada ahlinya.

2. Seorang akuntan memberikan nasihat yang sangat berharga

Bagian dari pendidikan akuntan adalah memberi Anda saran dari masalah pajak yang kompleks dan membuat bisnis membayar lebih sedikit. Penghematan yang diperoleh pemilik bisnis dari nasihat seorang akuntan akan sangat berharga.

3. Membantu pemilik bisnis menghindari kesalahan mahal

Seorang pebisnis dapat melakukan kesalahan, seperti tidak sengaja memberikan jumlah pendapatan yang salah untuk pajak, hanya karena pengetahuannya tentang perpajakan tidak komprehensif dan mari kita hadapi itu, seluruh proses perpajakan dapat membingungkan.

Sayangnya, petugas pajak tidak akan mengabaikan kesalahan ini. Seorang akuntan pajak tahu bagaimana menavigasi proses dengan mudah yang dapat menghemat uang klien mereka, dan mencegah kesalahan.

4. Membantu persiapan dan pengajuan pajak yang rumit

Membayar pajak adalah urusan yang rumit. Seseorang harus mengisi formulir yang benar, memberikan banyak fakta tentang pendapatan, rekening, penggajian, dan pengeluaran saat menjalankan bisnis mereka. Lepaskan beban diri Anda dari stres ini dan biarkan seorang profesional melakukannya dengan benar untuk pertama kalinya.

5. Seorang akuntan pajak dapat langsung melihat pembebasan pajak

Seseorang dapat mengurangi pengeluaran tertentu dari pajaknya dan mungkin tidak mengetahuinya.

Ketika ada orang yang bergantung pada seseorang secara finansial bahkan kerabat yang bukan anak orang tersebut, uang yang dibelanjakan untuk mereka dapat mengurangi pajaknya.

Pengeluaran pribadi tertentu yang dapat dikurangkan dari pajak, seorang akuntan pajak dapat segera mengetahuinya.

6. Tetap mengetahui undang-undang pajak baru

Aturan pajak kadang berubah setiap tahun. Beberapa mungkin tidak menyadari bagaimana kebijakan baru memengaruhi mereka.

Ini merupakan bagian dari tugas akuntan pajak untuk mendapatkan informasi yang baik tentang perubahan undang-undang perpajakan. Dengan bantuannya, pemilik bisnis juga akan diperbarui.

7. Seorang akuntan pajak dapat diandalkan di luar pajak

Seorang akuntan pajak tahu banyak tentang masalah keuangan penting selain pajak. Dia dapat memberikan nasihat bisnis, manajemen aset, dan bahkan rencana pensiun.

Keahlian keuangan ini berarti seseorang tidak hanya mempekerjakan akuntan pajak tetapi juga mitra bisnis yang terpelajar.

Dasar Akuntansi Perpajakan

Alasan melakukan pengelolaan akuntansi perpajakan adalah untuk mengetahui laba kena pajak dan pajak terutang dengan melakukan penyesuaian pada laba buku yang diperoleh dengan prinsip akuntansi.

Semua pekerjaan dan penyesuaian ini merupakan bagian dari pengembalian Pajak, dan pernyataan ini disimpan untuk pemeriksaan Pajak. Ada berbagai komponen akuntansi untuk perpajakan, beberapa di antaranya dibahas di bawah ini –

1. Aset Pajak Tangguhan

Dihasilkan ketika ada perbedaan dalam keuntungan buku, dan laba kena pajak timbul karena masalah waktu.

Ada biaya seperti penyisihan piutang, yang dianggap sebagai pengurang nilao akuntansi pada tahun berjalan.

Namun, ini diperbolehkan untuk pengurangan pajak hanya jika jumlah tersebut dinyatakan sebagai piutang tak tertagih, yang dapat terjadi di tahun-tahun mendatang.

Dalam hal ini, laba kena pajak akan lebih tinggi dibandingkan dengan laba akuntansi, dan orang atau organisasi akan membayar lebih banyak pajak tahun ini.

Jumlah tambahan yang dibayarkan sebagai pajak atas tambahan laba karena penolakan jumlah penyisihan untuk pengurangan dianggap sebagai pajak tangguhan, yang akan direalisasikan di tahun-tahun mendatang.

2. Kewajiban Pajak Tangguhan

Kewajiban Pajak Tangguhan dihasilkan ketika orang atau organisasi harus membayar lebih sedikit pajak pada tahun berjalan karena perbedaan waktu.

Sebagai contoh – mari kita pertimbangkan bahwa aset sebesar 10.000.000 sedang disusutkan dalam pembukuan akuntansi dengan metode garis lurus (SLM). selama 8 tahun – depresiasi setiap tahun akan menjadi 1.250.000 (10.000.000/8).

Namun, jika aturan pajak menyatakan bahwa aset harus disusutkan @20% (WDV) dengan metode nilai tercatat. Depresiasi untuk tujuan perpajakan di tahun kedua adalah 1.600.000 ((10.000.000 – 2.000.000 yaitu 20% untuk tahun pertama) = 8.000.000*20% = 1.600.000)).

Di sini organisasi akan mendapatkan potongan tambahan sebesar 350.000 (1.600.000-1.250.000) untuk tujuan perpajakan. Jika kita menganggap tarif pajak adalah 30%, kewajiban pajak tangguhan di sini adalah 105.000 (350.000*30%).

Baca juga: Buku Besar Akuntansi: Definisi dan Cara Penyusunannya yang Benar

3. Perhitungan PPN

Sebagian besar negara memiliki Pajak Barang & Jasa (GST) atau PPN (pajak pertambahan nilai), yang merupakan bagian dari hampir semua faktur yang diterbitkan.

Jadi, ini tidak boleh dianggap sebagai pengeluaran secara langsung karena organisasi mendapatkan kredit Pajak Masukan atas jumlah yang telah dibayarkan.

Untuk mengklaim input tersebut, otoritas pajak menetapkan persyaratan tertentu mengenai format faktur, nama, dan pendaftaran perusahaan, rincian bagian kedua, dll.

Dan semua persyaratan ini harus dipenuhi oleh tim akuntansi pajak sebelum mengklaim PPN/GST kredit masukan.

4. Harga Transfer

Dalam dunia globalisasi saat ini, banyak perusahaan membuka cabang di berbagai belahan dunia.

Kebijakan memantau harga transfer atau transfer pricing yang disebut transaksi Arm’s Length, yang mendukung kebijakan perdagangan yang adil di seluruh dunia.

Dengan kata sederhana, dikatakan bahwa bagian atau orang yang terkait tidak boleh memanfaatkan barang atau jasa dengan biaya lebih rendah daripada harga yang telah dijual kepada pihak ketiga yang tidak terkait.

Juga, jika sebuah organisasi telah mendirikan satu-satunya kantor di luar negeri tempat orang-orang bekerja, dan tidak ada bisnis lain yang dilakukan di negara itu. Sesuai kebijakan harga Transfer, organisasi harus membayar persentase tertentu (8-15%) dari pajak atas biaya yang dikeluarkan dalam mengoperasikan kantor luar negeri.

Transfer pricing adalah salah satu komponen yang serba cepat dan menantang di dunia saat ini.

5. Kategorisasi Pendapatan

Akuntansi mempertimbangkan semua penerimaan dan pembayaran untuk menghitung laba akuntansi.

Namun, tidak semua kuitansi terkait dengan bisnis, dan tarif pajaknya berbeda-beda tergantung pada jenis kuitansinya.

Mari kita pertimbangkan contoh di bawah ini:

KeteranganJumlah (Debit.)KeteranganJumlah (Kredit.)
Untuk Sewa5.000.000Dengan Laba Kotor35.000.000
Untuk Gaji12.000.000Dengan Bunga Deposito4.000.000
Untuk Biaya Operasional Lainnya8.000.000Dengan Keuntungan atas Penjualan Tanah6.000.000
Laba Bersih20.000.000
Total45.000.000Total45.000.000
tabel 1
(A) Pendapatan BisnisJumlahJumlah
Laba Kotor35.000.000
Biaya kurang-semua:
Sewa5.000.000
Gaji12.000.000
Lain8.000.00025.000.00010.000.000
(B) Pendapatan dari Sumber Lain4.000.000
(C) Keuntungan Modal Jangka Panjang6.000.000
Total Pendapatan (A+B+C)20.000.000
tabel 2

Pada tabel 1, kutipan dari buku akuntansi ditampilkan, dan pada tabel kedua menunjukkan bagaimana akuntansi pajak harus mengkategorikan jenis pendapatan karena tarif pajak pendapatan berbeda pada jenis pendapatan.

Banner 3 kledo

Apa Perbedaan Akuntansi Perpajakan dengan Akuntansi Keuangan?

Definisi dari kedua istilah tersebut

Akuntansi keuangan

Ini adalah salah satu cabang akuntansi terbesar yang melibatkan proses pencatatan, peringkasan, dan pelaporan tentang transaksi bisnis.

Transaksi ini pada dasarnya merangkum penyusunan laporan keuangan organisasi seperti laporan laba rugi, laporan arus kas, neraca, yang mencatat kinerja spesifik perusahaan.

Dengan kata lain, akuntansi keuangan mengumpulkan data perusahaan, informasi dan kemudian menyiapkan laporan.

Akuntansi perpajakan

Seperti istilahnya, ini berfokus pada pengembalian dan pembayaran pajak daripada menyiapkan laporan keuangan publik.

Dengan kata sederhana, akuntansi pajak adalah akuntansi berbasis kas yang fokus utamanya adalah pada penerimaan kas dan pembayaran tunai daripada transaksi penjualan atau pembelian.

Misalnya, di Indonesia, jenis pajak yang Anda bayarkan bergantung pada sifat bisnis Anda dan menentukan apakah Anda terdaftar sebagai PPN.

Mari bergerak sedikit lebih jauh dan bicarakan perbedaannya di bawah ini.

Dampak pada bisnis

Perbedaan pertama yang dapat Anda lihat antara kedua istilah ini adalah dampak yang mereka buat pada bisnis.

Dalam hal akuntansi keuangan, ia secara tepat melacak transaksi bisnis setiap kali terjadi di organisasi. Namun, itu tidak menunjukkan situasi cadangan kas bisnis yang sebenarnya.

Sebagai usaha kecil, jika Anda menggunakan metode yang benar, Anda dapat menghasilkan jumlah pendapatan yang baik.

Di sisi lain, akuntansi perpajakan tidak hanya memungkinkan usaha kecil untuk mengikuti situasi kasnya lebih dekat, tetapi juga dapat mengalihkan profitabilitas bisnis jika pelanggan membayar tagihan mereka dalam satu periode, dalam hal ini lonjakan penerimaan kas.

Baca juga: Akuntansi Biaya: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Bedanya dengan Akuntansi Finansial

Tujuan

Tujuan akuntansi keuangan adalah untuk mengumpulkan informasi keuangan yang berkaitan dengan perusahaan atau klien dan membantu mereka dalam pengambilan keputusan.

Di sini pihak-pihak yang berkepentingan dapat bersifat internal maupun eksternal untuk mendapatkan informasi keuangan.

Menurut Komite Standar Akuntansi Internasional (IASC), tujuan utama akuntansi adalah untuk memberikan informasi kepada berbagai pengguna untuk meningkatkan pengambilan keputusan keuangan mereka.

Sebaliknya, tujuan utama akuntansi pajak adalah untuk membiayai pengeluaran publik, karena ada beberapa langkah perpajakan yang ada untuk meningkatkan pengambilan keputusan ekonomi.

Proses kerja

Akuntansi keuangan bekerja berdasarkan prinsip akuntansi dan prinsip-prinsip ini bergantung pada persyaratan peraturan dan pelaporan bisnis.

Misalnya, di bisnis yang beroperasi di Indonesia diminta untuk melakukan akuntansi keuangan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum sesuai standar akuntansi yang dikeluarkan IAI.

Ini memberikan informasi yang berguna kepada investor, kreditur, regulator, dan otoritas pajak.

Sedangkan akuntansi pajak dapat dilakukan oleh bisnis sendiri atau mereka juga dapat mengambil bantuan seorang akuntan. Seorang penasihat pajak dapat membantu Anda menghitung berapa banyak pajak yang harus Anda bayar.

Bagaimana membiayai pembayaran pajak Anda di masa depan, dan taktik akuntansi pajak mana yang akan berhasil untuk bisnis.

Metode yang digunakan

Ada dua jenis akuntansi keuangan. Pertama adalah metode akrual dan kedua adalah metode kas. Dalam metode akrual, perusahaan dapat mengenali pendapatan saat diperoleh, beban saat terjadi, dan juga saat dibayar.

Metode kas di sisi lain, mencatat pendapatan dan pengeluaran ketika uang tunai dipertukarkan antara dua pihak.

Akuntansi pajak memiliki dua jenis utama yaitu langsung dan tidak langsung.

Pajak langsung meliputi pajak properti, pajak penghasilan, pajak kekayaan, dan pajak perusahaan.

Dan pajak tidak langsung meliputi pajak pertambahan nilai (PPN), pajak pelayanan, pajak penjualan, pajak hiburan, dll.

Kesimpulan

Itulah pembahasan akuntansi perpajakan dan perbedaannya dengan akuntansi keuangan. Jika Anda ingin menjaga stabilitas keuangan bisnis Anda berjalan untuk jangka panjang maka Anda harus memiliki pengetahuan yang tepat tentang akuntansi keuangan dan perpajakan.

Hanya dengan begitu Anda akan dapat membuat keputusan keuangan yang baik untuk perusahaan Anda.

Jika kesulitan dalam proses pengelolaan pembukuan dan penghitungan pajak dalam bisnis, Anda bisa menggunakan software akutansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur pembukuan dan perpajakan terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis online buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Hanya dengan 4500 perhari, Anda bisa mendapatkan solusi total dalam mengelola pembukuan, proses akuntansi dan perpajakan pada bisnis Anda.

Tidak percaya? Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × 3 =