Kas Adalah: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Contohnya

kas adalah

Dinilai dari sisi akuntansi, kas adalah aset paling likuid yang dapat dimiliki perusahaan. Saldo kas berarti bahwa perusahaan memiliki uang tunai dan dapat menggunakan uang itu sesuai keinginan atau kebutuhannya. Anda dapat mengelola aset likuid Anda dan aset lainnya secara efisien dengan menggunakan software akuntansi.

Menurut Otoritas Jasa Keuangan, kas adalah mata uang yang tersedia untuk bisnis yang terdiri dari uang kertas dan uang logam. Kas merupakan alat pembayaran yang sah pada perusahaan yang bisa berbentuk cek, wesel, dan surat berharga lainnya yang dapat segera dikonversikan menjadi uang tunai.

Artikel ini akan membahas pengertian kas menurut para ahli, karakteristik, jenis, dan contohnya.

Definisi Kas Menurut Para Ahli

kas adalah

Thomas Sumarsan

Menurut Thomas Sumarsan, kas adalah aset lancar likuid yang dapat digunakan uang secara langsung untuk kelangsungan usaha.

Rudianto

Kas, menurut Rudianto, adalah alat pembayaran atau penukaran yang dimiliki oleh pelaku usaha dan dapat digunakan untuk keperluan operasional transaksi perusahaan.

C. Rollin Niswonger, Carl S. Warren, dan Philip E. Fess

Kas, seperti yang didefinisikan oleh C. Rollin Niswonger, Carl S. Warren, dan Philip E. Fess, adalah peningkatan atau penurunan modal pemilik sebagai akibat dari penjualan barang, penyediaan layanan kepada klien, penyewaan properti , peminjaman uang, dan aktivitas lain yang menghasilkan pendapatan.

Standar Akuntansi Keuangan

Kas adalah alat pembayaran yang siap dan bebas digunakan untuk membiayai kegiatan umum perusahaan.

Karakteristik Kas

Kas memiliki karakteristik khusus yang dapat membedakannya dengan aset lain dalam perusahaan. Berikut ciri-ciri kas yang perlu Anda ketahui:

  1. Aset perusahaan yang sangat likuid;
  2. Standar pertukaran yang paling umum;
  3. Ini bisa menjadi dasar perhitungan sekaligus pengukuran nilai.

Sumber Penerimaan Kas

Jadi bagaimana Anda bisa mendapatkan uang? Berikut adalah sumber-sumber penerimaan kas dalam suatu usaha/perusahaan:

  1. Memperoleh dana melalui penjualan investasi;
  2. Adanya pengeluaran saham atau penambahan modal oleh pemilik perseroan dalam bentuk uang;
  3. Adanya penurunan aktiva lancar selain uang yang menerima dana diimbangi dengan penerimaan piutang, penjualan uang, dan lain-lain;
  4. Adanya penerbitan surat utang, baik utang jangka pendek (wesel) maupun utang jangka panjang (obligasi, hipotek, dan lain-lain) serta peningkatan utang dengan diterimanya dana offset;
  5. Penerimaan kas karena bunga, sewa, atau dividen dari investasi, sumbangan, atau hadiah atau penerimaan pembayaran pajak pada periode sebelumnya.

Baca juga: Budget Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Tips Membuatnya

Penggolongan Kas dan Bukan Kas

Kenali kelompok yang termasuk dan tidak termasuk dalam kategori kas, yaitu:

Termasuk Kas

  1. Uang tunai. Ini adalah uang kertas dan logam nyata yang berlaku untuk pembayaran.
  2. Travel cheque. Ini adalah cek yang dikeluarkan oleh bank komersial yang digunakan untuk melayani pelanggan yang ingin melakukan perjalanan atau perjalanan dalam waktu tertentu dengan jarak yang jauh.
  3. Cashier cheque. Sama halnya dengan travel cheque yang sama-sama bank umum sebagai pembuat, hanya beda tujuan: melayani pihak lain.
  4. Wesel pos. Ini adalah dokumen yang dapat digunakan sebagai uang.
  5. Cek. Merupakan dokumen yang dapat diterima perusahaan sebagai pembayaran dari pihak lain.
  6. Uang perusahaan. Yaitu uang perusahaan yang disimpan di bank yang sewaktu-waktu dapat diambil perusahaan.

Tidak Termasuk Kas

  1. Term deposit (deposito berjangka) adalah simpanan pada bank yang hanya dapat dicairkan dalam jangka waktu tertentu;
  2. Perangko;
  3. Uang yang telah tersedia untuk tujuan tertentu menyebabkan penggunaannya terikat. Contohnya adalah dana pensiun;
  4. Cheque back (post date cheque) adalah kategori dana yang tidak dapat Anda pertimbangkan sebagai uang sebelum waktunya tiba.

Jenis-Jenis Kas

Kas dibagi menjadi beberapa bagian. Setiap bagian perbendaharaan bertujuan sebagai pengawasan dan pemeriksaan yang berkaitan dengan peredaran uang.

Anda dapat menemukan pembagian kas di buku besar akuntansi. Sementara kas pada laporan keuangan dijadikan satu agar penggunaan laporan keuangan dapat dengan mudah dipahami oleh orang lain, bahkan jika mereka adalah pemula.

Jenis kas dibagi antara lain kas kecil, kas di bank, setara kas, uang yang dibatasi penggunaannya, dan bank overdrafts. Simak masing-masing penjelasannya, yaitu:

Kas kecil

Kas kecil adalah uang yang disiapkan perusahaan untuk membayar berbagai pengeluaran dengan nilai yang relatif kecil dan tidak ekonomis apabila melakukan pembayaran dengan cek.

Baca Juga: Rumus Laba Bersih Untuk Menghitung Laba Bersih dan Cara Hitungnya

Kas di bank

Kas di bank adalah bentuk uang perusahaan yang disimpan di rekening bank tertentu. Jumlah uang di bank cenderung signifikan. Membutuhkan keamanan yang lebih tinggi, sehingga tidak memungkinkan untuk melakukan transaksi secara langsung karena jumlahnya besar dan rentan dari segi keamanan.

Sebagai bentuk keamanan dan transparansi, dana di bank akan selalu terkait dengan rekening bank perusahaan.

Setara Kas

Setara kas adalah kombinasi aset perusahaan yang memiliki jatuh tempo kurang dari tiga bulan. Uang ini bermanfaat untuk digunakan ketika kondisi keuangan perusahaan sedang kompleks atau tidak stabil.

Contoh paling sederhana adalah Surat Utang Negara dan surat perbendaharaan.

Kas Terbatas

Pengertian kas terbatas adalah uang yang sengaja dipisahkan oleh perusahaan untuk melunasi kewajiban masa depan yang signifikan.

Sebagai gambaran, perusahaan Kledo harus membayar sewa gedung sebesar Rp250 juta selama enam tahun ke depan. Dengan kondisi ini, perusahaan harus menyisihkan Rp 250 juta pada rekening kas yang dibatasi penggunaannya.

Bank Overdrafts

Bank overdrafts berarti perusahaan mengeluarkan cek yang nilainya lebih dari saldo di bank.

Misalnya, perusahaan Kledo mengeluarkan cek sebanyak 700 juta, padahal saldo rekening perusahaan hanya 450 juta. Dengan selisih kredit dan cek yang dibuat, sisa 250 juta akan masuk ke utang jangka pendek.

Cara Mengontrol Kas

Pengendalian kas dibagi menjadi dua, untuk penerimaan kas dan pengeluaran kas. Lihat penjelasan lebih lanjut di bawah ini:

Penerimaan Kas:

  1. Catat semua penerimaan uang segera;
  2. Menyetorkan ke bank semua penerimaan uang pada hari yang sama;
  3. Melakukan pemisahan fungsi pada petugas yang menangani penerimaan uang dengan mesin money register.

Pengeluaran Kas:

  1. Melakukan semua kegiatan pengeluaran kas dengan menggunakan cek, kecuali pengeluaran dengan jumlah kecil yang seharusnya menggunakan dana uang kecil;
  2. Minimal dua petugas harus menandatangani setiap cek;
  3. Buang cek yang tidak digunakan atau salah tulis;
  4. Berikan stempel berbayar untuk bukti dan cek yang telah keluar.

Baca Juga: 8 Cara Meningkatkan Laba yang Wajib Anda Coba dalam Bisnis

Pengendalian Internal Kas

Karena sifat kas yang sangat likuid menyebabkan kerentanan terhadap penipuan, diperlukan mekanisme pengendalian internal untuk memelihara sejumlah uang dan memastikan keakuratan akuntansi pencatatan uang.

Tujuan pengendalian internal adalah untuk memastikan bahwa aset dilindungi dan berharga untuk pencapaian tujuan bisnis, informasi bisnis yang akurat dan karyawan telah mematuhi peraturan dan regulasi.

Selain itu, kontrol kas internal dapat melindungi aset perusahaan dari pencurian, penggelapan, atau penempatan dukungan di lokasi yang tidak tepat.

Menurut Dyckman dkk. (1999), sistem pengendalian internal untuk kas harus mencakup hal-hal berikut:

  • Memisahkan penyimpanan dan akuntansi untuk uang
  • Catat semua transaksi uang
  • Pertahankan hanya saldo uang minimum yang diperlukan
  • Lakukan perhitungan saldo secara berkala
  • Rekonsiliasi saldo akun kas buku besar dan saldo bank
  • Dapatkan pengembalian yang layak atas saldo menganggur.

Salah satu cara lain untuk memperlancar arus kas adalah dengan menggunakan software pembuat faktur dari Kledo. Sehingga, bisnis dapat memantau semua faktur menggunakan satu platform saja dan menjadikan pengelolaan kas lebih lancar dan akurat.

Banner 3 kledo

Contoh Pengendalian Kas Menggunakan Metode Imprest

kas adalah

Jumlah dana kas kecil yang ditetapkan dan jumlah cek yang diterima kasir untuk membayar pengeluaran kecil ke bank harus selalu sama. Metode imperest mencatat pembayaran ketika mengisi kembali persediaan kas kecil.

Contoh:

Kledo membentuk dana tunai kecil sebesar Rp7.500.000 pada tanggal 1 Januari 2022, pengeluaran kas kecil sampai dengan tanggal 1 Januari 2022 sebesar Rp5.000.000 dengan rincian sebagai berikut:

Biaya ATK Rp 1.500.000,00
Biaya Pengiriman Rp 1.750.000,00
Biaya Administrasi Rp 250.000,00
Biaya Bahan Bakar Kendaraan Rp 1.500.000,00
TOTAL Rp 5.000.000,00

Pada 1 Januari 2022, perusahaan melakukan pengisian ulang kas kecil. Jadi entri jurnal yang disusun pada transaksi di atas adalah sebagai berikut:

Pengisian Kas Kecil

TanggalAkunDK
1 Januari 2022Kas Kecil7.500.000
Kas/Bank7.500.000
TanggalAkunDK
1 Januari 2022Biaya ATK1.500.000
Biaya Pengiriman1.750.000
Biaya Administrasi 250.000
Biaya Bahan Bakar Kendaraan1.500.000
Kas/Bank5.000.000

Dengan demikian, kas kecil perusahaan tetap Rp. 7.500.000.

Baca juga: Tabel Jurnal Umum: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

Kesimpulan

Kas adalah aset lancar paling likuid yang dimiliki oleh perusahaan. Keberadaan kas sangat penting bagi bisnis besar maupun kecil karena kas digunakan untuk membiayai berbagai kegiatan operasional perusahaan.

Menjaga kelancaran arus kas wajib dilakukan oleh pelaku bisnis. Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi terbaik dari Kledo yang akan memudahkan proses pelacakan, pencatatan, dan analisis kas bisnis Anda.

Tak hanya itu, Anda bisa menyelesaikan berbagai pekerjaan cukup dari satu paltform saja. Mulai dari pembuatan faktur, manajemen stok, otomatisasi laporan keuangan, dan beragam pekerjaan lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − eleven =