Berikut Pembahasan Lengkap Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi

beban penjualan

Beban penjualan, umum, dan administrasi merupakan biaya non-produksi perusahaan dalam menjual barang dan menjalankan operasi sehari-hari. Mengelola dan memahami biaya ini dengan benar sangat penting untuk mengendalikan biaya dan mempertahankan profitabilitas jangka panjang.

Pada artikel ini, kami akan memberi tahu Anda semua tentang biaya penjualan, umum, dan administrasi manfaatnya bagi perusahaan Anda.

Apa Itu Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi?

beban penjualan

Beban penjualan, umum, dan administrasi (selling, general, and administrative yang disingkat SGA) adalah semua biaya yang mencakup semua biaya non produksi yang dikeluarkan oleh perusahaan dalam periode tertentu.

Biaya tersebut termasuk biaya seperti sewa, iklan, pemasaran, akuntansi,, perjalanan, makan, gaji manajemen, bonus, dan banyak lagi. Kadang-kadang, biaya tersebut mungkin juga termasuk biaya penyusutan, tergantung pada apa yang terkait dengannya.

Dua kategori utama beban pada laporan laba rugi adalah beban pokok penjualan (HPP) dan SGA. HPP adalah biaya yang langsung berpengaruh terhadap pendapatan dan mengacu pada biaya langsung barang produksi yang dijual.

Sementara SGA mencakup biaya lain yang terkait dengan bisnis selain dari HPP. Biaya ini tidak terkait dengan produk tertentu, sehingga dikategorikan secara terpisah dari harga pokok penjualan (HPP) pada laporan laba rugi.

Biaya SGA kadang-kadang juga disebut sebagai biaya periode karena berhubungan dengan periode waktu terjadinya, dan tidak berhubungan langsung dengan produksi.

Baca juga: Ekonomi Digital: Arti Pentingnya, Jenis, dan Contohnya

Pentingnya Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi

Pengeluaran SGA adalah tolok ukur penting untuk melihat nilai break even point perusahaan. Terlepas dari penjualan, bisnis perlu menutupi sebagian besar biaya overhead tetap ini sebelum dapat mulai menghasilkan keuntungan, jadi SGA penting untuk dipahami manajemen.

Beban SGA dan rasio pendapatan memainkan peran kunci dalam menjelaskan profitabilitas perusahaan. Perusahaan dan investor sering menggunakan rasio yang membandingkan biaya SGA dengan pendapatan penjualan sebagai salah satu cara untuk mengukur kesehatan keuangan perusahaan. Jika rasionya terlalu tinggi atau meningkat seiring waktu, ini mungkin mengindikasikan kesulitan mempertahankan profitabilitas.

Setelah merger atau pada saat kesulitan keuangan, biaya SGA adalah area pertama yang akan diperiksa manajemen untuk memangkas biaya tanpa memengaruhi produksi atau penjualan. Pada saat yang sama, perusahaan perlu bertindak bijaksana dalam membuat keputusan ini. Pemotongan belanja yang agresif dapat menghasilkan perbaikan jangka pendek sekaligus mengakibatkan penurunan pendapatan jangka panjang.

Rasio biaya SGA sangat bervariasi menurut industri dan oleh karena itu hanya boleh digunakan dibandingkan dengan industri sejenis. Farmasi dan perawatan kesehatan memiliki beberapa pengeluaran SG&A tertinggi sebagai persentase dari pendapatan, sementara bisnis sektor energi biasanya memiliki rasio yang jauh lebih rendah.

Komponen Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi

Pengeluaran SGA mencakup sebagian besar pengeluaran yang terkait dengan menjalankan bisnis di luar HPP. Pengeluaran ini termasuk gaji, sewa, utilitas, periklanan, pemasaran, teknologi, dan perlengkapan yang tidak digunakan dalam manufaktur.

Beberapa pengeluaran paling umum yang tidak termasuk dalam SGA atau HPP adalah biaya bunga dan penelitian dan pengembangan. SGA dapat dipecah menjadi beban penjualan, beban umum, dan beban administrasi yang dijelaskan sebagai berikut:

Beban Penjualan

Beban penjualan adalah biaya yang dikeluarkan bisnis dalam menjual, mendistribusikan, atau memasarkan produk. Pengeluaran ini bisa langsung atau tidak langsung.

Beban penjualan langsung terjadi setiap kali unit terjual. Misalnya, ketika sebuah unit terjual, mungkin ada biaya pengemasan dan pengiriman serta komisi penjualan yang harus dibayarkan kepada penjual. Tidak seperti kebanyakan biaya SGA, biaya ini bervariasi.

Beban penjualan lainnya secara tidak langsung berhubungan dengan jumlah unit yang terjual. Sebaliknya, ini adalah biaya yang dikeluarkan selama proses manufaktur untuk mendapatkan lebih banyak penjualan, seperti gaji pokok tenaga penjualan, pemasaran, dan biaya perjalanan sendiri.

Manfaat Beban Penjualan

Dengan melacak biaya penjualan, bisnis dapat melakukan:

Menilai Beban Pajaknya dengan Benar

Melacak biaya penjualan penting untuk kepatuhan pajak dan untuk memastikan bisnis menghitung pemotongan dengan benar untuk mengurangi beban pajaknya.

Kontrol Pengeluaran

Sementara biaya umum dan administrasi sering kali menjadi tempat perusahaan memulai langkah-langkah pengurangan biaya, item dalam biaya penjualan adalah peluang terbesar untuk mengendalikan biaya dengan lebih baik.

Misalnya, biaya perjalanan adalah biaya penjualan yang mewakili peluang pengendalian biaya. Penelitian Accenture menunjukkan bahwa biaya perjalanan terdiri dari 10% hingga 12% dari anggaran tahunan bisnis dan mewakili sekitar 1% dari pendapatannya.

Baca juga: Biaya Penjualan: Arti Lengkap, Komponen, Rumus, dan Contohnya

Beban Umum

Beban umum adalah biaya yang dikeluarkan bisnis sebagai bagian dari operasi sehari-hari yang terpisah dari biaya penjualan dan administrasi. Bersama SGA, beban umum membentuk beban operasional perusahaan. Biaya umum ini meliputi:

  • Biaya bank & ATM
  • Biaya teknologi dan peralatan
  • Peralatan Kantor
  • Sewa
  • Langganan (yaitu, publikasi, perangkat lunak, layanan)
  • Pengeluaran kas kecil dan lainnya

Jenis Beban Umum

Biaya bangunan

Biaya bangunan berkaitan dengan biaya apa pun yang terkait dengan pengoperasian fasilitas yang menampung perusahaan. Sewa atau hipotek bangunan adalah salah satu contoh asuransi properti yang dimiliki organisasi, seperti kebakaran dan banjir.

Utilitas juga merupakan biaya umum, yang meliputi listrik dan air. Bahkan biaya operasional kecil seperti layanan pemotongan rumput dan pembersihan termasuk dalam kategori ini.

Gaji dan Upah

Gaji dan upah karyawan merupakan komponen utama lainnya dari beban umum dan administrasi. Selain tingkat pembayaran aktual karyawan, biaya seperti cuti berbayar, asuransi kesehatan, dan pelatihan juga memenuhi syarat sebagai beban umum.

Beberapa biaya umum terkait karyawan lainnya termasuk merelokasi karyawan baru dan perjalanan berbayar untuk pelatihan terkait pekerjaan.

Asuransi

Selain asuransi yang melindungi properti bisnis, banyak organisasi memerlukan asuransi pada personel atau perusahaan itu sendiri. Misalnya, fasilitas medis dan kantor hukum sering kali diharuskan membawa asuransi malpraktik untuk melindungi staf mereka.

Jenis asuransi lainnya termasuk asuransi pendapatan bisnis, yang melindungi perusahaan jika produksi berhenti, atau asuransi kompensasi pekerja, yang memastikan karyawan menerima pembayaran jika mereka terluka dalam pekerjaan.

Lisensi dan Biaya

Semua jenis bisnis memerlukan lisensi untuk beroperasi. Restoran, misalnya, harus memiliki izin makanan dan minuman untuk melayani pelanggan. Ahli kosmetik harus memiliki izin negara untuk melakukan layanan mereka. Biaya untuk mengajukan dan memperbarui lisensi ini dihitung sebagai biaya umum dan administrasi.

Biaya adalah kategori yang luas dan mencakup keanggotaan profesional seperti Kamar Dagang setempat. Industri tertentu juga memiliki organisasi berbasis keanggotaan.

Perlengkapan

Meskipun banyak perlengkapan bukan termasuk beban umu, seperti beton untuk proyek konstruksi. Biaya apa pun yang tidak secara langsung membantu proyek memenuhi syarat sebagai biaya umum, misalnya, alat tulis, peralatan kantor, dan komponen mesin untuk pabrik adalah beban perusahaan.

Terlepas dari apakah itu berpengaruh langsung pada proses produksi item tertentu. Bahkan barang-barang kecil seperti makanan ringan untuk karyawan dapat dihitung sebagai biaya persediaan.

Biaya Lainnya

Biaya umum lainnya dapat bervariasi. Contoh biaya umum lain-lain termasuk acara perusahaan atau katering untuk pesta perusahaan. Bisnis mungkin juga membayar untuk sesi pelatihan karyawan atau biaya pendidikan karyawan.

Biaya Administrasi

Biaya administrasi adalah biaya yang dikeluarkan organisasi yang tidak secara langsung terkait dengan fungsi inti tertentu seperti manufaktur, produksi, atau penjualan. Biaya overhead ini terkait dengan organisasi secara keseluruhan, bukan dengan departemen atau unit bisnis individu.

Berikut ini merupakan contoh dari biaya administrasi adalah:

  • Gaji eksekutif perusahaan, staf administrasi, dan sumber daya manusia
  • Biaya yang dibayarkan kepada staf akuntan, personel TI, pengacara, dll.
  • Biaya konsultasi

Manfaat Biaya Administrasi

  • Sebuah kantor tidak berjalan sendiri. Tim Anda membutuhkan suasana yang berfungsi tinggi di mana mereka dapat bekerja dengan nyaman tanpa harus khawatir tentang masalah sepele.
  • Suasana yang baik membantu perekrutan karyawan berkualitas yang cenderung bertahan lama dengan organisasi. Indulgensi kecil seperti tempat duduk yang nyaman interior ceria menambah suasana.
  • Budaya urban melibatkan rapat perusahaan, kegiatan evaluasi proyek, dan rapat kantor yang kini diadakan di kafetaria dan ruang terbuka. Setiap sen yang dihabiskan untuk tugas-tugas ini diperhitungkan dalam anggaran administrasi.

Sebagian besar biaya administrasi mungkin tampak tidak signifikan dibandingkan dengan biaya lainnya. Pertanyaan selanjutnya adalah apakah kita harus mempertanggungjawabkannya atau tidak. Ketika Anda menambahkan semuanya, mereka berpotensi memiliki dampak besar pada total bisnis Anda.

Akibatnya, semua biaya tersebut harus dicatat dan dilaporkan dalam laporan keuangan. Biaya administrasi ini harus diperhitungkan selama periode terjadinya, bukan selama periode pembayaran.

Banner 1 kledo

Rumus Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi

Rumus SGA hanya menjumlahkan beban penjualan dan beban umum & administrasi. Rumus untuk menghitung beban penjualan, umum, dan administrasi adalah sebagai berikut:

Beban penjualan, umum, dan administrasi = Beban Penjualan + Beban Umum & Administrasi

Baca juga: Pengendalian Internal (Internal Control): Pengertian, Fungsi, Jenis, Komponen dan Contohnya

Perbedaan Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi dengan Beban Operasional

beban penjualan

Biaya operasi adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan selama operasi normal. Biaya operasional adalah biaya berkelanjutan untuk menjalankan bisnis. Biaya operasional mencakup semua biaya yang tidak tercakup dalam harga pokok penjualan, seperti sewa, peralatan, dan pemasaran.

Pengeluaran operasional dan SGA umumnyasama. Keduanya terdiri dari biaya-biaya yang tidak termasuk dalam HPP. Satu-satunya perbedaan nyata antara biaya operasional dan SGA adalah bagaimana Anda mencatatnya di laporan laba rugi.

Beberapa bisnis lebih suka mencantumkan SGA sebagai subkategori biaya operasional pada laporan laba rugi. Perusahaan lain mungkin lebih suka memisahkan biaya penjualan dari biaya umum dan administrasi pada laporan keuangan.

Cara Anda mencantumkan SGA dan biaya operasional pada laporan laba rugi sepenuhnya terserah Anda.

Langkah-Langkah Menyusun Anggaran SGA

Berikut adalah langkah-langkah untuk menyiapkan anggaran SGA:

  1. Tentukan periode waktu yang digunakan untuk seluruh perkiraan anggaran, yaitu satu tahun, dan siapkan anggaran SGA untuk periode waktu yang sama.
  2. Lihat anggaran SGA tahun lalu dan tentukan item mana yang harus tetap berada di anggaran perkiraan baru dan mana yang tidak lagi relevan. Anda harus menggunakan tingkat pertumbuhan berdasarkan pertumbuhan masa lalu ditambah informasi baru yang Anda miliki untuk memperkirakan biaya tetap.
  3. Tentukan apakah ada biaya SGA baru yang harus ditambahkan ke anggaran perkiraan baru dan sertakan bersama dengan perkiraan biaya.
  4. Lihatlah anggaran biaya tetap. Putuskan apakah semua item di dalamnya masih merupakan biaya tetap atau jika ada bagian yang berubah-ubah.
  5. Lihatlah anggaran biaya variabel. Putuskan apakah biaya variabel kemungkinan akan tetap menjadi variabel untuk tahun depan. Jika tidak, ubahlah. Jika semuanya sama, sertakan apa adanya setelah memeriksa biayanya. Anggaran biaya variabel harus didorong oleh biaya variabel per unit yang diperkirakan akan dijual.
  6. Ingatlah bahwa anggaran SGA hanya untuk biaya non-manufaktur, dan periksa kembali.
  7. Klasifikasikan pengeluaran Anda terlebih dahulu menjadi biaya tetap dan variabel dan selanjutnya menjadi biaya penjualan, umum, atau administrasi.
  8. Menyelesaikan anggaran SGA untuk dimasukkan sebagai bagian dari anggaran operasional.

Baca juga: Anggaran Berimbang: Definisi, Manfaat, Komponen, Jenisnya

Kesimpulan

Beban penjualan, umum, dan administrasi adalah biaya operasional harian untuk menjalankan bisnis yang tidak terkait dengan produksi barang atau jasa. Beban ini memainkan peran penting bagi bisnis. Karena dengan menganilisa biaya ini, perusahaan dapat mengetahui nilai break even point yang berfungsi sebagai dasar pegambilan strategi untuk meningkatkan profitabilitas bisnis.

Tentunya, melacak beban penjualan, umum, dan administrasi bukanlah perkara yang mudah dilakukan. Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo yang memudahkan Anda dalam mengelola keuangan bisnis Anda.

Dengan Kledo, Anda bisa memperoleh data keuangan secara real time, cepat, dan akurat. Anda juga dapat memantau biaya dan pendapatan bisnis di laporan laba rugi perusahaan untuk mengetahui seberapa menguntungkan bisnis yang Anda jalani selama ini.

Kledo merupakan software berbasis cloud all in one karena memiliki lebih fari 30 fitur terbaik mulai dari pengelolaan arus kas, manajemen stok dan multi gudang, perhitungan pajak, pembuatan faktur, otomatisasi laporan keuangan, dan lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × four =