Perbedaan Lingkungan Bisnis Internal dan Eksternal

lingkungan bisnis internal dan eksternal banner

Jika sebuah bisnis ingin sukses di pasar saat ini, penting bagi mereka untuk sepenuhnya memahami faktor-faktor apa saja yang berdampak pada perkembangan perusahaan mereka, salah satunya dalam lingkungan bisnis internal maupun eksternal.

Setelah mereka mengetahui dampak positif dan negatif di dalam dan di luar perusahaan, mereka dapat membuat strategi yang sesuai untuk menangani situasi yang diprediksi.

Oleh karena itu, memeriksa faktor internal dan eksternal dianggap sebagai tugas yang paling penting bagi perusahaan sebelum meluncurkan rencana pemasaran strategis.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa itu lingkungan bisnis internal dan eksternal dan juga perbedaannya serta contohnya yang harus Anda ketahui.

Apa itu Lingkungan Bisnis?

Untuk mendapatkan pemahaman yang tepat tentang lingkungan bisnis, kita harus menganalisis elemen-elemen individual dari istilah ini secara bertahap.

Pertama-tama, “lingkungan” dapat diartikan sebagai lingkungan atau kondisi di mana suatu kegiatan tertentu dilakukan.

Kedua, karena kita tahu bahwa perusahaan bisnis adalah entitas sosial yang dibentuk oleh struktur hirarkis di mana semua hal yang diperlukan diaktifkan bersama untuk mencapai tujuan kolektif.

Oleh karena itu, sudah pasti setiap faktor di dalam maupun di luar organisasi bisnis memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap aktivitas bisnis.

Dengan kata lain, lingkungan internal dan eksternal menciptakan lingkungan bisnis.

Baca juga: Loss Leader Pricing: Pengertian, Jenis Strategi, dan Plus Minusnya

Perbedaan Lingkungan Bisnis Internal dan Eksternal

lingkungan bisnis internal dan eksternal 2

Berikut adalah tabel perbedaan antara lingkungan bisnis internal dan eksternal yang harus Anda pahami:

AdpekLingkungan internalLingkungan eksternal
KontrolOrganisasi memiliki kendali atas faktor-faktor internal.Organisasi memiliki kendali yang terbatas atas faktor-faktor eksternal.
PengaruhFaktor-faktor internal secara langsung berdampak pada operasi dan hasil organisasi.Faktor eksternal secara tidak langsung mempengaruhi operasi dan hasil organisasi.
ContohStruktur organisasi, budaya, sumber daya, kebijakan, kepemimpinan, dan manajemen.Kondisi pasar, ekonomi, hukum, peraturan, kemajuan teknologi, serta faktor sosial dan budaya.
Kemampuan kontrolRelatif dapat dikendalikan oleh organisasi.Sering kali berada di luar kendali langsung organisasi.
Kemampuan adaptasiDapat dibentuk dan diadaptasi oleh organisasi untuk mencapai tujuannya.Membutuhkan pemantauan dan adaptasi oleh organisasi untuk menghadapi tantangan dan perubahan.
Pengambilan keputusanFaktor internal menginformasikan dan mempengaruhi proses pengambilan keputusan organisasi.Faktor eksternal memberikan wawasan dan pertimbangan untuk proses pengambilan keputusan organisasi.
FokusBerfokus pada faktor-faktor di dalam organisasi.Terutama berfokus pada faktor-faktor di luar organisasi.
Dampak untuk performa bisnisDapat secara langsung berdampak pada kinerja dan hasil organisasi.Secara tidak langsung dapat mempengaruhi kinerja dan hasil organisasi.
Kontrol atas sumber dayaOrganisasi memiliki kendali atas sumber daya dan kemampuan internalnya.Organisasi mungkin memiliki kendali terbatas atas sumber daya dan kemampuan eksternal.

Baca juga: Freemium: Pengertian, Strategi, Contoh, Kelebihan, dan Kekurangannya

Apa Pentingnya Pemahaman Lingkungan Bisnis?

Karena lingkungan bisnis memberikan dampak pada kesuksesan bisnis, skala, visi, dan strategi pengembangan, maka memiliki pemahaman penuh tentang masalah ini harus diprioritaskan oleh para pemimpin.

Ketika mereka mengetahui dampak positif dan negatif di internal dan eksternal perusahaan, mereka dapat membuat strategi yang sesuai untuk menangani situasi yang diprediksi dan tidak diprediksi.

Mengetahui Secara Lebih Dalam Lingkungan Bisnis Internal dan Eksternal

Pertama, Anda perlu memahami bahwa ada variasi faktor internal dan eksternal tergantung pada ukuran, jenis, dan status bisnis.

Namun, Anda dapat menemukan faktor-faktor utama tersebut dengan menganalisis lingkungan bisnis menggunakan kategori berikut:

Faktor lingkungan bisnis internal

Pengertian

Faktor internal mengacu pada apa pun yang ada di dalam perusahaan dan di bawah kendali perusahaan, baik yang berwujud maupun tidak berwujud.

Faktor-faktor ini setelah diketahui dikelompokkan ke dalam kekuatan dan kelemahan perusahaan. Jika satu elemen membawa dampak positif bagi perusahaan, maka elemen tersebut dianggap sebagai kekuatan.

Di sisi lain, jika sebuah faktor menghambat perkembangan perusahaan, maka itu adalah kelemahan. Di dalam perusahaan, ada banyak kriteria yang perlu dipertimbangkan.

Jenis faktor internal

Ada 14 jenis faktor lingkungan internal:

  • Rencana & kebijakan
  • Proposisi nilai
  • Sumber daya manusia
  • Sumber daya keuangan dan pemasaran
  • Citra perusahaan dan ekuitas merek
  • Pabrik/Mesin/Peralatan (atau bisa juga disebut aset fisik)
  • Manajemen tenaga kerja
  • Hubungan antar pribadi dengan karyawan
  • Sumber daya & ketergantungan teknologi internal
  • Struktur organisasi atau dalam beberapa kasus kode etik
  • Kualitas dan ukuran infrastruktur
  • Pelaksanaan tugas atau operasi
  • Perkiraan keuangan
  • Hubungan para pendiri dan kekuatan pengambilan keputusan mereka.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Bisnis Retail

Faktor lingkungan bisnis eksternal

Definisi

Kebalikan dari faktor bisnis internal, elemen eksternal adalah faktor yang mempengaruhi faktor di luar dan di luar kendali perusahaan.

Mempertimbangkan lingkungan luar memungkinkan pengusaha untuk melakukan penyesuaian yang sesuai pada rencana pemasaran mereka agar lebih mudah beradaptasi dengan lingkungan eksternal.

Terkadang hal ini melibatkan pengembangan strateg produk yang baru jika Anda mengiklankan produk Anda di platform tertentu, menemukan mitra tepercaya yang bersedia melakukan investasi, atau mengubah rencana bisnis awal.

Ada banyak kriteria yang dianggap sebagai elemen eksternal. Di antara mereka, beberapa faktor yang paling menonjol dan penting yang perlu dicantumkan adalah situasi ekonomi saat ini, hukum, infrastruktur di sekitarnya, dan permintaan pelanggan.

Jenis faktor internal

Faktor mikro:

  • Pelanggan
  • Supplier atau pemasok
  • Pesaing
  • Masyarakat
  • Pemasaran &mMedia
  • Bakat

Faktor-faktor makro:

  • Ekonomi
  • Politik/hukum
  • Teknologi
  • Sosial
  • Alam

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Bisnis Manufaktur

Dampak Lingkungan Bisnis Internal

lingkungan bisnis internal dan eksternal 1

Faktor internal mengacu pada apa pun yang ada di dalam perusahaan dan di bawah kendali perusahaan, baik yang berwujud maupun tidak berwujud.

Faktor-faktor ini setelah diketahui dikelompokkan menjadi kekuatan dan kelemahan perusahaan. Jika satu elemen membawa dampak positif bagi perusahaan, maka elemen tersebut dianggap sebagai kekuatan.

Di sisi lain, jika suatu faktor menghambat perkembangan perusahaan, maka faktor tersebut merupakan kelemahan. Di dalam perusahaan, ada banyak kriteria yang perlu dipertimbangkan.

Berikut pembahasan lengkapnya:

Sumber daya manusia

Dalam ekonomi global modern, di mana ide dan keterampilan digital – daripada sumber daya fisik semakin menjadi nilai ekonomi, sumber daya manusia dapat menjadi harta terbesar perusahaan.

Secara umum, karyawan dapat menjadi kekuatan atau kelemahan perusahaan tergantung pada tingkat keterampilan praktis, sikap terhadap pekerjaan, kinerja, dan sebagainya.

Sebagai contoh, jika sebuah bisnis memiliki pekerja yang terampil dan termotivasi, mereka pasti akan menjadi aset terbesar perusahaan ini.

Sebaliknya, karyawan yang tidak terlatih dengan baik dan memiliki sikap negatif terhadap tugas mereka akan menjadi tantangan besar bagi perusahaan untuk diatasi.

Singkatnya, pemilik bisnis harus memiliki manajemen sumber daya manusia yang strategis dan efektif tidak hanya untuk kepentingan perusahaan tetapi juga untuk pengembangan positif karyawan mereka.

Sumber daya modal

Dari pandangan umum, modal finansial adalah dana yang diperlukan untuk menumbuhkan dan mempertahankan bisnis.

Pemilik bisnis menggunakan modal keuangan untuk berinvestasi tidak hanya pada barang berwujud seperti pabrik, mesin, peralatan, dan peralatan produktif lainnya untuk menghasilkan output, tetapi juga sumber daya tidak berwujud seperti pemasaran, pelatihan karyawan, dll.

Tidak ada perusahaan yang dapat bertahan tanpa memiliki sumber daya modal. Ketika sebuah perusahaan memiliki anggaran yang cukup, mereka dapat dengan mudah meluncurkan proyek-proyek mereka, memperluas skalanya, dan bahkan mencapai hasil yang mengesankan.

Sebagai contoh, pada tahun 2010 Coca Cola – “perusahaan dengan ekonomi terbesar” menghabiskan 2,9 miliar USD untuk pemasaran, yang mana lebih besar dari total investasi pemasaran Microsoft dan Apple.

Dapat dikatakan bahwa tanpa investasi besar dan sumber daya keuangan yang stabil, kesuksesan Coca Cola tidak akan terjamin.

Ada juga beberapa cara bagi perusahaan untuk mempertahankan anggaran yang stabil dengan beberapa sumber daya seperti peluang investasi, pendanaan, dan pendapatan tahunan.

Baca juga: Ingin Mencari Konsultan Bisnis? Perhatikan Beberapa Hal Ini!

Efisiensi operasional

Konsep efisiensi operasional mencakup praktik meningkatkan semua proses Anda, yang merupakan semua aktivitas perusahaan Anda yang mengarah ke produk atau layanan akhir.

Karena efisiensi operasional secara langsung memengaruhi kesuksesan perusahaan di pasar, seorang pengusaha perlu benar-benar mengetahui proses perusahaannya dan mengikutinya untuk mengetahui apakah proses tersebut dilakukan dengan cara yang benar atau tidak.

Berikut adalah beberapa saran bagi Anda untuk mencapai efisiensi ini:

  • Pelajari situasi bisnis
  • Perhatikan biaya produk
  • Petakan kegagalan proses dan temukan kegagalan
  • Gunakan teknologi untuk produktivitas operasi yang lebih baik, misalnya menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pengelolaan keuangan yang lebih efisien.

Jika tertarik menggunakan Kledo, Anda bisa mencoba paket gratis selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Struktur organisasi

Untuk memiliki struktur organisasi yang sesuai, pemilik harus mempertimbangkan dengan cermat sistem manajemen bisnis yang dapat bekerja dengan lancar di dalam perusahaan.

Apakah itu sistem terpusat atau terdesentralisasi, yang terpenting adalah seberapa efektif struktur tersebut ketika diterapkan untuk perusahaan.

Kepala departemen perlu memastikan bahwa aliran informasi disampaikan secara luas kepada semua pelanggan. Aturan dan peraturan yang sesuai diterapkan untuk memastikan manfaat bagi karyawan, dan juga bisnis.

Infrastruktur

Ketika Anda sudah memiliki pekerja yang terlatih dan termotivasi dengan baik, sistem operasional dan organisasi yang efektif, pastikan infrastruktur perusahaan cukup baik untuk semua fungsi Anda.

Dengan fasilitas yang modern dan berkualitas tinggi, listrik yang stabil, koneksi internet dan wifi, dan sebagainya, perusahaan Anda kemungkinan besar akan berkinerja lebih baik.

Dengan kata lain, semakin baik infrastruktur Anda, semakin besar peluang bagi perusahaan Anda untuk berkinerja baik.

Baca juga: Cara Menghitung Laba Rugi dalam Sebuah Bisnis

Inovasi

Dalam pasar yang kompetitif dan revolusi industri yang kita jalani sekarang, tidak ada perusahaan yang dapat bertahan tanpa meningkatkan ide-ide baru dan teknologi yang memberikan kesuksesan secara keseluruhan.

Pada dasarnya, inovasi mengacu pada pengenalan sesuatu yang baru ke dalam bisnis Anda dengan ide-ide yang berasal dari dalam bisnis seperti dari karyawan, pengembang, manajer atau dari dunia luar seperti pemasok, pelanggan, dll.

Inovasi yang berhasil dapat menghasilkan produktivitas, pengurangan biaya, daya saing yang lebih tinggi, nilai merek, dan peningkatan omset.

Sebaliknya, perusahaan yang gagal menerapkan inovasi pasti akan menghadapi risiko kehilangan pangsa pasar ke pesaing, kehilangan keuntungan dan kehilangan staf kunci.

Inovasi akan bermanfaat bagi bisnis Anda hanya ketika Anda selangkah demi selangkah mulai melakukan pendekatan holistik terhadap inovasi, merencanakan dan mendorong inovasi, serta menyebarkan investasi untuk inovasi dalam bisnis Anda.

Dampak Lingkungan Bisnis Eksternal

Kebalikan dari faktor internal, elemen eksternal adalah faktor yang mempengaruhi di luar dan di luar kendali perusahaan.

Mempertimbangkan lingkungan luar memungkinkan pebisnis untuk melakukan penyesuaian yang sesuai pada rencana pemasaran mereka agar lebih mudah beradaptasi dengan lingkungan eksternal.

Ada banyak kriteria yang dianggap sebagai elemen eksternal. Diantaranya beberapa faktor yang paling menonjol dan penting yang perlu dicantumkan adalah situasi ekonomi saat ini, hukum, infrastruktur sekitar, dan permintaan pelanggan.

Situasi ekonomi

Ekonomi adalah salah satu faktor yang paling menentukan keberhasilan perusahaan meskipun merupakan elemen eksternal.

Dalam perekonomian, beberapa faktor yang berkontribusi seperti fluktuasi suku bunga, krisis ekonomi, dan sebagainya secara langsung dan kuat mempengaruhi konsumsi pembeli, dan akibatnya, keuntungan bisnis.

Tidak ada faktor eksternal yang mempengaruhi bisnis lebih dari kondisi ekonomi, yaitu keadaan ekonomi saat ini. Ketika ekonomi mengalami ekspansi dan kontraksi, kondisinya berubah dari waktu ke waktu.

Kondisi ekonomi yang positif dapat menguntungkan bagi perkembangan bisnis dan kondisi ekonomi yang buruk dapat menimbulkan konsekuensi negatif seperti skala bisnis yang mengecil, kekurangan modal, atau bahkan kebangkrutan.

Ada 7 faktor yang memiliki dampak langsung pada bisnis perusahaan.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Manajemen Keuangan Bisnis

Hukum

Peraturan dan regulasi dari pemerintah setempat memainkan peran penting dalam pengembangan perusahaan. Ada beberapa negara yang hukumnya menghambat perkembangan beberapa industri tertentu. Hal ini dapat menjadi ancaman bagi perusahaan.

Di sisi lain, beberapa industri menerima dukungan positif dan berkelanjutan dari pemerintah daerah melalui peraturan dan regulasi mereka.

Selain itu, jika undang-undang mengizinkan organisasi di luar negara berinvestasi di industri lokal, mereka secara tidak langsung akan menciptakan sumber dukungan keuangan yang sangat besar untuk bisnis lokal.

Faktor teknologi

Kecerdasan buatan, pencarian internet yang cerdas, dan fungsi teknologi tinggi lainnya – semua jenis teknologi telah menjadi yang terdepan dalam banyak bisnis selama berabad-abad.

Sebagai contoh, banyak bisnis di Indonesia mulai menggunakan sistem akutansi terkomputerisasi seperti software akuntansi online Kledo yang sangat mudah digunakan sekalipun untuk orang yang awam tentang akuntansi.

Tidak peduli berapa pun ukuran perusahaan Anda, manfaat teknologi yang berwujud dan tidak berwujud sudah sangat dikenal.

Karena teknologi dapat membantu Anda menghasilkan keuntungan dan memberikan hasil sesuai kebutuhan pelanggan.

Secara khusus, budaya, efisiensi, dan hubungan bisnis jelas dipengaruhi oleh infrastruktur teknologi. Selain itu, hal ini juga berdampak pada keamanan informasi rahasia dan keuntungan perdagangan.

Saat ini, teknologi sangat menentukan bagi para pengusaha karena teknologi dapat menjadi teman terbaik atau teman terburuk mereka, tergantung pada bagaimana teknologi tersebut digunakan dalam pasar bisnis digital yang kompetitif.

Baca juga: Integrasi Horizontal Adalah: Jenis, Contoh, Kelebihan, dan Kekurangannya dalam Bisnis

Tuntutan pelanggan

Salah satu faktor paling mendasar yang kita pelajari dalam ilmu ekonomi adalah bahwa memuaskan permintaan pelanggan adalah suatu keharusan bagi kelangsungan hidup setiap bisnis.

Jelas bahwa produk Anda disajikan untuk kebutuhan pelanggan, maka dalam keadaan apa pun, bisnis Anda dapat berkembang tanpa mengikuti misi ini.

Selain menjadi perusahaan yang terdepan, pengusaha tidak hanya harus mengidentifikasi tetapi juga menyesuaikan minat pelanggan mereka.

Kita semua tahu bahwa apa yang orang inginkan, apa yang orang butuhkan, dan apa yang mereka tuntut biasanya berbeda satu sama lain.

Pelanggan membutuhkan sesuatu untuk berkomunikasi dengan anggota keluarga mereka di luar negeri, mereka menginginkan smartphone yang dapat melakukan multi-fungsi; namun, mereka tidak dapat membeli smartphone tersebut dengan anggaran yang terbatas.

Oleh karena itu, permintaan mereka hanyalah ponsel biasa yang dapat melakukan fungsi dasar. Jika perusahaan Anda tidak dapat mengetahui apa yang menjadi permintaan pelanggan, Anda akan menghadapi kesulitan dalam membuat produk Anda dikonsumsi oleh pelanggan.

Di era digital, wajah preferensi pelanggan telah berubah secara dramatis di bawah pengaruh berbagai faktor.

Memiliki pemahaman yang lengkap tentang faktor-faktor ini dapat membantu pebisnis membangun strategi yang efektif dalam proses produksi dan pemasaran. Berikut ini adalah perubahan penting dalam permintaan pelanggan:

  • Kualitas adalah preferensi pelanggan daripada harga
  • Proses penjualan semakin berada di bawah kendali pelanggan
  • Loyalitas pelanggan menurun
  • Munculnya pelanggan berpenghasilan menengah yang suka berbelanja
  • Daya konsumsi wanita
  • Kemajuan teknologi baru
  • Konsumsi antargenerasi

Ada banyak kerja keras yang harus dilakukan untuk mengenali kebutuhan pelanggan dan menghasilkan tren baru di pasar.

Pada dasarnya, Anda harus melakukan penelitian untuk menentukan apa kebutuhan konsumen, menjadikan diri Anda sebagai pemimpin dalam industri Anda dan kemudian berulang kali menunjukkan kualitas produk Anda.

Persaingan

Persaingan ada di semua bidang kehidupan kita, bahkan dalam bisnis. Dalam hal persaingan, pengusaha dapat berkembang menjadi sukses atau menderita karena kehilangan posisinya di pasar.

Sisi baiknya, persaingan memunculkan inovasi, layanan pelanggan yang lebih baik, rasa puas diri, pemahaman pasar inti, dan pemahaman tentang bisnis Anda sendiri-kekuatan dan kelemahan Anda.

Sisi buruknya, jika Anda tidak siap untuk berubah di pasar yang kompetitif, perusahaan Anda mungkin akan terpengaruh secara negatif karena membuat investor takut, ekspektasi pasar meningkat, harga yang kompetitif, dan ketidaksetiaan pelanggan.

Baca juga: 9 Faktor Penting dalam Pemilihan Lokasi Bisnis yang Baik

Pada Intinya…

Kesimpulannya, ada banyak faktor yang berkontribusi terhadap kesuksesan perusahaan yang berasal dari luar dan dalam bisnis. Baik faktor dari internal maupun eksternal, keduanya sangat penting bagi perkembangan perusahaan.

Jika sebuah bisnis berharap untuk berjalan dengan lancar dan sukses, mereka perlu mempertimbangkan semua elemen ini sebelum membuat keputusan.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × one =