Subliminal Advertising: Pengertian, Cara Kerja, Jenis, dan Contohnya

subliminal advertising

Proses periklanan memang memiliki banyak cara, mulai dari yang biasa saja sampai yang sangat unik. Namun apakah Anda pernah mendengar tentang subliminal advertising?

Salah satu bentuk pemasaran yang paling kontroversial dan diperdebatkan adalah iklan subliminal atau subliminal advertising. Gagasan bahwa sebuah perusahaan dapat mempengaruhi kebiasaan membeli Anda, tanpa Anda sadari, sangat menarik sekaligus menakutkan.

Tetapi apakah hal seperti itu mungkin terjadi? Dan jika demikian, bagaimana cara kerjanya? Berikut adalah pembahasan lengkap mengenai subliminal advertising atau iklan bawah sadar.

Apa itu Subliminal Advertising?

subliminal advertising

Subliminal advertising atau iklan subliminal atau iklan bawah sadar adalah teknik pemasaran yang melibatkan pemaparan individu terhadap pesan halus yang tertanam dalam hal-hal lain.

Ini mungkin berupa gambar, bagian dari teks, atau bahkan video/audio. Pesan-pesan ini dirancang untuk mempengaruhi pikiran – secara sadar atau tidak sadar mengubah kebiasaan membeli pelanggan, keyakinan tentang produk tertentu, dll.

Tujuannya adalah untuk mempengaruhi tanpa target audiens mengetahui bahwa mereka sedang dipengaruhi. Faktanya, mereka tidak akan menyadari bahwa pesan-pesan ini memiliki efek pada mereka sama sekali.

Secara sederhana, iklan subliminal meninggalkan pemirsa dengan pesan di kepala mereka yang tidak mereka peroleh secara sadar dari iklan tersebut.

Misalnya, gambar sederhana dari sekelompok teman yang bahagia, dengan logo Coca-Cola, di gerai bioskop sebelum film dimulai atau selama interval adalah iklan subliminal.

Meskipun individu akan mengira itu adalah iklan untuk meningkatkan kesadaran merek, pesannya adalah membuat mereka ingin minum Coca-Cola selama mereka berada di tempat itu.

Penjelasan rasional untuk hal ini sederhana: pikiran bawah sadar sangat lebih kuat daripada pikiran sadar. Dalam contoh di atas, pikiran bawah sadar dapat memproses logo Coca-Cola, dengan asumsi bahwa Coca-Cola akan menjadi minuman yang bagus untuk interval film.

Baca juga: Comparative Advertising: Definisi, Pro Kontra, Tips dan Contohnya

Bagaimana Cara Kerja Subliminal Advertising

Subliminal advertising bekerja di sekitar pesan atau komunikasi bawah sadar. Pesan-pesan ini tidak secara langsung disiarkan kepada seseorang, melainkan tertanam dalam pesan lain.

Pesan bawah sadar bertujuan untuk mempengaruhi pola pikir seseorang, tanpa mereka sadari. Contoh sederhana dari hal ini adalah dalam iklan televisi.

Seringkali, perusahaan akan menggunakan gambar atau simbol tertentu dalam iklan mereka yang berhubungan dengan produk yang mereka coba jual.

Misalnya, sebuah perusahaan yang menjual produk penurun berat badan mungkin memiliki iklan di mana seorang gadis muda langsing sedang makan anggur, dan warna jus yang sehat membuat orang secara tidak sadar mengasosiasikan gaya hidup yang lebih sehat dengan meminum produk ini.

Teknik ini bergantung pada bagaimana otak Anda secara otomatis mengasosiasikan gambar dengan produk.

Baca juga: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Contoh Point of Purchase

Jenis Subliminal Advertising

Ada tiga jenis pesan bawah sadar utama, yang dapat bekerja untuk berbagai bentuk iklan, seperti radio atau TV.

Anda bahkan dapat menggunakan pesan subliminal di media sosial, seperti di foto dan keterangan Instagram Anda, di iklan Facebook, dan dalam kampanye Snapchat Anda.

Backmasking

Backmasking digunakan dalam rekaman audio. Ini menampilkan rekaman suara yang diputar mundur pada trek atau rekaman yang diputar maju.

Beberapa orang percaya bahwa rekaman backmasking ini memberikan pesan subliminal kepada pendengar yang coba diterjemahkan oleh otak mereka.

Pesan sub-audible

Pesan sub-audible disisipkan ke dalam audio lain, seperti lagu atau rekaman wawancara. Pesan-pesan ini biasanya bervolume jauh lebih rendah daripada audio utama, membuatnya halus, namun tetap ada.

Meskipun volume pesan-pesan ini terlalu rendah untuk didengar secara sadar, otak pendengar kemungkinan masih akan menyimpannya di memori bawah sadar mereka, sehingga mereka dapat menarik informasi tersebut.

Baca juga: Apa itu Q Commerce? Berikut adalah Pembahasan Lengkapnya

Pesan Sub-visual

Salah satu jenis pesan subliminal yang lebih umum adalah pesan sub-visual, yang terjadi di TV, cetak, dan iklan visual lainnya.

Bentuk pesan ini menunjukkan isyarat visual yang halus kepada pemirsa, seperti pesan tersembunyi di dalam logo atau gambar kecil yang terselip di dalam gambar lain.

Sekali lagi, mereka biasanya sangat kecil atau cepat sehingga Anda tidak menyadari bahwa Anda melihatnya, tetapi otak Anda masih menyimpannya.

Pentingnya Subliminal Advertising

Pengiklan memprioritaskan hubungan suatu produk dengan utilitas dan nilai ekonomisnya.

Namun, dalam hal iklan subliminal, tidak demikian halnya. Iklan subliminal adalah tentang membangun hubungan dengan setiap pelanggan dengan menciptakan hubungan emosional dengan pengalaman unik dan kehidupan sehari-hari mereka.

Ada tiga alasan utama mengapa pemasar menggunakan iklan subliminal-

Ini berfungsi sebagai stimulator yang efektif

Meskipun orang mungkin mengatakan bahwa mereka membuat keputusan secara rasional, pada kenyataannya, emosi memainkan peran utama dalam sebagian besar pembelian. Iklan bawah sadar memanfaatkan ini dengan merangsang emosi audiens.

Baca juga: Pain Point: Pengertian, Jenis, dan Cara Identifikasinya

Ini memberikan kesan yang abadi

Iklan bawah sadar dapat diibaratkan seperti menanam benih di pikiran bawah sadar Anda. Iklan ini memberikan dampak tanpa Anda sadari, yang kemudian mempengaruhi keputusan pembelian di masa depan.

Ini bisa cukup persuasif untuk mengubah pola pembelian

Pesan bawah sadar dikenal cukup persuasif untuk membawa perubahan dalam kebiasaan membeli. Hal ini dapat membuat orang menyadari bahwa mereka menginginkan sesuatu yang baru, dan membuat mereka keluar untuk membelinya.

Banner 1 kledo

Keuntungan Menggunakan Subliminal Advertising

Keuntungan dan manfaat menggunakan pesan bawah sadar sebagai bentuk periklanan tidak terbatas. Diuraikan di bawah ini adalah daftar keuntungan utama:

Terhubung lebih pribadi

Pesan bawah sadar menarik bagi pikiran bawah sadar seseorang yang sedang ditargetkan. Ini memaksa mereka untuk membeli produk tanpa memikirkan kelebihan dan kekurangannya.

ROI yang lebih baik

Subliminal advertising dikenal memiliki laba atas investasi yang lebih baik daripada bentuk iklan tidak langsung lainnya.

Ini dapat menciptakan ikatan emosional antara produk dan konsumennya, yang memastikan pembelian di masa depan.

Ini menetapkan kesan abadi tentang produk atau layanan tertentu dalam pikiran bawah sadar pelanggan, dengan mereka membuat keputusan di masa depan berdasarkan hal yang sama.

Baca juga: Mengenal Promotion Mix Sebagai Strategi Marketing

Lebih mudah untuk diproses

Pesan subliminal lebih mudah diproses dibandingkan dengan bentuk iklan langsung yang datang dengan banyak informasi.

Orang yang menonton atau mendengarkan pesan subliminal memiliki kemampuan yang lebih tinggi untuk mengingat jika dibandingkan dengan mereka yang melihat iklan langsung.

Ini karena otak mereka bekerja pada tingkat yang lebih tinggi, sehingga lebih mudah untuk memproses pesan.

Ini beresonansi dengan konsumen

Pesan bawah sadar mampu beresonansi dengan orang-orang lebih dari jenis pesan lainnya karena mereka dirancang untuk memanfaatkan emosi manusia.

Menciptakan dampak

Iklan subliminal mampu menciptakan kesan besar pada pemirsanya tanpa mereka sadari.

Hal ini dimungkinkan karena orang sering kali memiliki ambang batas untuk seberapa banyak mereka dapat memperhatikan.

Ketika pesan dikirim di bawah ambang batas ini, pesan tersebut tidak dapat diproses secara sadar dan malah mencapai alam bawah sadar.

Baca juga: Pahami Apa Itu Evangelism Marketing dalam Proses Pemasaran Bisnis

Kekurangan Subliminal Advertising

Meskipun pesan subliminal dapat menguntungkan bagi organisasi, namun ada beberapa kelemahan yang tidak boleh diabaikan. Poin-poin berikut ini menyoroti beberapa kerugiannya:

Pelanggan mungkin merasa tertipu

Subliminal advertising sering dipandang sebagai praktik penipuan karena tidak diketahui oleh konsumen.

Mereka yang ditargetkan oleh jenis iklan ini mungkin merasa tertipu karena mereka tidak tahu mengapa mereka memiliki pendapat tertentu tentang suatu produk, sehingga mereka mungkin kehilangan kepercayaan pada merek tersebut.

Pesan dapat menjadi bumerang

Pesan-pesan yang dikirim dengan cara subliminal mungkin memiliki efek yang berlawanan dengan apa yang diharapkan.

Misalnya, produsen mobil dapat mengirim pesan yang mengatakan bahwa sesuatu itu cepat dalam upaya untuk membuat produk mereka terlihat bagus.

Namun, hal ini menjadi bumerang ketika mobil tersebut ternyata lambat, yang menyebabkan pelanggan merasa tertipu dan tidak puas dengan mobil tersebut.

Baca juga: Mengenal Price Mix Sebagai Strategi Pendongkrak Penjualan Bisnis

Tidak selalu bisa dikendalikan

Meskipun pesan bawah sadar dapat mencapai pikiran bawah sadar seseorang, namun tidak dapat ditargetkan dengan mudah dibandingkan dengan bentuk iklan lainnya karena sifatnya yang tidak langsung.

Ini berarti mungkin tidak menjangkau semua individu yang seharusnya menerima pesan, sehingga berdampak pada hasil keseluruhan.

Tidak ada persuasi langsung

Pesan bawah sadar tidak selalu secara langsung mempengaruhi konsumen, sehingga tidak dapat digunakan untuk memaksa mereka melakukan pembelian.

Ini berarti organisasi harus menemukan cara lain untuk membujuk pelanggan agar membeli produk dan layanan mereka setelah dipengaruhi oleh pesan subliminal.

Bisa disalahpahami

Pesan bawah sadar sering kali sangat terbuka untuk interpretasi, yang berarti bahwa apa yang Anda maksudkan untuk disampaikan mungkin tidak selalu muncul seperti yang dimaksudkan.

Keefektifan pesan-pesan ini akan tergantung pada seberapa baik mereka digunakan, itulah sebabnya pemasar harus berhati-hati dengan pesan yang mereka kirimkan.

Baca juga: Inbound Marketing: Cara Mudah dan Murah Meningkatkan Penjualan

Contoh Subliminal Advertising

subliminal advertising

Berikut adalah contoh subliminal advertising yang cukup menarik dan kontroversial yang telah tim Kledo temukan:

Barcode Subliminal Marlboro

Meskipun ada upaya untuk mengekang iklan rokok di seluruh dunia, Marlboro tetap menjadi salah satu merek Amerika yang paling terkenal.

Kita mungkin tidak lagi melihat “Marlboro Man” yang terkenal di TV – pariwisata ke Flavor Country telah menurun tajam dalam 20 tahun terakhir, tetapi Marlboro masih menjadi salah satu merek rokok paling terkenal di dunia, posisi yang didambakan Marlboro berusaha untuk mempertahankannya melalui penggunaan iklan subliminal.

Pada akhir tahun 90-an dan awal tahun 2000-an, banyak organisasi olahraga profesional dan badan pengatur menyatakan keprihatinan tentang maraknya iklan rokok dalam balap Formula 1.

Hingga saat itu, hampir semua iklan rokok di Formula 1 tidak pernah ditayangkan.

Sampai saat itu, hampir semua pembalap top dunia berlomba dengan mobil yang dihiasi logo merek rokok, tetapi larangan mendadak terhadap sponsor perusahaan rokok di Eropa memicu eksodus merek rokok yang meninggalkan olahraga ini.

Untuk menghindari pembatasan yang tidak nyaman ini, tim pemasaran di Marlboro muncul dengan ide cerdik yang mengerikan; mereka akan menggunakan pesan visual subliminal untuk menyampaikan merek Marlboro tanpa menggunakan logo tipografi perusahaan itu sendiri.

Marlboro mencapai hal ini dengan menggunakan desain gaya barcode yang, pada kecepatan tinggi di mana mobil F1 melaju di sekitar trek, hampir dapat dikenali seperti logo itu sendiri.

Subliminal Advertising mobil

Meskipun pintar, upaya Marlboro untuk mengatasi larangan iklan tidak berumur pendek.

Komisi Kesehatan Masyarakat Eropa menerapkan tekanan yang cukup besar kepada anggota parlemen Eropa, yang memutuskan bahwa desainnya memang terlalu mirip dengan desain Marlboro yang dilarang.

Subliminal Advertising rokok

Dengan lucu, Marlboro mengatakan kepada The Wall Street Journal pada tahun 2010 bahwa, “Barcode tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi apa pun selain desain netral, yang tidak terkait dengan penjualan produk tembakau. Itu tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi referensi ke merek Marlboro dengan cara apa pun.”

Baca juga: Pentingnya Strategi Digital Marketing untuk Penjualan yang Maksimal

Kesimpulan

Subliminal advertising menjadi lebih populer di kalangan marketer saat ini karena kemampuannya untuk menciptakan dampak pada konsumen tanpa mereka sadari.

Jika digunakan dengan benar, pesan bawah sadar dapat menjadi alat yang ampuh bagi pemasar yang ingin menarik konsumen ke produk dan layanan mereka.

Tetapi masih mustahil untuk mengatakan apakah iklan subliminal efektif atau tidak. Hal ini karena belum ada bukti konklusif yang membuktikan bahwa pesan-pesan ini cukup untuk memberikan hasil yang diinginkan.

Lebih banyak penelitian perlu dilakukan sebelum pemasar dapat memiliki pendapat yang lebih solid tentang apakah jenis pemasaran ini bermanfaat bagi mereka atau tidak.

Tapi satu hal yang jelas: Subliminal advertising memiliki banyak potensi. Kekuatan untuk mempengaruhi pikiran bawah sadar seseorang menjadikannya alat yang ampuh bagi pemasar yang ingin menjangkau pelanggan mereka dengan cara yang paling efektif.

Selain itu, pastikan seluruh biaya pemasaran Anda tercatat dengan baik dalam proses pembukuan untuk menghtung ROI yang Anda dapatkan dari kegiatan marketing yang sedang Anda bangun.

Masih menggunakan pencatatan manual? Beralihlah ke proses yang lebih modern dan praktis dengan solusi dari software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang memiliki fitur terbaik dan harga terjangkau yang telah dipercaya oleh lebih dari 35.000 pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Selain itu, Kledo juga bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 5 =