Overall Equipment Effectiveness (OEE): Pengertian, Rumus, dan Contohnya

Overall Equipment Effectiveness banner

Dalam industri manufaktur, perusahaan sering kali mencoba untuk meningkatkan seberapa cepat mereka membuat barang berkualitas untuk meningkatkan kemampuan mereka menjual lebih banyak produk. Mereka memantau kecepatan dan kualitas produksi dengan metrik, seperti metrik overall equipment effectiveness atau OEE.

Hal ini memberi tahu mereka jika mesin mereka beroperasi pada kapasitas penuh dan menawarkan wawasan tentang area mana saja yang mungkin memerlukan peningkatan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas apa itu overall equipment effectiveness, mengeksplorasi mengapa OEE penting dan memberitahu rumusnya dengan contoh-contoh.

Apa yang Dimaksud dengan Overall Equipment Effectiveness?

Overall equipment effectiveness (OEE) adalah metrik yang digunakan untuk mengukur produktivitas operasi manufaktur. OEE membandingkan seberapa banyak produk berkualitas yang dihasilkan oleh sebuah mesin dalam periode tertentu dan berapa banyak yang perlu Anda produksi dalam waktu tersebut.

Menghitung OEE menghasilkan angka yang mewakili peringkat gabungan mesin Anda dalam enam kategori. Kategori-kategori ini, yang disebut enam kerugian besar, adalah:

  • Kegagalan atau kerusakan peralatan
  • Pengaturan dan penyesuaian
  • Idling dan penghentian kecil
  • Berkurangnya kecepatan operasi
  • Cacat proses yang harus Anda perbaiki atau scrap
  • Berkurangnya hasil sejak awal hingga saat ini
Banner 2 kledo

Baca juga: Apa itu Audit Trail? Ini Pembahasan Lengkapnya

Mengapa overall Overall Equipment Effectiveness?

Metrik OEE dapat membantu Anda menentukan seberapa banyak waktu produksi yang digunakan secara efektif dan di mana Anda dapat melakukan perubahan untuk meningkatkan produksi secara keseluruhan.

Metrik ini juga dapat membantu Anda mengukur kemajuan Anda menuju peningkatan operasional.

Berikut adalah alasan lain mengapa menghitung OEE dapat membantu meningkatkan bisnis:

Peningkatan laba atas investasi untuk peralatan Anda

Menghitung overall equipment effectiveness dapat membantu Anda menentukan seberapa produktif mesin Anda dan menargetkan cara meningkatkan tingkat produksinya.

Memiliki hasil produk yang lebih tinggi dari setiap mesin dapat meningkatkan jumlah produk yang dapat Anda jual dan mengurangi waktu yang Anda habiskan untuk produksi.

Kedua elemen tersebut dapat mempengaruhi pendapatan Anda secara positif. Menggunakan OEE untuk meningkatkan tingkat produksi Anda pada mesin berkontribusi untuk meningkatkan laba atas investasi awal Anda dalam peralatan.

Peningkatan kualitas produk

Metrik OOE membantu Anda menilai kualitas produk yang diproduksi karena metrik ini memperhitungkan waktu yang hilang karena perbaikan atau produk yang dibuang karena kualitas yang lebih rendah.

Dengan mengidentifikasi di mana sisa dan perbaikan ini memengaruhi proses Anda, Anda dapat menyesuaikan waktu produksi dan meningkatkan persentase produk berkualitas tinggi yang diproduksi. Persentase yang lebih tinggi dari produk berkualitas tinggi dapat meningkatkan kecepatan dan pendapatan Anda.

Baca juga: Jurnal Penutup Perusahaan Manufaktur: Komponen dan Contohnya

Mengurangi biaya

Overall equipment effectiveness membantu Anda memahami kualitas kinerja peralatan Anda dan menemukan area di mana kualitas yang buruk terjadi. Dengan mengurangi produk berkualitas buruk yang harus Anda buang atau perbaiki, Anda dapat mengurangi biaya material dan perbaikan.

Dengan memantau output dan kinerja mesin Anda secara cermat, Anda juga dapat mengidentifikasi masalah yang mungkin menandakan kegagalan peralatan di masa mendatang, yang dapat membantu Anda merawat peralatan sehingga dapat bertahan lebih lama dan memerlukan lebih sedikit perbaikan.

Baca juga: Siklus Akuntansi Bisnis Manufaktur dan Bedanya dengan Bisnis Lain

Bagaimana Cara Menghitung Metrik Overall Equipment Effectiveness?

Overall Equipment Effectiveness 2

Berikut adalah dua cara untuk menghitung OEE:

Perhitungan sederhana

Perhitungan OEE sederhana menemukan rasio seberapa produktif mesin Anda terhadap seberapa produktif seharusnya. Perhitungan ini dapat membantu Anda menentukan apakah alat berat Anda bekerja secepat mungkin.

Penting untuk dicatat bahwa ada informasi tentang kinerja dan penurunan kualitas yang tidak diperhitungkan dalam perhitungan sederhana.

OEE = (Jumlah yang baik x waktu siklus ideal) / waktu produksi yang direncanakan

Berikut ini adalah rincian faktor-faktor dalam persamaan ini:

  • Jumlah yang baik: Ini adalah jumlah produk yang diproduksi tanpa cacat, yang berarti Anda tidak perlu membuang atau memperbaikinya.
  • Waktu siklus yang ideal: Ini adalah waktu tercepat yang memungkinkan untuk memproduksi satu produk.
  • Waktu produksi yang direncanakan: Ini adalah total waktu yang Anda harapkan dari peralatan Anda untuk memproduksi produk.
  • Waktu yang sepenuhnya produktif: Ini adalah waktu produksi setelah Anda mengurangi waktu yang harus Anda hentikan untuk perbaikan atau membuang produk.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan Bisnis Manufaktur

Perhitungan detail

Perhitungan detail dapat memberikan lebih banyak informasi tentang hilangnya ketersediaan, kinerja, dan kualitas.

Hal ini dapat membantu Anda mengetahui mengapa Anda memproduksi lebih sedikit daripada kemampuan ideal Anda dan seberapa mendesak Anda harus mengambil tindakan untuk meningkatkan efektivitas peralatan Anda.

Anda dapat menghitung OEE secara detail dengan menerapkan langkah-langkah berikut:

1. Menghitung ketersediaan

Pertama, tentukan ketersediaan Anda, atau berapa lama waktu yang tersedia bagi peralatan Anda untuk membuat produk. Anda dapat menghitungnya dengan persamaan berikut:

Ketersediaan = Waktu operasional / Waktu produksi yang direncanakan

Waktu operasional adalah waktu produksi yang direncanakan dikurangi semua waktu peralatan tidak beroperasi karena kerusakan, pergantian staf atau penghentian lainnya, baik yang direncanakan maupun yang tidak direncanakan.

2. Menghitung kinerja

Hal berikutnya yang Anda tentukan adalah perbedaan antara seberapa cepat peralatan Anda saat ini berjalan dan kecepatan maksimumnya. Anda bisa menggunakan salah satu dari persamaan berikut ini:

  • Performa = Waktu lari ideal / Waktu lari
  • Performa = (Waktu siklus ideal x jumlah total) / Waktu lari

Waktu siklus ideal adalah waktu tercepat yang dapat dijalankan peralatan Anda dalam keadaan ideal.

Untuk persamaan ini, waktu pengoperasian adalah angka yang telah ditentukan sebelumnya dikalikan dengan jumlah detik dalam satuan menit.

Sebaiknya tingkat kinerja peralatan Anda kurang dari atau sama dengan 100%, atau waktu siklus ideal Anda mungkin terlalu tinggi.

Baca juga: Akuntansi Manufaktur: Arti, Siklus, dan Bedanya dengan Akuntansi Umum

3. Menghitung kualitas

Faktor ini menghitung seberapa sukses peralatan Anda menciptakan produk berkualitas yang tidak memerlukan perbaikan atau waktu tambahan. Anda dapat menggunakan persamaan ini:

Kualitas = Jumlah yang baik / Jumlah total

4. Kalikan ketersediaan, kinerja, dan kualitas

Untuk mengetahui seberapa banyak waktu produksi Anda yang efektif, kalikan ketersediaan, kinerja, dan kualitas Anda. Anda dapat menggunakan persamaan ini:

OEE = Ketersediaan x Kinerja x Kualitas

Skor OEE Anda memberikan gambaran tentang waktu aktual yang dibutuhkan peralatan Anda untuk membuat produk yang dapat dijual.

Dengan menghitung ketersediaan, kinerja, dan kualitas secara terpisah, Anda dapat melihat elemen mana yang mungkin menyebabkan Anda kehilangan efektivitas.

Kategori yang memiliki persentase terendah adalah kategori yang paling banyak kehilangan waktu.

5. Beri peringkat skor Anda

Langkah terakhir untuk memahami OEE Anda adalah dengan menggunakan sistem peringkat yang menentukan bagaimana OEE Anda dibandingkan dengan standar industri. Berikut adalah tolok ukurnya:

  • 100% OEE: Ini berarti Anda memproduksi barang dengan efektivitas yang sempurna.
  • 85% OEE: Anda memiliki efektivitas produksi di atas rata-rata, dengan sangat sedikit produk berkualitas rendah dan sedikit atau tidak ada waktu henti. Ini adalah tujuan jangka panjang untuk banyak strategi peningkatan produksi.
  • 60% OEE: Tingkat OEE ini menunjukkan masih ada ruang untuk peningkatan efektivitas produksi Anda. Peralatan membuat sebagian besar suku cadang yang baik dengan cepat dengan jumlah waktu henti yang rata-rata.
  • 40% OEE: Dengan tingkat ini, Anda perlu membuat rencana untuk meningkatkan efektivitas Anda. Anda sering menghasilkan produk berkualitas buruk, dan peralatan Anda berjalan lambat dengan banyak waktu berhenti.

Baca juga: Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

Tips Meningkatkan Overall Equipment Effectiveness Anda Secara Keseluruhan

Overall Equipment Effectiveness 1

Berikut ini beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan OEE:

Tetapkan tujuan yang realistis

OEE Anda dapat membantu Anda menentukan bagaimana peringkat efektivitas Anda saat ini dibandingkan dengan pesaing, industri lain, atau bahkan departemen manufaktur lain di perusahaan Anda.

Namun, ketika menetapkan tujuan, penting untuk diingat bahwa Anda bersaing dengan diri sendiri karena tujuan utama Anda adalah peningkatan.

Saat memulai penilaian efektivitas peralatan Anda, buatlah tujuan yang realistis untuk membantu mendorong kemajuan yang stabil dan berkelanjutan.

Cobalah pemeliharaan preventif

Sebagai produsen, peralatan Anda dapat menjadi aset terbesar Anda. Ini sering kali menjadi salah satu biaya terbesar bagi perusahaan, jadi penting bagi Anda untuk meminimalkan kebutuhan untuk menggantinya.

Anda dapat melakukan ini dengan bekerja sama dengan teknisi untuk menetapkan rutinitas pemeliharaan. Sering melakukan perawatan pada mesin Anda di luar waktu produksi yang direncanakan dapat meningkatkan umurnya.

Dengan merawat peralatan Anda dengan benar, kemungkinan peralatan tersebut rusak dan mempertahankan kecepatan yang dioptimalkan lebih lama.

Mendorong kolaborasi

Menemukan informasi yang diperlukan untuk mengetahui OEE Anda biasanya membutuhkan pembicaraan dengan departemen yang berbeda.

Doronglah departemen yang berbeda untuk berkolaborasi dalam mencari solusi, karena setiap departemen mungkin menawarkan perspektif yang berbeda tentang cara meningkatkan kinerja.

Misalnya, teknisi dapat bekerja sama untuk meningkatkan waktu pergantian atau berkomunikasi ketika mereka melihat penurunan produktivitas pada mesin mereka, yang dapat membantu mengurangi waktu dan meningkatkan OEE di tempat kerja Anda.

Baca juga: Pengertian Sistem Informasi Manufaktur, Elemen, dan Tips Mengelolanya

Contoh Penghitungan dan Interpretasi Overall Equipment Effectiveness

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang cara kerja OEE dan bagaimana OEE dapat membantu Anda, berikut ini adalah contoh cara menghitung OEE:

Sebuah perusahaan memiliki mesin yang membuat tutup dan menempatkannya pada botol. Shift kerja untuk mesin ini adalah delapan jam.

Selama shift tersebut, teknisi yang menjalankan mesin mengambil tiga kali istirahat, dengan total waktu 60 menit. Ada juga dua kali pergantian, satu di awal shift dan satu di akhir shift.

Selama pergantian ini, teknisi mematikan mesin sepenuhnya. Pergantian ini memakan waktu total 30 menit. Untuk mengetahui ketersediaan mesin, perusahaan menggunakan rumus berikut:

  • 8 jam x 60 menit = 480 menit
  • Ketersediaan = Waktu operasional / Waktu produksi yang direncanakan
  • Waktu operasional adalah 480 menit – 60 menit – 30 menit = 390
  • Ketersediaan = 390 / 480

Ketersediaan peralatan perusahaan adalah 81%, yang merupakan nilai yang baik.

Mesin memproduksi 18.600 botol bertutup dalam satu shift. Biasanya mesin membutuhkan waktu satu detik untuk memasang satu tutup pada satu botol. Dengan menggunakan informasi ini, perusahaan dapat mengetahui kinerja mesinnya:

  • Performa = (Waktu siklus ideal x jumlah total) / Waktu kerja
  • Performa = (1 detik x 18.600) / (390 x 60 detik)
  • Performa = 18.600 / 23.400

Tingkat kinerja mesin perusahaan adalah 79%.

Dari 47 tutup botol per menit, tujuh di antaranya tidak memenuhi standar kualitas. Dengan menggunakan informasi ini, perusahaan dapat menemukan tingkat kualitas:

  • Kualitas = Jumlah yang baik / Jumlah total
  • Kualitas = (47 – 7) / 47
  • Kualitas = 40 / 47

Tingkat kualitas mesin adalah 85%.

Langkah terakhir adalah mengalikan ketiga faktor tersebut untuk menentukan OEE:

  • OEE = Ketersediaan x Kinerja x Kualitas
  • OEE = 0,81 x 0,79 x 0,85

OEE perusahaan secara keseluruhan adalah 0,54 atau 54%.

Menurut tolok ukur, ini adalah OEE yang rendah, yang menunjukkan bahwa perusahaan memiliki banyak ruang untuk perbaikan.

Melihat perhitungan yang lebih disukai, kinerja adalah elemen terlemah dalam proses produksi. Jadi, langkah pertama menuju perbaikan adalah memeriksa peralatan dan menetapkan pemeliharaan atau maintenance yang lebih baik untuk mengembalikan output ke tingkat kemampuannya.

Baca juga: Pahami Pentingnya Work Order dalam Industri Manufaktur

Kesimpulan

Dengan mengetahui metrik overall equipment effectiveness atau OEE, Anda sebagai pemilik bisnis manufaktur bisa mengetahui berapa tingkat efisiensi dari setiap mesin yang digunakan alam proses produksi.

Selain metrik OEE, ada banyak metrik yang harus Anda pahami dalam pengelolaan bisnis, termasuk metrik keuangan yang memiliki rumus dan cara penghitungan berbeda.

Jika kesulitan dalam menghitung metrik keuangan dan pencatatan proses pembukuan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki semua fitur tersebut, salah satunya Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah banyak digunakan oleh banyak bisnis di Indonesia. Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan akuntansi otomatis dan juga penghitungan metrik keuangan penting dalam bisnis Anda.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seven + 14 =