Pelanggan Potensial: Mengetahui Jenisnya dan Cara Menjangkau Mereka

pelanggan potensial

Meskipun pelanggan ideal adalah pelanggan setia, tidak semua orang akan menyebarkan kebaikan bisnis Anda kepada teman dan keluarga mereka. Setiap pelanggan yang memiliki pengalaman yang berbeda dengan bisnis Anda, jadi sangat penting untuk menumbuhkan proses bisnis yang baik untuk setiap pelanggan potensial dalam bisnis Anda.

Calon pelanggan, maupun pelanggan yang sudah ada, membutuhkan perhatian dan pembudidayaan yang disesuaikan dengan kebutuhan dan keinginannya.

Ini bisa memakan waktu, atau bisa terjadi dalam satu transaksi. Menentukan praktik terbaik untuk bisnis Anda bergantung pada jenis pelanggan yang paling Anda butuhkan untuk menarik perhatian.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan berbagai jenis pelanggan potensial. Kami juga akan membahas bagaimana melakukan penelitian Anda dan menjangkau mereka dengan tepat sesuai dengan jenisnya.

Mengenal Berbaagai Jenis Pelanggan Potensial

pelanggan potensial

Ada tujuh tipe utama pelanggan berdasarkan perilaku mereka. Masing-masing membutuhkan pendekatan yang berbeda untuk penjualan dan layanan pelanggan.

Benang merah antara tipe pelanggan ini adalah bahwa interaksi positif akan memberi mereka insentif untuk membeli.

Untuk mengetahui cara menciptakan interaksi positif, mari kita lihat masing-masing tipe pelanggan:

1. Pelanggan potensial yang ragu

Jenis pelanggan ini ragu-ragu untuk membeli tetapi masih memiliki harapan terhadap upaya penjualan yang bisnis Anda lakukan.

Mereka sering mengajukan pertanyaan dan menanggapi dengan baik layanan pelanggan Anda. Mereka biasanya mempertimbangkan banyak pilihan, jadi jika Anda adalah pemilik bisnis, Anda harus berusaha untuk membuat komunikasi sebaik mungkin dan memberi mereka perhatian khusus.

2. Pelanggan Baru

Pelanggan baru adalah mereka yang baru saja melakukan pembelian dari bisnis Anda. Mereka merespons layanan pelanggan dengan baik, termasuk menawarkan panduan atau layanan lebih lanjut.

Menawarkan jaminan atas produk atau layanan dan berusaha menjalin hubungan dengan pelanggan baru dapat mengubah mereka menjadi pelanggan setia.

Jadi, pastikan mereka tidak kecewa dengan apa yang telah mereka gunakan atau mereka telah beli dari bisnis Anda.

Baca juga: Perilaku Konsumen: Ini Pengertian, Faktor dan Pola yang Wajib Diketahui

3. Pelanggan berbasis kebutuhan

Pelanggan berbasis kebutuhan berbelanja dengan mengetahui apa yang mereka inginkan. Mereka pergi berbelanja dengan tujuan mencari barang yang mereka butuhkan atau pergi ke tempat lain.

Jenis pelanggan ini cenderung menolak upaya penjualan dan bantuan belanja. Mereka merespon layanan yang baik dan interaksi pribadi.

Jika Anda berurusan dengan jenis pelanggan ini, Anda harus mengetahui kebutuhan konsumen secara mendalam

4. Pelanggan diskon

Pelanggan diskon, juga dikenal sebagai pemburu barang murah, hanya membeli saat obral. Terlepas dari apakah mereka mampu membayar harga penuh atau tidak, mendapatkan harga yang lebih rendah adalah hal terpenting bagi mereka.

Mereka sulit dipertahankan karena mereka akan mudah berpindah ke perusahaan mana pun yang memiliki penawaran harfa terbaik. Mereka adalah pelanggan yang merespon paling baik terhadap penawaran diskon dan nilai tambah.

5. Wandering customers

Wandering customers adalah tipe yang berbelanja untuk hiburan. Mereka sering kali menjadi window shopper dan tidak melakukan pembelian setelah browsing.

Mereka mungkin mengajukan pertanyaan tentang produk, tetapi yang terpenting bagi mereka adalah interaksinya. Pengalaman positif dapat mengubah mereka menjadi calon pelanggan atau bahkan pelanggan baru.

Ini adalah jenis pelanggan potensial, karena mereka membeli berdasarkan apa yang mereka lihat terlihat baik dan juga berdasarkan pengalaman pembeli sebelumnya.

Baca juga: Cara Pembukuan yang Benar Bagi Para Pemilik Bisnis

6. Pelanggan Impulsif

Pelanggan impulsif paling rentan terhadap teknik penjualan. Mereka rentan terhadap pembelian yang tidak direncanakan dan akan mengikuti rekomendasi.

Jenis pelanggan ini sulit diprediksi tetapi sering kali condong ke perusahaan yang membawa berbagai produk dengan penawaran yang menarik dan produk yang sedang hype dipasaran.

7. Pelanggan Setia

Pelanggan jenis ini akan mendukung merek dan mempromosikannya kepada orang lain.

Pelanggan yang loyal sangat partisipatif dan menanggapi pujian dan pengakuan dari perusahaan yang mereka ikuti.

Ini adalah jenis pelanggan potensial yang harus Anda jaga, dan jangan sampai membuat mereka kecewa.

Hal ini dikarenakan, mereka bisa saja menjadi orang yang pertama kali memberitakan keburukan bisnis atau produk Anda setelah pengalaman kerjasama yang mereka lakukan selama ini dengan bisnis Anda.

Banner 3 kledo

Baca juga: Mengenal Apa itu Cloud Computing dan Fungsinya Dalam Bisnis

7 Cara Menjangkau Pelanggan Potensial Anda

pelanggan potensial

Sekarang setelah Anda mengetahui tujuh jenis pelanggan potensial, saatnya untuk melihat cara terbaik untuk menjangkau mereka.

Langkah pertama adalah melakukan penelitian Anda. Anda harus melakukan lebih dari sekadar memesan prospek penjualan secara online.

Berbagai jenis pelanggan potensial memiliki perilaku berbeda yang dapat membuat mereka lebih mudah atau lebih sulit dijangkau.

Tidak mungkin untuk memprediksi dengan tepat bagaimana pelanggan potensial akan berperilaku. Namun, dengan tujuh metode ini, Anda akan dapat mengembangkan strategi pemasaran yang sesuai untuk bisnis Anda:

1. Kenali pesaing Anda

Baik Anda baru memasuki pasar atau perlu mengubah strategi Anda saat ini, meneliti pesaing Anda harus menjadi langkah pertama Anda.

Apa yang mereka lakukan, bagaimana mereka melakukannya dan apakah itu berhasil? Yang terpenting, tanyakan pada diri Anda bagaimana Anda dapat lebih baik dari strategi yang mereka lakukan.

Ini adalah cara murah untuk mendapatkan wawasan tentang target pasar Anda serta pesaing Anda.

Mengetahui pesaing Anda juga akan membantu Anda merencanakan bagaimana Anda bisa menonjol. Bahkan mungkin ada demografi yang terlewatkan oleh pesaing Anda, memberi Anda keunggulan.

2. Gunakan iklan bertarget

Iklan bertarget banyak digunakan oleh bisnis besar akhir-akhir ini. Tidak hanya lebih efektif daripada iklan tradisional di beberapa pasar, namun juga lebih murah.

Metode periklanan tradisional membuat iklan yang dapat dilihat oleh siapa saja dan semua orang yang kebetulan menemukannya.

Gambaran besar dari iklan bertarget adalah bahwa penyedia iklan menggunakan data pengguna untuk menampilkan iklan kepada pelanggan target Anda.

Alih-alih membayar untuk strategi yang luas, pemilik bisnis membayar per interaksi dari iklan yang telah dibuat.

Iklan bertarget adalah strategi periklanan khusus yang memanfaatkan peningkatan jumlah klien potensial yang menggunakan situs web yang didukung iklan.

Caranya adalah, Anda perlu mengetahui demografi apa yang ingin Anda targetkan.

Baca juga: Customer Centric: Pengertian, Karakteristik dan Tips Melakukannya

3. Manfaatkan sosial media Anda

Banyak bisnis menggunakan akun media sosial mereka hanya untuk sekedar memilikinya tanpa berusaha menggunakan media sosial sebagai saluran pemasaran.

Tidak menggunakan platform ini adalah kesalahan besar bagi bisnis modern. Ini lebih dari sekadar ruang iklan gratis untuk produk dan layanan Anda, dan lebih dari sekadar tempat untuk meletakkan informasi kontak Anda.

Salah satu pengalaman terburuk yang dapat dimiliki pelanggan yang sudah ada adalah tidak dapat menjangkau bisnis Anda di media sosial.

Pelanggan harus memiliki akses mudah ke tim penjualan dan layanan pelanggan. Media sosial adalah metode kontak yang ideal bagi sebagian besar pelanggan karena tidak rumit.

Semakin kompleks proses layanan pelanggan bagi konsumen, semakin Anda tampak seperti menghindari mereka. Aktif di media sosial membuat bisnis tampak mudah didekati, up to date, dan terlibat dengan basis pelanggan secara lebih baik.

4. Gunakan analisis web

Analisis web hanyalah alat dan pengukuran untuk aktivitas online. Untuk memanfaatkan media sosial bisnis Anda dengan sukses dan mendapatkan perhatian pelanggan potensial pada konten Anda, Anda memerlukan analisis web.

Analisis web dapat membantu Anda merencanakan strategi pemasaran online Anda, tetapi memberi tahu Anda apa yang berhasil dan apa yang tidak, dan mengapa.

Mesin pencari juga menggunakan analisis web dalam algoritme yang membuat urutan munculnya hasil. Jika Anda tidak memproduksi konten yang menarik secara konsisten, kehadiran online Anda bisa gagal.

Jika Anda belum melakukannya, memiliki tim pemasaran online khusus sepadan dengan biaya tambahannya. Memiliki tim yang memahami analisis web dapat berarti situs web Anda terdaftar di atas pesaing Anda, dan itu adalah kemenangan bagi Anda.

Baca juga: Riset Pemasaran: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Riset Pasar

5. Promosikan dengan pemasaran afiliasi

Mirip dengan iklan bertarget, pemasaran afiliasi dapat membantu Anda membangun kesadaran merek secara online.

Ketika afiliasi, biasanya influencer, menyebutkan dan menautkan ke bisnis Anda, itu secara fungsional sama dengan rekomendasi untuk sebagian besar konsumen.

Untuk basis pelanggan yang menghabiskan banyak waktu online, melihat bisnis Anda di mana-mana akan memperkuat merek Anda dalam pikiran mereka.

Pemasaran sfiliasi juga membangun asosiasi antara produk atau layanan Anda dan pain point yang produk Anda akan selesaikan.

Pemasaran afiliasi dapat memengaruhi pelanggan yang meneliti keputusan mereka sebelumnya. Jenis pelanggan tersebut mungkin sulit untuk dijual dan merupakan sebagian besar konsumen.

Fakta itu saja membuat pemasaran afiliasi layak untuk sebagian besar bisnis terutama di saat ini dimana orang orang mencari informasi di internet.

Baca juga: Tips Membuat Iklan Promosi yang Berhasil untuk Bisnis Anda

6. Membaca ulasan dan mempelajari like dari pengguna

Reaksi publik yang positif dari pelanggan Anda dapat mengubah calon pelanggan menjadi pelanggan setia. Membaca ulasan yang bagus atau melihat like dari para pengguna atau pelanggan sebelumnya akan membuat pelanggan baru mendapatkan kesan pertama yang baik.

Ada dua cara umum yang dapat dilakukan perusahaan untuk memanfaatkan ulasan positif mereka untuk membangun kepercayaan:

Pertama, banyak perusahaan memberikan kompensasi kepada pelanggan untuk ulasan.

Cara termudah dan paling asli adalah menawarkan produk atau layanan secara gratis dengan imbalan ulasan.

Banyak bisnis juga menyertakan permintaan ulasan di samping tanda terima pembelian.

Kedua adalah menggunakan ulasan terbaik dalam materi promosi. Menampilkan ulasan dari klien Anda yang ada di situs web Anda adalah cara murah untuk mensimulasikan rekomendasi pribadi kepada calon pelanggan.t

7. Tetap up to date dengan email, Tweet, pesan, dan panggilan

Terakhir, salah satu cara paling efektif untuk menjangkau calon pelanggan Anda adalah dengan terlibat langsung dengan mereka.

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, calon pelanggan sering bertanya sebelum membeli, dan tidak menjawab akan meninggalkan kesan negatif.

Apa pun metode yang digunakan konsumen untuk menghubungi bisnis Anda, penting untuk segera menjawabnya.

Menyebarkan cara pelanggan dapat menghubungi Anda di beberapa platform memastikan semua orang dapat berhubungan dengan bisnis Anda.

Dengan demikian, basis pelanggan potensial Anda dapat berkembang. Anda juga dapat meringankan beban tim layanan pelanggan Anda.

Membuat visibilitas bisnis Anda lebih luas sangat penting agar Anda mendapatkan banyak prospek dan pengenalan produk. Hal ini juga akan memudahkan mereka untuk berkomunikasi dengan bisnis Anda

Jika prospek yang memenuhi syarat mencoba menghubungi Anda, menunggu lama atau bahkan tidak ada tanggapan, ini akan membuat mereka pergi.

Jadi, dengan memperbarui informasi dengan berbagai saluran kontak adalah kunci untuk membangun dan memelihara hubungan Anda dengan pelanggan.

Baca juga: Ingin Melakukan Brand Building Sukses di Tahun 2022? Berikut Tipsnya

Kesimpulan

Mungkin sulit untuk menyeimbangkan menemukan dan memenangkan pelanggan baru dengan mempertahankan klien yang sudah ada.

Langkah pertama untuk mencapai keseimbangan itu adalah memahami jenis pelanggan potensial dan cara menjangkau mereka.

Langkah selanjutnya adalah mengembangkan strategi kemenangan atau set strategi dalam bisnis lalu memastikan Anda mendapatkan keuntungan yang sesuai dengan apa yang telah Anda targetkan.

Untuk mempermudah mengetahui setiap keuntungan dari transaksi yang terjadi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang mudah digunakan untuk mempermudah proses pengelolaan bisnis secara keseluruhan, salah satunya adalah dengan menggunakan Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga yang paling terjangkau. Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan transaksi dan biaya, manajemen persediaan, membuat invoice secara digital, membuat laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 + 15 =