Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Contoh Point of Purchase

point of purchase

Point of purchase adalah lokasi dan kondisi umum di mana transaksi terjadi. Kadang-kadang disebut di kalangan ritel sebagai POP, istilah ini biasanya mencakup penyajian barang yang tersedia untuk dibeli oleh konsumen serta cara menyelesaikan transaksi.

Dari perspektif ini, POP mencakup elemen yang menarik bisnis dan sarana yang digunakan untuk memungkinkan pelanggan membayar barang yang dipilih. Oleh karenanya, POP mempunyai peranan yang penting untuk menarik minat beli konsumen.

Pada artikel ini, kami akan menguraikan pembahasan menganai apa itu point of purchase, fungsi, jenis, dan contohnya yang bisa Anda ketahui.

Memahami Pengertian Point of Purchase

point of purchase

Point of purchase (POP) adalah lokasi terjadinya interaksi antara merek dengan pelanggan di dalam toko tempat calon pelanggan membuat keputusan pembelian.

Adapun definisi POP dapat dipecah menjadi kata kunci berikut:

  • Interaksi di dalam toko : Berbeda dengan pendapat umum, POP tidak terbatas pada kasirpenagihan. Ini mencakup setiap titik kontak di dalam toko tempat pelanggan dapat berinteraksi dengan penawaran atau merek.
  • Pelanggan potensial : Pada titik ini, pelanggan hanya ingin membeli beberapa produk, tetapi mereka belum mengambil tindakan apa pun. Jadi, inilah poin yang mendahului keputusan aktual pelanggan.
  • Keputusan pembelian : Ini adalah lokasi di mana merek dapat membujuk atau membujuk pelanggan untuk membeli produknya. POP adalah saluran pemasaran dan promosi terakhir yang digunakan merek sebelum pelanggan membuat keputusan akhir.

Dengan kata lain, POP menunjukkan titik kontak atau lokasi di mana pelanggan berinteraksi dengan produk di dalam toko.

Misalnya, saat memasuki toko, pelanggan dapat mengakses segala sesuatu mulai dari gantungan, lorong, rak hingga meja kasir, dll. Titik kontak ini dilihat sebagai interaksi pembeli dengan merek atau penawaran, dan dapat dikategorikan sebagai point of purchase.

Baca juga: Mengenal Promotion Mix Sebagai Strategi Marketing

Mengenal Point of Purchasing Marketing

Point of purchase marketing juga disebut sebagai pemasaran POP atau iklan POP, adalah bentuk pemasaran eceran yang digunakan oleh berbagai merek untuk membujuk pelanggan agar membeli produk mereka begitu mereka berada di toko dan siap untuk membuat keputusan pembelian.

Sebuah merek menggunakan teknik pemasaran POP untuk membuat produk mereka berbeda dengan kompetitor dan menarik perhatian pelanggan untuk mendorong keputusan pembelian impulsif yang mendukung merek yang ditampilkan.

Mengenal Display POP

Elemen yang digunakan pemasar untuk memasarkan produk dan menarik pembeli pada point of purchase disebut display atau tampilan POP.

Tampilan POP adalah alat pemasaran yang hebat yang berguna untuk:

  • Mempromosikan produk dan memberikan penawaran khusus, penawaran, dan strategi promosi penjualan lainnya, dan
  • Mengedukasi pelanggan tentang penawaran dan detail merek.

Seiring dengan display POP, pemasar juga menggunakan strategi pengemasan, promosi penjualan, dan pemasaran yang dipersonalisasi untuk mencoba dan memengaruhi keputusan pembelian pelanggan di toko ritel.

Baca juga: Pahami Apa Itu Evangelism Marketing dalam Proses Pemasaran Bisnis

Jenis-Jenis Display POP

Display point of purchase (POP) dapat dibagi menjadi berbagai jenis berdasarkan masa pakai dan posisinya di dalam toko. Berbagai jenis tampilan POP memiliki penggunaan yang berbeda dan dapat dimanfaatkan oleh merek sesuai dengan kebutuhannya.

Berikut ini merupakan jenis-jenis display POP yang sering digunakan oleh para pemasar:

Jenis Display POP Berdasarkan Umur

Menurut umurnya, display POP dapat dikategorikan ke dalam tiga subkategori berikut:

Sementara

Tampilan POP sementara dirancang untuk bertahan dalam waktu singkat. Mereka biasanya menampilkan promosi atau diskon musiman dan dapat dengan mudah diganti setelah jangka waktu tertentu. Mereka sebagian besar terbuat dari bahan murah dan relatif lebih murah.

Karena tampilan seperti itu lebih terjangkau, merek dapat dengan mudah menukarnya dengan tampilan baru dan mempertahankan kreativitas tanpa banyak investasi. Papan nama sederhana adalah dua contoh tampilan sementara.

Semi Permanen

Juga dikenal sebagai display sekunder atau display off shelf, display semi permanen dirancang untuk bertahan lebih lama daripada display sementara.

Mereka biasanya berlangsung dari 6 bulan sampai satu tahun. Mereka terbuat dari bahan seperti kaca atau karton berat dan dengan demikian diperlukan biaya yang lebih tinggi.

Permanen

Tampilan permanen dibuat untuk bertahan setidaknya 1 hingga 3 tahun. Ini biasanya dirancang menyerupai toko di dalam toko. Mereka terbuat dari bahan yang tahan lama dan membutuhkan investasi yang lebih tinggi.

Jenis Display POP Berdasarkan Posisi

Menurut posisinya, tampilan POP dapat dikategorikan ke dalam subkategori berikut:

Danglers

Danglers adalah salah satu tampilan POP paling umum yang digunakan oleh merek untuk menarik pelanggan.

Mereka adalah papan nama yang digantung di langit-langit toko, sering digunakan untuk mengedukasi pelanggan tentang kualitas merek dan diskon, penjualan, atau promosi lainnya.

End Caps

End caps adalah display POP yang ditempatkan di ujung lorong. Mereka memberikan visibilitas ekstra dan lokasi utama untuk produk karena pelanggan dapat melihatnya bahkan tanpa pergi ke lorong.

Tampilan end caps yang kreatif membantu menarik pelanggan dan lebih jauh lagi membangun citra merek.

Freestanding Display

Freestanding display adalah pajangan menarik yang memungkinkan perusahaan menempatkan produk mereka di mana saja di toko. Merek dapat menjadi kreatif dan mencoba merancang tampilan berdiri bebas yang inovatif seperti versi raksasa dari produk mereka.

Shelf Talkers

Shelf talkers adalah gantungan tag atau tanda yang ditempatkan di dekat produk di rak lorong. Tag ini membuat produk menonjol di dalam lorong dan mengedukasi pelanggan tentang kualitas produk dan nilai yang diberikannya.

Shelf talkers harus berwarna-warni, menarik perhatian, dan menonjolkan kualitas produk dalam satu atau dua baris. Beberapa pembicara rak juga menyertakan promosi, diskon, dan kupon yang selanjutnya mendorong pelanggan untuk membeli produk.

Interactive Display

Merek dapat menggunakan teknologi untuk lebih meningkatkan pengalaman berbelanja di dalam toko bagi pelanggan dan mendorong mereka untuk membeli produk mereka.

Display seperti itu bekerja lebih baik daripada tampilan POP biasa. Mereka mendorong pelanggan untuk terlibat dan berinteraksi dengan merek daripada hanya memberi tahu mereka tentang kualitas produk tertentu.

Salah satu contohnya misalnya kios jaket Campaign Outdoors. Merek tersebut menempatkan kios jaket setinggi 6 kaki di tengah tokonya, memungkinkan pelanggan untuk mendesain jaket sendiri.

Kios pertama-tama mengizinkan pelanggan untuk mencoba jaket dan kemudian menuju ke monitor di mana mereka dapat membuat berbagai perubahan pada warna, ukuran, dan desain produk.

Dump Bins

Dump bins adalah display POP yang digunakan untuk produk kemasan kecil seperti permen atau cokelat. Karena dump bins berdiri sendiri, mereka berguna dalam menarik pelanggan saat berbelanja melalui toko.

Mereka juga dapat ditempatkan secara strategis sehingga dapat dilihat atau berinteraksi dari semua sudut.

Floor Graphics

Menggunakan floor graphics atau grafik lantai adalah cara lain merek mencoba menarik perhatian pada produk mereka. Grafik lantai yang unik dan kreatif yang ditempatkan di depan produk dapat membantu merek membedakan produk mereka dari barang serupa lainnya di lorong.

Misalnya, display dari produk tertentu yang mmembuat pajangan lantai yang bagus karena kreatif dan ditempatkan secara strategis tepat di depan produk merek untuk menarik dan mendorong pelanggan melakukan pembelian.

Baca juga: Mengenal Price Mix Sebagai Strategi Pendongkrak Penjualan Bisnis

Mengapa Pemasaran Point of Purchase Penting?

Pemasaran POP adalah alat penting bagi pemasar dan merek terutama dengan peningkatan perilaku pembelian impulsif. Ini adalah cara yang terbukti untuk secara efektif mengoptimalkan lokasi produk di dalam toko dan meningkatkan penjualan.

Selanjutnya, pemasaran POP penting karena memungkinkan merek untuk:

Menargetkan Audiens Tertentu

Karena display POP adalah bagian dari iklan berbasis lokasi, tampilan POP memudahkan merek untuk menjangkau pelanggan yang ditargetkan.

Pemasar sering menggunakan strategi periklanan POP di dalam toko untuk menargetkan pelanggan berdasarkan demografi, lokasi, dan perilaku pembelian mereka.

Mempengaruhi Perilaku Pembelian

Merek dapat secara efektif menggunakan pemasaran POP untuk mempengaruhi keputusan pembelian pelanggan yang menguntungkan mereka.

Dengan bantuan display POP yang menarik dan kreatif, menjadi mudah untuk menyoroti produk tertentu dan membujuk pelanggan untuk membelinya.

Promosikan Penawaran Merek

Display POP bertindak sebagai wiraniaga pengganti untuk merek. Mereka menyoroti berbagai penawaran merek, mengedukasi pelanggan tentang kualitas berbagai produk, dan mengiklankan diskon atau skema apa pun pada produk tersebut.

Banner 2 kledo

Apa Tujuan Pemasaran Point of Purchase?

point of purchase

Pemasaran POP bertujuan untuk menarik pelanggan dan mempengaruhi keputusan pembelian mereka sekaligus meningkatkan citra merek.

Sementara kampanye iklan, pemasaran influencer, pemasaran media sosial, dan teknik pemasaran lainnya dapat membantu membawa pelanggan ke toko atau membangun citra merek, pemasaran POP membantu merek dalam terlibat dengan pelanggan begitu mereka berada di dalam toko dan siap untuk membuat keputusan pembelian.

Tujuan utama yang diinginkan merek saat merancang kampanye pemasaran POP adalah:

Meningkatkan Pengalaman Berbelanja Pelanggan

Pelanggan sering kali lebih memilih untuk menjaga agar proses belanja pelanggan mereka cepat dan efisien. Menurut sebuah penelitian di Eropa, 39% dari 23 miliar perjalanan belanja berlangsung hanya sekitar 15 menit.

Namun, hal ini bertentangan dengan merek karena semakin lama pelanggan berada di dalam toko, semakin besar kemungkinan baginya untuk membuat keputusan pembelian yang menguntungkan merek tersebut.

Dengan demikian, merek menggunakan pemasaran POP untuk memberikan informasi yang berguna secara efisien dan cepat, membuat belanja menjadi hiburan bagi pembeli, dan mendorong mereka untuk membeli produk mereka.

Meningkatkan Kesadaran Merek

Pemasaran POP juga digunakan untuk meningkatkan kesadaran merek dan lebih lanjut membangun citra merek. Saat pelanggan melihat display POP yang besar, mereka diingatkan akan kampanye pemasaran sebelumnya dari merek tersebut.

Bahkan jika interaksi tidak langsung mengarah pada pembelian, pelanggan akan ingat melihat tampilan dari merek tersebut, yang pada akhirnya meningkatkan citra merek.  

Peningkatan Penjualan

Karena persaingan di antara merek yang berbeda telah tumbuh secara eksponensial di hampir setiap industri, pemasaran POP sangat berguna ketika merek tertentu ingin menonjolkan produknya dalam kelompok produk serupa.

freestanding display yang kreatif, end caps, atau dump bins dapat secara efektif menarik dan memengaruhi calon pembeli serta meningkatkan penjualan.

Baca juga: Apa Itu Bisnis FMCG? Jenis dan Contoh Perusahannya

Contoh Pemasaran POP

Banyak merek telah berhasil melepaskan kekuatan pemasaran POP dan dalam prosesnya, meningkatkan penjualan mereka sambil secara efektif memengaruhi keputusan pembelian di dalam toko pelanggan. Beberapa contoh merek tersebut antara lain:

Kit Kat

Kitkat, merek cokelat asal Inggris, diketahui menggunakan berbagai strategi pemasaran POP untuk meningkatkan tampilan produknya. Merek ini menggunakan berbagai tampilan POP seperti end caps, freestanding display, dan dump bins untuk menarik pelanggan.

Perbedaan Point of Purchase dan Point of Sale

Point of purchase (POP) dan point of sale POS adalah istilah yang sering digunakan secara bergantian, namun sebenarnya mereka berbeda satu sama lain.

Perbedaan utama antara POP dan POS adalah lokasinya. SementaraPOP mengacu pada seluruh area tempat pembeli membuat keputusan pembelian, POS mengacu pada area spesifik tempat transaksi akhir terjadi.

Misalnya, titik pembelian cokelat batangan adalah seluruh toko, termasuk rak, lorong, dan bahkan lantai toko karena pelanggan dapat berinteraksi dengan produk ini melalui display POP yang ditempatkan di mana saja di dalam toko. Akan tetapi titik penjualan hanya mencakup meja kasir karena di sanalah tempat terjadinya transaksi yang sebenarnya.

Merek biasanya menggunakan display POS untuk memprovokasi pembelian impulsif oleh pembelanja. Lokasi tampilan POS memastikan bahwa calon pembeli setidaknya akan menemukan produk tersebut karena setiap pelanggan pasti akan berakhir di meja kasir.

Inilah sebabnya mengapa produk yang ditampilkan di tempat penjualan sedemikian rupa sehingga akan memicu keputusan pembelian impulsif di akhir pelanggan.

Misalnya, toko biasanya memajang cokelat batangan, minuman ringan, atau produk kosmetik di meja kasir. Calon pembeli biasanya tidak berencana untuk membeli produk tersebut, tetapi mereka mungkin akan mengambilnya jika mereka menemukannya saat menunggu di meja kasir.

Itulah sebabnya titik penjualan bertindak sebagai titik kontak yang bagus untuk merek yang ingin menarik pelanggan dan mendorong pembelian impulsif.

Baca juga: Performance Marketing: Arti, Manfaat, Jenis, Cara Kerja, dan Contohnya

Kesimpulan

Demikian penjelasan mengenai point of purchase yang perlu Anda ketahui. Dapat disimpulkan bahwa POP adalah strategi marketing yang efektif untuk menarik minat beli para konsumen. Umumnya, strategi ini digunakan oleh bisnis retail dengan memajang produknya semenarik mungkin.

Jika Anda pelaku bisnis, pastinya Anda membutuhkan laporan keuangan untuk menilai bagaimana kinerja bisnis Anda selama periode waktu tertentu. Namun, penyusunan laporan keuangan secara manual membutuhkan waktu, tenaga dan biaya yang tidak sedikit.

Untuk itu, Anda memperlukan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo. Dengan menggunakan software ini, Anda dapat mengotomatisasikan lebih dari 30 jenis laporan keuangan. Tak hanya itu, Kledo juga menawarkan berbagai fitur lainnya seperti pembuatan faktur, manajemen persediaan, perpajakan, purchasing, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − 5 =