Brand Loyalty: Ini Cara untuk Meningkatkannya, Berani Coba?

brand loyalty

Dalam sebuah bisnis, brand loyalty dianggap sebagai sebuah pencapaian tertinggi. Hal ini dikarenakan pelanggan telah memiliki kepercayaan dan kesetiaan terhadap bisnis Kawan Kledo.

Jadi, sebagai pemilik bisnis, tugas Kawan Kledo adalah mendapatkan brand loyalty ini. Terlebih brand loyalty ini memiliki tanggung jawab yang lebih besar dibandingkan brand awareness dan juga brand engagement.

Buat Kawan Kledo yang ingin mengatahui bagaimana cara meningkatkan brand loyalty atau loyalitas merek ini, pastikan Kawan Kledo membaca artikel ini hingga selesai. Di artikel ini, akan dijelaskan secara lengkap apa itu loyalitas merek dan cara meningkatkannya.

Yuk langsung simak penjelasannya di bawah ini:

Apa itu Brand Loyalty?

brand loyalty

Brand loyalty adalah asosiasi positif yang diberikan konsumen pada produk atau merek tertentu atas rasa puas mereka terhadap kualitas layanan atau produk merek tersebut.

Pelanggan yang menunjukkan loyalitas merek setia pada produk atau layanan, yang ditunjukkan dengan pembelian berulang mereka meskipun ada upaya pesaing untuk memikat mereka.

Perusahaan menginvestasikan sejumlah besar uang dalam layanan pelanggan dan pemasaran untuk menciptakan dan mempertahankan loyalitas merek untuk produk yang sudah mapan.

Coca-Cola Company adalah contoh merek ikonik yang telah menghasilkan pelanggan yang menunjukkan loyalitas merek selama bertahun-tahun terlepas dari produk dan upaya pemasaran Pepsi.

Baca Juga: Apa Itu Branding? Pengertian Lengkap dan Strategi Meningkatkannya

Bagaimana Loyalitas Merek Bekerja

Pelanggan setia adalah mereka yang akan membeli merek yang sama terlepas dari kenyamanan atau harga. Pelanggan setia ini telah menemukan produk yang memenuhi kebutuhan mereka, dan mereka tidak tertarik untuk bereksperimen dengan merek lain.

Sebagian besar produk yang ada di pasar sangatlah kompetitif karena dipenuhi dengan produk pesaing baru dan lama, banyak di antaranya hampir tidak dapat dibedakan. Akibatnya, perusahaan menggunakan banyak taktik untuk menciptakan dan mempertahankan loyalitas merek.

Banyak dari perusahaan ini menghabiskan anggaran iklan untuk menjangkau segmentasi pasar sehingga bisa mendapatkan pelanggan setia. Iklan ini juga bertujuan untuk menjangkau orang-orang berpotensi menjadi pelanggan setia.

Baca Juga: Definisi Brand Identity dan Manfaatnya bagi Bisnis, Apa Saja?

Cara Meningkatkan Brand Loyalty

Pastinya Kawan Kledo ingin meningkatkan brand loyalty bisnis Kawan Kledo, bukan? Berikut beberapa cara meningkatkan brand loyalty yang dapat Kawan Kledo ikuti:

1. Jangan Mengecewakan Pelanggan

Jika Kawan Kledo secara konsisten memberikan produk dan layanan berkualitas tinggi dan tetap mengikuti tren, pelanggan Kawan Kledo akan tetap bersama Kawan Kledo karena mereka tahu bahwa brand Kawan Kledo dapat diandalkan.

2. Jadilah Otentik Dan Konsisten

Pentingnya menjadi otentik dan konsisten tidak dapat diremehkan. Pelanggan harus dapat mengandalkan perusahaan untuk memberikan produk dan layanan luar biasa yang sama dari waktu ke waktu. Dan jika suatu masalah pernah muncul, mereka perlu tahu bahwa itu akan segera ditangani dan dengan pertimbangan individu.

3. Libatkan Pelanggan

Kawan Kledo tidak dapat memiliki brand loyalty tanpa keterlibatan pelanggan secara langsung dengan bisnis Kawan Kledo. Itu seperti meminta promosi tanpa melakukan pekerjaan.

Berinteraksi dengan audiens dapat membantu menciptakan rasa memiliki dan komunitas. Kawan Kledo dapat menggunakan media sosial untuk memberi tahu pelanggan tentang tren baru, penawaran khusus, atau langkah selanjutnya untuk perusahaan Kawan Kledo. Semakin baik interaksi Kawan Kledo dengan pelanggan, maka semakin baik.

Dibutuhkan waktu dan perhatian untuk benar-benar membangun hubungan dengan pelanggan, tetapi manfaat yang akan didapatkan juga sangatlah manis.

Menurut studi Motista, pelanggan dengan hubungan emosional dengan suatu merek memiliki nilai seumur hidup 306% lebih tinggi dan akan merekomendasikan perusahaan pada tingkat 71%, dibandingkan dengan tingkat rata-rata 45%.

Jangkau, pelihara, dan pertahankan pelanggan – dengan begitu loyalitas akan datang secara alami.

4. Jaga Harga Tetap Masuk Akal

Kita telah merasakan dampak pandemi untuk waktu yang lama. Ini terutama terdengar benar ketika menyangkut keuangan.

Penelitian untuk Laporan Loyalitas Pelanggan menemukan bahwa konsumen sering mendiskusikan di mana mendapatkan barang-barang kebutuhan rumah tangga yang paling terjangkau, khususnya pada awal penguncian Covid-19 di AS dan Inggris.

Faktanya, sepanjang Februari 2021 konsumen di AS dan Inggris mengatakan bahwa mereka telah memilih opsi yang lebih murah untuk pembelian kecil dan besar, mengekspresikan selera untuk promosi dan diskon.

Nilai untuk uang tidak hanya pendorong utama untuk advokasi pelanggan secara online tetapi juga pertimbangan penting bagi konsumen ketika membuat keputusan pembelian. Untuk terus membangun bisnis loyalitas akan bijaksana untuk mengawasi label harga mereka.

Jadi, buat Kawan Kledo yang ingin membangun brand loyalty, pastikan Kawan Kledo menjaga harga produk tetap masuk akal. Ini dilakukan agar pelanggan tidak mencari brand lain dengan harga yang lebih bersahabat.

5. Jadi Brand yang Dapat Diandalkan

Kita hidup di dunia di mana kepuasan instan adalah standarnya. Jadi, sementara hal-hal seperti kualitas produk dan kepercayaan konsumen memainkan peran besar dalam loyalitas, demikian juga hal-hal seperti pengiriman cepat dan layanan yang andal.

Menurut data dari laporan yang disebutkan di atas, beberapa aktivitas teratas yang mendorong konsumen untuk mengadvokasi merek secara online termasuk pengalaman positif mengembalikan barang dan menerima pesanan pengiriman.

Ini adalah pengingat penting bahwa pelanggan ingin bertemu di mana mereka berada. Dalam kasus beberapa tahun terakhir, itu berarti jika diibaratkan pelanggan mencari sebuah rumah, sebaiknya Kawan Kledo berada di depan pintu.

6. Dengarkan dan Pelajari Masukan dari Pelanggan

Ini adalah konsep sederhana yang masih terdengar benar. Setiap pelanggan Kawan Kledo ingin merasa didengarkan.

Sebagai pemilik bisnis adalah tanggung jawab Kawan Kledo untuk mendengarkan. Tetapi Kawan Kledo juga harus memikirkan bagaimana mengubah percakapan itu menjadi pembelajaran. Setiap interaksi dengan pelanggan adalah sesi umpan balik.

Dengan memahami poin kekecewaan pelanggan dan hal-hal yang menyenangkan mereka, Kawan Kledo dapat tetap berada di depan masalah potensial dan meningkatkan produk dan layanan Kawan Kledo sesuai dengan masukan dari pelanggan tersebut.

Baca Juga: Brand Equity: Pengertian, Manfaat, dan Tahapan dalam Membangunnya

Bagaimana Loyalitas Merek Hilang

Pemantauan dan penelitian berkelanjutan diperlukan untuk mengukur kegunaan produk dan mengidentifikasi modifikasi dibutuhkan untuk meningkatkan loyalitas merek. Utilitas adalah ukuran ekonomi dari tingkat kepuasan konsumen yang diperoleh dari suatu produk atau layanan.

Ketika sebuah perusahaan mengabaikan tren konsumen, kemungkinan mereka dapat kehilangan pelanggan setia merek. Ini juga dapat menyebabkan mereka kehilangan potensi keuntungan dan mengikis pangsa pasar perusahaan.

Banyak perusahaan besar, yang dulunya memiliki keunggulan monopolistik, seperti Blockbuster, gagal karena produk mereka tidak selaras dengan kebutuhan pelanggan yang terus berubah-ubah. Mengasumsikan bahwa suatu produk akan selalu memenuhi kebutuhan konsumen adalah suatu kepastian akan kegagalan.

Loyalitas juga dikompromikan ketika konsumen kehilangan kepercayaan pada sebuah brand. Ketika perusahaan terlibat dalam skandal, pelanggan dapat kehilangan kepercayaan pada merek untuk terus memberikan nilai.

Misalnya, pada kasus Tylenol yang mengalami pukulan telak terhadap mereknya ketika beberapa produknya dicampur dengan sianida, menyebabkan kematian 7 orang. Namun, perusahaan segera mengatasi masalah tersebut dengan mengambil akuntabilitas dan membuat program manajemen krisis yang kuat untuk mengatasi masalah dan mencegah kejadian di masa depan.

Akhirnya, Tylenol mendapatkan kembali kepercayaan pelanggannya dan memposisikan ulang dirinya sebagai pemimpin dalam industrinya.

Baca Juga: Survei Kepuasan Pelanggan bagi Bisnis, Penting Nggak Sih?

Loyalitas Merek dan Internet

brand loyalty

Sebelum adanya internet, cara paling umum untuk membangun loyalitas merek adalah melalui interaksi tenaga penjual dan pelanggan. Saat ini, internet menyediakan akses ke ribuan produk dan layanan konsumen tanpa perantara penjual.

Konsumen, diberdayakan untuk melakukan penelitian independen dan membandingkan penawaran pesaing, dapat membuat pilihan berdasarkan informasi dan kurang berkomitmen pada merek tertentu.

Karena Internet menghadirkan kekuatan pilihan, perusahaan telah beralih dari agenda yang berfokus pada merek ke model yang berpusat pada pelanggan. Untuk mendapatkan pangsa pasar dan mempertahankan pelanggan, penekanan ditempatkan pada membangun hubungan pelanggan, menyediakan layanan pelanggan yang sangat baik, dan memberikan nilai.

Perusahaan dengan basis konsumen yang besar sering meninjau proses mereka untuk memastikan bahwa mereka memenuhi kebutuhan pelanggan.

Karena adanya kekuatan internet, banyak perusahaan mengizinkan pelanggan untuk menghubungi mereka melalui media sosial. Banyak pula perusahaan yang telah mendedikasikan akun media sosial untuk mempromosikan merek, meningkatkan hubungan pelanggan, dan menerima umpan balik.

Sebagai contoh, Apple Inc. (AAPL) memiliki hampir 2 miliar pelanggan iPhone, banyak di antaranya setia pada merek tersebut. Setiap tahun, iPhone memiliki peningkatan baru, dan konsumen bergegas ke toko untuk membeli versi terbaru.

Reputasi Apple untuk produk inovatif dan layanan terbaik telah membantu menciptakan pelanggan setia yang sangat kecil kemungkinannya untuk beralih ke pesaing.

Ketika perusahaan meluncurkan lebih banyak layanan berbasis biaya, termasuk Apple TV dan game, perusahaan kemungkinan akan menambah pendapatannya, yang berarti lebih banyak pendapatan per klien. Saat konsumen terpikat pada acara baru dan layanan lainnya, mereka dengan senang hati akan meningkatkan ke iPhone atau tablet terbaru saat dibutuhkan.

Melalui produk-produk inovatif dan layanan baru, Apple dapat semakin memperkuat loyalitas merek dari klien mereka yang sudah ada dan menarik klien baru juga.

Mengapa Brand Loyalty Penting?

Adakah di antara Kawan Kledo yang bertanya, mengapa brand loyalty ini penting? Pelanggan yang loyal terhadap suatu merek akan terus membeli dan akan sering mencoba produk baru.

Pelanggan ini kemungkinan besar akan menyebarkan berita positif dari mulut ke mulut, membujuk orang lain untuk mencoba produk merek tersebut.

Apa Perbedaan Brand Loyalty dan Loyalitas Pelanggan?

Meskipun terkait erat, ada perbedaan halus antara loyalitas pelanggan dan loyalitas merek. Loyalitas pelanggan adalah komitmen dari pelanggan untuk melanjutkan pembelian dari suatu perusahaan berdasarkan manfaat yang diterima dari pembelian tersebut.

Loyalitas pelanggan sebagian besar didasarkan pada harga, manfaat, dan penghargaan. Semakin banyak nilai atau manfaat yang diterima pelanggan, semakin besar kemungkinan mereka akan berbelanja dengan perusahaan itu di masa depan.

Di sisi lain, loyalitas merek atau brand loylaty adalah komitmen dari pelanggan untuk terus membeli dari suatu perusahaan karena pengalaman dan persepsi mereka terhadap merek. Loyalitas merek tidak tergantung pada harga atau substitusi. Pelanggan menghargai pengalaman dan nilai yang diperoleh dari hubungan mereka dengan merek.

Baca Juga: Pahami Fungsi Kepuasan Pelanggan Ini untuk Bisnis, Penting!

Perusahaan Apa yang Memiliki Brand Loyalty yang Baik?

Apple dan Nike adalah contoh perusahaan dengan loyalitas merek yang baik. Apple secara konsisten memperkenalkan model-model baru dengan teknologi mutakhir dan memberikan pengalaman layanan pelanggan yang unik.

Ini memberikan produk dan layanan berdasarkan apa yang diinginkan dan dibutuhkan konsumen, mengejar tujuan menciptakan pengalaman yang bermanfaat melalui inovasi.

Nike membuat kampanye untuk menceritakan kisah menarik dan mensponsori komunitas di mana konsumen memiliki minat dan tujuan yang sama, mendorong hubungan emosional dengan merek.

Hal ini juga memungkinkan pelanggan untuk mengeksplorasi individualitas dan keunikan mereka dengan memungkinkan mereka untuk menyesuaikan pilihan mereka. Langkah-langkah ini membuat pelanggan merasa dilihat dan dihargai.

Mengapa Orang Meninggalkan Merek?

Orang meninggalkan merek karena berbagai alasan, termasuk ketika merek tidak lagi memenuhi atau tidak sesuai dengan kebutuhan mereka. Loyalitas merek juga berkurang ketika konsumen kehilangan kepercayaan pada kemampuan merek untuk memberikan nilai.

Banner 2 kledo

Kesimpulan

Itulah tadi penjelasan mengenai cara meningkatkan brand loyalty yang dapat Kawan Kledo terapkan ke dalam bisnis Kawan Kledo. Nah, agar peningkatan brand loyalty ini bisa memberikan keuntungan bagi bisnis Kawan Kledo, jangan lupa untuk mengelola keuangan bisnis dengan baik.

Gunakan software akuntansi Kledo untuk memudahkan pengelolaan keuangan bisnis ini. Kledo merupakan software akuntansi yang dilengkapi berbagai fitur yang akan memudahkan pengelolaan keuangan bisnis.

Yuk daftar Kledo sekarang juga dan nikmati semua kemudahan pengelolaan keuangan bisnis. Klik di sini untuk daftar Kledo sekarang juga.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirteen + 19 =