EBIT dan EBITDA: Pengertian, Cara Hitung, dan Perbedaannya

ebit dan ebitda

Apakah Anda seorang profesional keuangan atau seorang investor, Anda mungkin pernah mendengar akronim “EBIT” dan “EBITDA” sebelumnya.

Kedua metrik analitik ini adalah cara untuk mengukur keuntungan perusahaan. Meskipun serupa, mereka berbeda dalam cara yang berbeda dan pada akhirnya mengukur dua bentuk pendapatan yang berbeda.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang EBIT dan EBITDA ketika laporan triwulanan merujuk salah satu dari istilah akuntansi ini.

Ingin mengetahui lebih jauh mengenai Ebit dan Ebitda, cara menghitung dan perbedaanya dalam penghitungan keuangan? Baca terus artikel ini sampai dengan selesai:

Apa itu EBIT?

ebit dan ebitda

EBIT adalah singkatan dari  earnings before interest and taxes atau pendapatan sebelum bunga dan pajak dan digunakan untuk mengukur pendapatan operasional perusahaan.

Untuk menghitung EBIT, Anda bisa melihat laporan laba rugi perusahaan. Anda akan mengambil total pendapatan (yaitu, semua uang yang dibawa perusahaan) dan kemudian menghapus semua biaya operasional perusahaan. Ini termasuk item baris seperti biaya barang dan produksi, gaji, sewa dan overhead terkait serta depresiasi dan amortisasi.

Cara lain untuk mengetahui nilai EBIT adalah dengan menghitung laba bersih perusahaan, kemudian menambahkan kembali pembayaran bunga dan pembayaran pajak.

Apa yang tersisa mewakili pendapatan operasional perusahaan. Dengan kata lain, total pendapatannya dikurangi dengan biaya untuk bertahan dalam bisnis.

Perhatikan bahwa beberapa analis akan menggunakan pendekatan berbeda yang disebut EBT. Ini adalah laba sebelum pajak. Sementara digunakan untuk tujuan yang sama seperti EBIT, ini mewakili pendapatan operasional perusahaan setelah memperhitungkan biaya di luar kendali perusahaan.

Pendekatan analitis ini memandang bunga sebagai biaya operasional karena perusahaan secara sukarela mengambilnya dalam proses bisnis. Ini membuatnya mewakili perilaku perusahaan, penilaian dan biaya yang melekat.

Mengapa Penting dalam Menghitung EBIT?

Penghitungan ini memungkinkan Anda melihat kinerja bisnis terlepas dari industri apapun. Intinya, ada keadaan tertentu dimana kita hanya mempertimbangkan operasi bisnis dan tidak ada yang lain, untuk memastikan seberapa sehat keuangan perusahaan ini?

Nilai model EBIT adalah bahwa analis mempertimbangkan pajak dan membiayai pengeluaran pihak ketiga. Kategori-kategori ini sangat penting, tentu saja, karena tidak ada perusahaan yang dapat bertahan dalam bisnis jika tidak dapat membayar pajaknya atau melakukan pembayaran bunga atas utang.

Namun, jika hanya mempertimbangkan laba bersih perusahaan, pajak dan bunga, ini dapat mendistorsi kinerja pasar.

Lingkungan pembiayaan atau pajak yang sangat sehat dapat membuat perusahaan yang salah urus terlihat bagus, sementara beban pajak yang berat atau skema utang yang dipilih dengan buruk dapat membuat perusahaan yang baik akan kesulitan untuk berjuang

Misalnya, pertimbangkan perusahaan yang sehat yang baru-baru ini melakukan pembelian kembali dengan leverage besar-besaran atas sahamnya sendiri.

Sementara laporan pendapatan setelah bunga perusahaan mungkin menunjukkan perusahaan berjuang untuk bertahan dalam bisnis, calon pembeli dapat melihat data EBIT dan melihat perusahaan dengan fundamental yang kuat dan beban utang yang salah urus yang perlu dibiayai kembali.

Dengan mempertimbangkan laba bersih hanya dalam konteks operasional ini, seorang analis dapat memahami seberapa baik perusahaan dalam menjalankan bisnisnya sebelum aliran modal, struktur pinjaman, dan utang pemerintah campur tangan dalam hasilnya.

Bagaimana rumus Menghitung EBIT?

ebit dan ebitda

Laba Sebelum Bunga dan Pajak dapat dihitung dengan dua cara. Yang pertama adalah dengan memulai dengan EBITDA dan kemudian dikurangi dengan depresiasi dan amortisasi.

Atau, jika perusahaan tidak menggunakan metrik EBITDA, pendapatan operasional dapat ditemukan dengan mengurangkan SG&A (tidak termasuk bunga tetapi termasuk depresiasi) dari laba kotor.

Berikut adalah dua rumus EBIT:

EBIT = Laba Bersih + Bunga + Pajak

EBIT = EBITDA – Beban Penyusutan dan Amortisasi

Dimulai dengan laba bersih dan menambahkan kembali bunga dan pajak adalah yang paling mudah, karena item ini akan selalu ditampilkan pada laporan laba rugi.

Penyusutan dan amortisasi hanya dapat ditampilkan pada laporan arus kas untuk beberapa bisnis.

Menggunakan EBIT untuk Proxy Arus Kas Bebas atau Free Cash Flow

EBIT dapat digunakan sebagai proxy untuk arus kas bebas di beberapa industri – ini bekerja dengan baik selama itu diterapkan pada perusahaan yang stabil dan matang dengan pengeluaran modal yang relatif konsisten. Metrik EBIT terkait erat dengan arus kas bebas atau Free Cash Flow (FCF).

FCF dapat ditemukan melalui rumus berikut:

FCF = EBIT (1 – T) + D&A + NWC – CaPEx

Di mana:

  • FCF = Arus Kas Bebas
  • D&A = Depresiasi dan amortisasi
  • T = Tarif Pajak Rata-rata
  • NWC = Perubahan Modal Kerja Non Tunai
  • CapEx = Belanja Modal

Kelipatan EV/EBIT

Kelipatan EV/EBITDA sering digunakan dalam analisis perusahaan yang sebanding untuk menilai bisnis. Dengan mengambil Enterprise Value (EV) perusahaan dan membaginya dengan pendapatan operasional tahunan perusahaan, kita dapat menentukan berapa banyak investor yang bersedia membayar untuk setiap unit EBIT.

Contoh:

Sebuah perusahaan melaporkan kapitalisasi pasar $50 juta, hutang $20 juta, dan kas $10 juta. Perusahaan juga membukukan laba bersih tahun 2017 sebesar $4 juta, pajak sebesar $1 juta, dan beban bunga sebesar $1 juta. Berapa kelipatan EV/EBIT 2017?

Larutan:

EV = $50M + $20M – $10M = $60M

EBIT = $4M + $1M + $1M = $6M

2017 EV/EBIT = 10 kali

Apa itu EBITDA?

EBITDA adalah singkatan dari earnings before interest, taxes, depreciation and amortization atau pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi. Ini adalah cara untuk mengukur arus kas bisnis.

Untuk menghitung EBITDA bisnis, lihat laporan laba rugi perusahaan. Anda akan mengambil total pendapatan dan kemudian memperhitungkan semua pengeluaran kas operasi perusahaan. Ini termasuk kategori seperti biaya barang dan produksi, gaji dan tunjangan, dan sewa dan overhead.

Apa yang tersisa adalah representasi umum dari arus kas perusahaan dalam operasi. Dengan kata lain, total pendapatan dikurangi dengan uang yang dikeluarkan perusahaan secara aktif untuk bertahan dalam bisnis.

Mengapa Penting Menghitung EBITDA?

Tidak seperti EBIT, dalam menghitung angka ini Anda harus menyesuaikan penyusutan dan amortisasi. Ini karena angka-angka tersebut mewakili pengeluaran kas aktual oleh perusahaan.

Mereka adalah representasi aktuaria dari nilai yang hilang sebagai peralatan dan usia properti, kerugian yang tidak melibatkan perusahaan yang benar-benar menghabiskan uang.

Misalnya, katakanlah perusahaan Anda membeli komputer satu tahun yang lalu seharga 1.200.000. Hari ini mungkin nilainya hanya 800.000. Ini berarti bahwa komputer tersebut bernilai 400.000 lebih rendah daripada setahun yang lalu, karena jumlah total properti dan kepemilikannya telah menurun nilainya, tetapi tidak benar-benar membelanjakan uang itu.

Menggunakan EBITDA memungkinkan seorang analis memperkirakan arus kas bersih perusahaan. Ini memberikan indikasi kesehatan operasional perusahaan tanpa menghitung kerugian akuntansi abstrak. I

ni juga memberi analis rasa kemungkinan kekuatan perusahaan dalam hal operasi padat uang seperti ekspansi, reinvestasi, dan manajemen utang.

Namun, analis dan investor harus berhati-hati saat menggunakan EBITDA. Sementara arus kas adalah metrik yang berharga untuk kinerja masa depan perusahaan, depresiasi dan amortisasi bukanlah kerugian hipotetis. Mereka mewakili kemerosotan sejati dari waktu ke waktu.

Investor yang tidak memperhitungkan hal ini dengan benar saat mereka meninjau kinerja perusahaan dapat terkejut ketika perusahaan tidak dapat secara efektif meminjam atau mengubah kepemilikan modal menjadi uang tunai, ketika arus kas terganggu untuk pembelian skala besar atau ketika kinerja menurun karena peralatan yang sudah tua.

Banner 3 kledo

Rumus Menghitung EBITDA

Bagi kawan Kledo yang ingin menghitung EBITDA dengan cara manual, ada dua metode yang dapat Anda gunakan. Yang Anda perlukan untuk memulai hanyalah laporan keuangan Anda, khususnya laporan laba rugi dan laporan arus kas, untuk periode yang ingin Anda tinjau.

Banyak perusahaan dapat memilih untuk menghitung EBITDA bulanan atau triwulanan untuk meninjau kinerja. Mereka yang mengantisipasi penjualan mungkin juga perlu menghitungnya secara ad hoc untuk pembeli potensial.

Kedua rumus EBITDA tersebut adalah:

  • Metode 1: EBITDA = Laba Bersih + Bunga + Pajak + Penyusutan + Amortisasi
  • Metode 2: EBITDA = Laba Operasi + Penyusutan + Amortisasi

Kedua rumus berakhir pada angka yang sama. Mereka hanya melakukannya dengan memulai pada titik yang berbeda dalam laporan laba rugi.

Dalam Metode Pertama

Anda akan mulai dari garis bawah laporan laba rugi, atau laba bersih. Laba bersih dihitung dengan mengurangkan semua biaya dari total pendapatan. Ini mencakup semuanya, mulai dari harga pokok penjualan (HPP) hingga pembayaran bunga dan pajak.

Untuk menghitung EBITDA, kita harus menambahkan kembali item baris bunga dan pajak. Kita juga perlu menambahkan beban penyusutan dan amortisasi, yang hidup dalam laporan arus kas.

Dalam metode kedua

Anda akan mulai di tengah-tengah laporan laba rugi dengan laba operasional, juga dikenal sebagai pendapatan operasional. Laba operasional hanya menunjukkan total pendapatan dikurangi HPP dan biaya operasional. Artinya, beban pajak dan bunga sudah dikecualikan. Jadi kita hanya perlu menambahkan depresiasi dan amortisasi.

Metode yang digunakan bisnis Anda akan bergantung pada preferensi pribadi. Tentu saja, kalkulator dan software akuntansi seperti Kledo juga akan memudahkan Anda dalam melakukan penghitungan EBIT dan EBITDA.

Perbedaan EBIT dan EBITDA

EBITEBITDA
·EBIT menggambarkan pendapatan operasional perusahaan sebelum bunga dan perpajakan tetapi kemudian depresiasi.·EBITDA menggambarkan penghasilan sebelum amortisasi atau depresiasi.
Untuk merekonsiliasi EBIT dengan angka responsif, PSAK biasanya merekomendasikan untuk memanfaatkan pendapatan bersih untuk perhitungan seperti yang diidentifikasi dari pernyataan operasi.EBITDA paling sering digunakan oleh perusahaan yang sangat padat modal dan dimanfaatkan yang membutuhkan skema penyusutan yang signifikan seperti yang diperlukan dengan perusahaan telekomunikasi atau utilitas.

Karena perusahaan-perusahaan ini memiliki pembayaran bunga utang yang signifikan dan tingkat depresiasi yang meningkat,mereka paling sering meninggalkan mereka dengan penghasilan yang buruk.

Selain itu, penghasilan negatif sering menyulitkan penilaian. Oleh karena itu analis justru bergantung pada ukuran EBITDA untuk mengidentifikasi total penghasilan yang benar-benar dapat diakses untuk pembayaran utang.
EBIT menentukan laba perusahaan yang terdiri dari semua pengeluaran, hanya menyisakan pajak dan beban bunga.EBITDA menentukan kinerja operasi nyata perusahaan tanpa biaya tersembunyi seperti amortisasi, depresiasi, pajak, dan bunga.
Ini mewakili hasil operasi berdasarkan akumulasi.Ini mewakili hasil operasi atas dasar arus kas .
·Perhitungan: EBIT = pendapatan – pengeluaran operasi.Perhitungan: EBITDA = pendapatan – pengeluaran operasi – amortisasi dan depresiasi.

Contoh Kasus EBIT dan EBITDA

Contoh 1

Misalkan ada perusahaan konstruksi memiliki pendapatan 70.000.000 tahun lalu. Tapi, pengeluaran operasi perusahaan tercatat 40.000.000. Oleh karena itu, EBIT = 70.000.000 – 40.000 000 = 30.000.000

Pengeluaran tersebut meliputi administrasi, umum, penjualan, biaya barang yang dijual (HPP), utilitas & sewa, gaji, amortisasi, dan penyusutan.

Tambahkan biaya penyusutan.

Sekarang, memperluas contoh yang sama untuk menghitung EBITDA dengan asumsi utama termasuk, harapan seumur hidup kerja untuk aset 10 tahun.

Misalkan mesin yang dibeli oleh perusahaan beberapa waktu lalu memiliki nilai konsolidasi mereka 30.000.000 dengan kehidupan kerja katakanlah 10 tahun.

Dalam kasus seperti itu, dengan asumsi depresiasi garis lurus atau linier, mesin akan bersama-sama terdepresiasi sebesar 30.000.000 / 10 = 3.000.000 per tahun.

Tambahkan biaya amortisasi

Amortisasi terkait dengan penyusutan; namun, itu bukan teknik yang sama. Amortisasi menunjukkan pengeluaran yang disaksikan dari akuisisi strategis aset berwujud utama kapan saja selama masa hidup mereka yang lengkap, sementara penyusutan digunakan untuk aset berwujud.

Biasanya, pengeluaran amortisasi dicatat sejalan dengan pengeluaran depresiasi pada P&L perusahaan atau laporan arus kas. Jumlahkan setiap pengeluaran amortisasi yang terdaftar untuk mendapatkan dan mencatat satu nilai unik.

Misalnya, asumsikan bahwa beberapa waktu yang lalu, sebuah perusahaan mengeluarkan 2.000.000 untuk mendapatkan hak untuk beberapa lagu terkenal yang akan digunakan dalam iklan. Misalkan uang ini membeli hak lagu untuk mengatakan lima tahun.

Dengan demikian, biaya amortisasi = 2.000.000/5 tahun = 400.000/tahun

Sekarang, menghitung EBITDA menggunakan rumus,

EBITDA = EBIT + amortisasi + depresiasi

Menambahkan kembali pengeluaran keseluruhan karena amortisasi dan penyusutan EBIT perusahaan. EBITDA didefinisikan sebagai perhitungan laba bersih sebelum amortisasi, depresiasi, pajak, dan bunga.

Karena amortisasi dan penyusutan sebelumnya dikurangi untuk Perhitungan EBIT, seseorang harus menambahkannya lagi untuk menemukan EBITDA.

Dalam contoh di atas tentang perusahaan konstruksi, mari kita percaya bahwa biaya amortisasi dan depresiasi yang diidentifikasi sebelumnya hanyalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan (sebenarnya, seseorang mungkin merasa penting untuk menambahkan banyak depresiasi dan pengeluaran amortisasi untuk sampai pada nilai bersih).

Untuk kasus ini, mari kita evaluasi EBITDA melalui rumus, EBITDA = amortisasi + depresiasi + EBIT.

400.000 + 3.000.000 + 30.000.000 = 33.400.000. Oleh karena itu, EBITDA perusahaan dihitung menjadi 33.400.000.

Contoh 2

Misalkan sebuah perusahaan ritel memberikan $ 100 juta pendapatan dan saksi $ 40 juta biaya produk dan $ 20 juta pengeluaran operasi. Amortisasi dan pengeluaran depresiasi tercatat $ 10 juta, memberikan laba bersih dari operasi $ 30 juta.

Lebih lanjut, pengeluaran bunga adalah $ 5 juta yang menghasilkan $ 25 juta penghasilan sebelum pajak. Dengan asumsi tarif pajak 20%, pendapatan bersih menjadi $ 20 juta posting $ 5 juta pajak yang dikurangi dari pendapatan pretax perusahaan. Mempekerjakan Rumus EBITDA, mari kita jumlah laba operasi dengan depresiasi, pengeluaran amortisasi untuk tiba di EBITDA sama dengan $ 40 juta ($ 30 juta ditambahkan ke $ 10 juta).

Contoh 3

Perusahaan APerusahaan B
Pendapatan5,500,0005,250,000
Biaya Barang(3,555,000)(3,470,000)
Laba Kotor1,945,000 35.4%1,780,000 33.9%
Menjual, Umum &
Biaya Administrasi(1,550,000)(1,370,000)
Pendapatan Operasional395,000 7.2%410,000 7.8%
Beban Bunga(30,000)(70,000)
Pajak(65,000)(65,000)
Laba Bersih300,000 5.5%275,000 5.2%
Laba Bersih300,000275,000
Beban Bunga30,00070,000
Pajak65,00065,000
Penyusutan + Amortisasi110,000170,000
EBITDA505,000 9.2%580,000 11.1%

Dalam contoh di atas, perusahaan B telah menggambarkan ukuran EBITDA yang lebih baik dibandingkan dengan perusahaan A meskipun memiliki pertumbuhan top line yang relatif lebih kecil.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai EBIT dan EBITDA yang akan berguna untuk Anda dalam menilai kesehatan keuangan bisnis Anda. Perbedaan mendasar antara EBIT dan EBITDA adalah bahwa EBITDA menambah kembali depresiasi dan amortisasi, sedangkan EBIT tidak.

Ini diterjemahkan menjadi EBIT dengan mempertimbangkan perkiraan jumlah pendapatan yang dihasilkan perusahaan dan EBITDA memberikan gambaran tentang arus kas perusahaan secara keseluruhan.

Setiap perhitungan memiliki tujuan yang berbeda, tetapi keduanya pada akhirnya penting ketika menganalisis kinerja keuangan perusahaan.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung EBIT dan EBITDA dalam bisnis Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah dgunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dan memiliki harga yang paling terjangkau.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen + 15 =