Anggaran Fleksibel: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

anggaran fleksibel

Anda dapat menggunakan anggaran fleksibel untuk memperhitungkan perubahan tingkat pendapatan organisasi. Beberapa bisnis mendapati bahwa anggaran fleksibel membantu mereka meramalkan situasi keuangan mereka dengan lebih baik, yang membuat keputusan mereka dalam membelanjakan uang menjadi lebih mudah.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu anggaran fleksibel, mengapa anggaran jenis ini penting bagi bisnis, cara membuat anggaran fleksibel, dan memberikan contoh anggaran fleksibel bekerja.

Apa itu Anggaran Fleksibel?

anggaran fleksibel

Anggaran fleksibel adalah anggaran yang menyesuaikan dengan tingkat aktivitas atau volume perusahaan.

Tidak seperti anggaran statis, yang tidak berubah dari jumlah yang ditetapkan ketika anggaran dibuat, anggaran fleksibel terus “beradaptasi” dengan variasi biaya bisnis.

Jenis penganggaran ini sering kali mencakup tarif variabel per unit daripada jumlah tetap, yang memungkinkan perusahaan untuk mengantisipasi potensi kenaikan atau penurunan kebutuhan moneter.

Jenis anggaran ini paling sering didasarkan pada perubahan pendapatan aktual perusahaan dan menggunakan persentase pendapatan daripada angka statis.

Misalnya, penganggaran fleksibel dapat mengalokasikan 25% dari pendapatan perusahaan untuk gaji, bukan mengalokasikan Rp100.000.000 untuk gaji pada tahun tertentu.

Hal ini memperhitungkan perubahan apa pun dalam pendapatan dan staf perusahaan yang mungkin terjadi sepanjang tahun.

Baca juga: BOPO Adalah: Cek Pengertian dan Cara Hitungnya Disini

Jenis-jenis anggaran fleksibel

Sebuah perusahaan dapat membuat beberapa variasi penganggaran fleksibel yang berkisar dari yang dasar hingga yang lanjutan, tergantung pada kebutuhan perusahaan.

Berikut ini adalah tiga jenis proses penganggaran fleksibel yang paling umum digunakan:

Anggaran fleksibel dasar

Jenis penganggaran ini menyesuaikan dengan pengeluaran perusahaan yang berubah secara langsung dalam kaitannya dengan pendapatannya.

Anggaran dasar dapat dibuat dalam persentase yang bervariasi berdasarkan pendapatan.

Jenis anggaran ini biasanya digunakan untuk menunjukkan biaya per unit atau persentase penjualan.

Anggaran fleksibel menengah

Anggaran fleksibel menengah memperhitungkan biaya yang melampaui pendapatan perusahaan.

Biasanya, anggaran ini mencakup biaya-biaya yang terkait dengan aktivitas selain atau lebih dari pendapatan.

Misalnya, biaya polis asuransi bisnis dapat bervariasi berdasarkan berapa banyak karyawan yang dimiliki perusahaan dan dapat meningkat jika perusahaan mempekerjakan karyawan baru.

Anggaran fleksibel lanjutan

Jenis anggaran ini memperhitungkan variasi dan rentang pengeluaran berdasarkan setiap kategori anggaran perusahaan.

Anggaran fleksibel lanjutan juga akan berubah berdasarkan pengeluaran aktual untuk setiap kategori.

Banner 1 kledo

Baca juga: Laporan Audit: Arti, Fungsi, Karakteristik, dan Jenis Opini Audit

Mengapa Anggaran Fleksibel Penting Bagi Bisnis?

Penting untuk memiliki anggaran fleksibel di tempat kerja karena dapat membantu Anda mempersiapkan diri untuk biaya tak terduga.

Ini juga merupakan cara yang bermanfaat untuk merencanakan pengeluaran berdasarkan kinerja bisnis.

Berikut ini beberapa contoh bisnis yang mungkin menggunakan anggaran fleksibel untuk membuat proyeksi pengeluaran:

  • Bisnis musiman: Bisnis yang pendapatannya berfluktuasi secara musiman, seperti toko bunga dan perusahaan perawatan rumput, dapat menggunakan anggaran fleksibel untuk membantu mereka mempersiapkan diri untuk menghadapi perbedaan biaya.
  • Restoran: Pengeluaran restoran tergantung pada seberapa cepat mereka dapat menjual makanan, sehingga anggaran fleksibel dapat membantu restoran membelanjakan sesuai dengan pendapatan mereka.
  • Hotel: Karena biaya tergantung pada berapa banyak tamu yang memilih untuk menginap di hotel, hotel dapat menggunakan anggaran fleksibel yang berubah tergantung pada hunian hotel.

Cara Membuat Anggaran Fleksibel

Di bawah ini adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk menemukan anggaran fleksibel untuk tempat kerja:

1. Identifikasi biaya tetap

Langkah pertama untuk membuat penganggaran yang fleksibel adalah mengidentifikasi biaya tetap.

Biaya tetap adalah biaya yang akan selalu sama terlepas dari seberapa baik kinerja bisnis. Berikut ini beberapa contoh biaya tetap:

  • Pembayaran sewa, hipotek, dan pinjaman: Pembayaran ini umumnya konsisten dari bulan ke bulan.
  • Gaji: Gaji tahunan untuk karyawan adalah biaya tetap karena jumlah uang yang sama masuk ke setiap gaji.
  • Asuransi: Pembayaran asuransi bisa menjadi biaya tetap jika Anda selalu dikenakan biaya dengan jumlah yang sama.

Baca juga: CPI (Consumer Price Index) Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

2. Identifikasi biaya variabel

Setelah Anda menemukan biaya tetap Anda, Anda dapat mengidentifikasi biaya variabel Anda yang mungkin berfluktuasi tergantung pada volume produksi atau layanan Anda.

Berikut adalah daftar contoh biaya variabel:

  • Tagihan utilitas: Tagihan utilitas kantor Anda dapat meningkat atau menurun tergantung pada seberapa banyak energi yang Anda gunakan.
  • Upah pekerja paruh waktu: Upah karyawan paruh waktu dapat bervariasi jika mereka tidak bekerja dalam jumlah jam yang sama setiap periode pembayaran.
  • Inventaris: Inventaris kantor seperti kopi, kertas dan tinta printer mungkin tidak sama harganya setiap kali Anda melakukan pembelian.

3. Tentukan berapa banyak perubahan biaya variabel Anda

Sekarang setelah Anda mencatat biaya tetap dan variabel Anda, Anda dapat menghitung berapa banyak perubahan biaya variabel Anda setiap bulan. Ada beberapa cara Anda dapat menghitung biaya variabel untuk tempat kerja.

Salah satu perhitungan umum adalah biaya per unit produksi. Bagilah biaya variabel dengan jumlah unit untuk mendapatkan biaya variabel per unit.

Selanjutnya, lakukan perhitungan yang sama dengan biaya tetap.

Misalnya, jika biaya Rp5.000.000 bagi bisnis untuk membuat 100 produk, produksi adalah biaya variabel.

Anda dapat membagi Rp5.000.000 dengan 100 untuk mendapatkan harga per unit, Rp50.000, yang berarti biayanya Rp50.000 untuk menghasilkan satu produk.

Menggunakan penghitungan harga per unit dapat membantu Anda menskalakan anggaran Anda untuk berbagai tingkat produksi.

Dengan informasi ini, Anda dapat menemukan total biaya variabel. Untuk melakukan ini, kalikan total output produksi dengan biaya variabel dari setiap unit yang diproduksi.

Misalnya, jika total output produksi adalah 1.000 produk dan biaya variabel untuk setiap unit adalah Rp25.000, maka total biaya variabel adalah Rp25.000.000.

Anda juga dapat menghitung biaya variabel rata-rata yang tidak terkait dengan produksi.

Misalnya, jika biaya utilitas perusahaan 250.000, 300.000, dan 200.000 selama seperempat, Anda dapat menambahkan biaya bersama-sama dan membaginya dengan jumlah bulan. Dalam hal ini, 750.000 dibagi tiga adalah 250.000, jadi biaya variabel rata-rata untuk utilitas adalah 250.000 per bulan.

Baca juga: Jaminan Fidusia: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

4. Hitung total biaya overhead Anda

Biaya overhead adalah pengeluaran bisnis berkelanjutan yang tidak berhubungan dengan biaya produksi barang secara langsung.

Untuk menghitung total biaya overhead Anda, identifikasi biaya yang tidak berhubungan langsung dengan produksi.

Selanjutnya, identifikasi mana dari biaya-biaya tersebut yang variabel dan mana yang tetap.

Dalam perhitungan anggaran fleksibel akhir Anda, biaya overhead variabel Anda akan berubah ketika output Anda berubah, tetapi biaya overhead tetap Anda akan tetap konsisten.

Berikut ini beberapa contoh biaya overhead:

  • Pengiriman: Ini adalah biaya overhead variabel yang tidak secara langsung berhubungan dengan produksi suatu produk.
  • Pemasaran: Penjualan dan pemasaran tidak secara langsung membuat produk, jadi biaya ini adalah contoh overhead. Biaya pemasaran dapat bersifat tetap atau variabel tergantung pada hubungannya dengan perusahaan dan produknya.
  • Biaya administrasi: Biaya yang terkait dengan pencatatan adalah contoh lain dari biaya overhead. Biaya administrasi kemungkinan besar merupakan biaya overhead tetap.

5. Membuat anggaran

Anda dapat menambahkan biaya tetap, biaya variabel, dan jumlah yang bervariasi ke dalam anggaran Anda.

Ada beberapa cara untuk merancang anggaran Anda. Anda dapat memasukkan biaya tetap dan variabel ke dalam anggaran Anda sebagai angka yang ditetapkan dengan kolom terpisah untuk varians.

Anda juga dapat menggunakan persentase untuk mewakili jumlah anggaran yang Anda harapkan untuk biaya variabel.

Cara lain untuk merancang anggaran adalah dengan memiliki kolom yang menunjukkan biaya variabel untuk tolok ukur yang berbeda, seperti jumlah pendapatan yang Anda capai.

Anda dapat membuat daftar total untuk biaya tetap, biaya variabel dan total biaya overhead untuk melengkapi anggaran.

Apa pun cara yang Anda pilih untuk mewakili angka-angka Anda, pastikan anggaran Anda dapat dimengerti oleh sumber luar jika Anda memerlukan anggaran ini untuk tujuan akuntansi atau audit.

6. Tinjau kembali dan perbarui anggaran Anda

Setelah anggaran Anda digunakan, perbarui secara berkala dengan perubahan pada persentase biaya variabel agar lebih akurat.

Sebaiknya meninjau kembali anggaran fleksibel setidaknya sekali per kuartal atau ketika bisnis mengalami perubahan anggaran yang signifikan.

Hal ini dapat membantu Anda terus membuat keputusan pengeluaran yang tepat untuk tempat kerja Anda.

Baca juga: Pengertian Rasio Keuangan, Jenis, Contoh Kasus, dan Cara Menghitungnya

Contoh Kasus dalam Membuat Anggaran Fleksibel

Sebuah perusahaan menjual produk seharga Rp500.000 per unit. Perusahaan biasanya menjual 100 produk per bulan, tetapi bisa menjual hingga 300 produk per bulan.

Bisnis ini membutuhkan anggaran yang berubah berdasarkan produksinya.

Berikut ini adalah contoh seperti apa anggaran fleksibel yang mungkin terlihat untuk bisnis tersebut:

Anggaran fleksibel bulanan untuk sebuah perusahaan:

Biaya per unitBiaya per 100 unitBiaya per 200 unitBiaya per 300 unit
Biaya tetap    
Sewa  2.000.000 2.000.000 2.000.000 2.000.000
Gaji  30.000.000 30.000.000 30.000.000 30.000.000
Pinjaman  5.000.000 5.000.000 5.000.000 5.000.000
Total biaya tetap  38.000.000 38.000.000 38.000.000 38.000.000
Biaya variabel    
Produksi 15.000 1.500.000 3.000.000 4.500.000
Pengiriman 2.000 200.000 600.000 600.000
Total biaya variabel 17.000 1.700.000 3.600.000 5.100.000
Total biaya overhead  39.700.000 41.600.000 43.100.000

Keuntungan Menggunakan Anggaran Fleksibel

Proses penganggaran fleksibel dapat memiliki banyak keuntungan bagi perusahaan.

Berikut ini adalah beberapa manfaat yang mungkin dialami bisnis ketika menggunakan jenis penganggaran ini:

Penyesuaian berdasarkan margin laba dan biaya

Penganggaran fleksibel memungkinkan perusahaan memiliki gagasan yang lebih realistis tentang anggaran mereka berdasarkan perubahan biaya dan margin keuntungan.

Sementara anggaran statis tetap sama ketika anggaran dibuat pada awal tahun baru, penganggaran fleksibel memperhitungkan penurunan atau peningkatan biaya dan membantu bisnis membuat penyesuaian untuk mengimbanginya.

Potensi untuk memaksimalkan pendapatan

Sementara penganggaran statis tidak berubah untuk mencerminkan peningkatan penjualan, penganggaran fleksibel bisa berubah.

Hasilnya, perusahaan mungkin dapat melihat dengan lebih baik di mana mereka dapat meningkatkan pemasaran atau upaya lain ketika mereka mengalami peningkatan pendapatan.

Peningkatan kontrol biaya

Pengnggaran fleksibel memungkinkan perusahaan untuk melihat kapan perubahan pada biaya tertentu harus dilakukan.

Misalnya, jika penjualan yang diproyeksikan kurang dari apa yang diharapkan, penganggaran fleksibel akan menunjukkan persentase terbaru dari setiap kategori yang memungkinkan perusahaan untuk membuat penyesuaian yang diperlukan untuk pengeluarannya untuk mengkompensasi penurunan penjualan.

Kekurangan dari Anggaran Fleksibel

anggaran fleksibel

Seperti banyak alat akuntansi lainnya, proses penganggaran fleksibel juga memiliki kekurangan.

Memahami kekurangan dari jenis anggaran ini dapat membantu Anda menentukan apakah anggaran fleksibel tepat untuk perusahaan Anda.

Berikut ini adalah beberapa kelemahan yang mungkin timbul dari jenis penganggaran ini:

Kurangnya perbandingan pendapatan

Karena penganggaran fleksibel menyesuaikan secara teratur untuk mencerminkan pendapatan perusahaan saat ini, jenis anggaran ini tidak dapat digunakan untuk membandingkan pengeluaran atau pendapatan aktual dengan pengeluaran atau pendapatan yang diharapkan.

Hal ini dapat menyulitkan untuk menentukan apakah pendapatan perusahaan di atas atau di bawah apa yang diharapkan.

Rumus yang rumit

Anggaran fleksibel bisa jadi sulit untuk dirumuskan. Hal ini karena tidak semua biaya yang mungkin dikeluarkan perusahaan bersifat variabel dan harus dimasukkan ke dalam anggaran sebagai biaya tetap.

Menghitung setiap kategori dan menentukan jenis biaya yang dibutuhkan bisa jadi sulit dan memakan waktu.

Baca juga: Apa itu Opini Audit? Berikut Pengertian, Faktor dan 5 Jenisnya

Tidak selalu dapat diterapkan

Anggaran yang fleksibel mungkin tidak menguntungkan perusahaan-perusahaan tertentu, terutama perusahaan yang memiliki mayoritas biaya overhead tetap.

Misalnya, perusahaan yang memiliki sedikit atau tidak ada harga pokok penjualan dan memiliki biaya overhead yang ditetapkan setiap bulan kemungkinan tidak akan mendapat manfaat dari rencana anggaran fleksibel.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap dari anggaran fleksibel dan cara membuat proses penganggaran fleksibel dalam operasional produksi bisnis Anda. Jika Anda.

Untuk proses penganggaran dan pembukuan yang lebih baik, Anda bisa menggunakan sistem akuntansi yang lebih modern untuk mempermudah operasional bisnis Anda.

Salah satu solusinya adalah dengan menggunakan software akuntansi online yang mudah digunakan dan memiliki fitur yang Anda butuhkan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapan saja dan dimana saja sehingga memudahkan Anda dalam memantau kesehatan keuangan bisnis.

Kledo juga memiliki fitur terlengkap seperti pembuatan laporan keuangan otomatis, multi gudang dan pengguna, manajemen aset dan persediaan, penghitungan pajak penjualan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 − one =