Rasio Loan To Value Adalah: Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

rasio loan to value adalah

Rasio loan to value, atau LTV, adalah faktor yang digunakan pemberi pinjaman untuk membantu menentukan risiko pinjaman. LTV adalah indikator seberapa banyak Anda meminjam relatif terhadap nilai aset.

Semakin tinggi rasionya, semakin besar risiko yang diambil pemberi pinjaman dengan meminjamkan uang kepada Anda. Mengetahui cara menghitung LTV dan bagaimana pengaruhnya terhadap berbagai pinjaman secara berbeda sangat penting jika Anda ingin melakukan pinjam meminjam.

Untuk itu, baca artikel ini untuk menambah pemahaman Anda mengenai loan to value.

Rasio Loan to Value Adalah:

Rasio loan to value (LTV) atau pinjaman terhadap nilai pinjaman adalah berapa banyak uang yang Anda pinjam dibandingkan dengan nilai aset akan dibeli secara kredit. Dalam kasus hipotek, rasio ini membandingkan sisa saldo pinjaman Anda dengan nilai rumah Anda. Pada pinjaman mobil, rasio ini membandingkan saldo pinjaman Anda dengan nilai mobil Anda.

Pemberi pinjaman menggunakan LTV sebagai cara untuk mengukur risiko pinjaman. Semakin rendah LTV pinjaman, semakin kecil risiko yang diambil pemberi pinjaman.

Jika Anda gagal melakukan pembayaran dan pemberi pinjaman mengambil alih, rasio LTV yang lebih rendah berarti pemberi pinjaman memiliki peluang lebih tinggi untuk sepenuhnya memulihkan kerugian mereka dengan menjual aset yang diambil alih. LTV yang lebih tinggi berarti lebih banyak risiko pemberi pinjaman kehilangan sejumlah uang.

Baca juga: Biaya Administrasi: Pengertian, Contoh, Cara Menghitungnya

Mengapa Rasio LTV Penting?

Semakin tinggi rasio LTV Anda, semakin berisiko pinjaman Anda bagi pemberi pinjaman. Dan, ketika Anda melakukan pembayaran uang muka yang lebih kecil, Anda memiliki lebih sedikit nilai kepemilikan di properti Anda.

Hal tersebut bisa menjadi masalah bagi pemberi pinjaman karena jika Anda gagal membayar pinjaman. Pemberi pinjaman mungkin tidak dapat mengganti kerugiannya dengan menjual properti Anda.

Sebagai peminjam, ada beragam manfaat dari rasio loan to value, di antaranya adalah:

Tingkat Bunga yang Lebih Tinggi

Rasio LTV yang tinggi dapat berarti bahwa Anda harus membayar tingkat bunga yang lebih tinggi untuk pinjaman Anda. Seiring waktu, itu dapat membuat perbedaan yang signifikan dalam jumlah total yang Anda bayarkan untuk pinjaman Anda.

Pembayaran Bulanan yang Lebih Tinggi

Jika rasio LTV Anda terlalu tinggi, hal itu dapat memengaruhi persyaratan pinjaman Anda, seperti tingkat bunga Anda. Jika itu masalahnya, itu dapat menyebabkan pembayaran bulanan yang lebih tinggi yang dapat membebani anggaran Anda dan membuat pinjaman Anda jauh lebih mahal dalam jangka panjang.

Pembiayaan Kembali

Jika Anda ingin membiayai kembali hipotek atau pinjaman mobil Anda, rasio LTV yang lebih rendah dapat membantu Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan suku bunga yang lebih baik.

Meningkatkan Ekuitas dalam Aset Anda

Rasio LTV yang lebih tinggi menunjukkan bahwa Anda memiliki lebih sedikit ekuitas dalam aset. Menempatkan uang muka yang lebih besar atau mendapatkan mobil atau rumah yang lebih murah untuk mendapatkan rasio LTV yang lebih rendah dapat menempatkan Anda di jalur untuk membangun lebih banyak ekuitas dalam aset.

Misalnya, jika Anda memutuskan ingin mengambil pinjaman ekuitas rumah atau jalur kredit, memiliki lebih banyak ekuitas di rumah Anda benar-benar dapat membuahkan hasil.

Rumus dan Cara Menghitung LTV

rasio loan to value adalah

Untuk menghitung rasio LTV , Anda membagi saldo pinjaman Anda dengan nilai rumah Anda. Sederhananya, rumus loan to value adalah:

(Saldo pinjaman : Nilai aset) = LTV

Bayangkan Anda ingin membeli rumah seharga $300.000. Anda mengajukan hipotek dan disetujui untuk pinjaman $270.000. Sehingga nilai loan to value-nya adalah:

$270.000 / $300.000 = 90%

Jika Anda memilih untuk membayar uang muka yang lebih besar dan hanya meminjam $240.000, maka LTV hipotek Anda akan menjadi:

$240.000 / $300.000 = 80%

Saat Anda membayar hipotek Anda atau saat nilai rumah Anda berubah, rasio LTV pinjaman menjauh dari nilai awal ini. Biasanya, saat Anda melunasi hipotek Anda, rasio LTV akan turun.

Baca juga: BOPO Adalah: Cek Pengertian dan Cara Hitungnya Disini

Faktor yang Mempengaruhi Nilai Loan to Value

Ada beragam faktor yang dapat mempengaruhi nilai loan to value, di antaranya adalah:

Nilai Buku

Nilai buku adalah nilai yang ditampilkan pada neraca perusahaan. Dalam hal kredit operasi, misalnya, nilai buku account receivable (piutang usaha) perusahaan sering digunakan sebagai titik awal untuk menghitung basis pinjaman yang wajar untuk kredit operasi.

Dilihat dari segi aset, nilai buku adalah ukuran yang kurang tepat dari nilai pasar aktual aset, karena disajikan setelah dikurangi penyusutan. Penyusutan adalah biaya non tunai yang digunakan untuk tujuan akuntansi, sehingga nilai buku sering kali tidak sesuai dengan masa manfaat sebenarnya dari aset yang mendasarinya.

Harga Pembelian

Harga beli adalah komponen yang mudah untuk dinilai dan sering digunakan saat membiayai properti, pabrik, dan peralatan. Tapi itu hanya berfungsi ketika bisnis membeli peralatan baru yang fakturnya diterbitkan dan biayanya jelas.

Jika sebuah perusahaan membeli peralatan bekas atau memanfaatkan aset kepemilikan yang jelas yang sudah dimilikinya, maka harga beli adalah cara yang tidak efektif untuk memahami nilai aset. Dalam kasus tersebut, pemberi pinjaman akan menggunakan penilaian.

Penilaian Ahli

Penilaian ini adalah perkiraan ahli pihak ketiga tentang nilai aset. Mereka digunakan untuk berbagai macam aset, tetapi pemberi pinjaman komersial paling sering berurusan dengan penilaian real estat komersial dan peralatan. 

Proses penilaian real estat komersial adalah proses yang rumit, dirancang untuk memberikan tidak hanya kisaran perkiraan nilai yang masuk akal tetapi juga untuk mengidentifikasi risiko spesifik properti dan tanda bahaya. 

Penilaian peralatan mirip dengan real estat tetapi umumnya sedikit kurang komprehensif. Penilaian peralatan biasanya mencakup tiga perkiraan nilai spesifik. Ini adalah:

  1. FMV (Fair Market Value) : FMV adalah estimasi obyektif dari harga aset dengan asumsi proses likuidasi standar dengan beberapa penawar.
  2. OLV (Ordary Liquidation Value) : OLV mewakili nilai likuidasi aset jika dilelang oleh pemberi pinjaman.
  3. FLV (Forced Liquidation Value) : FLV adalah perkiraan paling konservatif dari nilai aset. Ini mewakili harga yang diharapkan yang akan diambil aset tanpa manfaat dari proses likuidasi yang teratur.

Kekurangan Rasio LTV

Ada beberapa kelemahan penggunaan rasio LTV dalam pinjaman hipotek, baik untuk peminjam dan pemberi pinjaman.

Salah satu kelemahannya adalah bahwa LTV hanya melihat hipotek dan bukan kewajiban peminjam lainnya. Hipotek dengan LTV rendah mungkin tampak seperti memiliki risiko yang sangat kecil bagi pemberi pinjaman. Namun, jika peminjam memiliki utang lain, mereka mungkin kesulitan membayar pinjaman meskipun LTV-nya rendah.

Kelemahan lain dari LTV adalah tidak mempertimbangkan pendapatan peminjam, yang merupakan bagian penting dari kemampuan mereka untuk membayar kembali pinjaman.

Rasio LTV juga bergantung pada penilaian akurat dari nilai rumah. Biasanya, pemilik rumah atau pemberi pinjaman menggunakan jasa penilaian sebagai bagian dari proses hipotek. Namun, jika nilai rumah meningkat dari waktu ke waktu, mungkin sulit untuk mengetahui nilai sebenarnya dari rumah tersebut tanpa memesan penilaian lain.

Baca juga: Integrasi Vertikal Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Cara Menurunkan Nilai LTV

Ada beberapa cara untuk menurunkan nilai LTV, yang pada akhirnya dapat membantu Anda memiliki lebih banyak properti untuk investasi.

Membayar Uang Muka dalam Jumlah Besar

Jika rasio LTV Anda relatif tinggi, mungkin ada baiknya untuk meningkatkan uang muka Anda sebelum Anda mengambil pinjaman. Jika Anda tidak memiliki cukup uang untuk melakukan itu, pertimbangkan untuk menunggu sampai Anda dapat menabung lebih banyak.

Menurunkan Harga Pembelian

Jika Anda tidak memiliki uang muka yang cukup besar dan tidak sabar untuk menabung lebih banyak, Anda dapat menurunkan LTV Anda dengan memilih mobil atau rumah yang harganya lebih murah.

Berkompromi sedikit pada hal-hal seperti luas persegi (untuk rumah) atau jarak tempuh (untuk mobil) dapat membuat Anda lebih kuat secara finansial dalam jangka panjang.

Penilaian Ulang

Idealnya, nilai rumah akan meningkat dari waktu ke waktu dan ada kemungkinan nilainya naik secara signifikan dalam beberapa tahun setelah membelinya.

Jika Anda ingin membiayai kembali rumah Anda atau mengambil pinjaman ekuitas rumah atau jalur kredit, penilaian ulang dapat membantu Anda mendapatkan gagasan yang lebih baik tentang nilai rumah Anda dan ekuitas Anda di rumah Anda.

Baca juga: Anggaran Fleksibel: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Rasio loan to value adalah salah satu cara pemberi pinjaman melihat risiko transaksi kredit yang akan dilakukan. Di dunia real estat, LTV adalah ukuran yang sangat penting karena berdampak pada hal-hal seperti asuransi hipotek pribadi dan suku bunga hipotek.

Apabila Anda pemilik bisnis, pelacakan dan pembukuan merupakan dua hal yang wajib Anda lakukan sebagai cara untuk mengelola arus kas bisnis Anda. Seperti yang kita tahu, arus kas yang lancar menjadi jantung sebuah bisnis yang menentukan keberlangsungan bisnis itu sendiri.

Pembukuan memang bisa dilakukan secara manual. Akan tetapi, cara konvensional memakan waktu lama dan lebih rumit. Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi dari Kledo sehingga proses pembukuan bisnis dapat dilakukan secara otomatisasi.

Tak hanya pembukuan, Kledo juga menawarkan beragam fitur terbaik lainnya seperti pembuatan faktur, manajamen inventaris dan multi gudang, otomatisasi laporan keuangan, pajak, dan masih banyak yang lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo. Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 + 5 =