Deferal dan Akrual: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

deferal dan akrual

Mengetahuai apa itu deferal dan akrual bagi akuntan adalah hal penting. Akuntan mengendalikan pencatatan dan pelacakan informasi keuangan atas nama perusahaan.

Tugas mereka adalah menghitung dan membuat pandangan keuangan yang realistis tentang posisi perusahaan dan mengkomunikasikan temuan mereka kepada manajemen sehingga mereka dapat merencanakan langkah selanjutnya secara strategis untuk organisasi.

Dengan demikian, taktik seperti akuntansi akrual dan deferal penting ketika membuat penyesuaian aktivitas yang diperlukan selama periode akuntansi tertentu.

Artikel ini akan mendefinisikan akuntansi akrual dan deferal, mengeksplorasi definisinya, memberikan contoh masing-masing konsep dan mendiskusikan cara mencatatnya secara akurat.

Apa itu Akrual?

deferal dan akrual

Akuntansi akrual dilakukan sebelum pembayaran biaya oleh suatu organisasi.

Tujuan perusahaan adalah agar akuntan menghitung dan mencatat pendapatan pada laporan laba rugi sebelum pembayaran dilakukan untuk produk atau layanan yang mereka beli.

Jenis informasi keuangan ini dapat dianggap sebagai bentuk intelijen bisnis karena dibutuhkan pemahaman yang mendalam tentang pasar untuk mengetahui produk mana yang akan Anda beli dan potensi pengembalian investasi jangka panjang setelah pendapatan dilaporkan pada laporan laba rugi.

Baca juga: Akrual Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan Contohnya

Contoh akrual

Ada dua contoh utama akrual yang dapat dipertanggungjawabkan pada laporan keuangan perusahaan, antara lain:

Beban

Piutang usaha termasuk dalam ranah beban yang jatuh tempo kembali dari perusahaan untuk suatu produk atau jasa.

Tagihan untuk periode pembayaran sebelumnya yang jatuh tempo pada periode berjalan dikategorikan sebagai beban akrual.

Pengeluaran tersebut harus tetap dicatat pada laporan keuangan untuk tanggal di mana Anda menggunakan layanan, dan harus dicantumkan sebagai hutang biaya yang masih harus dibayar atau akrual.

Baca juga: Cashback Adalah: Manfaat, Contoh, Cara Hitung, Bedanya dengan Diskon

Pendapatan

Pendapatan akrual didefinisikan sebagai pekerjaan yang diselesaikan oleh perusahaan, tetapi mereka belum menerima pembayaran untuk pertukaran layanan yang diberikan.

Bunga obligasi dapat termasuk dalam kelompok ini karena Anda masih bisa mendapatkan bunga, tetapi Anda mungkin tidak mendapatkannya sampai periode akuntansi berikutnya.

Pada laporan keuangan, itu harus menunjukkan entri penyesuaian akrual yang mencatat bunga dan mengkreditnya ke perusahaan Anda meskipun belum diperoleh.

Apa itu Deferal?

Akuntansi deferal mengacu pada entri pembayaran setelah dilakukan.

Tidak seperti akuntansi akrual, akuntansi deferal tidak menghitung pendapatan sampai periode akuntansi berikutnya, sehingga akan dianggap sebagai kewajiban pada laporan keuangan Anda selama periode di mana Anda membayar untuk produk atau layanan.

Ini adalah cara yang bagus bagi organisasi untuk menunjukkan bahwa mereka memiliki jumlah kewajiban yang terbatas untuk dibayarkan kepada klien atau pelanggan di masa sekarang.

Oleh karena itu, ini adalah aspek penting bagi perusahaan untuk menunjukkan kesehatan keuangan mereka kepada para pemangku kepentingan dan berpotensi menarik investor baru.

Baca juga: Bukti Audit: Arti, Fungsi, Syarat, Jenis, Contoh, dan Cara Pengumpulannya

Contoh Deferal

Seperti akrual, akuntansi deferal terjadi dalam kasus pendapatan dan pengeluaran.

Mari kita lihat contoh menggunakan premi asuransi untuk menghitung pendapatan dan pengeluaran yang dapat dicantumkan pada laporan keuangan.

Beban

Jika perusahaan Anda memiliki premi asuransi enam bulan untuk ruang kantor, maka Anda tidak harus melaporkannya sekaligus pada laporan keuangan.

Jika dimulai pada tanggal 2 Desember dan biayanya Rp14.000.000 di seluruh polis, maka Anda dapat menunda pembayaran lima bulan ke depan dengan mencantumkannya sebagai asuransi prabayar.

Peringatannya adalah bahwa pembayaran bulan Desember masih di bawah periode akuntansi saat ini.

Dalam hal ini, ini menunjukkan Anda berkomitmen untuk melakukan pembayaran tersebut pada periode akuntansi berikutnya di mana biaya tersebut deferal.

Baca juga: Anggaran Fleksibel: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

Pendapatan

Jika Anda melakukan pembayaran untuk premi asuransi enam bulan yang tercantum di atas, maka Anda masih melaporkan pembayaran bulanan untuk bulan Desember seperti halnya pengeluaran.

Namun, sisa pembayaran lima bulan untuk premi tersebut dianggap sebagai kewajiban di neraca, dan itu bisa disebut pendapatan premi yang belum diterima.

Ketika Anda melakukan setiap pembayaran selama lima bulan ke depan, sertakan setiap pembayaran sebagai pendapatan premi pada laporan laba rugi.

Perusahaan asuransi dapat menyesuaikan entri untuk setiap pembayaran bulanan yang Anda lakukan untuk mengurangi kewajiban.

Apa Perbedaan Antara Akrual dan Deferal?

Prosedur akuntansi yang bertanggung jawab memberikan kerangka kerja bagi manajemen untuk menciptakan tujuan pengembangan keuangan untuk meningkatkan vitalitas bisnis.

Akuntansi akrual dan deferal sebagian besar didasarkan pada pengukuran pendapatan dan pengeluaran organisasi.

Namun, ada beberapa perbedaan penting antara konsep-konsep ini yang harus Anda ketahui.

Beberapa perbedaan antara akuntansi akrual dan deferal meliputi:

Dokumentasi pembayaran

Akuntansi akrual menyinggung pengeluaran perusahaan yang telah terjadi, tetapi belum dilaporkan.

Misalnya, Anda dapat mengeluarkan biaya pada bulan Januari, tetapi pembayaran biaya tidak terjadi sampai bulan berikutnya.

Deferal berkaitan dengan pembayaran yang dilakukan dalam satu periode akuntansi, tetapi tidak dilaporkan sampai periode akuntansi berikutnya.

Misalnya, jika Anda melakukan pembayaran pada akhir tahun tetapi Anda melaporkannya di tahun baru, maka itu merupakan deferal.

Baca juga: Integrasi Vertikal Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Objektifitas

Akuntansi akrual memberikan pilihan untuk mendapatkan pendapatan yang dapat Anda tambahkan ke laporan keuangan, tetapi tidak ada bukti pembayaran selama periode akuntansi.

Di sisi lain, deferal memberikan prioritas yang lebih tinggi untuk menunjukkan bahwa Anda dapat melakukan pembayaran dalam periode akuntansi yang sama untuk biaya yang Anda keluarkan.

Pentingnya Akrual dan Deferal

Metode akrual dan deferal menjaga pendapatan dan pengeluaran tetap sinkron – itulah yang membuatnya penting.

Dalam akuntansi, deferal dan akrual sangat penting dalam mencocokkan pendapatan dan pengeluaran dengan benar.

Menggunakan metode ini secara konsisten membantu seseorang yang melihat neraca memahami kesehatan keuangan organisasi selama periode akuntansi.

Ini juga membantu pemilik dan manajer perusahaan mengukur dan menganalisis operasi dan memahami kewajiban dan pendapatan keuangan.

Dengan menggunakan metode ini dan mengikuti standar akuntansi, investor dan pemangku kepentingan lainnya juga dapat mengevaluasi kesehatan keuangan perusahaan dengan lebih baik dan membandingkan kinerja dengan pesaing.

Basis akuntansi akrual memberikan pandangan yang lebih akurat tentang status keuangan perusahaan daripada basis kas.

Basis kas akan memberikan gambaran status kas saat ini, tetapi tidak memberikan cara untuk menunjukkan pengeluaran dan kewajiban di masa depan seperti halnya metode akrual.

Demikian pula, dalam akuntansi basis kas, biaya dan pendapatan yang deferal tidak dicatat. Pengeluaran dan pendapatan hanya dicatat saat tagihan dibayar atau uang tunai masuk.

Manfaat utama akrual dan deferal adalah bahwa pendapatan dan pengeluaran akan selaras sehingga bisnis dapat memperhitungkan semua pengeluaran dan pendapatan selama periode akuntansi.

Jika bisnis hanya mencatat transaksi ketika pendapatan diterima atau pembayaran dilakukan, mereka tidak akan memiliki gambaran yang akurat tentang apa yang mereka berutang dan apa yang pelanggan berutang kepada mereka.

Metode akuntansi ini juga cenderung memuluskan pendapatan dari waktu ke waktu.

Misalnya, dengan menggunakan metode kas, perusahaan eCommerce kemungkinan akan terlihat sangat menguntungkan selama musim penjualan liburan di kuartal keempat tetapi terlihat tidak menguntungkan selama kuartal pertama setelah liburan berakhir.

Tidak ada ukuran yang menceritakan keseluruhan cerita. Dalam akuntansi kas, Anda akan mengakui pendapatan ketika masuk (selama Q4) tetapi bukan biaya untuk produk yang Anda beli sampai Anda membayarnya, yang mungkin tidak sampai Q1 tahun berikutnya.

Dengan menggunakan metode akrual, Anda akan memperhitungkan biaya yang dibutuhkan untuk mengejar pendapatan.

Lebih jauh, Anda bisa membaca perbedaan metode akuntansi akrual dan kas pada artikel ini.

Baca juga: BOPO Adalah: Cek Pengertian dan Cara Hitungnya Disini

Bagaimana Cara Menambahkan Akrual dan Deferal dalam Laporan Keuangan

deferal dan akrual

Berikut adalah langkah-langkah yang perlu Anda pertimbangkan ketika memutuskan untuk melaporkan akrual atau deferal ke dalam laporan keuangan.

Bagaimana Anda melaporkan informasi ini dapat bergantung pada bagaimana organisasi ingin menggambarkan prospek keuangannya, jadi bijaksanalah tentang bagaimana Anda melakukan pendekatan untuk melaporkan data keuangan yang penting.

1. Menyusun catatan semua transaksi keuangan

Ketika Anda melakukan pembukuan selama periode akuntansi, salah satu tugas utama yang perlu Anda lakukan adalah mengumpulkan semua transaksi keuangan.

Software akuntansi modern seperti Kledo dapat membantu bisnis Anda merampingkan upaya dokumentasi keuangan, dan juga dapat mengotomatiskan tugas-tugas untuk mempercepat proses pelaporan dan mendapatkan informasi yang akurat tentang transaksi setiap departemen.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

2. Tentukan apakah pengeluaran telah dibayar atau jatuh tempo

Sebelum Anda membuka laporan keuangan Anda, lihat apakah transaksi keuangan telah dibayar.

Jika ada catatan pembayaran, koordinasikan dengan manajer Anda untuk mengetahui apakah ada pembayaran yang ditangguhkan. Jika tidak, cari tahu kapan pembayaran akan dilakukan.

Misalnya, manajer akuntansi mungkin tahu tentang pembayaran yang deferal pada premi asuransi dan dapat memberi Anda wawasan tentang seberapa sering pembayaran dilakukan ke perusahaan asuransi.

Secara keseluruhan, Anda akan tahu apakah Anda menggunakan akuntansi akrual atau akuntansi deferal setelah Anda memahami status transaksi keuangan.

Baca juga: Prepaid Expense: Pengertian, Contoh, dan Cara Menjurnalnya

3. Tambahkan akrual dan deferal ke laporan keuangan

Sekali lagi, pahami nuansa antara pelaporan akrual dan deferal ke dalam laporan keuangan Anda.

Di satu sisi, Anda dapat melaporkan pengeluaran dan pendapatan sebelum pembayaran akrual.

Di sisi lain, deferal dilakukan setelah pembayaran. Oleh karena itu, ketahuilah kapan Anda ingin memperhitungkan pembayaran dan kemampuan pada laporan keuangan Anda untuk menggambarkan status keuangan perusahaan Anda saat ini dengan benar.

Baca juga: Sistem Pembukuan Tunggal dan Bedanya dengan Sistem Ganda

Kesimpulan

Mengenal apa itu deferal dan akrual adalah hal penting bagi akuntan atau pemilik bisnis agar bisnis Anda memiliki data keuangan yang transparan dan faktual.

Pencatatan pembukuan dan urusan akuntansi memang sangat sulit dan membuang waktu, terutama jika dilakukan dengan cara manual.

Sebagai solusi yang lebih baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi onine buatan Indonesia yang memiliki fitur terlengkap dan harga yang terjangkau.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × four =