Cara Menghitung Omzet Bisnis dan Meningkatkannya

cara menghitung omzet

Bekerja di industri yang menjual produk fisik alih-alih layanan berarti melacak inventaris dan berapa banyak yang dijual perusahaan dalam suatu periode. Memahami cara menghitung omzet penjualan dapat menawarkan wawasan tentang transaksi perusahaan dan kinerja perusahaan secara keseluruhan.

Jika Anda ingin melacak berapa banyak produk yang dijual organisasi Anda, penting untuk menghitung omzet penjualan.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu omzet penjualan, mengapa itu penting dan bagaimana cara menghitung omzet penjualan, dan cara meningkatkannya.

Apa itu Omzet Penjualan dalam Bisnis?

cara menghitung omzet

Omzet penjualan dalam bisnis adalah ukuran berapa banyak produk yang dijual perusahaan. Ini adalah jumlah item yang dijual bisnis selama periode tertentu, baik per bulan, per kuartal, atau per tahun

Beberapa bisnis yang lebih besar dapat mengukur omzet penjualan setiap hari.

Metrik omzet penjualan menekankan nilai moneter yang diperoleh perusahaan, bukan dari jumlah produk yang dibeli konsumen.

Mengapa omzet penjualan itu penting?

Omzet penting bagi bisnis karena ketika perusahaan Anda memperoleh omzet itu berarti menghasilkan keuntungan.

Menjadi menguntungkan berarti perusahaan Anda memiliki cukup uang untuk mempertahankan operasi. Ini termasuk menutupi berbagai pengeluaran untuk inventaris, penelitian, ekspansi, membayar karyawan dan banyak lagi.

Berkenaan dengan karyawan, khususnya, omzet tetap perusahaan Anda akan membantu retensi karyawan juga.

Profesional yang bekerja ingin tahu bahwa mereka bekerja untuk perusahaan yang tidak hanya mampu membayar mereka, tetapi juga memiliki potensi pertumbuhan.

Secara keseluruhan, semakin banyak omzet yang Anda hasilkan sebagai perusahaan, semakin berkelanjutan perusahaan Anda di masa depan.

Tanpa omzet yang cukup, perusahaan Anda akan dipaksa untuk mencari pinjaman atau bentuk pembiayaan lain agar operasi tetap berjalan.

Baca juga: Cara Efisiensi Bahan Baku untuk Bisnis yang Lebih Baik

Bagaimana Cara Menghitung Omzet Penjualan?

Gunakan langkah-langkah dan cara berikut saat menghitung omzet perusahaan Anda:

1. Tentukan dari mana omzet Anda berasal

Lihatlah laporan keuangan perusahaan Anda dan buat perhitungan yang tepat untuk menentukan dari mana omzet perusahaan Anda berasal.

Berapa banyak omzet yang berasal dari layanan atau barang Anda? Berapa banyak yang berasal dari sumber lain?

2. Tentukan jumlah unit atau pelanggan yang Anda miliki

Jika Anda berada dalam bisnis penjualan produk, Anda harus mengetahui berapa unit produk atau produk tertentu yang Anda jual dalam periode tertentu.

Demikian juga, jika Anda menjual layanan, Anda harus mengetahui berapa banyak pelanggan yang membeli layanan perusahaan Anda.

Angka ini akan menjadi salah satu nilai yang akan Anda gunakan dalam perhitungan Anda.

3. Tentukan harga rata-rata barang atau jasa

Anda juga harus mengetahui harga rata-rata produk atau layanan yang pendapatannya akan Anda tentukan.

Misalnya, jika Anda ingin mengetahui nilai omzet yang diperoleh dari sepasang sepatu tertentu yang dijual perusahaan Anda, Anda memerlukan harga rata-rata sepatu tersebut.

Jika Anda ingin mengetahui omzet yang Anda peroleh dari layanan semir sepatu, Anda memerlukan harga rata-rata yang Anda tetapkan untuk layanan tersebut.

Baca juga: Keuntungan Menggunakan Software Akuntansi Online Bagi Bisnis

4. Hitung omzet Anda

Setelah Anda memiliki nilai di atas, Anda akan dapat menghitung omzet yang Anda miliki. Gunakan cara menghitung omzet berikut:

Penjualan Produk

Untuk menghitung omzet dari barang yang dijual bisnis Anda, kalikan jumlah unit yang terjual dengan harga rata-rata satu unit.

Berikut adalah rumus yang digunakan jika Anda memiliki bisnis yang menjual barang:

Omzet = (jumlah unit yang terjual) x (harga rata-rata unit)

Penjualan layanan

Untuk menghitung omzet dari layanan yang dijual bisnis Anda, kalikan jumlah pelanggan yang membeli layanan dengan harga rata-rata layanan atau layanan.

Berikut adalah rumus yang digunakan jika Anda memiliki bisnis yang menjual jasa:

Omzet = (jumlah pelanggan) x (harga rata-rata layanan)

Nilai yang Anda capai dari salah satu perhitungan akan menghasilkan omzet atau pendapatan perusahaan Anda.

Anda kemudian dapat menggunakan nomor ini untuk menentukan bagaimana perbandingannya dengan pengeluaran perusahaan Anda dan apakah Anda akan melihat keuntungan yang baik.

Baca juga: Ini Tarif dan Cara Menghitung PPh Badan, Mudah!

Contoh Kasus dalam Menghitung Omzet

Saat menentukan nilai omzet Anda, penting untuk berhati-hati dalam perhitungan Anda.

Ini termasuk memperhatikan setiap perubahan variabel. Perhatikan contoh berikut saat menghitung pendapatan:

Contoh 1

Katakanlah Anda memiliki perusahaan pakaian dan Anda menentukan inventaris Anda untuk tahun mendatang.

Tahun ini, Anda memperkenalkan gaya kaus baru dan Anda ingin menghitung pendapatan yang Anda peroleh dari gaya ini untuk menentukan apakah Anda akan menyimpannya di stok tahun depan atau tidak.

Anda menentukan bahwa Anda menjual 1.000 unit kaus ini dengan harga rata-rata 60.000 per unit. Dengan menggunakan rumus berbasis produk, Anda dapat mengalikan jumlah unit yang terjual dengan harga rata-rata kaus.

Oleh karena itu, Anda akan mengalikan 1.000 dengan 60.000 untuk mendapatkan omzet atau pendapatan sebesar 60.000.000.

Bergantung pada bagaimana ini dibandingkan dengan pendapatan dan pengeluaran produk Anda yang lain, Anda dapat menentukan apakah item ini adalah sesuatu yang ingin Anda simpan untuk tahun mendatang.

Contoh 2

Katakanlah Anda memiliki salon rambut dan Anda ingin tahu apakah bisnis ini cukup menguntungkan untuk mempertahankan operasinya atau tidak.

Untuk melakukan ini, Anda harus menghitung omzet perusahaan Anda. Anda menentukan bahwa dalam satu tahun terakhir, salon Anda secara keseluruhan melihat total 3.000 pelanggan.

Anda dikenakan biaya rata-rata 45.000 per potong rambut. Untuk melakukan perhitungan ini, Anda perlu mengalikan jumlah pelanggan (3.000) dengan harga rata-rata potong rambut (45.000).

Ini memberi Anda pendapatan sebesar 135.000.000. Bergantung pada pengeluaran dan keuangan perusahaan Anda secara umum, Anda dapat menggunakan pendapatan ini untuk menentukan apakah layak untuk melanjutkan operasi bisnis atau tidak.

Banner 3 kledo

Baca juga: Cara Terbaik Menghindari Bisnis Bangkrut, Penting!

Cara Meningkatkan Omzet dalam Bisnis

cara menghitung omzet

Berikut adalah daftar 10 cara Anda dapat meningkatkan omzet dalam bisnis:

1. Tekankan manfaat pada pelanggan

Salah satu strategi yang baik untuk meningkatkan omzet penjualan adalah dengan memasukkan penekanan pada manfaat pelanggan ke dalam promosi penjualan suatu produk.

Merinci manfaat suatu produk dapat membantu pelanggan menimbang nilai produk.

2. Kenali pesaing Anda

Melakukan riset pasar terhadap produk pesaing Anda dapat membantu Anda mengembangkan promosi penjualan yang membedakan produk Anda dari pesaing.

Berikut adalah beberapa atribut untuk membandingkan antara produk Anda dan produk pesaing:

  • Harga: Mengetahui berapa banyak pesaing Anda mengenakan biaya untuk produk serupa dapat membantu Anda menjual produk berdasarkan harga dengan lebih akurat.
  • Nilai: Nilai adalah berapa banyak manfaat dan fitur yang diperoleh pelanggan untuk harga suatu produk. Dengan mengidentifikasi nilai pesaing Anda, Anda dapat membantu memposisikan produk Anda menjadi lebih berharga di pasar Anda.
  • Promosi: Anda mungkin mendapatkan ide promosi untuk dicoba dengan memeriksa promosi yang digunakan pesaing Anda untuk menjual produk.

3. Memahami masalah pelanggan

Cara lain untuk meningkatkan omzet penjualan adalah dengan memposisikan produk Anda sebagai solusi untuk tantangan atau masalah yang dihadapi pelanggan Anda.

Anda dapat melakukan ini dengan membuat daftar masalah pelanggan di pasar Anda untuk menjelaskan solusi yang dapat diberikan produk Anda.

Misalnya, mungkin pelanggan memiliki masalah dengan manajemen waktu, dan produk Anda memiliki komponen penghemat waktu yang dapat Anda sertakan dalam promosi Anda.

Baca juga: Pemindahbukuan Pajak: Pengertian dan Cara Melakukannya

4. Integrasikan penjualan dengan pemasaran

Menggabungkan proses penjualan dan pemasaran Anda atau menyelaraskan kedua tim dapat membantu memaksimalkan volume penjualan.

Kolaborasi antara penjualan dan pemasaran ini dapat menciptakan prospek atau strategi baru yang dapat membantu tim penjualan Anda menjual produk dalam jumlah yang lebih tinggi.

5. Tawarkan insentif penjualan

Anda dapat menawarkan insentif tim penjualan, seperti bonus, untuk mendorong mereka menjual lebih banyak unit produk Anda. Berikut adalah beberapa bentuk lain dari insentif penjualan:

  • Kartu hadiah: Kartu hadiah untuk restoran, toko, dan layanan adalah cara yang menarik untuk mendorong penjualan.
  • Tiket acara: Anda dapat menawarkan tiket pertunjukan atau acara olahraga untuk menghargai tim penjualan Anda karena telah bekerja lebih keras.
  • Penambahan utilitas kantor: Anda dapat memberi penghargaan kepada tenaga penjualan dengan meja berdiri, kursi baru, atau peralatan baru saat seluruh tim mencapai tujuan.

6. Hadiahi pelanggan baru

Promosi dapat membantu Anda menjual lebih banyak stok sekaligus juga mendapatkan pelanggan baru.

Misalnya, Anda dapat menawarkan diskon kepada pelanggan baru saat mereka membeli lebih dari satu produk selama pembelian pertama mereka.

Menambahkan batasan pada promosi dapat menciptakan rasa urgensi bagi pelanggan untuk membeli lebih banyak daripada jika promosi sedang berlangsung.

Baca juga: Pajak Progresif: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Besarannya

7. Evaluasi kualitas prospek

Lead generation adalah proses menemukan orang yang mungkin tertarik dengan produk Anda.

Anda dapat menilai perolehan prospek Anda dengan menentukan kuantitas dan kualitas prospek yang Anda dapatkan.

Jika Anda membutuhkan lebih banyak prospek untuk meningkatkan volume penjualan, mencari audiens baru mungkin akan membantu.

Kualifikasi prospek mengukur seberapa besar kemungkinan prospek membeli produk Anda.

Berikut adalah beberapa cara Anda dapat meningkatkan kualifikasi prospek untuk meningkatkan volume penjualan:

  • Anggaran: Cari tahu apakah prospek Anda mampu membeli produk Anda.
  • Kebutuhan: Identifikasi apa yang dibutuhkan prospek dan bagaimana produk Anda dapat memenuhi kebutuhan tersebut.
  • Solusi: Jika Anda menjual produk sebagai solusi untuk suatu masalah, gunakan survei untuk memastikan produk Anda benar-benar menyelesaikan masalah.
  • Timeline: Menetapkan urgensi adalah taktik penjualan yang efektif yang dapat membantu meningkatkan kecepatan penjualan dan volume penjualan. Anda dapat mengetahui timeline setiap prospek yang membeli produk Anda untuk menemukan dan fokus pada prospek yang akan membeli produk Anda paling cepat.
  • Pengaruh: Tentukan apakah prospek Anda memiliki wewenang untuk membeli produk Anda.

8. Gunakan metrik untuk mengidentifikasi hal yang perlu ditingkatkan

Anda dapat menggunakan indikator kinerja utama (KPI) untuk mengidentifikasi penyebab rendahnya volume penjualan.

Dari sana, Anda dapat membuat strategi untuk perbaikan. Berikut beberapa KPI yang harus diperhatikan ketika Anda ingin meningkatkan volume penjualan:

  • Volume penjualan menurut lokasi: Metrik ini dapat membantu Anda mengetahui wilayah mana yang membeli produk Anda dalam jumlah paling banyak.
  • Tingkat konversi: Indikator ini dapat memberi tahu Anda seberapa sering prospek dikonversi menjadi penjualan.
  • Unit per transaksi: Ini mengukur berapa banyak produk yang dibeli pelanggan selama setiap penjualan.

9. Manfaatkan social media marketing

Anda dapat menggabungkan saluran media sosial perusahaan Anda ke dalam strategi Anda untuk meningkatkan volume penjualan dengan memberi tahu pengguna tentang kesepakatan apa pun yang dapat membantu meningkatkan volume penjualan.

Bagian terbaik dari strategi ini adalah memposting ke media sosial adalah bentuk iklan gratis untuk produk Anda. Namun, iklan berbayar di media sosial juga menjadi pilihan.

Anda dapat memaksimalkan anggaran pemasaran Anda di media sosial dengan menggunakan model iklan bayar per klik.

10. Berlatih memecahkan penolakan dari pelanggan

Salah satu cara terbaik untuk mengatasi penolakan penjualan adalah meminta tim penjualan Anda melatih tanggapan.

Ini menguntungkan tim penjualan dengan memberi mereka lebih banyak kepercayaan selama penjualan.

Ini juga dapat membantu meningkatkan volume penjualan dengan meningkatkan tingkat konversi prospek menjadi penjualan.

Baca juga: Pengaruh Pemangkasan Suku Bunga bagi Bisnis

Kesimpulan

Itulah cara menghitung omzet dalam bisnis dan tips dalam meningkatkan omzet yang bisa Anda adaptasikan dalam bisnis Anda.

Memiliki omzet yang memuaskan adalah impian para pemilik bisnis dan juga tim penjualan Anda. Namun fakta dilapangan, banyak bisnis tidak melakukan pencatatan penjualan sehingga menyulitakan mereka dalam menghitung omzet yang mereka dapatkan.

Ingatlah, Anda tidak bisa menilai apa yang tidak Anda ukur.

Oleh sebab itu Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memudahkan Anda dalam melakukan pencatatan penjualan sekaligus pembukuan dengan praktis dan cepat.

Salah satu software akuntansi yang mudah digunakan untuk semua jenis dan skala bisnis adalah Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan penjualan dan pembelian, manajemen stok, membuat laporan keuangan, otomasi proses rekonsilisasi dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Mudahkan cara menghitung omzet dan pembukuan bisnis Anda menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × one =