Penghapusan Piutang Tak Tertagih: Pembahasan Lengkap dan Jurnalnya

penghapusan piutang tak tertagih

Ketika sebuah bisnis memiliki pembayaran yang tidak dapat dikumpulkan dari pelanggannya, sangat penting bagi mereka untuk mencatat angka-angka tersebut dengan benar di neraca mereka dan hal ini disebut dengan penghapusan piutang tak tertagih.

Pencatatan jurnal piutang tak tertagih memastikan pelaporan keuangan yang akurat dan menunjukkan kondisi ekonomi yang sehat.

Mempelajari cara memasukkan jenis informasi ini ke dalam dokumen keuangan Anda sendiri dapat membantu Anda membuat entri jurnal yang akurat dan terkini.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu penghapusan piutang tak tertagih, mengeksplorasi berbagai utang tak tertagih, mengkaji pentingnya beban utang tak tertagih, meninjau cara membuat jurnal penghapusan utang tak tertagih dalam jurnal beban dengan dua contoh.

Apa itu Piutang Tak Tertagih?

penghapusan piutang tak tertagih

Piutang tak tertagih, bad debt, atau doubtful debt, adalah jenis piutang yang menggambarkan jumlah uang yang harus dibayar pelanggan kepada perusahaan.

Di sini, piutang adalah hutang yang buruk jika perusahaan tidak berpikir mereka dapat menagih pembayaran dari pelanggan. Ketika ini terjadi, mereka menghapus pembayaran yang hilang sebagai biaya pada dokumen keuangan mereka.

Ada banyak alasan perusahaan tidak dapat sepenuhnya menagih hutang, seperti perselisihan pembayaran, kebangkrutan, dan pelanggan tidak membayar.

Sebuah perusahaan mengakui piutang tak tertagihnya sebagai beban karena kecil kemungkinannya untuk memberikan keuntungan finansial di masa depan.

Menghapusnya memungkinkan perusahaan menghemat uang selama musim pajak dan memastikan mereka tidak melebih-lebihkan nilai aset mereka saat ini secara tidak akurat.

Piutang tak tertagih bukanlah aset dan menghapusnya juga memungkinkan perusahaan mengurangi saldo laporan piutang mereka.

Piutang yang lebih rendah menunjukkan kesehatan keuangan yang baik karena menunjukkan bahwa perusahaan dapat menagih pembayarannya secara efektif.

Mengapa mencatat dan menghapus piutang tak tertagih itu penting?

Ada beberapa alasan penting untuk mencatat beban piutang tak tertagih, seperti:

Meningkatkan akurasi catatan

Pengeluaran piutang tak tertagih sangat penting untuk melaporkan data dan informasi yang akurat pada laporan keuangan.

Hal ini diperlukan untuk musim pajak karena undang-undang mensyaratkan pelaporan aset dan angka pendapatan bersih yang tepat.

Baca juga: Mengenal Lebih Jauh Sunk Cost dalam Akuntansi Bisnis

Mengidentifikasi akun default

Saat Anda dapat menemukan akun pelanggan yang default, Anda dapat menyusun rencana untuk mengatasinya.

Anda dapat menentukan mengapa pelanggan belum melakukan pembayaran, membantu Anda meminimalkan dampaknya terhadap laporan keuangan Anda.

Meningkatkan proses penagihan

Mampu mengidentifikasi dan membebankan potensi piutang tak tertagih secara akurat memberi Anda kesempatan untuk menggunakan proses penagihan. Dengan cara ini, Anda dapat mengambil pembayaran Anda sebelum menyelesaikan laporan.

Informasi kepada investor

Investor sering melihat sejarah keuangan perusahaan dan dokumen untuk menentukan apakah mereka harus berinvestasi atau melakukan bisnis dengan mereka.

Entri jurnal pengeluaran yang menunjukkan data yang akurat dan positif dapat mendorong investor untuk memberikan pertimbangan serius bisnis untuk investasi.

Menunjukkan kesehatan keuangan

Membebankan piutang tak tertagih pada laporan keuangan Anda membantu menurunkan piutang usaha Anda dan menunjukkan angka pendapatan yang akurat.

Ini menunjukkan kesehatan keuangan yang positif dan memberi perusahaan peluang lebih besar untuk bekerja dengan klien dan bisnis lain.

Baca juga: Mengenal Lebih Jauh Provisi dalam Akuntansi

Bagaimana Cara Membuat Jurnal Penghapusan Piutang Tak Tertagih?

berikut adalah 2 cara untuk melakukan jurnal biaya piutang tak tertagih:

1. Penghapusan Langsung

Dengan metode penghapusan langsung, Anda menutup piutang segera setelah jelas bahwa pelanggan tidak akan membayar Anda.

Ayat jurnal untuk metode penghapusan langsung meliputi:

  • Debit ke akun beban piutang tak tertagih untuk mencatat biaya,
  • Dan kredit ke piutang untuk menghilangkan saldo pelanggan.

Untuk menjelaskan ini dengan lebih baik, mari kita lihat contoh praktis:

Klien Anda Tn. Richards membeli barang dagangan senilai 350.000 pada tanggal 1 Januari 2020. Transaksi ini dicatat sebagai jurnal seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

RefTanggalAkun dan penjelasanDebitKredit
1011 Januari 2020Piutang Tn Richards350.000
Penerimaan penjualan350.000

Setelah 3 bulan melakukan panggilan telepon dan email yang konsisten, Tuan Richards tidak akan menjawab dan masih belum membayar Anda 350.000 untuk barang dagangan tersebut.

Saatnya mencatat jumlah yang tidak tertagih sebagai penghapusan piutang tak tertagih melalui jurnal berikut:

RefTanggalAkun dan penjelasanDebitKredit
10131 Maret 2020Pengeluaran piutang tak tertagih350.000
Piutang usaha350.000

Sekarang, ada kerugian yang signifikan untuk menggunakan metode penghapusan piutang tak tertagih secara langung.

Sebagian besar bisnis menggunakan metode akuntansi basis akrual akuntansi karena memberikan kejelasan keuangan yang lebih besar dan dianggap wajib oleh sebagian besar pedoman akuntansi. Prinsip penting dari akuntansi akrual adalah prinsip pencocokan.

Prinsip pencocokan mengatakan bahwa kita harus mencocokkan pendapatan dengan pengeluaran.

Dan dengan menghilangkan beban piutang tak tertagih secara langsung dengan metode penghapusan langsung, kami melanggar prinsip ini.

Sebagai contoh, mari kita asumsikan transaksi dengan Tuan Richards ini terjadi pada Oktober 2019, dan kami membuat pengakuan piutang tak tertagih ini pada Maret 2020, setelah 6 bulan.

Itu pelanggaran langsung terhadap prinsip pencocokan saat kami membuat entri pendapatan pada 2019, dan beban pada 2020.

Oleh karena itu, perusahaan biasanya penghapusan piutang tak tertagihnya dengan menggunakan proses lain yang disebut metode penyisihan.

Banner 3 kledo

Baca juga: Mengetahui Karakteristik Kualitatif Laporan Keuangan Secara Mendalam

2. Penghapusan Metode penyisihan

Dengan metode ini, pelaku usaha membuat penyisihan, khusus untuk mempersiapkan kasus-kasus beban piutang tak tertagih, sehingga uang yang diambil dari penyisihan tersebut.

Jika piutang pelanggan diidentifikasi sebagai tidak tertagih, itu dihapuskan dengan mengurangi jumlah dari Piutang.

Tidak ada beban atau kerugian yang dilaporkan dalam laporan laba rugi karena penghapusan ini “ditutupi” dalam ayat jurnal penyesuaian sebelumnya untuk taksiran beban piutang tak tertagih.

Jurnal untuk menghapus akun yang buruk hanya mempengaruhi akun neraca: debit ke Penyisihan Piutang Diragukan dan kredit ke Piutang.

Berikut ini contohnya.

Katakanlah pengalaman utang buruk historis sebuah perusahaan adalah 5% dari penjualan, dan penjualan bulan ini adalah 100.000.000. Berdasarkan informasi ini, penyisihan piutang tak tertagih ditetapkan sebesar 5.000.000 (100.000.000 x 5%).

Ayat jurnal untuk penyisihan 5.000.000 untuk piutang tak tertagih kita akan terlihat seperti ini:

RefTanggalAkun dan penjelasanDebitKredit
1011 Januari 2020Pengeluaran piutang tak tertagih5.000.000
Penyisihan piutang tak tertagih5.000.000

Penyisihan piutang tak tertagih dianggap sebagai kontra-aset, yang merupakan akun saldo kredit yang dikaitkan dengan akun aset normal di neraca.

Dalam kasus kami, penyisihan piutang tak tertagih terkait dengan piutang.

Untuk memahami lebih baik, ini adalah bagaimana ayat di neraca untuk contoh kita sebelumnya akan terlihat seperti:

Piutang usaha100.000.000
Dikurangi: Penyisihan piutang tak tertagih5.000.000
Piutang usaha bersih95.000.000

Sekarang, apa yang terjadi jika klien benar-benar tidak membayar?

Mari kita asumsikan bahwa Jim (klien yang tidak bertanggung jawab) membeli barang dagangan senilai 2.000.000, dan tidak mau membayar piutangnya. Inilah cara Anda menghapus piutang itu melalui entri jurnal:

RefTanggalAkun dan penjelasanDebitKredit
1011 Januari 2020Penyisihan piutang tak tertagih2.000.000
Piutang usaha2.000.000

Entri jurnal ini menciptakan perubahan dalam neraca juga, menurunkan penyisihan dari 5.000.000 menjadi 3.000.000 karena kita menggunakan 2.000.000 untuk menutupi hutang buruk Jim.

Pada saat yang sama, piutang turun sebesar 2.000.000, dari 100.000.000 menjadi 98.000.000.

Piutang usaha98.000.000
Dikurangi: Penyisihan piutang tak tertagih3.000.000
Piutang usaha bersih95.000.000

Dan seperti yang Anda lihat, piutang usaha bersihttidak berubah. Semua perubahan itu adalah informasi yang kami miliki mengenai klien dengan faktur yang telah jatuh tempo.

Baca juga: Neraca Lajur: Pengertian, Fungsi, Jenis, Tahapan Membuatnya, dan Contohnya

Cara Menghitung Beban Piutang Tak Tertagih

penghapusan piutang tak tertagih

Kami sebelumnya menyebutkan bahwa penyisihan piutang tak tertagih kami hanyalah perkiraan. Hampir tidak mungkin untuk selalu tahu kapan dan bagaimana orang akan membayar.

Dengan itu, ada dua metode utama yang dapat Anda gunakan untuk memperkirakan biaya piutang tak tertagih untuk akuntansi bisnis kecil Anda: persentase penjualan, dan metode persentase piutang.

1. Persentase Penjualan

Untuk memperkirakan kredit macet dengan menggunakan metode persentase penjualan, Anda mengalikan persentase tetap dengan jumlah total kredit macet.

Mari kita ambil contoh.

Asumsikan Perusahaan XYZ saat ini memiliki piutang (atau penjualan kredit) senilai 10.000.000. Berdasarkan sejarah masa lalu, perusahaan ini menyimpulkan bahwa sekitar 4% pelanggannya yang membeli barang dan jasa secara kredit tidak membayar.

Sekarang, untuk memperkirakan beban piutang tak tertagih dengan metode persentase penjualan, bisnis harus mengalikan 4% dengan seluruh 10.000.000 yang terutang.

Beban piutang tak tertagih akan berjumlah 400.000. Ayat jurnal untuk estimasi ini adalah:

RefTanggalAkun dan penjelasanDebitKredit
1011 Januari 2020Piutang tak tertagih400.000
Penyisihan piutang tak tertagih400.000

2. Persentase Piutang

Dengan metode ini, Anda menemukan nilai taksiran beban piutang tak tertagih dengan menghitung piutang tak tertagih sebagai persentase dari saldo piutang.

Sekali lagi, mari kita lihat contoh untuk memahami cara kerja perhitungan ini.

Asumsikan bahwa pada akhir tahun 2019, perusahaan XYZ memiliki piutang usaha sebesar 30.000.000. Catatan sejarah bisnis (yang berbeda dari satu perusahaan ke perusahaan lain) memberi tahu kita bahwa rata-rata 4% dari piutang ini tidak dapat ditagih.

Untuk menghitung beban piutang tak tertagih, bisnis perlu mengalikan piutang senilai 30.000.000 dengan perkiraan 4%. Itu akan memberi mereka biaya piutang tak tertagih senilai 1.200.000, yang akan dicatat sebagai berikut:

RefTanggalAkun dan penjelasanDebitKredit
1011 Januari 2020Piutang tak tertagih1.200.000
Penyisihan piutang tak tertagih1.200.000

Baca juga: Ayat Jurnal Penyesuaian: Pengertian, Jenis, dan Contohnya dalam Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembasan lengkap mengenai penghapusan piutang tak tertagih dan metode penjurnalannya yang bisa Anda lakukan dalam proses pembukuan bisnis Anda.

Melakukan penjurnalan pembukuan secara manual memang memakan waktu dan rentan kesalahan.

Anda bisa memantau keuangan bisnis Anda lebih mudah dengan mengotomatiskan seluruh siklus akuntansi Anda dengan Kledo, software akuntansi cloud yang dibuat dengan mempertimbangkan kebutuhan bisnis Anda.

Kledo memungkinkan Anda untuk mengawasi semua pengeluaran Anda melalui satu dasbor yang mudah digunakan.

Jadikan bisnis Anda tanpa pencatatan kertas ke tingkat yang lebih optimal, dengan membuat pesanan, mengirim pembayaran, dan mengatur pengeluaran rutin Anda, semuanya dalam satu dasbor!

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × one =