Download Template Penyusutan Garis Lurus dalam Metode Depresiasi

penyusutan garis lurus banner

Ada banyak metode penyusutan yang sesuai dengan PSAK, namun yang paling umum digunakan adalah metode penyusutan garis lurus, yang menawarkan cara paling sederhana dan mudah untuk menghitung nilai aset selama masa penggunaannya.

Penyusutan sendiri adalah proses akuntansi yang membebankan biaya aset tetap, seperti aset tetap, selama periode waktu aset tetap tersebut akan digunakan.

Dengan demikian, bisnis dapat mencocokkan pengakuan biaya dengan pendapatan yang didukung oleh biaya tersebut, yang pada akhirnya menghasilkan gambaran yang lebih akurat tentang profitabilitasnya. Dengan demikian, penyusutan tidak terlalu berkaitan dengan penilaian aset dan lebih kepada alokasi biaya.

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa itu metode penyusutan garis lurus, cara menghitungnya dan juga contoh kasusnya dalam pengelolaan bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Penyusutan Garis Lurus?

Metode depresiasi penyusutan garis lurus menyebarkan biaya aset secara merata selama masa penggunaannya, yang juga dikenal sebagai “masa manfaat”.

Metode ini hanya membutuhkan tiga input untuk menghitung: biaya aset, masa manfaat, dan estimasi nilai sisa – yang berarti, berapa nilai aset pada akhir masa manfaatnya.

Istilah penting lainnya yang perlu dipahami adalah “dasar penyusutan,” yang merupakan selisih antara biaya aset dan nilai sisa. Basis yang dapat disusutkan dibagi dengan jumlah tahun aset tersebut diperkirakan akan berguna, untuk menghitung beban penyusutan tahunan.

Pada setiap periode akuntansi, jumlah penyusutan ini dibebankan secara seragam, menurunkan nilai buku aset hingga mencapai nilai sisa.

Bagan di bawah ini mengilustrasikan skenario penyusutan garis lurus dengan pengurangan nilai buku bersih yang konsisten – yaitu, nilai tercatat aset pada suatu titik waktu – untuk aset tetap selama lima periode akuntansi.

penyusutan garis lurus (1)

Bagan ini menggunakan angka yang sama dengan templat yang dapat diunduh secara gratis yang dapat ditemukan di bagian akhir artikel ini.

Aset tetap, seperti mesin, bangunan, dan peralatan, adalah aset yang diharapkan dapat bertahan lebih dari satu tahun, dan biasanya beberapa tahun.

Aset ini biasanya berbiaya tinggi, dan penyusutan dimaksudkan untuk meratakan biaya selama aset tersebut digunakan. Hal ini membantu menghindari perubahan besar pada saldo kas dan profitabilitas pada laporan keuangan perusahaan yang dapat disebabkan oleh pengeluaran sekaligus.

Ini adalah metode yang paling sederhana untuk menghitung penyusutan karena mengasumsikan bahwa aset akan berkurang manfaatnya secara konstan dari periode ke periode.

Pembukuan untuk penyusutan garis lurus melibatkan peningkatan akun beban penyusutan pada laporan laba rugi perusahaan dan peningkatan akumulasi penyusutan pada neraca.

Akumulasi penyusutan adalah akun kontra aset – saldo akun tersebut sebenarnya adalah saldo kredit – sehingga secara tidak langsung mengurangi nilai buku aset tetap ketika akun aset dan kontra aset dijaring satu sama lain.

Baca juga: Contoh Bisnis Plan dan File yang Bisa di Download Gratis

Mengapa Harus Penyusutan Garis Lurus?

Penyusutan penting karena, dengan mencocokkan biaya dengan pendapatan, profitabilitas perusahaan secara keseluruhan dapat ditentukan dengan lebih akurat.

Metode ini khususnya, menghasilkan biaya penyusutan yang merata dan stabil, sehingga membuat penganggaran dan peramalan keuangan menjadi lebih mudah. Selain itu, biaya yang konsisten membantu profitabilitas operasi dan analisis arus kas, karena biaya tersebut mudah diidentifikasi dan dihilangkan.

Baca juga: 5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

Kapan harus menggunakan penyusutan garis lurus?

Akuntan mungkin akan mencoba memilih metode penyusutan yang paling sesuai dengan sifat aset tetap. Perusahaan dapat menggunakan metode penyusutan yang berbeda untuk berbagai jenis aset tetap, tetapi mereka harus menggunakan metode yang sama secara konsisten dari waktu ke waktu.

Penyusutan garis lurus adalah metode yang umum digunakan karena kepraktisannya: Mudah dihitung, tidak terlalu membebani administratif, dan tidak terlalu rentan terhadap kesalahan.

Selain kesederhanaan, sifat aset tetap sering kali membuat penyusutan garis lurus menjadi pilihan yang paling tepat. Ketika keusangan aset tetap hanyalah akibat dari waktu yang berlalu, penyusutan garis lurus adalah metode yang tepat.

Alat dan perlengkapan adalah contoh yang baik dari aset tetap yang kehilangan nilai seiring bertambahnya usia. Penyusutan garis lurus juga sesuai dalam skenario di mana manfaat ekonomi dari suatu aset, seperti gudang, adalah sama di setiap periode waktu.

Selain itu, jika pendapatan yang dihasilkan oleh aset tetap konstan selama masa manfaat, metode garis lurus mungkin merupakan pilihan terbaik, seperti untuk bangunan yang dimiliki untuk disewakan oleh pemilik.

Amortisasi garis lurus adalah konsep serupa yang diterapkan pada aset tak berwujud dengan masa manfaat yang pasti, seperti paten, merek dagang, dan hak cipta. Tidak seperti penyusutan garis lurus, amortisasi biasanya mengasumsikan tidak ada nilai sisa dan dihitung berdasarkan seluruh nilai aset tak berwujud.

Baca juga: Cara Membuat Neraca Lajur dan Contohnya

Rumus Penyusutan Garis Lurus

penyusutan garis lurus 2

Rumus penyusutan garis lurus menghasilkan penentuan beban penyusutan tahunan yang stabil dan konsisten untuk setiap periode. Rumus untuk menghitung beban penyusutan tahunan dengan menggunakan metode garis lurus adalah:

Beban penyusutan tahunan = (biaya – nilai sisa) / masa manfaat

Angka apa saja yang termasuk dalam penyusutan garis lurus?

Masing-masing dari tiga data yang digunakan untuk menghitung penyusutan garis lurus – biaya aset, nilai sisa, dan masa manfaat – memiliki pertimbangan tersendiri.

Estimasi dan pertimbangan diperlukan untuk tujuan mengalokasikan biaya dengan cara yang sistematis dan rasional.

Harga pembelian

Poin data ini didasarkan pada fakta. Harga pembelian mencakup biaya aset ditambah biaya tenaga kerja dan material yang diperlukan untuk menggunakannya, seperti pengiriman, pemasangan, dan penyesuaian.

Nilai sisa

Ini adalah perkiraan berapa banyak uang yang dapat diterima ketika aset dikeluarkan dari layanan dan dijual atau dibuang.

Banyak perusahaan akan menetapkan estimasi ini pada angka nol karena tidak adanya estimasi yang lebih masuk akal. Di lain waktu, pengalaman masa lalu atau panduan industri penjualan kembali dapat membantu.

Masa manfaat

Ini adalah estimasi lain, yang mewakili jumlah tahun aset diharapkan untuk digunakan. Masa manfaat sering kali berbeda dengan umur fisik; masa manfaat menunjukkan waktu suatu aset dapat menjalankan fungsi yang dimaksudkan dengan cara yang diinginkan.

Seringkali, mesin masih memiliki masa pakai fisik yang tersisa, tetapi biaya perbaikan dan pemeliharaan yang berkelanjutan atau berkurangnya efisiensi operasi mengurangi masa manfaatnya.

Akuntan biasanya menggunakan tabel pajak, pengalaman masa lalu, atau sumber eksternal untuk membantu menentukan masa manfaat aset tetap.

Baca juga: Jurnal Penyusutan: Pengertian, Metode, dan Contoh Kasusnya

Bagaimana Cara Menghitung Penyusutan Garis Lurus?

penyusutan garis lurus 1

Setelah mengetahui pengertian dan rumusnya, mari kita uraikan bagaimana Anda dapat menghitung penyusutan garis lurus selangkah demi selangkah.

Kita akan menggunakan mesin fotokopi kantor sebagai contoh aset untuk menghitung tarif penyusutan garis lurus.

Langkah 1: Hitung total biaya aset

Pertama dan terutama, Anda perlu menghitung biaya aset yang dapat disusutkan yang akan Anda hitung penyusutan garis lurusnya. Bagaimanapun, harga beli atau biaya awal aset akan menentukan berapa banyak yang disusutkan setiap tahun.

Katakanlah seorang pekerja kantor membeli mesin fotokopi seharga 8.000.000. Namun, dibutuhkan biaya 100.000 lagi untuk mengirimkan mesin fotokopi ke kantor. Juga ada biaya pajak sebesar 500.000. Biaya mesin fotokopi, secara total, 8.600.000.

8.000.000 + 100.000 + 500.000 = 8.600.000

Ketika Anda menghitung biaya aset untuk disusutkan, pastikan untuk menyertakan biaya terkait. Ini dapat mencakup biaya material, tenaga kerja, pajak, dan lainnya.

Langkah 2: Temukan dan kurangi nilai sisa dari biaya aset

Dengan penyusutan garis lurus, Anda harus menetapkan “nilai sisa” untuk aset yang Anda depresiasi. Nilai sisa adalah seberapa besar nilai aset yang Anda harapkan setelah “masa manfaatnya”.

Dalam contoh di atas, katakanlah pekerja kantor mengharapkan mesin fotokopi bernilai 2.000.000 pada akhir masa manfaatnya. Perhitungan berikut akan terlihat seperti ini:

8.600.000 – 2.000.000 = 6.600.000

Nilai sisa suatu aset tidak bisa ditentukan secara pasti. Cobalah untuk menggunakan akal sehat saat menentukan nilai sisa suatu aset, dan selalu bersikap konservatif.

Jangan melebih-lebihkan nilai sisa suatu aset karena akan mengurangi biaya penyusutan yang dapat Anda ambil.

Baca juga: Mengetahui Metode Garis Lurus Pada Penghitungan Penyusutan Aset

Langkah 3: Hitung masa manfaat aset

Selanjutnya, Anda perlu menghitung masa manfaat aset jika Anda ingin mendepresiasinya. Misalnya, aset umum dan masa manfaatnya meliputi:

  • Mesin kantor seperti mesin fotokopi dan mesin faks – 5 tahun
  • Perlengkapan dan perabot kantor – 7 tahun
  • Kendaraan seperti mobil dan truk – 5 tahun
  • Ternak, peralatan pabrik, dan traktor – 3 tahun

Sebagai alternatif, Anda bisa memperkirakan masa manfaat aset. Namun perlu diingat bahwa hal ini membuka risiko melebih-lebihkan nilai aset.

Langkah 4: Tentukan tingkat penyusutan tahunan

Anda dapat menentukan tingkat penyusutan tahunan suatu aset dengan rumus berikut:

  • 1 / Tahun masa manfaat

Jika mesin fotokopi di atas memiliki masa manfaat lima tahun menurut IRS, persamaannya terlihat seperti ini:

  • 1 / 5 = 0.20

Dengan kata lain, mesin fotokopi dapat disusutkan sebesar 20% setiap tahun. Perhatikan bahwa perhitungan penyusutan lurus harus selalu dimulai dengan angka 1.

Langkah 5: Kalikan tingkat penyusutan Anda dengan biaya yang dapat disusutkan dari aset

Langkah selanjutnya dalam perhitungannya sederhana, tetapi anda harus mengurangi nilai sisa.

Dalam contoh kita, mesin fotokopi berharga 8.600.000 pada awalnya. Mesin tersebut memiliki nilai sisa sebesar 2.000.000. Tingkat penyusutan tahunan adalah 20%.

Perhitungan yang dihasilkan adalah:

20% x (8.600.000 – 2.000.000) = 1.320.000

Dengan penghitungan ini, biaya penyusutan tahunan mesin fotokopi adalah 1.320.000.

Baca juga: Akumulasi Depresiasi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Langkah 6: Hitung penyusutan bulanan

Terakhir, anda bisa menghitung biaya penyusutan bulanan dengan mengambil angka di atas dan membaginya dengan 12.

Anda tidak harus terpaku pada penyusutan garis lurus tahunan! Untuk contoh mesin fotokopi kita, persamaannya terlihat seperti ini:

1.320.000 / 12 = 110.000

Secara keseluruhan, biaya penyusutan bulanan mesin fotokopi adalah 110.000.

Download Template Penyusutan Garis Lurus Excel Gratis

Kesulitan menghitung penyusutan secara manual menggunakan cara diatas? Anda bisa mendownload template penyusutan garis lurus dalam format .xls secara gratis melalui tombol di bawah ini:

Atau jika masih kesulitan, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur penghitungan penyusutan secara otomatis pasa aset dalam bisnis Anda.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini.

Banner 3 kledo

Baca juga: 4 Jenis Metode Depresiasi dalam Akuntansi dan Rumusnya

Apa Saja Metode Penyusutan Lainnya?

Selain metode garis lurus, akuntan dapat menggunakan beberapa metode penyusutan lainnya. Metode berbasis aktivitas, misalnya, menghasilkan biaya penyusutan yang bervariasi, karena metode ini didasarkan pada penggunaan aset dan bukan pada berlalunya waktu.

Metode beban menurun mempercepat jumlah penyusutan pada tahun-tahun awal aset, beroperasi dengan asumsi bahwa aset mengalami kehilangan nilai jasa terbesar pada awal masa manfaatnya.

Beberapa contoh metode penyusutan alternatif ini meliputi:

Metode unit produksi

Metode penyusutan berbasis aktivitas ini mengukur masa manfaat aset dalam hal jumlah output yang diharapkan.

Biaya penyusutan ditentukan oleh jumlah unit yang diproduksi dalam periode waktu tertentu sebagai persentase dari unit yang diharapkan untuk diproduksi selama masa manfaat, yang kemudian dikalikan dengan dasar penyusutan.

Metode jumlah angka tahun

ni adalah metode penyusutan yang dipercepat yang menghasilkan biaya penyusutan yang lebih rendah di tahun-tahun berikutnya dengan menggunakan pecahan yang semakin kecil dari basis yang dapat disusutkan.

Pembilang dalam pecahan adalah jumlah tahun yang tersisa dalam masa manfaat aset, dan penyebutnya adalah jumlah digit tahun. Sebagai contoh, penyebut untuk aset dengan masa manfaat lima tahun adalah 5+4+3+2+1=15.

Metode saldo menurun

Metode saldo menurun ini menerapkan tarif penyusutan yang konsisten pada saldo aset bersih yang menurun untuk menghasilkan biaya penyusutan yang lebih tinggi pada tahun-tahun awal masa manfaat aset dan biaya yang lebih rendah di akhir masa manfaat.

Saldo menurun ganda adalah versi lain dari metode ini; sesuai dengan namanya, metode ini menggandakan tingkat penyusutan, sehingga menghasilkan biaya penyusutan yang sangat cepat.

Baca juga: Pengertian Amortisasi, Cara Hitung, dan Perbedaannya dengan Depresiasi

Kesimpulan

Meskipun penyusutan garis lurus mungkin merupakan metode penyusutan yang paling sederhana, namun mengelola spreadsheet tabel penyusutan secara manual untuk semua aset yang dapat disusutkan dalam sebuah perusahaan dapat menjadi rumit, memakan waktu dan rentan terhadap kesalahan.

Akan tambah sulit jika perusahaan dapat menggunakan metode penyusutan yang berbeda untuk berbagai kategori aset tetap, masing-masing dengan jadwal penyusutannya sendiri.

Terlebih lagi, jadwal penyusutan yang berbeda mungkin diperlukan untuk tujuan pembukuan dan pajak juga.

Otomatisasi akuntansi dari software akuntansi, dapat mengambil alih proses rumit ini, mengurangi potensi kesalahan dan membebaskan karyawan untuk bekerja pada aktivitas yang bernilai lebih tinggi.

Selain itu, dengan fitur manajemen aset tetap terlengkap, Kledo dapat membantu memastikan bahwa penyusutan dan inventaris aset selaras, catatan akurat dan aturan penyusutan diterapkan secara konsisten.

Jadi, tunggu apalagi? Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 5 =