Jurnal Penyusutan: Pengertian, Metode, dan Contohnya

jurnal penyusutan

Menghitung penyusutan adalah langkah pertama dalam mengelola biaya depresiasi. Selanjutnya Anda juga perlu mencatat entri jurnal untuk perhitungan penyusutan Anda.

Mengelola depresiasi bisa terasa sulit bagi akuntan dan pemegang buku yang tidak berpengalaman. Namun pada kenyataannya, setelah Anda terbiasa dengan depresiasi dan berbagai metode depresiasi yang dapat Anda gunakan, prosesnya menjadi lebih sederhana.

Di artikel ini, Kledo mengajak Anda memahami apa itu jurnal penyusutan, metode perhitungannya, dan contoh kasusnya dalam berbagai metode.

Apa Itu Jurnal Penyusutan?

jurnal penyusutan

Penyusutan dapat menjadi salah satu aspek akuntansi yang membingungkan. Tujuan penyusutan adalah untuk mengalokasikan biaya suatu aset tetap atau berwujud selama masa manfaatnya.

Menggunakan depresiasi memungkinkan Anda menghindari pengeluaran besar dalam satu periode akuntansi, yang dapat sangat memengaruhi neraca dan laporan laba rugi Anda.

Baca juga: Aset Tak Berwujud: Pengertian, Contoh, Jenis, dan Cara Hitungnya dalam Akuntansi

Setelah penyusutan dihitung, Anda harus mencatat biaya sebagai entri jurnal. Entri jurnal digunakan untuk mencatat biaya penyusutan untuk periode akuntansi tertentu dan dapat dicatat secara manual ke dalam buku besar atau dalam software akuntansi Anda.

Untuk membuat entri jurnal penyusutan, Anda harus terlebih dahulu terbiasa dengan istilah akuntansi berikut:

  • Biaya: Biaya aset yang akan Anda depresiasi sangat penting. Biaya berfungsi sebagai dasar untuk perhitungan penyusutan Anda dan harus mencakup semua biaya terkait seperti pengiriman, pajak, atau jaminan tambahan apa pun.
  • Masa manfaat: Setelah Anda memiliki dasar biaya, Anda harus memperkirakan masa manfaat aset. Jika Anda membeli mesin fotokopi yang Anda harapkan akan bertahan selama lima tahun, Anda akan mendasarkan perhitungan dan entri jurnal Anda pada biaya dan masa manfaat.
  • Nilai sisa: Mungkin agak aneh memikirkan nilai sisa untuk aset baru, tetapi Anda harus menentukannya sebelum membuat entri jurnal. Itu karena nilai sisa berperan dalam bagaimana penyusutan dihitung, tergantung pada metode yang Anda pilih.

Baca juga: Pengertian Amortisasi, Cara Hitung, dan Perbedaannya dengan Depresiasi

Mengapa Penyusutan Diperlukan?

Penyusutan adalah proses mendasar dimana dana yang dihabiskan untuk pembelian dikembalikan sebagai bagian dari hasil penjualan produk.

Setiap bulan, pengurangan depresiasi dihitung dan dihapuskan ke biaya produk, pekerjaan, layanan, atau biaya penjualan. Oleh karena itu, ketika suatu produk mulai dijual, harganya termasuk bagian dari biaya aset tetap yang digunakan dalam proses produksi dalam jumlah penyusutan.

Dana ini dikembalikan ke perusahaan setelah penjualan produk ( dan penerimaan pembayaran dari pembeli. Dana yang diterima dapat meningkatkan aset tetap yang ada (perbaikan, rekonstruksi, modernisasi) atau membeli fasilitas baru yang lebih modern.

Penyusutan penyusutan properti, pabrik dan peralatan tergantung pada masa manfaat aset. Periode ini ditetapkan oleh perusahaan secara independen, tergantung pada jenis objek.

4 Metode Jurnal Penyusutan

Meskipun proses entri jurnal Anda akan tetap sama untuk setiap jenis penyusutan, total entri jurnal Anda akan berubah berdasarkan metode penyusutan yang Anda pilih.

Ada banyak metode penyusutan yang dapat Anda gunakan, tetapi sebagian besar bisnis menggunakan salah satu dari metode berikut:

1. Penyusutan Garis Lurus

Penyusutan garis lurus adalah metode yang paling umum digunakan. Dalam metode ini, biaya aset dibagi dengan jumlah tahun masa manfaatnya untuk mendapatkan beban penyusutan tahunan. Rumus untuk penyusutan garis lurus adalah:

Beban Penyusutan Tahunan = (Harga Perolehan Aset – Nilai Sisa) / Masa Manfaat

Di mana, nilai sisa adalah estimasi nilai aset pada akhir masa manfaatnya.

2. Saldo Menurun Ganda

Saldo menurun ganda adalah salah satu metode penyusutan dipercepat lainnya.

Dalam metode ini, beban penyusutan dihitung sebagai persentase tetap dari nilai buku aset pada awal setiap periode. Persentase yang digunakan biasanya dua kali lipat dari tarif garis lurus. Rumus untuk penyusutan saldo menurun ganda adalah:

Beban Penyusutan Tahunan = Nilai Buku pada Awal Periode x Tarif Penyusutan

Di mana, Tingkat Penyusutan = (2 / Masa Manfaat)

Baca juga: Download Template Penyusutan Garis Lurus dalam Metode Depresiasi

3. Penyusutan Unit Produksi

Penyusutan unit produksi adalah metode penyusutan yang didasarkan pada penggunaan aset yang sebenarnya. Dalam metode ini, beban penyusutan dihitung berdasarkan jumlah unit yang diproduksi oleh aset. Rumus untuk penyusutan unit produksi adalah:

Beban Penyusutan per Unit = (Harga Perolehan Aset – Nilai Sisa) / Jumlah Unit Produksi

Beban Penyusutan Tahunan = Beban Penyusutan per Unit x Unit yang Diproduksi pada Periode Tersebut

4. Jumlah Angka Tahun

Jumlah angka tahun adalah metode penyusutan yang juga merupakan metode yang dipercepat. Dalam metode ini, beban penyusutan dihitung berdasarkan jumlah angka tahun dari masa manfaat aset. Rumus jumlah angka tahun penyusutan adalah:

Beban Penyusutan Tahunan = (Harga Perolehan Aset – Nilai Sisa) x Sisa Umur / Jumlah Angka Tahun Masa Manfaat

Pemilihan metode penyusutan tergantung pada sifat aset dan kebijakan akuntansi perusahaan. Setiap metode memiliki kelebihan dan kekurangan, dan perusahaan harus memilih metode yang paling sesuai dengan kebutuhannya.

Baca juga: Pengertian Metode Penyusutan, Jenis dan Cara Menghitungnya pada Bisnis

Akumulasi Penyusutan

Akumulasi penyusutan hanyalah total dari semua biaya penyusutan untuk suatu aset sejak dibeli atau pertama kali digunakan. Selanjutnya akun akumulasi penyusutan merupakan akun neraca dan bersaldo kredit.

Misalnya, jika suatu aset memiliki biaya Rp. 10.000.000 dan disusutkan selama 5 tahun, maka biaya penyusutan tahunan adalah Rp. 10.000.000 : 5 = Rp. 2.000.000 per tahun. Jumlah ini dibebankan ke akun laba rugi setiap tahun.

Setelah 3 tahun total biaya penyusutanmya adalah:

Akumulasi penyusutan = 3 x 2.000.000 = 6.000.000

Akumulasi penyusutan juga dapat digunakan untuk menentukan nilai buku bersih aset. Dengan menggunakan contoh di atas, nilai buku bersih adalah biaya dikurangi akumulasi penyusutan:

10.000.000 – 6.000.000 = 4.000.000

Banner 1 kledo

Baca juga: 5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

Bagaimana Ayat Jurnal Penyusutan itu?

Beban penyusutan dihitung pada akhir periode akuntansi dan dimasukkan sebagai jurnal sebagai berikut:

AkunDebetKredit
Beban penyusutanxxx
Akumulasi penyusutanxxx

Entri pertama adalah beban yang dicatat dalam laporan laba rugi. Entri kedua adalah ke akun akumulasi penyusutan yang merupakan akun kontra aset di neraca.

Akun akumulasi penyusutan digunakan karena hanya mencerminkan perkiraan berapa banyak aset yang telah digunakan selama periode akuntansi. Selain itu, akun aset itu sendiri terus menunjukkan biaya asli aset tersebut.

Baca juga: Panduan Mempelajari Akuntansi Dasar bagi Pemula

Contoh Mencatat Jurnal Penyusutan dengan Berbagai Metode

jurnal penyusutan

Mencatat jurnal penyusutan akan berbeda tergantung pada metode penyusutan yang Anda pilih.

1. Contoh Jurnal Penyusutan Metode Garis Lurus

Depresiasi garis lurus adalah perhitungan depresiasi yang paling sederhana. Yang perlu Anda lakukan hanyalah menentukan biaya aset, nilai sisa, dan masa manfaatnya.

Misalnya, jika Anda membeli sebuah mesin seharga Rp. 3.900.000, nilai sisanya Rp. 1.000.000, dan masa manfaatnya adalah tiga tahun. Rumus penyusutannya adalah:

(Rp. 3.900.000 – Rp. 1.000.000) : 3 = Rp. 966.670

Perhitungan di atas menghasilkan angka depresiasi tahunan Anda. Jika Anda mencatat penyusutan bulanan, Anda akan melakukan perhitungan kedua:

Rp. 966.670 : 12 = Rp. 80.560

Dengan metode ini, jumlah penyusutan bulanan Anda akan tetap sama sepanjang umur aset.

Dari perhitungan di atas, maka ayat jurnal penyusutannya tahun pertama adalah:

Nama AkunDebitKredit
Beban penyusutan mesin966.670
Akumulasi penyusutan mesin966.670

Baca juga: Jurnal Pembelian: Definisi, Format, dan Contohnya

2. Contoh Jurnal Penyusutan Saldo Menurun Ganda

penyusutan saldo menurun 1

Anggaplah sebuah aset dengan harga awal 12.000.000 dan masa manfaat 5 tahun. Diharapkan bahwa pada akhir penggunaannya, aset tersebut akan memiliki nilai sisa sebesar 2.000.000. Selanjutnya, kita asumsikan tingkat penyusutan sebesar 40%.

Periode (tahun)Nilai buku bersih (NBV) saat awal tahunPenyusutan
112.000.000(12.000.000 – 2.000.000) * 0.4 = 4.000.000.
212.000.000 – 4.000.000 = 8.000.000(8.000.000 – 2.000.000.) * 0.4 = 2.400.000.
38.000.000 – 2.400.000 = 5.600.000(5.600.000. – 2.000.000.) * 0.4 = 1.440.000.
45.600.000 – 1.440.000 = 4.160.000(4.160.000. – 2.000.000) * 0.4 = 864.000
54.160.000– 864.000= 3.296.000(3.296.000. – 2.000.000.) * 0.4 = 518.400

Pada contoh di atas, jumlah penyusutan turun di tahun-tahun berikutnya. Dimulai dari 4.000.000 pada tahun pertama dan akhirnya turun menjadi 518.400. Namun, dalam contoh ini, pada akhir tahun kelima, nilai buku bersih menjadi

Nilai buku bersih pada akhir tahun = 3.296.000 – 518.400 = 2.777.600

Namun nilai buku ini berada di atas estimasi nilai residu sebesar 2.000.000. Akibatnya, jumlah penyusutan pada tahun kelima akan dinaikkan menjadi 1.296.000.

Ini adalah selisih antara nilai aset bersih di awal tahun (3.296.000) dan nilai sisa (2.000.000). Dengan demikian, ulangi tabel di atas untuk tahun kelima:

54.160.000 – 864.000 = 3.296.0003.296.000 – 2.000.000 = 1296.000

Demikian pula, jika nilai aset bersih pada akhir tahun jatuh di bawah nilai residu, maka penyusutan akan dikurangi sesuai dengan selisihnya.

Misalnya, jika NBV pada awal tahun terakhir adalah 2.100.000 untuk aset dengan nilai residu atau nilai sisa 2.000.000 dan penyusutan adalah 200.000, maka hanya 100.000 (2.100.000 – 2.000.000) yang akan dicatat dalam pembukuan.

Cara menghitung beban penyusutan untuk tahun pertama

Pada tahun pertama contoh diatas, Anda mengalikan biaya (atau nilai buku awal) dengan 40%. Anda kemudian menemukan penyusutan tahun pertama dengan mengalikan nilai buku 12.000.000 dengan 40% untuk mendapatkan 4.000.000.

Metode saldo menurun ganda tidak mengurangi jumlah sisa dari nilai buku. Pada tahun kedua, nilai buku berubah. Entri jurnal penyusutan tahun pertama adalah sebagai berikut:

Nama AkunDebitKredit
Beban penyusutan4.000.000
Akumulasi penyusutan – mesin (Untuk mencatat penyusutan mesin pada tahun pertama)4.000.000

Cara menghitung beban penyusutan untuk tahun kedua

Nilai buku pada awal tahun kedua adalah 12.000.000 dikurangi 4.000.000, menjadi 8.000.000.

Untuk menghitung biaya tahun kedua, kalikan nilai buku 8.000.000 dengan 40% untuk mendapatkan 5.600.000. Ayat jurnal penyusutan tahun kedua adalah sebagai berikut

Nama AkunDebitKredit
Beban penyusutan5.600.000
Akumulasi penyusutan – mesin (Untuk mencatat penyusutan mesin pada tahun kedua)5.600.000

Setiap tahun, nilai buku dikurangi dengan jumlah penyusutan tahunan. Beban penyusutan berhenti ketika nilai buku mencapai nilai sisa.

Ingatlah bahwa nilai sisa tidak dikurangi ketika proses penyusutan dimulai. Ketika nilai buku mencapai 2.000.000, penyusutan berhenti karena aset akan dijual dengan nilai sisa.

Jika penggunaan aset akan sangat bervariasi dari tahun ke tahun, metode unit produksi mungkin sesuai.

Baca juga: Aktiva Tetap: Pengertian, Jenis, Perbedaan dengan Aset Lainnya, dan Cara Menghitungnya

3. Contoh Jurnal Penyusutan Metode Jumlah Angka Tahun

Lebih rumit daripada dua metode penyusutan pertama, penyusutan jumlah tahun menambahkan jumlah masa manfaat aset. Dengan menggunakan contoh di atas, aset dengan masa manfaat tiga tahun akan dihitung sebagai berikut:

1 + 2 + 3 = 6

Perhitungan depresiasi tahun pertama adalah:

(3 : 6) x 3.900.000 = 1.950.000

Untuk menghitung penyusutan per bulan:

1.950.000 : 12 = 162.500

Perhitungan dan biaya penyusutan jumlah tahun Anda akan berubah setiap tahun, dengan setiap tahun berikutnya menggunakan angka yang menurun. Misalnya, perhitungan untuk tahun kedua adalah:

(2 : 6) x 3.900.000 = 1.300.000

Dari perhitungan di atas, maka ayat jurnal penyusutan dengan metode jumlah tahun pada tahun pertama adalah:

Nama AkunDebitKredit
Beban penyusutan mesin1.950.000
Akumulasi penyusutan mesin1.950.000

4. Contoh Jurnal Penyusutan Metode Unit Produksi

penyusutan saldo menurun 1

Metode ini hanya digunakan ketika menghitung penyusutan untuk peralatan atau mesin, yang masa manfaatnya didasarkan pada kapasitas produksi dan bukan beberapa tahun.

Misalnya, mesin fotokopi yang baru dibeli diperkirakan menangani 250.000 eksemplar selama masa manfaatnya. Unit penyusutan produksi memang menggunakan nilai sisa, sehingga perhitungan tahun pertama Anda akan terlihat seperti ini:

(3.900.000 – 1.000.000) : 250.000 = Rp. 11,6

Ini berarti bahwa untuk setiap salinan yang dihasilkan, Anda akan mengalikan angka tersebut dikalikan Rp. 11,6. Misalnya, jika Anda membuat 35.000 eksemplar pada tahun pertama, Anda akan menghitung penyusutan sebagai berikut:

Rp. 11,6 x 35.000 = Rp. 406.000

Penyusutan unit produksi akan berubah setiap bulan, karena didasarkan pada penggunaan mesin atau peralatan.

Dari perhitungan di atas, maka ayat jurnal penyusutan mesin fotokopi tahun pertama adalah:

Nama AkunDebitKredit
Beban penyusutan mesin406.000
Akumulasi penyusutan mesin406.000

Baca juga: Manajemen Aset: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Strateginya

Kesimpulan

Nah, itulah pembahasan mengenai pengertian jurnal penyusutan, metode penyusutan, bentuk jurnal dan cara menjurnalnya. Untuk mencatat jurnal ini, Anda bisa melakukannya secara manual. Akan tetapi, penjurnalan akan lebih mudah dilakukan dengan menggunakan Kledo.

Kledo merupakan software akuntansi online berbasis cloud yang bisa digunakan darimana saja dan kapan saja Anda butuhkan. Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa mengotomatisasikan 30 jenis laporan keuangan, menghitung pajak, manajemen aset dan gudang, pembelian, buat invoice instan, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, upgrade level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − ten =