Reorder Point Adalah: Manfaat, Rumus, dan Cara Hitungnya

repoint order adalah

Sistem reorder point adalah kontrol inventaris yang membantu bisnis mempertahankan tingkat inventaris yang sesuai dan menghindari kekurangan persediaan.

Sistem ini bekerja dengan mengharuskan manajer untuk memesan lebih banyak produk ketika pasokan produk saat ini turun di bawah jumlah yang telah ditentukan.

Sistem reorder point dapat diterapkan pada hampir semua produk, tetapi paling umum digunakan dalam manufaktur di mana banyak komponen atau bahan baku terlibat.

Artikel kali ini akan membahas bagaimana apa itu reorder point, rumusnya, perhitungannya, kelebihannya, dan lain sebagainya.

Apa Itu Reorder Point?

reorder point adalah

Reorder point (ROP), juga bisa disebut titik pemesanan ulang, adalah ambang persediaan yang menunjukkan kapan suatu bisnis perlu memesan lebih banyak unit produk untuk menghindari kehabisan stok.

Begitu jumlah barang yang tersisa mencapai titik pemesanan ulang, itu pertanda untuk melakukan pemesanan lagi dengan pemasok Anda. Produk dapat berupa barang yang dijual langsung ke konsumen atau yang dijual secara tidak langsung, seperti bahan yang digunakan dalam makanan restoran.

Setelah titik pemesanan ulang terpenuhi, beberapa sistem titik penjualan akan memberi tahu Anda bahwa stok barang hampir habis, dan secara otomatis mengisi formulir pesanan pembelian untuk barang tersebut.

Baca juga: Rumus Biaya per Unit, Cara Hitung di Excel dan Tips Mengoptimalkannya

Mengapa Reorder Point Penting?

Ada beberapa keuntungan menggunakan rumus reorder point, seperti menghemat biaya persediaan dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Formula ini memungkinkan bisnis memiliki persediaan yang cukup untuk memenuhi permintaan pelanggan dan memastikan pesanan diterima tepat waktu.

Ini juga membantu bisnis menghindari terlalu banyak persediaan di gudang, yang dapat mengakibatkan biaya penyimpanan ekstra yang memotong margin keuntungan.

Rumus Reorder Point

Ada rumus sederhana yang dapat digunakan bisnis untuk menentukan titik pemesanan ulang suatu produk, dengan mempertimbangkan permintaan pelanggan dan waktu pengiriman vendor.

Berikut rumus adalah rumus untuk menghitung ROP:

ROP = Permintaan lead time+ Stok pengaman

Permintaan lead time adalah jumlah produk yang Anda harapkan untuk dijual antara melakukan pemesanan untuk persediaan lebih banyak dan menerima pesanan itu.

Untuk menghitung jumlah ini, Anda perlu menentukan penjualan harian rata-rata atau tingkat penggunaan untuk produk, serta waktu tunggu pemasok untuk mengirimkannya.

Ingatlah bahwa rantai pasokan telah terganggu oleh pandemi dan waktu tunggu pemasok Anda mungkin terpengaruh.

Permintaan lead time = Rata-rata penjualan atau penggunaan harian x Rata-rata lead time pemasok

Misalnya, jika Anda memiliki toko furnitur, Anda mungkin ingin menghitung permintaan lead time untuk kasur. Katakanlah ini transaksi Anda:

  • Penjualan harian rata-rata: tiga kasur
  • Waktu tunggu pemasok rata-rata: tiga hari

Angka-angka itu akan menempatkan permintaan lead time Anda di sembilan unit. Namun, penawaran dan permintaan dapat berfluktuasi, dan faktor luar dapat memengaruhi waktu tunggu.

Untuk menjelaskan hal ini, titik pemesanan ulang biasanya mencakup persediaan pengaman sebagai penyangga.

Stok pengaman = [Penjualan atau penggunaan harian maksimum x Waktu tunggu pemasok maksimum] – [Penjualan atau penggunaan harian rata-rata x Waktu tunggu pemasok rata-rata]

Misalnya Anda melakukan transaksi berikut:

  • Penjualan harian maksimum: lima kasur
  • Waktu tunggu pemasok maksimum: lima hari

Jadi, persediaan pengaman Anda adalah 16, sehingga titik pemesanan ulang Anda untuk kasur menjadi 25.

Dalam skenario ini, Anda ingin memesan setelah persediaan kasur Anda mencapai titik pemesanan ulang.

Satu hal yang perlu diperhatikan, ROP memberi tahu Anda kapan Anda harus melakukan pemesanan baru, belum tentu berapa banyak barang yang harus Anda pesan.

Untuk menentukannya, Anda ingin menggunakan perhitungan lain seperti rumus kuantitas pesanan ekonomis yang memperhitungkan faktor tambahan, seperti biaya penyimpanan persediaan dan biaya pesanan.

Baca juga: Apa Itu Stock Take? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Contoh Perhitungan Reorder Point

Contoh 1

Jika Anda adalah pengecer elektronik bermerek dan menjual 50 laptop setiap hari. Pemasok Anda membutuhkan 10 hari untuk mengirimkan jumlah laptop yang Anda pesan.

Stok pengaman Anda akan bertahan selama 5 hari. Sekarang mari kita hitung titik pemesanan ulang Anda.

  • Lead time: 10 hari.
  • Stok pengaman: 5 hari x 50 laptop = 250 laptop

Rumus ROP = (penjualan harian x lead time) + safety/buffer stock

= (50 X 10) + 250

= 750 laptop

Di sini, titik pemesanan ulang adalah 750 laptop. Artinya ketika ada 750 laptop tersisa di inventaris, Anda perlu memesan laptop tambahan.

Ini akan membantu Anda memenuhi pesanan pelanggan hingga stok laptop baru tiba.

Contoh 2: Menghitung ROP tanpa Stok Pengaman

Tidak semua bisnis memiliki stok pengaman. Beberapa bisnis memiliki kebijakan persediaan ramping atau nol di mana mereka mempertahankan stok minimum untuk mengurangi biaya penyimpanan, dalam kasus seperti itu, Anda dapat menghitung ROP sebagai berikut:

penjualan harian rata-rata x waktu tunggu

Tanpa stok pengaman, ROP Anda, serta frekuensi pemesanan, biasanya lebih tinggi.

Mari kita lanjutkan dengan contoh yang sama dari pengecer laptop.

  • Rata-rata penjualan harian = 50.
  • Lead time = 10 hari.
  • ROP: 50×10 = 500.

Artinya, Anda perlu melakukan pemesanan laptop baru saat persediaan tersisa 500 laptop

Contoh 3: Menghitung ROP untuk Vendor yang Berbeda

Sebagian besar bisnis membeli bahan atau barang dari beberapa vendor, masing-masing dengan lead time mereka sendiri. Oleh karena itu, masuk akal untuk memiliki titik pemesanan ulang yang terpisah untuk setiap item persediaan.

Selain laptop, misalkan Anda menjual speaker dan monitor Bluetooth.

Keduanya dijual oleh vendor yang berbeda dan memiliki lead time yang terpisah. Katakanlah speaker memiliki lead time 4 hari dan monitor memiliki lead time 12 hari.

Pada hari rata-rata, Anda menjual 60 speaker dan 10 monitor. Mari kita asumsikan bahwa Anda tidak mempertahankan stok pengaman.

Dalam hal ini, titik pemesanan ulang Anda untuk speaker Bluetooth adalah:

Rata-rata penjualan harian x lead time = 60 x 4 = 240 speaker Bluetooth

Anda harus memesan ulang saat 240 speaker Bluetooth masih ada dalam inventaris sehingga Anda memiliki stok yang cukup untuk memenuhi permintaan pelanggan selama 4 hari.

Adapun titik pemesanan ulang Anda untuk monitor adalah:

Rata-rata penjualan harian x lead time = 10 x 12 = 120 monitor.

Ini berarti ketika 120 monitor tersisa di gudang, Anda harus memesan stok baru dan Anda memiliki cukup monitor untuk memenuhi permintaan pelanggan selama 12 hari.

Tingkat pemesanan ulang sangat penting untuk manajemen inventaris yang efisien.

Tidak hanya membantu Anda mengurangi biaya penyimpanan, tetapi juga membantu mencegah kelebihan stok dan kekurangan, dan memastikan Anda memiliki stok yang cukup untuk memenuhi permintaan pelanggan sehingga Anda tidak kehilangan penjualan.

Baca juga: Pengertian Buffer Stock, Rumus, Cara Hitung, Kelebihan, dan Kurangnya

Model Reorder Point

Berbagai model ROP diikuti oleh bisnis yang berbeda, tergantung pada kebijakan inventaris mereka yang menyeluruh. Kebijakan tersebut antara lain mencakup kapan dan berapa banyak yang harus dipesan.

Oleh karena itu, tujuan dari model ini adalah untuk menetapkan tingkat pemesanan ulang yang optimal dan jumlah pemesanan ulang dari berbagai item persediaan dalam persediaan.

Kapan memesan biasanya tetap atau tergantung kapan tingkat stok barang mencapai titik tertentu, seperti yang ditentukan oleh rumus yang kita lihat di atas.

Ada berbagai aspek yang akan memengaruhi permintaan untuk produk tertentu:

  • Pertimbangkan apakah konsumsi suatu barang dalam bisnis Anda konstan atau berubah-ubah
  • Anda tahu permintaannya atau acak dan stokastik
  • Apakah permintaan Anda stabil, berlanjut sepanjang siklus, atau terkonsentrasi pada periode tertentu?

Setiap jenis permintaan akan memiliki rentang waktu tunggu, yang juga akan memengaruhi keputusan Anda.

Waktu tunggu Anda bisa sangat pendek atau sangat panjang dan bahkan waktu tersebut dapat bervariasi menurut vendor, musim, dan kondisi pasar.

Anda juga mungkin perlu memesan beberapa item, misalnya, produsen garmen perlu memesan kain, benang, kancing, renda, elastis, dan sebagainya.

Sangat mungkin bahwa setiap item dipasok oleh vendor yang berbeda, dan bahkan jika Anda memesan pada waktu yang sama, mereka mungkin memiliki waktu tunggu yang berbeda dan tiba pada waktu yang berbeda.

Baca juga: Memahami Jurnal Pembelian Bahan Baku dan Contoh Kasusnya

Keuntungan Reorder Point

reorder point adalah

ROP memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • Salah satu manfaat utama dari sistem ini adalah memungkinkan aliran inventaris yang lancar tanpa jeda di antaranya. Ini selanjutnya membangun disiplin inventaris bisnis Anda.
  • ROP membuat ruang untuk mengidentifikasi masalah pengadaan dan membantu menyelesaikannya, yang mengarah ke proses yang lebih lancar.
  • Memastikan bahwa stok tersedia dan dengan demikian menghindari gangguan produksi.
  • Pengeluaran yang tidak perlu dalam menyimpan dan memelihara persediaan berkurang.
  • ROP membantu bisnis untuk membuat keputusan yang tepat dengan membantu melacak seluruh prosedur pengadaan.

Baca juga: Pahami Rumus BEP (Break Even Point) dan Cara Menghitungnya

Perbedaan Antara Reorder Quantity dan Reorder Point

Perlu Anda ingat bahwa ROP persediaan tidak sama dengan jumlah reorder quantity (jumlah pemesanan ulang).

Reorder quantity adalah jumlah stok yang akan dipesan ketika stok mencapai titik pemesanan ulang.

Sedangkan ROP adalah indikasi kapan harus mengirim pesanan pembelian untuk stok tambahan dan jumlah pemesanan ulang menentukan jumlah barang yang akan dipesan.

ROP lebih penting di sini karena Anda harus terlebih dahulu menetapkan kapan harus melakukan pemesanan setelah mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Jumlah barang yang digunakan selama lead time
  • Stok pengaman atau safety stock
  • Periode pembaruan

Setelah diputuskan bahwa pesanan harus dilakukan, maka manajer terkait akan memutuskan jumlah yang akan dipesan setelah mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Biaya penyimpanan per unit saham
  • Biaya menempatkan pesanan (termasuk biaya barang dan pengiriman)

Menghindari kehabisan stok adalah risiko utama yang harus dikurangi saat menghitung inventaris ROP, sedangkan biaya per unit penyimpanan adalah perhatian terbesar saat menentukan jumlah pesanan.

Baca juga: Komponen dan Elemen Biaya Produksi

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Sistem reorder point adalah salah satu metode pengendalian persediaan yang paling banyak digunakan. Ini menghitung berapa banyak stok yang harus dipesan berdasarkan target waktu pasokan ulang dan margin keamanan yang diinginkan.

Anda dapat menggunakan rumus di atas untuk menghitung jika Anda mencari bantuan dengan ROP Anda. Guna memudahkan ROP, Anda bisa menggunakan Kledo yang memiliki fitur software inventory.

Dengan Kledo, Anda bisa memantau stok di gudang secara real time sehingga bisa mengambil keputusan kapan harus melakukan restock. Selain itu, Kledo juga dibekali dengan fitur akuntansi dan aplikasi invoice.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, gunakan software akuntansi online Kledo sekarang juga karena Anda mempunyai kesempatan mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 + two =