10 Asumsi Dasar Akuntansi yang Perlu Pebisnis Ketahui

asumsi dasar akuntansi

Asumsi dasar akuntansi adalah asumsi dasar yang digunakan akuntan dalam pekerjaan mereka. Di masa lalu, akuntan membuat asumsi berdasarkan pengalaman dan penilaian masa lalu mereka.

Asumsi ini kemudian diuji dari waktu ke waktu untuk melihat apakah mereka valid. Saat ini, asumsi akuntansi sejalan dengan apa yang ingin dicapai perusahaan dengan praktik akuntansi mereka.

Di artikel ini, Kledo akan membahas apa saja asumsi dasar akuntansi yang digunakan para akuntan dalam menjalankan tugasnya.

Apa yang Dimaksud Asumsi Dasar Akuntansi?

asumsi dasar akuntansi

Asumsi dasar akuntansi adalah pedoman yang digunakan akuntan ketika mereka menyiapkan laporan keuangan. Mereka digunakan untuk memastikan bahwa pernyataan tersebut sejalan dengan hukum dan peraturan lainnya.

Asumsi akuntansi adalah keyakinan atau pendapat seorang akuntan, dan itu belum tentu benar. Misalnya, seorang akuntan mungkin percaya bahwa aset perusahaan akan selalu bernilai lebih dari biayanya karena biaya penyusutan. Ini adalah asumsi akuntansi karena belum tentu benar untuk semua perusahaan.

Asumsi dasar akuntansi dapat membantu Anda memprediksi masa depan perusahaan dengan lebih baik berdasarkan tren penjualan dan biaya masa lalu, sehingga Anda dapat membuat keputusan keuangan yang lebih cerdas.

Serangkaian aturan yang ditetapkan, seperti prinsip akuntansi yang berlaku umum, juga memastikan bahwa bisnis mengikuti praktik dan standar yang sama saat menyiapkan laporan keuangan.

Bahkan jika Anda menggunakan software akuntansi bisnis, penting untuk memiliki pemahaman dasar tentang prinsip-prinsip dasar ini sehingga Anda dapat melakukan diskusi yang produktif dengan penasihat keuangan Anda.

Baca juga: Berbagai Kegiatan Akuntansi yang Perlu Anda Ketahui

10 Asumsi Dasar Akuntansi

Asumsi dasar akuntansi terdiri dari berbagai jenis yang disebutkan di bawah ini. Periode pelaporan entitas adalah satu tahun kalender. Entitas memiliki setidaknya satu segmen usaha dan tidak ada perbedaan yang signifikan antara aset dan liabilitas.

Sebuah perusahaan memiliki semua asetnya pada awal periode pelaporannya. Perusahaan tidak memiliki kewajiban atau kewajiban kontinjensi yang mungkin timbul selama periode pelaporan.

Going Concern

Going concern adalah asumsi akuntansi mendasar yang dibuat ketika laporan keuangan perusahaan disiapkan. Hal ini mencerminkan kemampuan perusahaan untuk terus beroperasi di masa depan.

Bentuk asumsi kelangsungan usaha yang paling umum adalah bahwa perusahaan akan terus menghasilkan arus kas yang cukup dari operasi yang sedang berlangsung untuk memenuhi kewajibannya dan memenuhi kebutuhannya di masa depan.

Misalnya, jika perusahaan membeli mesin seharga 100 juta, tidak adil untukmengakui nillai mesin dalam satu tahun, karena perusahaan akan mendapatkan manfaat mesin selama beberapa tahun.

Oleh karena itu, asumsi kelangsungan usaha mengasumsikan bahwa bisnis tidak akan dilikuidasi di masa mendatang yang menyatakan bahwa perusahaan harus mencatat nilai mesin selama perkiraan masa pakainya.

Katakanlah, masa pakai mesin tersebut adalah 10 tahun. Jadi, perusahaan dapat membebankan penyusutan senilai 10 juta per tahunnya selama 10 tahun dari akun laba rugi. 

Baca juga: Going Concern dalam Akuntansi dan Auditing Keuangan

Konsistensi

Konsistensi adalah landasan akuntansi. Ini adalah asumsi yang dapat didefinisikan sebagai sejauh mana satu set akun atau laporan keuangan identik.

Asumsi dasar akuntansi adalah asumsi yang dibuat untuk menghasilkan laporan keuangan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Asumsi ini menyatakan bahwa prosedur yang diikuti dalam akuntansi tetap sama sampai bertentangan dengan aturan, metode, standar akuntansi yang ditentukan, dll.

Baca juga: Pengertian Akuntansi Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap dan Mendalam

Akrual

Akrual adalah asumsi akuntansi mendasar bahwa jumlah pendapatan atau beban yang diakui dalam suatu periode harus sama dengan jumlah pendapatan atau biaya yang terjadi selama periode tersebut.

Prinsip akrual adalah asumsi akuntansi penting karena mengakui semua pendapatan dan beban dari waktu ke waktu.

Menurut asumsi ini, transaksi akuntansi dicatat dalam pembukuan pada saat terjadinya. Berbeda dengan sistem kas, pendapatan dan pengeluaran diakui pada tahun realisasinya dalam pendekatan akrual.

Baca juga: Akrual Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan Contohnya

Entitas Ekonomi

Laporan keuangan disusun dengan asumsi entitas ekonomi, yang berarti bahwa bisnis itu sendiri dan terpisah dari pemilik bisnis dan bisnis lainnya.

Entitas hanya dapat melaporkan aktivitas atas laporan keuangan yang secara khusus terkait dengan operasinya.

Misalnya, Harum Florist adalah bisnis yang menjual bunga segar. Saat menyiapkan informasi keuangannya, Harus Florist hanya mencantumkan transaksi yang berkaitan dengan bisnis dan bukan aktivitas transaksi pribadi seperti liburan yang dilakukan owner ke Jepang.

Pengukuran atau Keterukuran Moneter

Laporan keuangan hanya mencakup transaksi-transaksi yang dapat diukur secara andal secara akurat dengan menggunakan unit pengukuran moneter.

Di Indonesia, unit pengukuran moneter mata uang Rupiah dan setiap negara akan memiliki bank sentral yang menentukan unit pengukuran moneter.

Sesuatu dalam bisnis yang tidak dapat diukur secara akurat dan andal (seperti nilai influencer Instagram yang mempromosikan produk bisnis) tidak dapat dimasukkan dalam laporan keuangan.

Namun, jika influencer diberikan produk sebagai imbalan atas posting media sosial, harga jual produk tersebut dapat digunakan sebagai nilai transaksi tersebut saat menyiapkan catatan akuntansi.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Persamaan Dasar Akuntansi

Persamaan dasar akuntansi ini akan membantu Anda memahami bagaimana software akuntansi Anda mencatat transaksi:

Aset = kewajiban + ekuitas pemilik

Seperti yang ditunjukkan oleh rumus, aset berada di sisi kiri persamaan dan didebit. Dengan cara yang sama, aset berada di sisi kiri buku besar Anda. Misalnya, jika Anda menerima uang tunai, perangkat lunak akuntansi Anda akan mendebit rekening tunai Anda di belakang layar.

Kewajiban dan ekuitas pemilik berada di sisi kanan persamaan dan dikreditkan. Demikian pula, barang-barang ini berada di sisi kanan buku besar Anda. Misalnya, jika perusahaan menerbitkan saham biasa, perangkat lunak Anda akan mengkreditkan jumlah tersebut ke akun ekuitas pemilik.

Baca juga: Persamaan Dasar Akuntansi: Pengertian, Rumus, dan Cara Aplikasinya

Asumsi Periode

Asumsi ini menggambarkan interval waktu antara laporan keuangan. Asumsi  periode menyatakan bahwa perusahaan dapat menyajikan informasi yang berguna dalam periode waktu yang lebih singkat, seperti tahun, kuartal, atau bulan.

Informasi dipecah menjadi kerangka waktu tertentu untuk membuat perbandingan dan evaluasi lebih mudah. Informasi disajikan secara tepat waktu dan terkini sehingga dapat memberikan gambaran yang berarti tentang bagaimana perusahaan beroperasi.

Di Indonesia, pembaca laporan keuangan tahunan untuk perusahaan publik dapat berasumsi bahwa informasi yang terkandung dalam laporan tersebut hanya berkaitan dengan tahun keuangan tertentu, dan tidak ada yang lain.

Konsep periode juga berarti bahwa bisnis tidak dapat seenaknya memilih periode pelaporan mereka sendiri. Misalnya, Anda tidak dapat memilih untuk menjadikan tahun keuangan Anda 13 bulan dalam satu tahun dan kemudian 9 bulan di tahun lainnya.

Selain itu, asumsi periode juga berarti bahwa bisnis hanya boleh memasukkan transaksi dari periode tersebut saat menyiapkan laporan keuangan.

Anda tidak dapat memasukkan transaksi apa pun dari periode mendatang, atau transaksi di masa lalu yang telah dilaporkan.

Asumsi Pengungkapan Penuh 

Seperti namanya, asumsi pengungkapan penuh menyatakan bahwa suatu organisasi harus mengungkapkan semua fakta mengenai kinerja keuangannya.

Hal itu karena informasi yang disebutkan dalam laporan keuangan digunakan oleh pengguna internal dan eksternal yang berbeda, seperti investor, bank, kreditur, manajemen, karyawan, lembaga keuangan, dll., untuk membuat keputusan keuangan.

Oleh karena itu, asumsi tersebut mengatakan bahwa semua fakta atau angka yang relevan dan material tentang suatu organisasi harus diungkapkan dalam laporan keuangannya.

Baca juga: Panduan Mempelajari Akuntansi Dasar bagi Pemula

Pencocokan

Asumsi pencocokan menyatakan bahwa suatu organisasi harus mengakui pengeluarannya pada tahun keuangan yang sama jika biaya tersebut terkait dengan pendapatan tahun itu.

Dengan kata sederhana, jika suatu perusahaan memperoleh pendapatan dalam suatu periode akuntansi, meskipun menimbulkan biaya yang terkait dengan pendapatan tersebut pada tahun akuntansi berikutnya, biaya tersebut akan direalisasikan pada tahun akuntansi yang sama ketika pendapatan telah direalisasikan oleh perusahaan.

Misalnya, jika seorang salesman menjual barang senilai 10.000.000 pada Februari 2022 dengan komisi 6% yang dibuat pada Mei 2022, biaya komisi sebesar 6% akan dibebankan pada tahun pembukuan di mana penjualan telah dilakukan, yaitu, 2021 -2022.

Konservatisme

Asumisi konservatisme mengharuskan perusahaan agar selalu hati-hati sambil mencatat transaksi dalam pembukuan. Menurut asumis ini, perusahaan harus tidak boleh mencatat keuntungannya sampai keuntungan tersebut direalisasikan.

Namun, disebutkan bahwa perusahaan harus memperkirakan kerugian bahkan jika perusahaan belum mengalaminya, atau jika ada sedikit kemungkinan kerugian terjadi di masa depan.

Tidak peduli seberapa pesimisnya asumsi ini, penting bagi perusahaan untuk menghadapi ketidakpastian dan memungkinkan mereka untuk melindungi kepentingan kreditur dari distribusi aset yang tidak diinginkan.

Misalnya, jika suatu perusahaan merasa bahwa debitur tertentu tidak akan membayar jumlah di masa depan, maka mereka harus membuka akun Penyisihan Piutang yang Diragukan.

Banner 3 kledo

Parameter Asumsi DasarAkuntansi Akurat 

asumsi dasar akuntansi

Asumsi dasar akuntansi digunakan untuk menyederhanakan proses yang kompleks. Namun, mereka bisa menjadi masalah jika tidak akurat.

Ada beberapa pertanyaan penting yang harus Anda tanyakan ketika menganalisis laporan keuangan untuk memastikan bahwa asumsi Anda benar.

  • Apa fokus perusahaan?
  • Apa target pasar perusahaan?
  • Bagaimana strategi bisnis perusahaan saat ini?
  • Bagaimana rencana perusahaan untuk mencapai target pasarnya?

Baca juga: 15 Contoh KPI dalam Bidang Akuntansi

Kesimpulan

Asumsi dasar akuntansi adalah kumpulan asumsi yang dibuat saat menyusun laporan keuangan. Laporan ini termasuk neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Adapun peran asumsi dasar akuntansi adalah untuk menyediakan kerangka kerja untuk memahami laporan keuangan.

Mengelola akuntansi bisnis semakin mudah dilakukan dengan menggunakan software akuntansi online dari Kledo.

Software ini dibekali dengan berbagi fitur mulai dari aplikasi invoice, software inventory, otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, pajak, dan masih banyak lagi.

So, tunggu apalagi? Yuk, upgrade level bisnis Anda sekarang juga dengan menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 + 11 =