Rumus Biaya per Unit, Cara Hitung di Excel dan Tips Mengoptimalkannya

biaya per unit

Biaya per unit mengacu pada biaya variabel dan biaya tetap yang terkait dengan produksi dan pengiriman satu unit produk apa pun ke konsumen akhir. 

Dengan memantau harga pokok penjualan, bisa membantu Anda menciptakan konteks untuk menetapkan harga dan memastikan keuntungan dihasilkan.

Dalam artikel ini, kita membahas bagaimana menghitung biaya per unit, dampak biaya per unit terhadap bisnis dan manfaat dari strategi meminimalisir biaya produksi.

Pengertian Biaya per Unit

biaya per unit
Compressed by jpeg-recompress

Biaya per unit (cost per unit) adalah biaya total yang mencakup semua biaya yang terkait dengan produksi, pengiriman, pemasaran, penjualan, pergudangan, manajemen, dll tetapi untuk satu unit produk saja.

Sangat penting untuk menetapkan harga yang dapat menghasilkan keuntungan bagi bisnis Anda. Biaya per unit membuat hubungan antara berbagai jenis biaya dan keuntungan.

Sehingga Anda dapat mengambil keputusan tentang apa yang harus dilakukan untuk menghasilkan keuntungan. Hal ini adalah suatu keharusan untuk membuat strategi harga.

Baca juga: Komponen dan Elemen Biaya Produksi

Pentingnya Menghitung Biaya per Unit

Biaya per unit mengidentifikasi hubungan antara biaya produksi, biaya logistik, dan laba kotor. Khusus untuk bisnis online, metrik ini digunakan untuk menetapkan strategi penetapan harga setelah mengevaluasi biaya:

  • Biaya produksi dan pemasok
  • Pemasaran dan penjualan
  • Pergudangan dan penyimpanan
  • Pengiriman

Selain itu, cost per unit yang lebih rendah juga dapat mengidentifikasi kesenjangan dalam efisiensi internal. Adapun manfaat menghitung cost per unit di antaranya adalah:

Mencerminkan Efisiensi Bisnis

Biaya per unit menawarkan wawasan tentang berapa biaya untuk menghasilkan satu produk, menerima inventaris baru, menyimpannya, dan memenuhi serta mengirimkannya.

Dengan merinci cost per unit, Anda dapat mengidentifikasi inefisiensi yang menaikkan biaya, sehingga mengurangi margin keuntungan

Biaya per unit yang rendah merupakan indikator produksi dan logistik yang efisien, yang memastikan keuntungan diperoleh per penjualan. Tentu saja, kualitas berperan, karena barang berkualitas tinggi atau premium biasanya lebih mahal untuk diproduksi daripada bahan yang kurang tahan lama atau lebih murah. 

Membantu Menentukan Harga SKU Anda dengan Benar

Menghitung cost per unit juga penting, karena memberikan gambaran kepada perusahaan tentang berapa banyak yang harus mereka tetapkan untuk setiap produk mereka agar menguntungkan. 

Yang terbaik adalah memiliki cost per unit yang relatif rendah, selama standar kualitas dan keberlanjutan dipertahankan. Dengan cara ini, Anda dapat memberi harga barang Anda secara kompetitif, dan tetap mendapatkan margin penjualan yang layak. 

Baca juga: Biaya Rata-Rata: Pengertian, Manfaat, Rumus, Kurva, dan Contoh Kasusnya

Bagaimana Cara Menghitung Biaya per Unit?

Ingin tahu bagaimana cara menghitung cost per unit? Untungnya, ada formula sederhana yang mudah digunakan. Menghitung cost per unit mencakup empat komponen utama. Berikut ini adalah rinciannya.

Rumus Biaya per Unit

Rumus cost per unit melibatkan jumlah biaya tetap dan variabel, yang kemudian dibagi dengan jumlah unit yang diproduksi selama periode waktu tertentu. Berikut adalah cara mencari cost per unit:

Biaya per unit = (Total biaya tetap + Total biaya variabel) / Total unit yang diproduksi

Tetapi untuk menghitung cost per unit secara akurat, penting untuk memahami apa yang dianggap sebagai biaya tetap dan biaya variabel. Berikut adalah ringkasannya. 

1. Total Biaya Tetap

Total biaya tetap tetap sama, tidak peduli berapa banyak unit yang diproduksi dalam periode waktu tertentu. Contoh biaya tetap termasuk sewa, gaji, dan overhead. Biaya tetap mudah diramalkan dan dianggarkan. 

Berikut ini merupakan cara untuk menghitung biaya tetap:

Total biaya tetap = Sewa gedung + Biaya tenaga kerja langsung + Biaya tetap lainnya

Adapun komponen biaya tetap terdiri dari:

  • Sewa atau Pembayaran Sewa : Biaya untuk membayar aset yang telah disewa atau disewa oleh perusahaan untuk jangka waktu tertentu.
  • Gaji: Pembayaran tetap yang dibayarkan kepada karyawan secara teratur.
  • Biaya Asuransi: Biaya rutin untuk setiap layanan asuransi perusahaan.
  • Pajak Properti: Pajak yang harus dibayar perusahaan kepada pemerintah sesuai dengan nilai aset.
  • Pembayaran Bunga: Biaya yang harus dibayar bisnis atas pinjaman yang diambil oleh perusahaan. Ini akan menjadi biaya tetap jika tingkat bunga menjadi tetap atau jumlah pembayaran tetap untuk suatu periode.
  • Penyusutan: Biaya penyusutan adalah biaya untuk mengatasi penurunan nilai aset secara bertahap selama periode waktu tertentu.
  • Utilitas: Ini mencakup semua jenis biaya lain yang harus dibayar perusahaan setelah jangka waktu tertentu secara teratur seperti tagihan listrik, gas, dll.

2. Total Biaya Variabel

Biaya variabel dapat berubah sewaktu-waktu. Jumlah unit yang terjual dalam periode waktu tertentu juga dapat memengaruhi biaya ini. Contohnya adalah biaya produksi, akuisisi pelanggan, pengemasan, dan biaya pengiriman.

Di bawah ini merupakan rumus untuk mencari total biaya variabel:

Total biaya variabel = Biaya produksi + Biaya akuisisi pelanggan + Biaya pengemasan + Biaya pengiriman + Biaya variabel lainnya

Sedangkan komponen biaya variabel di antaranya adalah:

  • Bahan Langsung : Bahan mentah yang terkandung dalam produk itu sendiri.
  • Tenaga Kerja Langsung: Upah yang dibayarkan kepada pekerja sesuai dengan jumlah unit yang diproduksi. Ini adalah biaya variabel ketika pekerja berada pada kontrak sementara yang tergantung pada volume produksi. Untuk pekerja tetap, akan dicatat sebagai biaya tetap.
  • Upah Staf yang Dapat Ditagih: Terkadang, perusahaan membayar upah pada jam yang dapat ditagih. Ini bisa karena kerja lembur atau perekrutan sementara.
  • Komisi : Dalam bisnis, untuk memotivasi tenaga penjual, perusahaan membayar komisi kepada mereka atas produk yang dijual.
  • Perlengkapan Produksi: Alat dan perlengkapan yang diperlukan yang bervariasi menurut tingkat produksi seperti oli mesin.
  • Biaya Pengiriman: Selama pengiriman produk, perusahaan membayar biaya pengiriman yang bervariasi dengan jumlah unit.

Contoh Perhitungan Biaya per Unit

Contoh 1

Ambil contoh bisnis kecil bernama Union, yang memproduksi 10.000 unit makanan kucing pada Februari 2022.

Dalam hal gaji, sewa, dan overhead lainnya, biaya produksi tetap bulanan mereka adalah Rp. 50 juta. Pada Februari 2022, biaya variabel yang dikeluarkan adalah Rp. 30 juta, yang meliputi bahan baku, listrik, dan tenaga kerja.

Biaya per unit = (Total biaya tetap + Total biaya variabel) / Total unit yang diproduksi

Biaya per unit = ( 50.000.000 + 30.000.000) / 10.000 = 8.000

Oleh karena itu, biaya untuk memproduksi satu unit makanan kucing mereka pada Februari 2022 adalah Rp. 8.000.  Sekarang, jika Union ingin membuat margin keuntungan 10% pada barang dagangan, ia perlu menaikkan harga jual yang sesuai.

Biaya per unit + Persentase keuntungan = Harga jual 

8.000+ (10% dari $80) = Rp. 8.8000

Rp. 8.000 + Rp. 800 = Rp. 8.800

Jadi, bisnis perlu menjual barang dengan harga Rp. 8.800 agar menguntungkan dengan margin yang diinginkan. Catatan: Banyak bisnis sering menginginkan margin keuntungan yang jauh lebih tinggi dari 10%.

Contoh 2

Bunglon adalah perusahaan yang memproduksi karya seni. Total biaya tetap mereka adalah Rp. 2.000.000, sedangkan total biaya variabel mereka adalah Rp.1.000.000. Bunglon telah menghasilkan 15 karya seni yang berbeda sambil mengumpulkan biaya ini.

Untuk menghitung cost per unit, Bunglon melakukan perhitungan sebagai berikut:

2.000.000 + 1.000.000 : 15 = Rp. 200.000

Baca juga: Biaya Relevan: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Contohnya

Cara Hitung Biaya per Unit di Excel

Misalkan, Anda memiliki produk dan Anda ingin membuat strategi penetapan harga dan untuk ini, Anda ingin menghitung biaya per produk.

Di bawah ini kami uraikan panduan menghitung biaya di excel.

Cara Menghitung Biaya Per Unit di Excel

Langkah 1: Buat Layout

  • Pertama, buat 2 tabel untuk daftar biaya tetap dan biaya variabel.
  • Kemudian, buatlah tempat untuk memasukkan jumlah produksi.
  • Dan terakhir membuat tempat untuk mendapatkan hasil harga pokok per unit produk.
excel 2
  • Sekarang, tata letak template sudah siap.

Langkah 2: Masukkan Daftar Semua Biaya dan Nilai yang Sesuai

  • Kemudian, masukan data jumlah produk yang diproduksi dalam periode waktu tersebut.
  • Setelah itu isikan daftar biaya tetap dan biaya variabel beserta jumlahnya.
Cara Menghitung Biaya Per Unit di Excel

Langkah Terakhir: Masukkan Rumus untuk Menghitung Biaya per Unit

  • Sekarang, Anda harus menghitung biayauntuk setiap produk.
  • Jadi, masukkan rumus ini ke dalam sel G6.

=F6/$C$4

Jadi, itu akan membagi biaya Total Biaya Bahan Langsung di sel F6 dengan Jumlah Produk di sel C4. Jadikan sel C4 sebagai referensi mutlak. Jadi Anda dapat menyalin dan menempelkan rumus ke sel lain dari kolom untuk dibagi dengan kuantitas produk juga.

Cara Menghitung Biaya Per Unit di Excel
  • Sekarang, tempel rumus ke sel lain dengan menyeret ikon Fill Handle atau gunakan pintasan Ctrl+C dan Ctrl+P untuk menyalin dan menempel.
  • Demikian pula, lakukan hal yang sama untuk biaya tetap. Masukkan rumus ini ke dalam sel K6.

=J6/$C$4

Jadi, itu akan membagi nilai Sewa di sel J6 dengan jumlah produk di sel C4 untuk mendapatkan biaya sewa per produk.

Cara Menghitung Biaya Per Unit di Excel
  • Sekarang, gunakan fungsi SUM Excel untuk menghitung total setiap tabel. Masukkan rumus ini ke dalam sel G13 untuk mendapatkan total biaya variabel per unit.

=SUM(G6:G12)

  • Dan, gunakan rumus ini di sel K13 untuk mendapatkan total biaya tetap per unit produk .

=SUM(K6:K12)

Masukkan Rumus untuk Dihitung
  • Terakhir, Anda harus menambahkan total biaya tetap per unit dengan total biaya variabel per unit untuk mendapatkan total biaya per unit produk. Masukkan rumus ini ke dalam sel C7:

= G13+K13

Masukkan Rumus untuk Dihitung

Hal-hal untuk Diingat

Anda dapat menambahkan baris baru dalam tabel Biaya Tetap dan Biaya Variabel untuk memasukkan biaya baru tanpa mengubah rumus. Untuk melakukannya ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  • Pertama, klik kanan pada baris ke-13 di tombol paling kiri.
  • Kemudian, pilih opsi insert.
tambahkan baris baru di excel
  • Alhasil, akan dibuat baris baru di atas jumlah akhir.
  • Jadi, Anda dapat memasukkan daftar biaya baru di sana dan itu akan diperbarui secara otomatis.
tambahkan baris baru di excel

Baca juga: Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Perbedaan Biaya per Unit vs Harga per Unit

Sementara cost per unit mengacu pada berapa banyak yang Anda keluarkan untuk mengirimkan satu unit, harga per unit mengacu pada berapa banyak Anda membebankan pelanggan untuk setiap barang yang terjual. 

Di bawah ini adalah bagaimana hubungan antara dua metrik ini memengaruhi profitabilitas:

  • Titik impas tercapai ketika cost per unit = harga per unit
  • Keuntungan dijamin ketika cost per unit < harga per unit
  • Kerugian terjadi ketika cost per unit > harga per unit

Untuk menghitung untung atau rugi per unit, Anda perlu mencari selisih antara biaya dan harga satuan. Melanjutkan contoh Union di atas, berikut adalah cara Anda mendapatkan keuntungan per unit, di mana:

  • Biaya per unit = Rp. 8.000 
  • Harga per unit = Rp. 8.800

Laba per unit = Rp. 8.800 – Rp. 8.000 = Rp. 800

Banner 2 kledo

Tips Menghemat Biaya per Unit

Biaya per unit yang tinggi berarti harga produk Anda harus lebih tinggi untuk mengakomodasi keuntungan perusahaan yang diinginkan.

Dengan dasar nilai pesanan rata -ratabanyak bisnis mencoba menemukan cara untuk menarik pelanggan agar membelanjakan lebih banyak uang dalam satu pembelian (melalui bundel, diskon, dan insentif lainnya).

Meskipun Anda dapat mencoba membuat pelanggan membelanjakan lebih banyak uang, akar penyebab margin rendah seringkali adalah biaya tinggi untuk bisnis.

Bergantung pada berbagai faktor yang memengaruhi biaya per unit, ada berbagai cara untuk mengurangi biaya tetap dan variabel dalam bisnis. Berikut adalah beberapa cara untuk mengatasi masalah biaya tinggi per unit.

1. Optimalkan Strategi Logistik Anda

Salah satu cara paling efisien untuk mengurangi biaya adalah dengan fokus pada pengurangan biaya logistik. Meningkatkan efisiensi rantai pasokan dapat membantu Anda mengurangi secara signifikan:

  • Biaya pengiriman (dengan memperpendek jarak antara pemasok dan pusat distribusi)
  • Biaya penyimpanan (dengan mengoptimalkan efisiensi pergudangan dan hanya menyimpan apa yang Anda butuhkan untuk memenuhi permintaan)
  • Biaya pemenuhan (dengan mengotomatisasi proses manajemen gudang)

Pada gilirannya, ini dapat membantu Anda mengirimkan pesanan ke pelanggan dengan lebih terjangkau sambil menjaga harga produk tetap kompetitif.

2. Memangkas Biaya Bahan

Menghabiskan lebih sedikit uang untuk biaya material, jelas dapat mengurangi biaya per unit. Anda dapat melakukannya dengan mengoptimalkan sumber produk menemukan produsen berbiaya lebih rendah, dan/atau mencari pemasok yang berlokasi lebih dekat dengan Anda.

Biaya pengadaan logistik dan pengiriman barang juga perlu dievaluasi untuk memastikan barang jadi diterima dengan biaya terendah.

Misalnya, bekerja sama dengan distributor grosir kemungkinan besar akan menawarkan harga yang lebih baik untuk pengisian ulang inventaris Anda.

Berkat diskon volume yang lebih besar, atau skala ekonomi (saat volume unit Anda meningkat), biaya unit rata-rata juga berkurang. Sering kali, pemasok dan grosir memerlukan jumlah pesanan minimum per persediaan yang dijalankan.

Tetapi jika Anda dapat berinvestasi di lebih banyak persediaan di muka, Anda mungkin mendapatkan diskon lebih lanjut.

3. Menghemat Biaya Penyimpanan

Setiap biaya yang dikeluarkan dalam penyimpanan persediaan yang tidak terjual disebut sebagai biaya penyimpanan. Biaya ini dapat berkisar dari pergudangan hingga biaya tenaga kerja, hingga depresiasi dan biaya peluang.

Bisnis sering kali membayar lebih untuk penyimpanan yang tidak mereka butuhkan, yang secara tidak perlu menggelembungkan biaya penyimpanan inventaris mereka.

Untuk menurunkan biaya penyimpanan, mungkin ada baiknya menerapkan sistem manajemen gudan , menggunakan metode seperti penempatan gudang untuk mengoptimalkan ruang yang secara signifikan dapat menurunkan biaya penyimpanan daripada menyewa gudang Anda sendiri. 

4. Kurangi Deadstock, Pengiriman Ulang, dan Pengembalian

Seperempat pelanggan online mengembalikan 5-15% dari apa yang mereka beli, dan  industri ritel kehilangan sekitar $50 miliar dalam bentuk deadstock per tahun.

Untuk mengurangi biaya tersebut, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan:

  1. Selalu penting untuk menggunakan alat perkiraan inventaris untuk memastikan Anda tidak menimbun terlalu banyak produk yang mungkin tidak dapat Anda jual.
  2. Pastikan proses pemenuhan Anda efisien dan dioptimalkan untuk memberikan tingkat akurasi pesanan yang tinggi (untuk mencegah kesalahan pengambilan yang mengakibatkan pengembalian atau kesalahan pengemasan yang menyebabkan kerusakan yang perlu dikirim ulang). 

5. Singkirkan Produk yang Tidak Menguntungkan

Baik itu barang dengan penjualan lambat atau inventaris usang, memiliki sistem manajemen inventaris dapat meningkatkan visibilitas sehingga Anda dapat membuat keputusan bijak tentang katalog produk Anda lebih cepat daripada nanti. 

Memiliki proses rasionalisasi SKU juga membantu Anda memahami apakah suatu produk menguntungkan atau tidak. Jika ada barang yang tidak menguntungkan, lebih baik produk tersebut disingkirkan agar bisa memangkas biaya penyimpanan.

Baca juga: Cara Menghemat Biaya Operasional Agar Bisnis Untung

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai biaya per unit yang perlu Anda ketahui. Selain menggunakan excel, Anda bisa melakukan perhitungan secara lebih mudah dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo merupakan software akuntansi berbasis cloud yang dibekali dengan berbagai fitur mulai dari otomatisasi 30 jenis laporan keuangan, pajak, buat invoice instan, manajemen stok dan gudang, dan masih banyak lagi.

Masih ragu? Yuk buktikkan sendiri dan coba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 + nineteen =