19 Jenis Pemasaran, Tujuan, Fungsi, dan Strateginya

jenis pemasaran

Apa yang dimaksud pemasaran? Dan apa saja jenis pemasaran yang umum digunakan bisnis?

Pemasaran bukan hanya sekedar iklan dan promosi. Lebih dari itu, pemasaran adalah strategi yang digunakan perusahaan untuk mengkomunikasikan produk atau layanan mereka ke target pasar mereka.

Ada banyak jenis strategi yang digunakan tim pemasaran untuk mengkomunikasikan manfaat produk atau layanan mereka kepada publik. Tapi strategi apa yang terbaik?

Pada artikel ini, Kledo akan merangkum daftar 19 jenis strategi pemasaran bisnis untuk dicoba dalam rencana pemasaran Anda berikutnya.

Contents hide

Apa Itu Pemasaran?

The American Marketing Association menggambarkan pemasaran sebagai “aktivitas, serangkaian institusi, dan proses untuk menciptakan, mengkomunikasikan, menyampaikan, dan bertukar penawaran yang memiliki nilai bagi pelanggan, klien, mitra, dan masyarakat pada umumnya.” 

Karena definisi ini sangat luas, pemasaran menawarkan banyak ruang bagi dunia marketing untuk berkembang seiring dengan berkembangnya teknologi. Seiring kebutuhan manusia yang berubah dan berkembang, demikian pula strategi pemasaran bersifat dinamis mengikuti pergerakan zaman.

Pemasaran lebih dari sekadar iklan yang Anda dengar di radio atau papan reklame yang Anda lihat di jalan.

Pemasaran adalah cara perusahaan berkomunikasi dengan audiens mereka dan membangun merek mereka. Strategi pemasaran perusahaan bersifat literatif, dan strategi berubah sesuai kebutuhan audiens mereka.

Baca juga: Pemasaran Online: Manfaat, Jenis, Tantangan, dan Contohnya

Apa Saja Fungsi Pemasaran?

jenis pemasaran

Untuk mendapatkan pelanggan, Anda membutuhkan pemasaran. Strategi pemasaran khusus untuk kebutuhan produk atau layanan dan audiens target. 

Membangun kredibilitas dan membangun kepercayaan di perusahaan Anda paling efektif dengan strategi pemasaran yang baik dan akan membantu hal-hal berikut:

1. Menginformasikan konsumen

Konsumen di pasar yang kompetitif perlu memahami mengapa mereka harus memilih bisnis Anda daripada yang lain.

Pemasaran membantu memberi tahu pelanggan tentang apa yang Anda lakukan dan bagaimana hal itu memecahkan masalah yang mereka miliki.

Penting untuk membedakan merek Anda dari yang lain untuk memberikan pelanggan apa yang mereka inginkan. Melalui pemasaran, berikan detail tentang produk, merek, misi, dan nilai Anda serta bagaimana hal itu akan meningkatkan kehidupan pelanggan. 

2. Libatkan konsumen

Ide pemasaran adalah untuk diingat oleh konsumen setelah transaksi. Anda memupuk hubungan dengan orang-orang yang telah berinteraksi dengan bisnis Anda untuk mengubah pelanggan pertama kali menjadi pelanggan jangka panjang untuk mempertahankan bisnis Anda. 

Tempat terbaik untuk memulai adalah media sosial. Pengikut media sosial lebih cenderung melihat situs web atau aplikasi merek setelah mengikuti merek selama beberapa waktu.

Pemasaran media sosial memungkinkan Anda tetap berhubungan dengan klien Anda dengan menargetkan ulang mereka setelah pembelian dan penayangan dengan postingan atau cerita media sosial. 

3. Bangun reputasi merek

Seorang pemasar harus memahami nilai reputasi karena dapat memengaruhi apakah konsumen menjangkau bisnis Anda.

Pemasaran dapat memperkuat reputasi perusahaan Anda karena menyebarkan misi Anda dan apa yang Anda tawarkan. 

4. Pemasaran yang efektif

Sebuah produk atau jasa yang tidak dikenal cenderung lebih sulit untuk dijual. Anda dapat menggunakan teknik pemasaran yang berbeda untuk menarik pelanggan potensial dan memperluas target pasar Anda.

Pemasaran email bisa menjadi cara yang bagus untuk menghasilkan pendapatan dengan mengirimkan email yang menyoroti rilis baru dan pemasaran media sosial untuk memposting pembaruan tentang penjualan yang akan datang.

5. Bantu perusahaan berkembang

Pemasaran strategis yang efektif biasanya meningkatkan pendapatan untuk bisnis Anda.

Bisnis yang sukses mendidik pelanggan, membuat mereka tetap terlibat, membangun reputasi yang baik, dan menjual secara strategis kepada mereka. Pemasaran adalah alat yang membantu sebagian besar perusahaan berkembang dengan memperoleh pelanggan baru.

Baca juga: Rencana Pemasaran (Marketing Plan): Manfaat, Tujuan, Jenis, Contoh, dll

Pemasaran 4P, 7P dan 4C

4P adalah empat elemen utama dari proses pemasaran yang sebagian besar dipertimbangkan pemasar untuk merampingkan upaya mereka dan memperoleh kesuksesan secara keseluruhan yakni:

1. Product (Produk)

Penting bagi pemasar untuk mengetahui produk masuk dan keluar dan fitur yang membedakannya dari produk pesaing.

2. Price (Harga)

Karena keputusan harga menentukan permintaan, penawaran, dan jenis strategi pemasaran, merek dan produk mungkin harus diposisikan secara berbeda di pasar berdasarkan titik harganya.

3. Place (Tempat)

Pemasaran sebagian besar tentang membuat produk tersedia di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, sehingga penting untuk meneliti, menganalisis, dan mengevaluasi lokasi yang ideal untuk menempatkan produk Anda guna mengubah prospek Anda menjadi pelanggan.

4. Promotion (Promosi)

Untuk membuat orang mengetahui apa yang Anda jual dan apa bedanya, elemen-elemen seperti pemasaran media sosial, periklanan, pemasaran email, hubungan masyarakat, dan sebagainya.

Selain itu, 3P lainnya membuat jenis strategi pemasaran pilihan Anda menjadi lebih efektif:

5. People (Orang)

Ini termasuk pelanggan dan karyawan dalam konteks bagaimana mereka bekerja sama untuk menciptakan pengalaman yang luar biasa.

Sangat penting untuk memberikan layanan pelanggan yang sangat baik untuk membangun reputasi positif merek Anda.

6. Process (Proses)

Ini adalah aliran proses di mana layanan atau produk Anda dikirimkan. Poin ini sebagian besar berfokus pada pengalaman pelanggan.

7. Physical evidence (Bukti fisik)

Ini adalah lingkungan di mana pengalaman itu terjadi. Bukti fisik bisa berupa toko fisik atau toko e-commerce.

Selain menjadi tempat distribusi layanan atau produk, ini juga merupakan tempat interaksi pelanggan dan karyawan.

Agar pendekatan di atas bekerja lebih baik , Robert F. Lauterborn, menggabungkan pendekatan 4C sebagai alternatif dari 4P untuk membuatnya lebih berpusat pada pelanggan.

Consumer wants and needs (Keinginan dan kebutuhan konsumen)

Elemen ini membahas tentang melakukan penelitian ekstensif untuk memastikan bahwa produk atau layanan tertentu memenuhi permintaan pelanggan Anda.

Jika tidak, teruslah mengadaptasi dan memodifikasi produk Anda sampai berhasil.

Costs (Biaya)

Biaya mengganti ‘price‘ dari 4P karena Robert F. Lauterborn percaya bahwa bukan hanya harga produk yang penting, konsumen juga dapat dikenakan jenis biaya lain saat membeli produk.

Convience (Kenyamanan)

Convience menggantikan kata ‘place‘ dari 4P. Kenyamanan menekankan pada pentingnya ketersediaan dan aksesibilitas produk kepada konsumen. Tepatnya, pemasar harus memiliki beberapa titik visibilitas produk.

Comunication (Komunikasi)

Ini menekankan komunikasi terbuka antara konsumen dan merek, berbeda dengan metode pemasaran konvensional yang hanya berfokus pada kualitas produk.

Terlepas dari pendekatan mana pun yang diambil pemasar baik 4P, 7P, atau 4C, penting bagi Anda untuk mengetahui bahwa ini adalah titik awal saat Anda membawa penawaran Anda ke pasar.

Baca juga: Mengenal Media Planning dalam Proses Pemasaran Bisnis

19 Jenis Pemasaran yang Berbeda

jenis pemasaran

Pemasaran telah ada sejak tahun 1800-an, dan ada banyak teknik pemasaran berbeda yang dapat digunakan perusahaan.

Strategi pemasaran yang paling efektif adalah strategi yang didasarkan pada riset pemasaran yang cermat dan pemahaman tentang target audiens. Berikut adalah beberapa jenis pemasaran umum. 

Jenis pemasaran berdasarkan target pembelinya

Pemasaran B2C 

Pemasaran B2C adalah singkatan dari business to customer.Ini berarti bahwa target audiens adalah konsumen langsung dari produk atau layanan tersebut. Bergantung pada jenis produknya, siklus penjualan produk B2C bisa sangat singkat dan proses pengambilan keputusan yang dilalui konsumen tidak begitu terlibat.

Kebanyakan iklan yang dilihat orang adalah jenis pemasaran B2C. Misalnya, strategi pemasaran B2C meliputi:

  • Iklan TV untuk permen batangan
  • Iklan Instagram untuk toko pakaian
  • Kupon surat langsung untuk toko

Pemasaran B2B

Pemasaran B2B adalah singkatan dari “business to business“. Artinya target audiens perusahaan tersebut adalah perusahaan lain.

Pemasaran B2B biasanya membutuhkan siklus pembelian yang lebih lama, dan sangat strategis dalam hal apa yang diinginkan dan dibutuhkan pelanggan. Pembelian B2B seringkali juga memiliki niat membeli yang sangat tinggi. Ini berarti audiens target akan melakukan banyak riset sebelum membeli produk akhir.

Banyak strategi B2B sering dijalankan secara digital. Meskipun ada beberapa contoh di mana pemasaran B2B akan mengarah ke platform yang lebih konvensional, Anda biasanya akan melihat strategi B2B menjadi nyata di saluran digital.

Contoh pemasaran B2B meliputi:

  • Pemasaran acara di pameran dagang
  • Strategi pemasaran masuk
  • Kampanye pemasaran berbasis akun

Baca juga: 7 Tips yang Akan Membuat Nama Brand Bisnis Jadi Super Unik

10 jenis pemasaran konvensional yang paling umum

Pemasaran konvensional mencakup strategi yang telah digunakan sejak penemuan pemasaran itu sendiri di tahun 1800-an.

Strategi ini jauh lebih terbuka, dan terkadang kurang tepat sasaran. Berikut 10 strategi pemasaran konvensional yang paling umum.

1. Pemasaran keluar (outbound marketing)

Ketika strategi pemasaran disebut sebagai “outboind“, artinya ini difokuskan pada bagaimana pesan disampaikan.

Pemasaran keluar terjadi ketika perusahaan membagikan pesan mereka kepada audiens. Iklan papan reklame adalah contoh pemasaran keluar yang bagus. Dalam kasus papan reklame, perusahaan mencoba membagikan informasi tertentu kepada orang-orang yang lewat.

2. Pemasaran yang dipersonalisasi (personalized marketing)

Pemasaran yang dipersonalisasi adalah strategi di mana perusahaan menggunakan data historis untuk menciptakan pengalaman yang dipersonalisasi untuk Anda.

Ini dapat dilakukan dengan mengirim surat langsung kepada pelanggan untuk penawaran khusus atau toko kelontong yang menawarkan kupon untuk barang yang dibeli secara rutin. 

3. Surat langsung (direct mail)

Surat langsung adalah ketika perusahaan mengirim promosi ke alamat tertentu yang memungkinkan bisnis untuk menargetkan area tertentu. Contoh pemasaran surat langsung yang baik adalah brosur promo mingguan.

4. Pemasaran mitra (partner marketing)

Strategi pemasaran mitra membutuhkan dua perusahaan untuk bekerja sama untuk membuat satu pesan yang saling melengkapi.

Contoh umum dari hal ini adalah perusahaan mensponsori sesuatu di perusahaan lain. Misalnya, sebuah kafe mungkin menyediakan WiFi gratis dari Google.

5. Telemarketing

Telemarketing adalah ketika perusahaan menjangkau individu melalui panggilan telepon.

Ini masih merupakan taktik umum, tetapi karena ponsel dan ID penelepon telah menjadi hal yang lumrah, keberhasilan strategi pemasaran ini semakin berkurang. 

6. Pemasaran hubungan masyarakat (public relations).

Pemasaran PR adalah strategi di mana Anda bermitra dengan sumber berita untuk menghasilkan lebih banyak buzz di sekitar bisnis Anda. Pemasaran PR biasanya digunakan ketika perusahaan meluncurkan produk baru, mengalami perubahan kepemimpinan yang besar, atau mengumumkan ekspansi. 

Pemasaran PR mungkin tidak secara langsung mempromosikan produk, tetapi merupakan cara yang baik untuk meningkatkan kesadaran merek untuk bisnis Anda.

Ini sangat relevan dalam pemasaran B2B, karena beberapa pembeli bisnis akan membuat keputusan berdasarkan pemahaman mereka tentang posisi perusahaan Anda dalam persaingan. 

7. Pemasaran dari mulut ke mulut (word of mouth marketing)

Pemasaran dari mulut ke mulut adalah strategi pemasaran yang mengandalkan pelanggan yang sudah ada yang merujuk bisnis Anda ke pelanggan baru. Ini adalah strategi yang sulit untuk dikendalikan, karena bergantung pada pelanggan Anda untuk melakukan pekerjaan kaki. 

Cara umum untuk mendorong pelanggan merujuk teman adalah dengan menawarkan semacam insentif, seperti diskon atau bonus untuk mereferensikan bisnis Anda.

Ini biasanya terlihat pada bisnis kecil yang berbasis klien, seperti salon rambut atau pusat kebugaran. Jenis pemasaran ini juga mulai lebih banyak terjadi untuk layanan berbasis langganan seperti layanan pengiriman makanan.

Jika Anda merujuk seorang teman, Anda dan seorang teman mungkin mendapatkan semacam diskon. 

8. Pemasaran diam-diam (stealth marketing)

Stealth marketing adalah tindakan memasarkan barang atau jasa kepada seseorang tanpa mereka sadari bahwa mereka sedang melakukan promosi. Contoh bagusnya adalah penempatan produk di film atau acara TV.

Anda mungkin memperhatikan bahwa karakter tertentu dalam acara atau drama TV hanya menggunakan komputer jenis tertentu, atau hanya mengendarai mobil jenis tertentu. Ini karena perusahaan-perusahaan itu membayar untuk ditampilkan.

9. Pemasaran merek (brand marketing)

Pemasaran merek adalah bentuk pemasaran jangka panjang di mana tujuannya adalah untuk dikenali dan membangun reputasi yang baik. Pemasaran merek mencakup banyak aspek berbeda, mulai dari merek visual hingga citra merek. 

Untuk mengukur efektivitas strategi pemasaran merek, perusahaan akan melacak kesadaran merek mereka. Metrik ini mengukur seberapa akrab rata-rata orang dengan merek Anda. 

10. Cause marketing

Cause marketing adalah strategi di mana perusahaan memilih untuk mendukung penyebab tertentu sebagai cara untuk memperkuat nilai inti merek mereka. Contoh bagusnya adalah Danone, yang menjanjikan sebagian penjualn untuk program beasiswa anak-anak di Indonesia.  

Baca juga: Branding Adalah: Manfaat, Jenis, Elemen, Strategi, dan Contohnya

Pemasaran digital mencakup semua strategi pemasaran yang diterapkan dalam format digital. Beberapa strategi di atas terkadang terjadi secara digital, namun tujuh bentuk pemasaran berikut ini hanya terjadi secara online:

1. Pemasaran masuk (inbound marketing)

Pemasaran masuk adalah strategi yang digunakan untuk membawa calon pelanggan kepada Anda alih-alih membagikan pesan.

Ini adalah strategi jangka panjang yang melibatkan berbagai jenis taktik pemasaran digital untuk mendorong calon pelanggan bergerak lebih jauh ke saluran pemasaran. 

Pemasaran masuk menggunakan strategi SEO, pemasaran konten, dan pemasaran email untuk mengedukasi dan mendorong calon pelanggan agar lebih sering berinteraksi dengan merek atau bisnis.

2. Pemasaran mesin pencari (search engine marketing)

Search engine marketing (SEM) adalah strategi memanfaatkan mesin pencari seperti Google.

Pemasaran mesin pencari dapat mencakup iklan berbayar seperti iklan bayar per klik. Selain itu, juga dapat mencakup strategi SEO, seperti membuat konten yang dioptimalkan dengan harapan mendapat peringkat tinggi di Google. 

3. Pemasaran konten (content marketing)

Pemasaran konten melibatkan pembuatan konten, seperti ebook atau webinar, untuk mendorong calon pelanggan berinteraksi dengan merek Anda lebih sering.

Tujuan pemasaran konten adalah agar calon pelanggan membagikan beberapa informasi, seperti alamat email, sehingga perusahaan dapat terus memasarkan kepada Anda dengan cara yang berbeda.

4. Pemasaran afiliasi (affiliate marketing)

Pemasaran afiliasi adalah strategi di mana perusahaan membayar komisi ke situs web eksternal untuk penjualan yang dihasilkan melalui rujukan situs web mereka.

Ini biasanya digunakan dalam kombinasi dengan strategi pemasaran influencer untuk menargetkan demografi konsumen yang sangat terfokus.

5. Pemasaran media sosial (social media marketing)

Pemasaran media sosial menggunakan platform media sosial sebagai saluran utama untuk membagikan pesan Anda. Pemasaran media sosial dapat berupa iklan berbayar, konten organik, atau konten buatan pengguna. Pemasaran media sosial umumnya digunakan oleh bisnis online.

6. Pemasaran email (email marketing)

Pemasaran email adalah strategi di mana Anda mengirim pesan pemasaran kepada pelanggan potensial melalui email. Ini digunakan dalam strategi pemasaran B2B dan B2C dan merupakan salah satu cara paling efektif untuk memastikan Anda mencapai target pasar Anda.

Salah satu manfaat utama pemasaran email adalah mudahnya menerapkan semacam segmentasi dalam pesan pemasaran Anda. Jika Anda ingin menguji audiens mana yang merespons pesan tertentu, ini adalah strategi pemasaran yang bagus untuk digunakan. 

7. Pemasaran seluler (mobile marketing)

Pemasaran seluler melibatkan pengiriman pesan pemasaran melalui pemberitahuan push atau pesan teks.

Taktik ini dapat digunakan untuk mencapai berbagai tujuan, seperti mendorong pembukaan aplikasi untuk meningkatkan pengguna aktif harian atau membagikan kupon dengan diskon, seperti yang Anda lakukan melalui email.

Kelemahan dari bentuk pemasaran ini adalah Anda memerlukan nomor telepon pelanggan, dan informasi itu lebih sulit didapat daripada alamat email. 

Baca juga: Ingin Meningkatkan Konversi Penjualan? Berikut Cara Mengukur dan Tipsnya

2 cara untuk melakukan pemasaran event

Meskipun pemasaran event telah sedikit berubah dalam beberapa tahun terakhir, strategi bertemu orang secara langsung masih merupakan strategi pemasaran yang sangat efektif.

Berikut adalah beberapa jenis pemasaran event yang dapat membantu Anda menciptakan pengalaman yang tak terlupakan bagi calon pelanggan.

1. Pemasaran berdasarkan pengalaman (experiential marketing)

Experiential marketing adalah upaya pemasaran di mana Anda mengadakan semacam acara pengalaman dalam upaya untuk mempromosikan produk atau layanan Anda.

Ini adalah taktik umum yang digunakan untuk memasarkan acara TV atau film untuk menciptakan pengalaman mendalam bagi individu. 

2. Pemasaran interaktif (interactive marketing)

Pemasaran interaktif adalah strategi pemasaran yang melibatkan beberapa bentuk komponen interaktif selama acara atau interaksi tatap muka.

Salah satu teknik umum adalah memainkan beberapa jenis permainan, seperti memutar roda roulette atau plinko, untuk memenangkan hadiah. Ini biasa terjadi di pameran dagang dan acara tatap muka lainnya.

Baca juga: STP Marketing: Pengertian Lengkap dan Tips Menerapkannya pada Bisnis

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Pemasaran adalah tentang mengidentifikasi, memuaskan, dan mempertahankan pelanggan untuk semua bisnis. Anda bisa memilih satu atau lebih jenis pemasaran di atas yang paling cocok dengan karakteristik dan kebutuhan bisnis Anda.

Dalam menjalankan pemasaran, Anda tentu membutuhkan anggaran biaya. Guna memantau anggaran agar tetap on track, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang akan membantu Anda memantau arus kas bisnis secara real time.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dilengkapi dengan berbagai fitur yang mudah digunakan bagi semua jenis industri. Semua keperluan bisnis,mulai dari pembukuan, manajemen gudang, buat faktur instan, dan lainnya bisa Anda lakukan cukup dengan satu aplikasi saja.

Tertarik mencoba? Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two + eight =