Pahami Konsep Sustainable Business di Era Modern Ini

Sustainable Business

Sustainable business atau bisnis berkelanjutan menjadi salah satu topik penting yang perlu dipertimbangkan. Secara khusus, bisnis berkelanjutan adalah praktik usaha yang mencerminkan komitmen untuk beroperasi dengan cara yang ramah lingkungan dan etis, serta menghasilkan keuntungan yang berkelanjutan.

Oleh karena itu, di artikel ini Kledo akan membahas pentingnya bisnis berkelanjutan, serta beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk memulai bisnis berkelanjutan Anda sendiri.

Apa itu Sustainable Business?

Sustainable Business

Sustainable business yang juga dikenal sebagai bisnis berkelanjutan adalah pengelolaa serta koordinasi tuntutan kepedulian lingkungan, sosial dan keuangan untuk memastikan kesuksesan yang bertanggung jawab, etis, dan berkelanjutan.

Dalam budaya perusahaan tradisional, kepedulian sosial dan lingkungan sering dianggap bertentangan dengan tujuan keuangan. Misalnya, penipisan sumber daya alam tak terbarukan bukanlah praktik yang berkelanjutan.

Namun, karena alternatif bisnis biasanya membutuhkan investasi infrastruktur, ketergantungan yang berkelanjutan pada bahan bakar fosil adalah pilihan jangka pendek yang paling murah.

Demikian pula, investasi dalam praktik etis sosial mungkin pada awalnya memerlukan biaya tetapi pada akhirnya mengarah pada peningkatan rekrutmen, branding dan hubungan masyarakat, serta peningkatan profitabilitas.

Baca juga: Pengertian Rencana Pengembangan Bisnis, Tahapan, dan Contohnya

Mengapa Sustainable Business Penting?

Bisnis berkelanjutan membantu memecahkan atau mencegah masalah ekologi, sosial dan ekonomi melalui manajemen strategis sumber daya. Strategi ini berusaha untuk meningkatkan efek yang dimiliki perusahaan terhadap dunia luar.

Sebagai imbalannya, bisnis menghasilkan itikad baik dengan karyawan, stakeholder, dan masyarakat.

Selain memecahkan masalah ini, bisnis berkelanjutan dapat meningkatkan tabungan dan meningkatkan kesehatan keuangan organisasi dalam jangka panjang.

Jika sebuah perusahaan membelanjakan lebih sedikit untuk sumber daya, hal ini tentu dapat meningkatkan laba. Demikian pula, inisiatif keberlanjutan perusahaan dapat meningkatkan posisinya di masyarakat dan karyawan serta meningkatkan hasil bisnis.

Perusahaan disarankan untuk secara teratur mempublikasikan tujuan keberlanjutan dan kemajuan mereka dalam mencapainya. Transparansi ini membantu orang luar memahami bagaimana bisnis berkontribusi pada ekonomi global yang berkelanjutan. Selain itu, laporan kemajuan ini membantu menjaga kepercayaan dengan pemangku kepentingan.

Tujuan dan sasaran sustainable business membantu organisasi tetap setia pada komitmen terhadap kepentingan utama bisnis seperti efisiensi dan nilai pemegang saham.

Sustainable business telah diadaptasi oleh gerakan bisnis lain seperti Kaizen, yang bertujuan untuk mengurangi pemborosan dalam manufaktur dan praktik bisnis.

Filosofi bisnis berkelanjutan ini berfokus pada peningkatan kualitas dan produktivitas. Keberlanjutan juga membantu membangun rantai pasokan yang lebih tangguh dengan meningkatkan efisiensi dan mengelola biaya.

Baca juga: Bagaimana Cara Membuat Rencana Bisnis? Perhatikan Hal Berikut Ini!

Apa Manfaat Utama dari Praktik Sustainable Business?

1. Pengurangan biaya

Praktik bisnis yang berkelanjutan dapat membantu perusahaan menghemat uang dalam beberapa cara.

Misalnya, penerapan langkah-langkah efisiensi energi dapat mengurangi tagihan energi perusahaan. Efisiensi energi sangat efektif untuk bisnis yang menggunakan listrik dalam jumlah besar, seperti produsen dan pengecer.

2. Peningkatan keuntungan

Bisnis yang berkelanjutan menikmati keuntungan yang meningkat karena mereka beroperasi lebih efisien dan memiliki biaya overhead yang lebih rendah.

Menurut review dari 56 makalah akademik oleh Deutsche Bank, perusahaan dengan peringkat ESG tinggi memiliki hutang yang lebih rendah.

Selain itu, hampir 90% dari studi yang diperiksa menemukan bahwa perusahaan dengan peringkat ESG tinggi mengungguli pasar dalam jangka menengah (tiga sampai lima tahun) dan jangka waktu panjang (lima sampai sepuluh tahun).

3. Peningkatan citra publik

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, konsumen semakin tertarik dengan produk dan layanan yang berkelanjutan.

Menerapkan praktik bisnis yang berkelanjutan dapat membantu perusahaan meningkatkan citra publiknya, yang mengarah pada peningkatan penjualan, keuntungan, dan pangsa pasar.

Selain itu, keberlanjutan dapat membantu perusahaan meningkatkan reputasinya di mata para pemangku kepentingan di masyarakat dan pejabat pemerintah karena menunjukkan kepada mereka bahwa bisnis peduli terhadap perlindungan lingkungan, keadilan sosial, dan tata kelola yang baik.

4. Kepuasan karyawan yang lebih besar

Karyawan di bisnis yang berkelanjutan cenderung lebih bahagia dan lebih terlibat dalam pekerjaan mereka, yang menghasilkan tenaga kerja yang lebih produktif dan menurunkan tingkat turnover karyawan. B

isnis yang berkelanjutan cenderung menyediakan lingkungan kerja yang lebih sehat dengan ventilasi yang baik, pencahayaan alami, dan furnitur ergonomis.

Hal-hal tersebut dapat membantu mengurangi stres dan meningkatkan semangat kerja karyawan. Selain itu, praktik bisnis yang berkelanjutan dikaitkan dengan perlakuan etis terhadap pekerja.

Misalnya, perusahaan mungkin mendukung serikat pekerja atau menawarkan upah dan tunjangan yang adil kepada semua karyawan terlepas dari posisi mereka di perusahaan.

5. Peningkatan tanggung jawab sosial

Bisnis yang berkelanjutan lebih cenderung bertanggung jawab secara sosial, yang sangat penting karena berbagai alasan.

Misalnya, membuat perusahaan lebih menarik bagi konsumen yang ingin mendukung bisnis yang membantu meningkatkan kondisi sosial di komunitas mereka.

Ini juga merupakan cara yang baik bagi bisnis untuk membangun itikad baik dan memperkuat hubungan mereka dengan komunitas tempat mereka beroperasi.

Baca juga: 10+ Ide Promo Natal Terbaik untuk Meningkatkan Penjualan Bisnis

Apa Saja 3 Pilar Sustainable Business?

Tuntutan sosial, lingkungan dan ekonomi dianggap sebagai tiga pilar keberlanjutan. Dalam dunia korporat, mereka terkadang disebut sebagai triple bottom line.

Tiga pilar utama sustainable adalah sebagai berikut:

Keberlanjutan sosial

Keberlanjutan sosial berfokus pada tanggung jawab sosial dan menjadi bisnis yang ingin didukung oleh masyarakat sekitar, karyawan, dan pemangku kepentingan.

Perusahaan yang mempraktikkan keberlanjutan sosial disarankan untuk berinvestasi dalam hubungan masyarakat jangka panjang dengan memberikan kembali kepada masyarakat setempat.

Kelestarian lingkungan

Kelestarian lingkungan mendapat perhatian paling besar dari bisnis. Ini mengharuskan bisnis untuk fokus pada pengurangan jejak karbon mereka, limbah pengemasan dan penggunaan air di antara masalah lingkungan lainnya, dan meningkatkan efisiensi energi.

Akan tetapi, mungkin sulit bagi bisnis untuk sepenuhnya memperhitungkan dampak lingkungannya.

Keberlanjutan ekonomi

Keberlanjutan ekonomi berfokus pada profitabilitas bisnis dan mencakup kegiatan seperti tata kelola perusahaan, keberlanjutan rantai pasokan, manajemen risiko keberlanjutan, kepatuhan, dan transparansi akuntansi.

Baca juga: Pengertian Days Sales Inventory (DSI), Cara Hitung, dan Manfaatnya

Bagaimana Cara Membuat Strategi Sustainable Business?

Meskipun tidak ada satu cara yang tepat untuk mempraktikkan pengembangan bisnis berkelanjutan, organisasi dapat menerapkan praktik terbaik berikut ini :

Mematuhi peraturan

Perusahaan harus terlebih dahulu memperhatikan dan memenuhi peraturan kepatuhan terkait pengelolaan limbah, polusi dan efisiensi energi, serta peraturan terkait tata kelola perusahaan.

Gagal mematuhi peraturan ini dapat mengakibatkan denda keuangan dan kerusakan reputasi, yang dapat mempersulit kelangsungan bisnis.

Selaraskan keseluruhan strategi dengan konsep keberlanjutan

Bisnis harus menyadari bahwa bertentangan dengan cara berpikir tradisional, keberlanjutan tidak menghambat keuntungan atau keuntungan kompetitif.

Keberlanjutan — sosial, lingkungan, dan perusahaan — sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang. Bisnis harus berusaha untuk melakukan kepatuhan dan menggunakan keberlanjutan untuk keunggulan kompetitif mereka.

Pengukuran

Bisnis harus mengukur return on investment (ROI) keberlanjutan untuk membuat kemajuan lebih mudah dilacak.

Misalnya, ketika berhadapan dengan inisiatif keberlanjutan berbasis kepatuhan, peraturan kepatuhan biasanya menguraikan kerangka kerja yang telah ditetapkan untuk membantu bisnis mengukur kemajuan mereka.

Biasanya lebih sulit bagi bisnis untuk secara mandiri menentukan kerangka kerja yang mengukur keberlanjutan, dengan tujuan mencapai keunggulan kompetitif setelah persyaratan kepatuhan tingkat dasar terpenuhi.

Jadilah proaktif

Mengantisipasi bidang-bidang perbaikan potensial dan memasukkannya ke dalam strategi keberlanjutan sebelum menjadi masalah yang terlihat. Sementara sebagian besar perusahaan memahami pentingnya keberlanjutan, tidak semuanya proaktif.

Transparan

Pengungkapan tentang strategi keberlanjutan perusahaan harus dibagikan kepada dewan direksi, pemegang saham, pemangku kepentingan, karyawan, dan masyarakat sekitar.

Bisnis juga harus terbuka tentang di mana mereka membutuhkan perbaikan dan rencana mereka untuk mengatasinya.

Berkolaborasi

Bekerja dengan organisasi lain dalam ekosistem bisnis untuk membantu mengembangkan solusi guna mengatasi masalah ekonomi, ekologi, dan sosial yang lebih besar.

Baca juga: Laporan Laba Rugi Komprehensif: Definisi, Tujuan, dan Bentuk Laporannya

Contoh Sustainable Business

Tujuan keberlanjutan memerlukan jangka waktu yang diperpanjang untuk pengembalian investasi, tetapi begitu investasi awal dilakukan, investasi tersebut dapat meningkatkan profitabilitas.

Praktik keberlanjutan bisnis lainnya adalah penggantian kerugian karbon. Bisnis menggunakan penyeimbangan karbon untuk mendaftarkan emisi mereka dan mengimbanginya dengan mengurangi emisi di tempat lain di dunia.

Misalnya, sebuah maskapai penerbangan mungkin menghasilkan sejumlah x gas rumah kaca, yang dicatat dan diimbangi di bagian lain dunia melalui kehutanan, penangkapan gas TPA, atau proyek tenaga surya atau angin.

Bisnis dapat menerima kredit untuk mengimbangi emisi karbon untuk memvalidasi upaya mereka. Namun, proyek penyeimbangan karbon tersebut dapat dianggap sebagai greenwashing jika perusahaan melebih-lebihkan kontribusi lingkungannya.

Cara lain untuk mencapai kelestarian lingkungan di perusahaan adalah merangkul emisi rantai pasokan net-zero dengan menggunakan kendaraan elektronik atau beralih ke refrigeran berdampak rendah yang ramah lingkungan.

Banyak perusahaan, termasuk H&M, Ikea, Nestle, Unilever, dan Walmart, telah berjanji untuk mencapai emisi karbon nol bersih dalam beberapa dekade mendatang.

Baca juga: Pengertian Aset Produktif, Contoh, dan Tips Mengelolanya

Penerapan Sustainable Business di Indonesia

Di Indonesia, penerapan sustainable business telah mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini dikarenakan semakin meningkatnya kesadaran tentang pentingnya praktik bisnis yang berkelanjutan.

Pemerintah Indonesia juga telah meluncurkan berbagai inisiatif untuk mendorong penerapan sustainable business di berbagai sektor. Salah satu contoh inisiatif pemerintah adalah program Indonesia Green Office.

Program ini ditujukan untuk meningkatkan efisiensi energi dan sumber daya di tempat kerja, serta memastikan bahwa lokasi dan proses kerja memiliki dampak yang positif terhadap lingkungan.

Program ini juga bertujuan untuk mempersiapkan para pekerja di Indonesia untuk menghadapi tantangan lingkungan yang akan muncul di masa depan.

Selain itu, pemerintah Indonesia juga telah menciptakan berbagai regulasi yang ditujukan untuk mengatur penerapan sustainable business di berbagai sektor.

Contohnya adalah Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) tentang Pengelolaan Sampah. Peraturan ini menuntut para pengusaha untuk mengelola sampah secara berkelanjutan dan mengurangi dampak yang ditimbulkan oleh sampah.

Pemerintah Indonesia juga telah menyediakan berbagai dukungan finansial bagi para pelaku bisnis yang ingin menerapkan praktik sustainable business.

Contohnya adalah Kredit Usaha Rakyat Verde (KUR Verde), yang memberikan pinjaman tanpa bunga bagi para pengusaha yang ingin menerapkan praktik bisnis berkelanjutan.

Penerapan sustainable business juga telah menarik minat para pemangku kepentingan swasta untuk menerapkan praktik berkelanjutan di seluruh aspek bisnis mereka.

Contohnya adalah program Sustainability Reporting yang diluncurkan oleh Asosiasi Perusahaan Publik Indonesia (APPI). Program ini memungkinkan para perusahaan untuk melaporkan seluruh aspek praktik bisnis berkelanjutan yang mereka lakukan.

Baca juga: 11 Tips Membuat Promo Kemerdekaan dan Contohnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Dari artikel ini dapat disimpulkan bahwa sustainable business merupakan cara terbaik untuk memastikan keberlanjutan bisnis di masa depan.

Dengan mengikuti prinsip-prinsip keberlanjutan, perusahaan dapat meningkatkan produktivitas dan mengurangi biaya sambil melindungi lingkungan.

Selain itu, bisnis yang berkelanjutan juga dapat membantu perusahaan untuk menghadapi risiko bisnis yang lebih besar dan meningkatkan reputasi mereka di masyarakat.

Mengelola keuangan bisnis dengan baik juga menjadi cara agar bisnis berumur panjang. Untuk itu, Anda harus melakukan pembukuan untuk merekam dan memantau semua aktivitas bisnis.

Guna memudahkan proses tersebut, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah digunakan lebih dari 35 ribu pelaku usaha.

Kledo mempunyai fitur lengkap yang bisa Anda akses dengan harga cukup terjangkau. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four + nineteen =