Pengertian Days Sales Inventory (DSI), Cara Hitung, dan Manfaatnya

Days Sales of Inventory (DSI)

Days Sales of Inventory (DSI) adalah ukuran utama untuk membantu Anda memahami seberapa efisien manajemen inventaris Anda.

Terkadang ,Anda mngkin meresa semua persediaan atau inventaris Anda ter-display terlalu rama di rak toko Anda; di lain waktu, Anda mungkin merasa seperti butuh berminggu-minggu untuk inventaris akhirnya terjual.

Tetapi seberapa akuratkah perasaan ini? Meskipun Anda mungkin memercayai naluri Anda sebagai pemilik bisnis, sebaiknya selalu gunakan data untuk menentukan seberapa cepat inventaris Anda bergerak.

Untuk mendapatkan pengertian yang paling akurat, Anda perlu menghitung Days Sales of Inventory, atau DSI.

Meskipun sederhana, metrik ini sangat serbaguna, dan dapat membantu memberikan wawasan penting tentang permintaan pelanggan untuk produk Anda, kapan Anda harus mengisi kembali persedaiaan Anda, dan bagaimana penjualan perusahaan Anda dibandingkan dengan pesaing Anda.

Pada artikel ini, kami akan membahas apa itu days sales inventory atau DSI, cara menghitungnya, dan apa manfaat menghitung DSI untuk bisnis Anda.

Apa itu Days Sales of Inventory (DSI)?

Days sales inventory atau yang biasa disingkat DSI mengacu pada rasio keuangan yang menunjukkan jumlah hari yang dibutuhkan perusahaan untuk menghabiskan semua persediaannya.

Semua persediaan adalah penjumlahan dari barang jadi, barang dalam proses, dan pembayaran progres. Hari penjualan dalam persediaan juga bisa disebut persediaan hari beredar atau usia rata-rata persediaan.

Pemilik bisnis umumnya lebih menyukai days sales inventory yang lebih rendah karena menunjukkan bahwa perusahaan efisien dalam operasinya dan meningkatkan arus kas yang lebih baik dalam perusahaan.

Di sisi lain, jumlah hari yang lebih besar atau hari penjualan yang lebih tinggi dalam persediaan menunjukkan bahwa perusahaan telah melakukan investasi besar dalam persediaan dan kemungkinan barang yang dihadapi di pasar sangat tinggi.

Pada saat yang sama, jumlah hari yang lebih besar meningkatkan biaya penyimpanan dan mengekspos stok pada risiko pencurian

Beberapa barang mudah rusak dan kadaluarsa dalam durasi singkat sehingga perlu bagi bisnis untuk menganalisis kira-kira jumlah rata-rata waktu yang diperlukan untuk menjual persediaannya sebelum mereka mengisi rak.

Hal ini hanya dapat direalisasikan dengan pemahaman yang lebih dalam tentang hari penjualan dalam konsep rasio persediaan bagi manajer untuk dapat menilai jumlah rata-rata waktu bagi perusahaan mereka untuk menjual persediaan mereka untuk mengurangi kemungkinan persediaan menjadi usang dan dapat membebani perusahaan.

Pemilik bisnis atau manajer juga harus tahu kapan pembelian barang persediaan baru diperlukan untuk menjaga bisnis tetap beroperasi dengan lancar.

Baca juga: Berbagai Dokumen Legalitas Perusahaan dan Cara Membuatnya

Bagaimana Cara Menghitung Days Sales of Inventory (DSI)?

Days Sales of Inventory (DSI)

DSI = Nilai rata-rata persediaan / HPP X 365 hari

Rumus ini memiliki tiga versi berbeda yang dapat digunakan tergantung pada apa yang Anda cari.

Dalam rumus di atas, baik persediaan awal dan penutupan dijumlahkan dan kemudian dibagi dua untuk memberikan nilai persediaan rata-rata.

Kemudian rata-rata yang ditemukan di sini dibagi dengan harga pokok penjualan untuk memberikan hari penjualan dalam nilai persediaan “selama” periode tertentu.

DSI = Nilai persediaan akhir / HPP X 365 hari

Dalam rumus di atas, angka persediaan akhir diperoleh dari neraca. Persediaan akhir bisa dari barang jadi untuk perusahaan retail.

Namun untuk perusahaan lain yang bahkan memiliki barang dalam proses, semua akun harus dijumlahkan untuk mendapatkan persediaan akhir yang tepat.

DSI dalam persediaan yang ditemukan di sini akan mewakili nilai DSI “pada” tanggal yang disebutkan.

DSI = 1 / Inventory turnover X 365 hari

Dalam rumus di atas, konsep persediaan yang baru dan terkait diperkenalkan, yaitu berapa kali perusahaan dapat menyimpan stoknya selama periode waktu tertentu, katakanlah setiap tahun.

Cara menghitung inventory turnover

Untuk menghitung inventory turnover atau perputaran persediaan, Anda membagi harga pokok penjualan dengan persediaan rata-rata.

Perhatikan bahwa harga pokok penjualan tidak berubah dalam ketiga rumus tersebut dan selalu merupakan biaya yang dikeluarkan dalam memproduksi barang yang dijual.

DSI dalam persediaan menggunakan persediaan akhir sedangkan perputaran persediaan menggunakan persediaan rata-rata. Juga, Jumlah hari dalam setahun menggunakan 365 hari tetapi dalam beberapa kasus, Anda dapat diarahkan untuk menggunakan 360 yang diterima secara luas.

Baca juga: Pengertian Laporan Persediaan Barang, Cara Membuat, dan Jenisnya

Cara menghitung nilai persediaan rata-rata

Angka penting yang Anda butuhkan saat menghitung DSI adalah Persediaan Rata-rata yang Anda miliki dalam stok untuk periode tersebut.

ni adalah perkiraan jumlah atau nilai dan dilakukan dengan menambahkan persediaan awal ke persediaan akhir, dibagi dua:

Persediaan Rata-rata = (Nilai Persediaan Awal + Nilai Persediaan Akhir), dibagi 2

Cara menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP)

Angka berikutnya yang perlu Anda hitung adalah HPP, yang merupakan metrik yang berkaitan dengan biaya langsung dari produk yang dijual bisnis.

Ini termasuk biaya bahan untuk memproduksi barang – atau untuk pengecer, itu akan menjadi biaya pembelian dari grosir.

HPP tidak termasuk hal-hal seperti distribusi, penjualan, pemasaran, dan overhead. Perlu dicatat juga bahwa nilai HPP – yang juga dikenal sebagai ‘biaya penjualan’ – dapat bervariasi tergantung pada standar akuntansi yang digunakan dalam perhitungan.

Perhitungan untuk HPP adalah:

HPP = (Nilai Persediaan Awal + Pembelian yang Dilakukan), dikurangi Nilai Persediaan Akhir

Banner 2 kledo

Contoh Kasus dalam Menghitung Days Sales Inventory (DSI)

Contoh 1

XYZ Limited adalah perusahaan ritel terkemuka dengan persediaan rata-rata 15 Milyar. Harga pokok penjualan pada laporan keuangan tahunan mereka untuk tahun 2022 adalah 300 Milyar. Dengan asumsi bahwa tahun berakhir dalam 365 hari, tentukan Hari Penjualan XYZ Limited dalam Persediaan.

Untuk ini, kami menggunakan rumus persediaan rata-rata:

DSI = Nilai rata-rata persediaan / HPP x 365 hari

Sekarang mari kita uraikan dan identifikasi nilai-nilai variabel yang berbeda dalam masalah ini.

Rata-rata Persediaan = 15 Milyar
HPP = 300 Milyar

DSI = 15 / 300 X 365 = 18,25 hari

Baca juga: Jurnal Penyesuaian Persediaan Barang Dagang: Komponen dan Contohnya

Contoh 2

PT ABC perusahaan teknologi mencatat total 3 miliar sebagai persediaan akhir. Perusahaan ini menghabiskan total 40 miliar untuk memproduksi barang yang dijual pada tahun fiskal 2022.

Karena PT ABC memproduksi produk perangkat keras dan perangkat lunak, pada akhir tahun fiskal 2012, persediaannya dalam berbagai bentuk. Barang jadi bernilai 1,95 miliar, pekerjaan yang sedang berjalan bernilai 385 juta, dan bahan baku sekitar 665 juta.

Dengan asumsi bahwa tahun fiskal berakhir dalam 360 hari, tentukan Hari Penjualan ABC Limited dalam Persediaan.

Untuk ini, kami menggunakan rumus persediaan akhir:

DSI = Nilai persediaan akhir / HPP X 365 hari

Sekarang mari kita uraikan dan identifikasi nilai-nilai variabel yang berbeda dalam masalah ini.

Persediaan Akhir = 3 miliar
HPP = 40 miliar

DSI= 3 / 40 X 360 = 27 hari

ABC Limited membutuhkan waktu 27 hari untuk membersihkan persediaannya.

Indikasi DSI Rendah dan Tinggi

Umumnya, daysa sales inventory yang kecil, atau DSI yang rendah, menunjukkan bahwa bisnis itu efisien, baik dalam hal kinerja penjualan maupun manajemen persediaan.

DSI yang rendah mencerminkan penjualan stok persediaan yang cepat dan dengan demikian akan meminimalkan biaya penanganan, serta meningkatkan arus kas.

Di sisi lain, nilai DSI yang tinggi umumnya menunjukkan kinerja penjualan yang lambat atau kelebihan persediaan yang dibeli (perusahaan membeli terlalu banyak persediaan), yang pada akhirnya mungkin menjadi usang.

Namun, ini juga dapat berarti bahwa perusahaan dengan DSI tinggi menjaga tingkat persediaan yang tinggi untuk memenuhi permintaan pelanggan yang tinggi.

Penting juga untuk dicatat bahwa rata-rata hari penjualan dalam persediaan berbeda dari satu industri ke industri lainnya. Untuk mendapatkan perbandingan nilai DSI yang akurat antar perusahaan, maka harus dilakukan antara dua perusahaan dalam industri yang sama atau yang melakukan jenis bisnis yang sama.

Baca juga: Persediaan Barang: Pengertian, Jenis, dan Metode Penilaiannya

Berapa angka Days Sales of Inventory yang baik untuk bisnis?

Seperti disebutkan di atas, ada banyak variabel yang memengaruhi seperti apa DSI yang baik, karena tergantung pada industri tempat Anda berada, karakteristik barang yang Anda jual, dan model bisnis Anda.

Misalnya, supermarket akan memiliki DSI yang rendah untuk sebagian besar produk karena produk tersebut mudah rusak – oleh karena itu dinamakan FMCG, barang konsumen yang bergerak cepat. Tetapi halaman penjualan mobil kemungkinan akan memiliki DSI yang cukup tinggi jika dibandingkan.

Mungkin agak sulit untuk mengetahui DSI dari berbagai industri, karena DSI bukanlah sesuatu yang benar-benar diteriakkan oleh bisnis dari atas atap. Tetapi beberapa contoh tolok ukur untuk DSI adalah:

  • Toko Mebel – 107
  • Perlengkapan Kantor – 44
  • Retailer alat rumah tangga – 78
  • Apotek – 26

Melakukan Analisis Days Salaes Inventory

Dari contoh-contoh di atas, konsep DSI sangat sederhana dan menghitungnya membutuhkan waktu sesingkat mungkin selama seseorang dapat mengidentifikasi variabel-variabel yang diperlukan dari masalah tersebut.

Ketiga rumus di atas memberikan ruang bagi seseorang untuk menghitung DSI dengan mudah tergantung pada praktik akuntansi.

Konsep DSI penting dalam manajemen persediaan perusahaan karena menginformasikan manajer tentang jumlah hari stok akan bertahan di toko.

Oleh karena itu, manajemen mungkin merasa bermanfaat untuk memastikan bahwa persediaan bergerak cepat untuk mengurangi biaya dan meningkatkan arus kas.

Semakin banyak waktu persediaan tetap berada di rak, semakin lama uang tunai perusahaan ditahan dan tidak dapat digunakan untuk operasi lain dan karenanya membebani perusahaan dengan biaya tambahan.

Nilai DSI dapat digunakan untuk menunjukkan efisiensi perusahaan dalam hal operasinya.

Misalnya, ketika DSI rendah, itu berarti perusahaan lebih efisien dalam operasinya karena membutuhkan waktu sesingkat mungkin untuk membersihkan stoknya dan mengisi kembali atau menggunakan uang itu untuk tujuan lain dalam perusahaan.

Satu hal penting yang perlu diingat adalah bahwa angka DSI sering kali bervariasi di berbagai industri yang berbeda sehingga disarankan untuk tidak membandingkan kinerja perusahaan yang beroperasi di industri yang berbeda.

Dengan demikian, DSI hanya boleh digunakan untuk membandingkan kinerja perusahaan dalam industri yang sama.

Baca juga: Stok Barang Persediaan: Pengertian, Jenis, dan Teknik Mengelolanya

Pentingnya DSI bagi Bisnis dan Investor

Untuk perusahaan yang menjual lebih banyak barang daripada jasa, hari enjualan dalam persediaan merupakan indikator penting bagi kreditor dan investor, karena menunjukkan likuiditas bisnis.

Pihak-pihak yang berkepentingan ingin mengetahui apakah kinerja penjualan bisnis luar biasa; oleh karena itu, melalui pengukuran ini, mereka dapat dengan mudah mengidentifikasinya.

Semakin likuid bisnis tersebut, semakin tinggi arus kas dan pengembaliannya.

Manajemen juga tertarik pada hari penjualan perusahaan dalam persediaan untuk menentukan seberapa cepat persediaan bergerak, yang penting ketika memperhitungkan biaya penyimpanan dan pemeliharaan persediaan.

Biaya penyimpanan persediaan, yang meliputi sewa, asuransi, biaya penyimpanan, dan biaya lain yang terkait dengan penyimpanan persediaan, dapat secara langsung memengaruhi margin laba jika tidak dikelola dengan baik.

Selain itu, semakin lama inventaris disimpan, semakin lama setara kasnya tidak dapat digunakan untuk operasi lain dan, dengan demikian, biaya peluang hilang.

Baca juga: Metode Penilaian Persediaan: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, Dan Tips Memilihnya

Apa saja Tantangan dalam Menggunakan Metrik DSI?

Seperti halnya apa pun, ada beberapa peringatan yang perlu diingat saat melihat DSI Anda – terutama jika Anda adalah bisnis besar dengan stok yang bervariasi. Ini termasuk:

  • Fakta bahwa angka DSI adalah rata-rata dan tidak memperhitungkan produk individual – Anda mungkin memiliki beberapa produk yang bergerak lebih cepat daripada yang lain.
  • Meskipun menerapkan strategi untuk menurunkan DSI dapat membantu pergerakan stok, hal ini dapat memengaruhi laba dan keuntungan Anda.
  • Ada juga risiko mengubah stok menjadi penjualan lebih cepat daripada kemampuan Anda untuk memperoleh stok baru, yang menyebabkan kekurangan persediaan.

Untuk mengatasi potensi masalah ini, pastikan Anda mempertimbangkan DSI Anda bersama dengan elemen-elemen lain dari manajemen inventaris dan strategi bisnis Anda secara keseluruhan.

Dan ketika membandingkan diri Anda dengan orang lain di industri ini, selalu ada potensi ketidakjujuran. Sebuah bisnis dapat dengan mudah melaporkan DSI yang rendah, tetapi tidak menyatakan bahwa hal itu disebabkan oleh sejumlah besar stok yang didiskon – yang menghasilkan penjualan cepat – atau bahkan dihapuskan.

Baca juga: Cara Menghitung Persediaan Akhir: Laba Kotor, Ritel, dan Work in Process

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai days sales inventory atau DSI dalam proses manajemen persediaan pada suatu bisnis. Secara garis besar DSI adalah jumlah rata-rata hari yang dibutuhkan perusahaan untuk menjual persediaan.

DSI yang tinggi dalam persediaan menunjukkan bahwa perusahaan mengelola persediaannya dengan buruk.

DSI dalam persediaan membutuhkan dua variabel: Persediaan (rata-rata atau akhir) dan harga pokok penjualan.

Bergantung pada praktik akuntansi, Anda dapat membagi persediaan rata-rata atau akhir dengan harga pokok penjualan.

DSI dalam persediaan dihitung dalam jangka waktu satu tahun tetapi dapat disesuaikan tergantung pada apa yang Anda butuhkan.

Untuk memudahkan Anda dalam melakukan proses manajemen persediaan sekaligus akuntansi pada bisnis, Anda bisa mencoba mengunakan software akuntansi online modern seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × two =