Tahapan Scale Up Bisnis, Tips, dan Contohnya

scale up

Ketika bisnis tumbuh, mereka sering menemukan cara-cara baru untuk melakukan fungsi-fungsi tertentu untuk menjaga efisiensi dan mempertahankan profitabilitas mereka. Scale up bisnis membantu tim menerapkan dan menguji proses atau prosedur baru ini untuk mengurangi risiko dan mempersiapkan organisasi untuk mengelola pertumbuhannya dengan lebih baik.

Memahami apa itu proses scale up dapat membantu Anda mengembangkan bisnis yang dapat berhasil dalam jangka panjang.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu scale up bisnis, membuat daftar cara melakukannya dalam tujuh langkah, memberikan beberapa tips untuk membantu Anda saat melakukan scale up dan juga contohnya di berbagai hal pada bisnis Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Scale Up Bisnis?

Scale up bisnis mengacu pada tindakan yang diambil tim kepemimpinan untuk memastikan bisnis mereka tumbuh tanpa mengorbankan kualitas atau meningkatkan biaya.

Bisnis yang berhasil scale up bisnis memiliki infrastruktur untuk menangani peningkatan volume penjualan sambil terus mengurangi biaya.

Bisnis yang melakukan hal ini secara efektif dapat mendukung pertumbuhan dengan merencanakan dan mempersiapkan sistem, staf, dan proses untuk pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan dan profitabilitas.

Scaling adalah kemampuan perusahaan yang sedang tumbuh untuk memastikan produksi yang hemat biaya dan tenaga kerja yang efektif.

Selain meningkatkan penjualan atau perputaran inventaris, proses scale up bisnis memprioritaskan adaptasi dengan cara berbisnis yang berbeda.

Misalnya, manajer sumber daya manusia dalam bisnis kecil mungkin mewawancarai semua calon karyawan secara pribadi, tetapi dalam bisnis yang lebih besar, manajer SDM mendelegasikan wawancara untuk karyawan tingkat pemula.

Para pemimpin perusahaan menyadari bahwa seiring dengan pertumbuhan perusahaan, tugas manajer SDM meningkat.

Karena itu, mereka memperbarui proses wawancara mereka untuk mendelegasikan tugas secara lebih efisien.

Baca juga: Metode Analisis Data Keuangan, Tahapan, Kesalahan, dan Solusinya

Bagaimana Tahapan Melakukan Scale Up Bisnis?

scale up

Berikut ini beberapa langkah yang bisa Anda ikuti untuk membantu Anda scale up bisnis secara produktif:

1. Rencanakan dengan benar

Selain pertumbuhan penjualan, sangat penting untuk mempertimbangkan penawaran produk, pemasaran, sumber pendanaan, proses internal, kepegawaian, tempat bisnis, dan infrastruktur ketika mencoba untuk scale up.

Pertimbangkan untuk melihat bagaimana menumbuhkan kapasitas operasional perusahaan Anda untuk menangani lebih banyak penjualan atau pekerjaan tanpa mengganggu proses yang sedang berlangsung.

Tujuannya adalah untuk menyusun strategi yang terorganisir dengan baik, berkelanjutan dan mudah beradaptasi, dan memiliki rencana yang efektif dapat membantu memastikan Anda mencapai tujuan Anda.

2. Mengamankan dukungan finansial

Scale up bisnis sebelum mengalami pertumbuhan penjualan bisa jadi mahal, tetapi jika Anda mengembangkan rencana bisnis yang kuat, Anda dapat mengamankan pembiayaan yang membantu bisnis berhasil.

Saat mencari peluang keuangan baru, pertimbangkan berbagai opsi, seperti pembiayaan ekuitas dengan angel investor atau pemodal ventura, crowdfunding, pembiayaan utang melalui pinjaman atau jalur kredit.

Penting untuk mengetahui sebelumnya berapa banyak investasi yang Anda inginkan dan bagaimana Anda akan mengalokasikannya.

Jika tertarik, Anda bisa membaca artikel kami tentang 10 cara mencari investor yang efektif pada tautan ini.

3. Tetapkan target yang realistis dan jelas

Cobalah untuk menetapkan sasaran untuk semua bidang bisnis, seperti pertumbuhan penjualan, manajemen biaya, perekrutan staf dan pelatihan staf, dan pertimbangkan dengan cermat bagaimana penskalaan dan pertumbuhan dapat memengaruhi perusahaan Anda.

Membangun rencana bisnis untuk pertumbuhan yang memiliki metrik yang jelas untuk sukses di semua departemen dapat membantu setiap anggota tim mengetahui peran apa yang mereka miliki dalam pertumbuhan dan lebih memahami masa depan perusahaan.

Saat membuat sasaran, pertimbangkan untuk menggunakan kombinasi tujuan jangka pendek dan jangka panjang untuk membantu memantau kemajuan dan menciptakan lebih banyak tonggak pencapaian.

Menggunakan metode SMART dapat membantu Anda menetapkan tujuan yang lebih dapat dicapai, yang dapat membantu Anda scale up secara lebih efektif.

Pertumbuhan yang stabil dan berkelanjutan sering kali lebih baik untuk bisnis daripada ekspansi berlebihan yang cepat, dan menetapkan sasaran yang realistis dapat membantu memastikan Anda tidak berkembang terlalu cepat.

Baca juga: Struktur Surat Penawaran Bisnis, Komponen, dan Contohnya

4. Pertimbangkan opsi terbaik untuk pertumbuhan

Cara tercepat untuk mencapai tujuan Anda mungkin bukan cara terbaik, jadi cobalah untuk meninjau semua opsi Anda untuk pertumbuhan.

Misalnya, penjualan dapat tumbuh dengan cepat melalui ekspansi ke pasar baru, tetapi proses faktur dan piutang mungkin tidak dapat mengelola peningkatan volume.

Mempertimbangkan metode pertumbuhan lainnya dapat membantu Anda meningkatkan penjualan sekaligus memastikan proses akuntansi tetap efisien.

Untuk membantu hal ini, cobalah untuk memikirkan peran teknologi, konsolidasi, atau outsourcing yang mungkin dimiliki dalam rencana pertumbuhan Anda untuk membantu Anda sukses.

5. Ubah budaya internal

Saat Anda scale up bisnis, Anda mungkin ingin mempekerjakan lebih banyak staf, dan pendekatan langsung di mana Anda mengenal semua karyawan mungkin tidak dapat dilakukan di perusahaan yang lebih besar.

Seiring pertumbuhan Anda, penting untuk memastikan karyawan baru ikut serta dalam mendukung nilai-nilai bisnis perusahaan.

Cobalah untuk mempromosikan budaya dan lingkungan di mana orang ingin bekerja dan berprestasi, yang dapat membantu mereka terlibat dan termotivasi dengan baik.

Pertimbangkan untuk menetapkan dan mengkomunikasikan nilai-nilai bisnis saat merekrut karyawan baru.

Anda juga dapat melibatkan karyawan yang sudah ada dengan meminta mereka mendefinisikan apa yang paling penting bagi mereka dan memastikan semua orang dalam organisasi memahami dengan jelas bagaimana bisnis beroperasi. Rasa identitas organisasi yang kuat dapat membantu skala bisnis.

Baca juga: Pentingnya Mentor Bisnis, Kualifikasi, dan Tips Memilihnya

6. Standarisasi produk

Untuk menskalakan secara efektif, cobalah untuk menstandarkan produk atau layanan agar dapat diulang di berbagai lokasi dan bagian bisnis.

Sangat penting untuk menyediakan produk yang berkualitas dan konsisten. Ini dapat membantu memastikan Anda tidak kehilangan kualitas atau layanan saat tumbuh, yang dapat membantu Anda mempertahankan pelanggan dan menemukan pelanggan baru.

Bagian penting lainnya dalam scale up bisnis adalah membangun proses yang terstruktur dan berulang untuk operasi sehari-hari.

Ini termasuk penggajian, piutang, pelatihan karyawan baru, orientasi pelanggan baru, dan mengelola keluhan. Mengotomatisasi proses jika memungkinkan dapat membantu Anda mengurangi beban administratif ini.

7. Pantau kemajuan dan sesuaikan

Cobalah untuk membandingkan kemajuan Anda secara terus menerus dengan target yang telah ditetapkan dengan jelas dan lakukan penyesuaian seperlunya.

Scale up bisnis adalah proses yang berkelanjutan, dan bersikap proaktif tentang tumbuh dengan produk, proses, dan orang yang tepat dapat membantu Anda memiliki transisi yang lebih lancar.

Anda mungkin masih mengalami masalah di sepanjang jalan, tetapi memantau kemajuan Anda dapat membantu Anda mengidentifikasinya lebih cepat dan menemukan solusi yang lebih efektif.

Baca juga: Cara Menggunakan Whatsapp Business untuk Proses Marketing

Tps untuk Proses Scale Up Bisnis yang Efektif

Pertimbangkan tips ini untuk membantu perusahaan berhasil scale up:

Pikirkan kembali merek Anda

Mengoptimalkan penawaran merek Anda dapat memastikan Anda siap untuk menarik pelanggan baru dan mempertahankan pelanggan yang sudah ada.

Melakukan riset pasar dan mengembangkan produk baru dapat membantu Anda memaksimalkan nilai yang Anda tawarkan kepada pelanggan. Pikirkan juga strategi pemasaran Anda.

Jika Anda sangat bergantung pada direct marketing di area lokal, Anda mungkin ingin menjelajahi opsi yang lebih terukur, seperti pemasaran berbasis konten.

Cari saran

Sebelum melakukan scaling, pertimbangkan untuk mencari saran dari jaringan profesional dan teman Anda.

Anda juga dapat memikirkan bisnis lain yang telah berhasil scale up di area terkait dan mempertimbangkan apa yang dapat Anda pelajari dari mereka.

Cobalah menghubungi manajer dan profesional SDM di organisasi tersebut untuk menanyakan apa yang mereka lakukan dengan baik dan di mana mereka pikir mereka dapat meningkatkannya saat melakukan penskalaan.

Baca juga: Warehouse Management System: Pengertian, Manfaat, dan Jenisnya 

Perbarui infrastruktur Anda

Pertimbangkan situs web, sistem TI, dan infrastruktur umum Anda dengan cermat untuk menentukan apakah mereka memenuhi kebutuhan Anda saat ini dan masa depan. B

erinvestasi dalam infrastruktur ini sebelum melakukan scaling dapat membantu tim Anda memiliki sumber daya yang mereka butuhkan untuk berhasil dan menghindari masalah apa pun selama proses tersebut.

Anda dapat meminta umpan balik karyawan untuk menentukan area apa yang dapat Anda tingkatkan dan merencanakan dengan lebih baik cara memperbaruinya.

Misalnya jika Anda masih menggunakan cara pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo yang mudah digunakan dan memiliki fitur lengkap.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Pertimbangkan restrukturisasi

Ketika berencana untuk scale up bisnis, cobalah untuk membangun struktur organisasi yang sesuai dengan perubahan yang Anda rencanakan.

Anda mungkin menginginkan tingkat manajemen baru atau departemen baru untuk mengelola TI, SDM, atau fungsi lainnya.

Penting untuk menetapkan hierarki dan tanggung jawab departemen yang jelas sebelum bisnis melampaui strukturnya saat ini.

Baca juga: Tips dan Strategi Untuk Mengembangkan Bisnis Konveksi

6 Contoh Skalabilitas dalam Proses Bisnis

Berikut adalah enam contoh cara Anda dapat secara efektif scale up bisnis Anda:

1. Skalabilitas ritel

Untuk bisnis ritel yang ingin berkembang, mempertimbangkan skalabilitas ritel dapat membantu mereka menentukan cara optimal untuk melakukannya.

Para eksekutif dapat mempertimbangkan bisnis ritel mereka dapat diukur ketika mereka dapat berkembang tanpa mengalami penurunan produksi dalam perusahaannya saat ini.

Peritel mempertimbangkan biaya operasi mereka saat ini dan membandingkannya dengan biaya ekspansi sehingga mereka dapat menutupi pengeluaran mereka saat ini sambil menganggarkan untuk ekspansi.

Contoh

Sebuah jaringan restoran lokal ingin memperluas operasinya ke wilayah tetangga.

Untuk mencapai hal ini, para eksekutif mempertimbangkan jumlah lokasi mereka saat ini, biaya yang terkait dengan pemeliharaan operasinya dan biaya ekspansi, termasuk mengamankan properti, merekrut personel, dan melakukan kampanye pemasaran untuk lokasi barunya.

Untuk scale up secara efektif, bisnis mengelola anggarannya untuk memastikannya terus memenuhi standar pelanggan saat ini selama proses ekspansi.

Hal ini memastikan bahwa jaringan mempertahankan reputasinya dengan pelanggan saat ini dan terus mencapai ekspektasi penjualannya selama ekspansi.

2. Produktivitas dan efisiensi

Cara lain bagi bisnis untuk scale up operasi mereka secara efektif adalah dengan menemukan peluang untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi mereka.

Efisiensi mengacu pada seberapa baik bisnis menggunakan sumber dayanya untuk memenuhi atau melampaui tujuan produksinya.

Ketika bisnis menghindari pemborosan sumber daya yang tersedia, mereka dapat menghemat uang, meningkatkan output, dan menghasilkan penjualan tambahan.

Sebuah bisnis yang bertujuan untuk scale up pada operasinya dapat meninjau alur kerja saat ini untuk mengidentifikasi area-area yang dapat meningkatkan produktivitasnya.

Hal ini mungkin melibatkan perekrutan lebih banyak karyawan, menerapkan sistem pelacakan produktivitas atau mengotomatisasi proses untuk membuatnya lebih efisien dan akurat.

Contoh

Sebuah perusahaan konstruksi ingin memperluas operasinya ke lokasi baru, sehingga mempekerjakan lebih banyak pekerja konstruksi untuk mengakomodasi peningkatan permintaan tenaga kerja.

Selama proses scale up, perusahaan mengimplementasikan prosedur pelatihan baru untuk secara efisien menerima karyawan barunya.

Bisnis ini juga meningkatkan efisiensi proses kerja saat ini dengan menghilangkan langkah-langkah yang tidak lagi relevan dengan lokasi barunya.

Baca juga: 15 Tahapan dan Cara Mengembangkan Usaha yang Bisa Anda Lakukan

3. Teknologi dan komputasi

Area lain di mana bisnis dapat mempertimbangkan potensi scale up mereka adalah penggunaan teknologi dan sistem komputer.

Banyak bisnis yang bergantung pada program komputer untuk memfasilitasi operasi mereka, sehingga menerapkan sumber daya teknologi yang tepat untuk mencapai tujuan bisnis merupakan pertimbangan skalabilitas yang penting.

Ketika bisnis berkembang, mungkin penting untuk memperbarui proses teknologinya, seperti keamanan digital, perangkat lunak manajemen karyawan, dan layanan pelacakan data, untuk mengakomodasi peningkatan permintaan.

Berinvestasi dalam teknologi yang mendukung operasi utama bisnis Anda dan memastikan produktivitas dapat meningkatkan efisiensi, memastikan akurasi, dan mengurangi biaya.

Contoh

Sebuah bisnis asuransi kesehatan menangani informasi medis rahasia pasien, jadi penting bagi bisnis ini untuk memiliki langkah-langkah keamanan digital untuk melindungi pasiennya.

Seiring dengan pertumbuhan bisnis ini dan mendapatkan klien baru, bisnis ini berinvestasi dalam sistem baru yang dapat menyimpan informasi dalam jumlah besar secara aman.

Selain menyimpan lebih banyak informasi, program baru ini juga mengaturnya untuk memudahkan karyawan mengakses informasi yang mereka butuhkan.

Saat perusahaan ini memperkenalkan teknologi baru, perusahaan ini juga memperhitungkan waktu yang dibutuhkan karyawan untuk beradaptasi dengan menerapkan program pelatihan terjadwal.

4. Keberlanjutan

Bisnis juga dapat mempertimbangkan untuk meningkatkan keberlanjutan proses atau operasi manufaktur mereka.

Keberlanjutan atau sustainability dalam bisnis mengacu pada penerapan metode produksi yang meminimalkan dampak negatif terhadap lingkungan. P

erusahaan dapat memilih untuk menerapkan langkah-langkah keberlanjutan untuk menyelaraskan praktik-praktik mereka dengan pernyataan misi mereka, untuk menarik basis konsumen yang sadar lingkungan, atau untuk meningkatkan efektivitas biaya proses mereka.

Misalnya, beberapa bisnis dapat menerima manfaat pajak untuk melembagakan operasi berkelanjutan, yang dapat membantu mereka mencapai tujuan keuangan mereka.

Contoh

Sebuah bisnis perkapalan memberikan dampak lingkungan yang lebih negatif daripada perusahaan konsultan kecil karena penggunaan kendaraan yang membutuhkan bahan bkar fosil untuk beroperasi.

Sebagai tanggapan, perusahaan pelayaran ini mengukur emisi kendaraannya dan dampaknya terhadap lingkungan serta mempertimbangkan biaya transisi ke opsi pengiriman yang lebih berkelanjutan.

Dengan berinvestasi dalam metode transportasi yang berkelanjutan, perusahaan ini menarik pasar klien yang lebih sadar lingkungan dan mendapatkan manfaat pajak yang hampir mengimbangi biaya transisi.

Baca juga: Niche Marketing: Pengertian Lengkap dan Strategi Mengembangkannya

5. Manufaktur

scale up

Bisnis manufaktur mungkin bertujuan untuk scale up produksi mereka dengan meningkatkan jumlah barang yang mereka produksi dalam jangka waktu tertentu.

Jenis penskalaan ini tergantung pada fasilitas manufaktur masing-masing bisnis, penyimpanan inventaris, kapasitas transportasi, dan akses ke bahan baku.

Meningkatkan produksi manufaktur bisa mahal, sehingga bisnis sering kali mempertimbangkan dengan cermat strategi optimal untuk mengelola peningkatan volume produk yang ingin mereka hasilkan.

Bisnis manufaktur tidak hanya memperhitungkan jumlah output yang dapat dihasilkan oleh fasilitas mereka, tetapi mereka juga mempertimbangkan cara menyimpan dan mengangkut produk dan bahan mereka.

Contoh

Sebuah perusahaan manufaktur yang memproduksi casing ponsel ingin membangun pabrik produksi kedua untuk menggandakan outputnya.

Tim eksekutif organisasi mempertimbangkan apakah penjualan yang dihasilkan dari membangun fasilitas kedua kemungkinan besar akan membenarkan biaya konstruksi, menggandakan kebutuhannya akan bahan baku dan meningkatkan persyaratan penyimpanan dan transportasi.

Setelah mempertimbangkan faktor-faktor ini, mereka memutuskan untuk memperluas fasilitas mereka saat ini sebesar 50%, daripada membangun fasilitas yang sama sekali baru.

6. Penjualan dan pemasaran

Organisasi mungkin juga ingin scale up departemen penjualan dan pemasaran mereka untuk meningkatkan jumlah pelanggan yang mereka tarik.

Jenis proses ini mungkin melibatkan perluasan departemen pemasaran dengan mempekerjakan para ahli dan profesional penjualan, serta melakukan lebih banyak kampanye pemasaran, yang mungkin memerlukan peningkatan anggaran iklan.

Selain itu, bisnis mempertimbangkan berapa banyak pelanggan baru yang ingin mereka tarik selama proses ini.

Jika bisnis ingin meningkatkan penjualan mereka dengan mendapatkan lebih banyak pelanggan, penting juga bagi mereka untuk memastikan produksi mereka memenuhi permintaan klien yang meningkat.

Contoh

Seorang dokter gigi anak ingin mengembangkan bisnis kecilnya dengan melakukan lebih banyak kampanye iklan di daerah lokalnya.

Dia mulai dengan meneliti biaya iklan di halaman media sosial komunitas, melalui selebaran yang dipasang di sekitar kota dan di papan reklame di sepanjang salah satu jalan utama kota.

Setelah meneliti opsi iklan, dia menetapkan sasaran untuk berapa banyak klien baru yang ingin dia tarik.

Kemudian, dia menetapkan anggaran untuk jumlah uang yang dia dan timnya rencanakan untuk dibelanjakan pada pemasaran, termasuk berapa banyak mereka ingin membayar seorang profesional pemasaran untuk memproduksi materi.

Baca juga: Strategi Product Bundling: Pengertian, Jenis, dan Tips Mengembangkannya

Kesimpulan

Melakukan scale up bisnis memang bukanlah hal yang mudah. Diperlukan perencanaan dan sumber daya yang memadai untuk memastikan bisnis Anda berjalan maju.

Hal lain yang perlu Anda lakukan adalah dengan menggunakan teknologi terkini untuk proses operasional yang lebih baik, salah satunya untuk proses pembukuan dan pencatatan transaksi.

Anda bisa menggunakan solusi pembukuan modern dari software akuntansi Kledo yang bisa Anda gunakan kapanpun dan dimanapun karena berbasis cloud.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 + 6 =