Kode Akun Akuntansi: Berikut Pembahasan Lengkap dan Contohnya

kode akun akuntansi

Kode akun mencantumkan semua akun di buku besar di akuntansi. Tujuannya adalah untuk mengatur akun dan mengelompokkan akun yang serupa. Setiap akun dalam bagan akun buku besar diberi kode tertentu, dan inilah yang kami sebut bagan penomoran akun. Ini membantu manajer akun untuk menemukan akun sambil membuat entri dan menyiapkan laporan keuangan dengan mudah.

Kode akun sangat penting untuk sistem akuntansi perusahaan. Anda dapat melihatnya sebagai sistem kabinet, di mana setiap kabinet memiliki kumpulan file yang berbeda.

Setiap kumpulan file berisi kumpulan informasi akuntansi yang berbeda. Untuk membedakan kabinet atau untuk dengan mudah mengidentifikasi kabinet mana yang berisi file mana, perusahaan menggunakan kode penomoran akun. Baca terus artikel ini untuk memahami lebih lanjut seputar kode akun akuntansi.

Apa Itu Kode Akun Akuntansi?

kode akun akuntansi

Daftar kode akun adalah daftar serangkaian kode sistematis untuk mengatur struktur tertentu. Ini mengandung unsur kode akun dan nama akun.

Dengan memanfaatkan kode akun, perusahaan dapat membuat atau memodifikasi bagan akuntansinya. Biasanya, bagan akun akan menyertakan simbol numerik untuk menunjukkan perbedaan antara jenis akun.

Selain itu, kode akun sering digunakan untuk menampilkan laporan keuangan, seperti neraca dan laporan laba rugi. Kemudian, berbagai akun lain, seperti modal atau ekuitas, hutang, biaya kewajiban, dan pengeluaran lainnya, juga dapat ditambahkan ke bagan akun sesuai kebutuhan perusahaan.

Baca juga: Tips Pengelolaan Profit Agar Bisnis Terus Berkembang

Manfaat Kode Akun Akuntansi

Berikut adalah manfaat membuat kode akun:

  • Banyak catatan atau data akan lebih mudah untuk dikelola, dibandingkan, dan dianalisis, yang kemudian dapat digunakan oleh mereka yang bertanggung jawab untuk pengambilan keputusan.
  • Membantu memperbaiki berbagai data atau catatan lain yang telah berubah karena kesalahan pengguna atau terjadinya transaksi tambahan.
  • Mempermudah berbagai hasil dari catatan atau data yang diperoleh perusahaan, dan prosesnya akan lebih terkontrol.
  • Mampu membantu dalam penyusunan laporan
  • Memfasilitasi pembacaan laporan sehingga pihak-pihak terkait dapat mengambil keputusan yang tepat dan tepat.

Dengan keterkaitannya yang erat dengan pengambilan keputusan, bisnis Anda juga dapat mempromosikan pengambilan keputusan dengan menggunakan Software akuntansi yang mengotomatisasi banyak aspek bisnis Anda.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Key Activities dalam Business Model Canvas

Jenis Kode Akun Akuntansi

Kode Divisi

Biasanya kode dua digit yang mendefinisikan divisi perusahaan tertentu dalam suatu organisasi. Perusahaan dengan satu divisi tidak memerlukan pengkodean divisi. Kode ini biasanya berupa angka dua digit tetapi bisa tiga digit tergantung pada jumlah divisi yang dimiliki perusahaan.

Kode Departemen

Seperti kode divisi, kode departemen biasanya berupa kode dua digit. Ini mendefinisikan berbagai departemen dalam sebuah divisi. Sebuah divisi biasanya akan memiliki berbagai departemen seperti akuntansi, produksi, teknik, dan sebagainya. Untuk mengidentifikasi departemen dalam sebuah divisi, manajer akun dapat menggunakan kode dua hingga tiga digit.

Kode Akun

Sebagian besar organisasi menyimpan ini sebagai kode tiga digit dan menetapkannya ke akun seperti aset, biaya persediaan, pendapatan, dan sebagainya.

Misalnya, sebuah perusahaan multi-divisi akan memiliki penomoran akun bagan dengan cara berikut – zz-aa-123—zz mewakili divisi, aa untuk departemen, dan 123 untuk akun. Jika perusahaan adalah satu divisi dengan beberapa departemen, pola angkanya bisa seperti zz-yyy. Akhirnya, sebuah bisnis kecil tanpa departemen sama sekali hanya dapat memiliki kode tiga digit yang ditetapkan untuk akunnya, seperti yyy.

Baca juga: Cara Menghemat Biaya Operasional Agar Bisnis Untung

Apa yang Seharusnya Menjadi Kode Akun?

Kode tergantung pada kompleksitas bisnis dan detail yang diinginkan manajer akuntansi dari sistem pelaporan keuangan. Kode-kode ini biasanya numerik tetapi bisa juga alfanumerik.

Tidak ada aturan ketat pada pola kode, tetapi biasanya, kode numerik bekerja paling baik karena kesederhanaan memasukkannya ke keyboard normal.

Setelah menetapkan pola pengkodean, perusahaan beralih ke pemberian nomor ke divisi, departemen, dan akun.

Akun dan Nomornya

Dalam kode akun, perusahaan biasanya mencantumkan akun dalam urutan yang muncul dalam laporan keuangan. Yang pertama adalah akun neraca, diikuti oleh laporan laba rugi.

Namun, banyak perusahaan menyusun bagan akun sedemikian rupa sehingga semua departemen memiliki kumpulan akun pengeluaran yang sama.

Adapun penomoran akun yang lazim digunakan adalah sebagai berikut:

Aset – 100 -199

Kewajiban – 200-299

Akun ekuitas – 300-399

Pendapatan – 400-499

Pengeluaran – 500-599

Berikut adalah akun-akun yang biasa mendapatkan penomoran:

Aktiva

Aset biasanya jatuh ke dalam dua kategori – aset lancar dan aset tetap. Seseorang dapat dengan mudah mengubah aset lancar menjadi uang tunai, seperti giro, tabungan, pasar uang, piutang, inventaris, dan sebagainya.

Aset saat ini biasanya mendapatkan kode dari 100 hingga 149, tetapi sekali lagi tidak ada aturan keras untuk hal yang sama. Aset tetap, di sisi lain, mendapatkan kode dari 150 hingga 199.

Kewajiban

Setiap dana yang dimiliki perusahaan kepada pihak luar merupakan kewajiban. Ada berbagai jenis kewajiban, seperti kewajiban lancar, kewajiban tidak lancar, dan lainnya.

Misalnya, setiap organisasi memiliki kewajiban penggajian yang melacak pajak yang dipotong dari gaji karyawan dan ditahan hingga dibayarkan kepada Pemerintah. Kewajiban tersebut termasuk pajak lokal, dan bagian pajak yang dibayarkan oleh karyawan seperti Jaminan Sosial dan BPJS.

Adapun nomor kode akun yang digunakan untuk kewajiban yaitu 200 hingga 299.

Penghasilan

Ini adalah pendapatan yang dihasilkan perusahaan dari operasi sehari-hari, seperti biaya profesional, produk yang dijual, dan biaya yang dapat diganti, dan sebagainya. Penomoran akun untuk penghasilan yakni 400 hingga 499.

Harga Pokok Penjualan (HPP)

Ini termasuk biaya bahan baku, biaya pengiriman untuk mengangkut bahan baku ke gudang, biaya pengiriman dengan mengirimkan barang ke pelanggan, dan sebagainya.

Beban atau Biaya Overhead

Biaya overhead atau biaya tetap adalah biaya yang harus dikeluarkan oleh perusahaan walaupun tidak menghasilkan apa-apa, misalnya telepon, asuransi, utilitas, dan lain-lain.

Selain itu, jenis akun lain termasuk Beban Lain-Lain, Pendapatan Lain-lain, dan sebagainya.

Baca juga: 10 Kesalahan Pembukuan, Solusi, dan Cara Mencegahnya

Contoh Penomoran Kode Akun Akuntansi

kode akun akuntansi

Berikut ini adalah contoh kode akun yang khas:

Akun Neraca

  • Aset (1000 – 1999)
  • Kewajiban (2000 – 2999)
  • Ekuitas Pemilik (3000 -3999)

Akun Laporan Laba Rugi

  • Pendapatan Usaha (4000 – 4999)
  • Biaya Operasional (5000 – 5999)
  • Biaya atau Pengeluaran Overhead (6000 – 6999)
  • Pendapatan dan keuntungan non-operasional (7000 – 7999)
  • Beban dan Kerugian non-operasional (8000 – 8999)

Perlu diingat bahwa terdapat beberapa aturan dalam penomoran kode akun. Digit pertama dalam nomor akun mengacu pada yang mana dari lima kategori akun utama yang dimiliki oleh masing-masing aku misal 1 untuk akun aset, 2 untuk akun kewajiban, 3 untuk akun ekuitas, dll.

Baca juga: Proyeksi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tips Membuatnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Setelah memahami kode akun akuntansi, Anda dapat membedakan setiap akun dalam laporan keuangan suatu perusahaan. Penyusunan lode akun akan berdampak signifikan terhadap laporan keuangan.

Uraian keuntungan yang bisa Anda dapatkan, seperti lebih mudah mengelola dan membandingkan antar akun, sehingga pengambilan keputusan lebih akurat. Selanjutnya pihak eksternal yang membaca laporan keuangan perusahaan akan lebih mudah memahami isi laporan tersebut.

Jika penyusunan laporan keuangan rumit dan memakan waktu, Anda dapat menggunakan Software Akuntansi terbaik dari Kledo. Menggunakan sistem akuntansi melalui software akan memudahkan dalam menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan menampilkan kondisi yang sebenarnya.

Mulai dari mengatur arus kas, membuat laporan keuangan, rekonsiliasi bank, jurnal penyesuaian, pembuatan invoice, dan lain-lain, membuat laporan keuangan lebih mudah dan otomatis. Jadi tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 2 =