Process Costing: Pengertian, Jenis, dan Cara Menghitungnya

process costing

Menghitung process costing atau biaya proses untuk barang yang diproduksi dapat memungkinkan perusahaan manufaktur atau produksi untuk mengevaluasi berapa banyak produk yang diproduksi dan berapa biaya untuk memproduksinya.

Namun, faktor-faktor seperti jumlah produk yang diselesaikan dan jumlah yang tersisa dalam proses pada akhir periode akuntansi dapat memengaruhi total biaya yang menjadi tanggung jawab perusahaan selama produksi.

Inilah sebabnya mengapa banyak perusahaan besar menggunakan metode penetapan process costing untuk membantu mereka melacak total biaya dan total persediaan yang diproduksi.

Pada artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu penetapan process costing, tiga jenis utama penetapan biaya proses, cara menghitung penetapan biaya proses dengan sebuah contoh, dan perbedaanya dengan biaya lain.

Apa itu Process Costing?

process costing

Penetapan process costing atau biaya proses mengacu pada metode akuntansi biaya yang digunakan untuk membebankan biaya produksi ke barang yang diproduksi secara massal.

Misalnya, perusahaan manufaktur besar yang memproduksi persediaan secara massal mungkin menggunakan kalkulasi biaya proses untuk menghitung jumlah total biaya langsung dan tidak langsung yang terkait dengan produk yang diselesaikan dan dibiarkan dalam proses pada akhir periode waktu tertentu.

Beberapa industri di mana metode biaya proses mungkin diterapkan adalah industri makanan, industri bahan bakar dan minyak dan industri pengolahan kimia.

Baca juga: Brand Storytelling: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Contohnya

Contoh Penggunaan Process Costing pada Bisnis

Departemen yang berbeda, seperti tim desain, tim QC, departemen perakitan, dan bahkan departemen pengiriman dan penerimaan dapat memiliki biaya pemrosesan terpisah yang terkait dengan produksi unit.

Saat persediaan bergerak melalui setiap tahap pengembangan, setiap departemen dapat menambahkan biaya yang telah dihitung ke dalam biaya keseluruhan proses produksi barang.

Sebuah perusahaan yang memproduksi kartrid tinta menerapkan biaya proses melalui beberapa departemen. Departemen pertama—departemen desain—adalah tempat keseluruhan bentuk, dimensi, dan elemen desain kartrid lainnya diproses.

Selama periode 30 hari, departemen desain mengakumulasikan sejumlah total biaya langsung sebesar 80.000.000 untuk bahan dan sumber daya dan 100.000.000 dari biaya yang dikonversi untuk biaya tenaga kerja dan overhead.

Departemen desain memproses 10.000 kartrid selama periode 30 hari, yang berarti bahwa biaya per unit kartrid berjumlah 8.000 untuk biaya langsung (bahan dan sumber daya) dan 10.000 untuk biaya konversi, atau tidak langsung.

Saat kartrid tinta bergerak melalui departemen lain selama periode produksi, biaya yang berbeda akan ditambahkan ke jumlah total biaya yang dikeluarkan selama produksi.

Baca juga: Lean Management: Pengertian, Manfaat, Prinsip Dasar, dan Metodenya

Pentingnya Menggunakan Process Costing

Penetapan process costing adalah alat vital yang digunakan perusahaan dan pengawas produksi untuk melacak biaya produk di industri yang berhubungan dengan sejumlah besar barang yang diproduksi dan tunduk pada fluktuasi harga reguler karena proses dan beberapa jalur produksi.

Perhitungan biaya proses menghasilkan angka harga pokok produksi (COGM) yang sering dicantumkan pada laporan laba rugi perusahaan Anda.

Lebih khusus lagi, penetapan biaya proses penting karena membantu perusahaan:

  • Mengontrol nomor inventaris dan dapat mendistribusikan secara akurat
  • Memantau keuntungan untuk mengetahui dengan tepat berapa banyak yang mereka belanjakan dan hasilkan
  • Melaporkan nomor dari setiap departemen secara seragam dan akurat

Jenis Process Costing

Sebuah perusahaan dapat menggunakan beberapa metode biaya proses yang berbeda untuk menentukan total biaya yang dikeluarkan sebelum, selama dan setelah produksi, serta jumlah total unit yang diproduksi.

Penetapan biaya proses standar dapat digunakan hanya untuk menghitung biaya produksi, sementara rata-rata membebankan biaya ke unit produksi tertentu, dan masuk pertama, keluar pertama menghitung biaya per unit saat dimulai dan diselesaikan.

Sebuah perusahaan dapat menggunakan satu atau semua metode penghitungan biaya proses, tergantung pada apa yang mereka produksi, bagaimana mereka memproduksinya dan bagaimana mereka melacak proses produksi mereka.

Metode yang paling umum dari process costing meliputi:

Biaya standar

Biaya standar mengacu pada penghitungan biaya untuk unit produksi, bukan biaya aktual.

Biaya aktual dibandingkan dengan total biaya yang terakumulasi berdasarkan biaya standar, dan selisih antara total biaya yang terakumulasi dan biaya aktual yang terakumulasi dicatat dan dibebankan ke akun lain, dalam hal ini, akun varians.

Baca juga: Metode Unit Produksi: Salah Satu Metode Penyusutan yang Harus Anda Tahu

Rata-rata tertimbang

Jenis biaya proses ini mengelompokkan semua biaya yang terkait dengan produksi dan membebankannya ke unit yang diproduksi perusahaan.

Jenis metode ini mungkin tidak memperhitungkan periode waktu produksi dan dapat menjadi jenis biaya proses yang paling sederhana untuk dihitung.

First In, First Out

Metode penetapan biaya proses ini berfokus pada pembebanan biaya ke unit sesuai urutan produksinya. Produk yang diproduksi pertama kali dikenakan biaya terlebih dahulu, dan kemudian, mereka adalah produk pertama yang dikirim atau dikeluarkan.

Selanjutnya, first-in, first-out membebankan satu set biaya untuk produk yang dimulai pada periode akuntansi sebelumnya tetapi belum selesai, dan set biaya lain untuk produk yang dimulai pada periode akuntansi saat ini.

Cara Menggunakan Metode Process Costing

Ada lima langkah dalam metode penetapan biaya proses yang dapat digunakan untuk membebankan biaya relevan ke persediaan, dihitung pada awal, selama, dan akhir periode akuntansi atau produksi.

Dengan mengikuti langkah-langkah metode penetapan biaya proses, Anda dapat menghitung total biaya yang terkait dengan setiap inventaris dan proses produksi yang terjadi di dalam perusahaan Anda.

1. Analisis inventaris

Langkah pertama dalam menghitung biaya proses adalah menganalisis persediaan dengan mengevaluasi arus biaya persediaan.

Dengan menentukan biaya setiap proses produksi, perusahaan dapat menentukan jumlah persediaan yang diperhitungkan pada awal periode, jumlah yang diselesaikan selama periode akuntansi, dan berapa banyak persediaan yang tersisa sebagai dalam proses pada akhir periode akuntansi.

2. Konversi biaya persediaan

Langkah kedua dalam menghitung biaya proses adalah mengubah setiap persediaan yang dianggap sebagai dalam proses pada akhir periode menjadi sejumlah unit yang sama.

Misalnya, jika sebuah perusahaan manufaktur yang memproduksi kartrid tinta menetapkan 4.200 kartrid dalam proses pada akhir periode akuntansi, dan masing-masing kartrid tersebut 50% selesai, maka perusahaan akan menganggap inventaris tersebut sama dengan 2.100 kartrid yang diproduksi.

Baca juga: Rasio Rentabilitas: Definisi, Manfaat, dan Cara Menghitungnya

3. Hitung biaya yang berlaku

Kemudian, setelah mengonversi inventaris apa pun ke jumlah yang setara dalam unit yang diproduksi, hitung total biaya, baik tidak langsung maupun langsung, yang diakumulasikan melalui proses manufaktur.

Jumlah ini kemudian diterapkan antara persediaan yang telah selesai dan persediaan yang tersisa dalam proses.

Biaya produksi tidak langsung dan langsung meliputi biaya persediaan pada periode awal dan biaya yang terakumulasi selama periode tersebut.

4. Hitung biaya per unit

Setelah Anda menghitung semua biaya yang terkait dengan proses produksi untuk persediaan lengkap dan dalam proses, hitung biaya per unit.

Ini termasuk biaya untuk unit yang telah selesai dan setara dengan unit yang sudah jadi pada akhir periode akuntansi.

Misalnya, jika perusahaan yang memproduksi kartrid tinta menyelesaikan 3.000 kartrid dan membiarkan 2.000 kartrid tersisa 50%, perusahaan akan membagi biayanya dengan 4.000.

5. Tentukan biaya untuk produk yang lengkap dan tidak lengkap

Terakhir, pisahkan biaya dengan mengalokasikan jumlah yang sesuai ke jumlah produk yang diselesaikan, serta ke persediaan yang dianggap dalam proses pada akhir periode.

Banner 3 kledo

Baca juga: Liabilitas: Karakter, Jenis, dan Analisis dalam Rasio Keuangan

Perbedaan Job Costing dan Process Costing

process costing

Apa itu job costing

Penetapan job costing adalah metode yang digunakan perusahaan untuk melacak semua pengeluaran mereka untuk pekerjaan tertentu.

Untuk menentukan job costing, perusahaan menambahkan semua biaya yang terkait dengan tenaga kerja, bahan dan overhead yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan.

Anda dapat menggunakan rumus di bawah ini untuk menghitung total job costing:

Total job costing = bahan langsung + tenaga kerja langsung + overhead yang diterapkan

Praktik ini biasanya digunakan untuk melacak biaya yang terkait dengan pengembangan produk atau proyek tertentu, seperti bangunan, teknologi, atau sejumlah kecil barang serupa.

Penetapan job costing bermanfaat karena membantu manajer mengidentifikasi biaya spesifik yang terkait dengan setiap bagian proyek atau produk.

Ini dapat memudahkan manajer untuk menilai biaya mana yang dapat mereka kurangi untuk proyek masa depan guna menghemat uang dan meningkatkan margin mereka.

Ini juga dapat membantu manajer dan akuntan menentukan apakah mereka telah mendistribusikan sumber daya dengan benar ke pekerjaan tertentu atau apakah tim mereka dapat menggunakan sumber daya ini secara lebih efisien di tempat lain.

Manajer juga dapat menggunakan penetapan job costing untuk melacak pengeluaran yang terkait dengan produk atau layanan tertentu selama periode yang diperpanjang.

Ini dapat memberi mereka metrik yang mereka butuhkan untuk mengidentifikasi area di mana mereka dapat mengurangi biaya secara signifikan.

Perbedaan antara job costing dan process costing

Sementara penetapan job costing dan penetapan process costing keduanya digunakan untuk menentukan biaya yang terkait dengan produk atau proyek, ada beberapa perbedaan utama antara masing-masing metode.

Berikut adalah beberapa cara penetapan job costing dan penetapan process costing:

Ukuran pekerjaan

Sebuah perusahaan yang memproduksi barang-barang khusus atau sejumlah kecil barang dapat memperoleh manfaat lebih banyak dari penggunaan penetapan job costing.

Ini karena penetapan job costing memungkinkan manajer untuk melacak dan menilai bagaimana perusahaan mengalokasikan dan menggunakan sumber daya mereka untuk setiap bagian dari proyek tertentu.

Namun, perusahaan yang memproduksi batch besar dari produk yang sama lebih cenderung menggunakan process costing untuk menentukan berapa banyak yang mereka keluarkan untuk produksi selama jumlah waktu tertentu.

Baca juga: Definisi Ekuitas, Unsur Pembentuk, serta Jenis-Jenisnya

Penagihan pelanggan

Perusahaan yang membuat produk atau proyek khusus dapat menggunakan penetapan job costing untuk membantu mereka menentukan jumlah uang yang mereka perlukan untuk menagih pelanggan mereka.

Ini karena penetapan job costing melacak biaya pasti yang terkait dengan proyek tertentu.

Namun, produsen besar dapat memilih untuk menggunakan process costing biaya proses untuk membantu mereka mengidentifikasi biaya rata-rata setiap unit yang mereka produksi sehingga mereka dapat membebankan semua pelanggan mereka dengan tarif tetap.

Pencatatan

Karena penetapan job costing lebih spesifik dan hanya memperhitungkan satu proyek atau produk pada satu waktu, itu memerlukan pencatatan yang lebih rinci.

Pelacakan pengeluaran secara akurat penting karena waktu dan bahan yang digunakan untuk setiap pekerjaan tertentu dapat memengaruhi faktur akhir pelanggan.

Penetapan process costing membutuhkan lebih sedikit pencatatan karena menggunakan biaya agregat untuk menentukan biaya rata-rata per unit.

Keunikan produk

Perusahaan yang menghasilkan produk atau proyek unik biasanya menggunakan penetapan job costing, sedangkan perusahaan yang memproduksi produk standar secara massal menggunakan penetapan process costing.

Ini karena perusahaan yang memproduksi produk khusus yang berbeda secara signifikan dari satu unit ke unit berikutnya perlu menganalisis biaya spesifik yang terkait dengan setiap produk untuk membuat faktur yang tepat dan melacak pengeluaran mereka.

Misalnya, perusahaan konstruksi dapat menggunakan penetapan job costing untuk menentukan biaya yang terkait dengan bangunan tertentu yang mereka bangun.

Namun, perusahaan yang memproduksi barang yang sama dalam jumlah besar dapat memperoleh manfaat lebih banyak dari penggunaan process costing untuk menentukan berapa biaya rata-rata untuk membuat setiap unit.

Misalnya, produsen yang memproduksi handuk kertas mungkin ingin mengetahui berapa biaya yang mereka keluarkan untuk memproduksi satu gulungan tisu sehingga mereka dapat menentukan berapa harga yang harus dijual dan perkiraan margin keuntungan mereka.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai process costing. Dengan penetapan process costung, perusahaan melacak aliran biaya dari departemen ke departemen, daripada melacak biaya untuk setiap item individual.

Setiap departemen menambahkan tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik, ditambah biaya bahan mentah yang digunakannya.

Untuk pengelolaan biaya bisnis lebih mudah, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses yang lebih baik.

Kledo adalah software akutnansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa melakukan pencatatan pembukuan, otomatisasi laporan keuangan, mengelola multi gudang, manajemen stok dan aset, pembuatan faktur dengan cepat, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − ten =