Biaya Konversi dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh

biaya konversi

Jika Anda pemilik bisnis, apakah Anda pernah mendengar tentang biaya konversi dalam pengelolaan operasional bisnis Anda?

Memproduksi barang membutuhkan lebih dari sekedar bahan yang sebenarnya.

Untuk mengubah bahan mentah menjadi produk yang dapat dijual, Anda memerlukan keterlibatan orang (tenaga kerja langsung) dan hal-hal lain seperti mesin dan peralatan (overhead manufaktur).

Bahkan jika Anda sepenuhnya mengotomatiskan proses produksi Anda, masih ada keterlibatan mesin dan peralatan.

Memang, bahan mentah tidak mengubah diri mereka sendiri menjadi barang jadi.

Anda harus mengeluarkan biaya tertentu untuk mengonversinya dan kami menyebut biaya ini sebagai biaya konversi.

Misalnya, bahan baku roti, yang biasanya telur, tepung, dan ragi, tidak langsung menjadi roti.

Dibutuhkan keterlibatan seseorang untuk menyiapkan adonan (tenaga kerja langsung), biasanya seorang tukang roti.

Kemudian setelah adonan siap, akan membutuhkan keterlibatan oven untuk memasaknya.

Jadi untuk mengubah telur, tepung, dan ragi menjadi roti, Anda setidaknya harus mengeluarkan biaya untuk mempekerjakan seseorang untuk menyiapkan adonan serta biaya untuk menggunakan oven.

Ini adalah biaya konversi untuk membuat roti.

Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu biaya konversi. manfaat mengetahuinya, cara menghitungnya, dan memberi tahu Anda contohnya.

Apa itu Biaya Konversi?

biaya konversi

Biaya konversi atau conversion costs adalah jenis biaya yang dikeluarkan oleh bisnis dalam proses mengubah bahan mentah menjadi barang yang dapat dijual.

Ini biasanya mencakup biaya tenaga kerja langsung dan overhead pabrik (misalnya bahan tidak langsung, biaya utilitas, depresiasi, dll.).

Biaya ini diperlukan untuk mengubah bahan mentah menjadi produk yang dapat dijual oleh bisnis kepada pelanggannya.

Berikut adalah beberapa contoh biaya konversi yang biasanya dikeluarkan oleh bisnis:

  • Gaji dan upah karyawan yang terlibat langsung dalam produksi barang (tenaga kerja langsung)
  • Gaji dan upah pengawas dan manajer pabrik (tenaga kerja tidak langsung)
  • Biaya sewa ruang yang menampung fungsi manufaktur bisnis
  • Penyusutan mesin dan peralatan yang digunakan dalam produksi barang
  • Biaya perbaikan dan pemeliharaan mesin dan peralatan
  • Biaya utilitas untuk melakukan fungsi manufaktur bisnis
  • Pasokan pabrik seperti oli dan pelumas
  • Biaya asuransi yang terkait dengan fungsi manufaktur, seperti asuransi pabrik

Menyadari biaya konversi bisnis Anda membantu dalam penilaian efisiensinya dalam mengubah bahan mentah menjadi barang yang dapat dijual.

Sebagai pemilik bisnis, Anda ingin memastikan bahwa apa pun yang Anda belanjakan pada akhirnya berkontribusi pada perolehan pendapatan.

Artinya, Anda ingin menghilangkan pengeluaran yang tidak perlu sebanyak mungkin.

Pengetahuan tentang biaya konversi juga membantu manajer dan supervisor dalam melacak biaya produksi.

Ini dapat membantu mereka dalam menilai apakah bisnis masih menghabiskan jumlah yang tepat atau sudah melebihi anggaran.

Biaya konversi, bersama dengan biaya bahan baku, merupakan dasar yang baik untuk penetapan harga produk.

Idealnya, sebuah bisnis ingin menetapkan harga produknya dengan cara yang mencakup semua biaya produksi, termasuk biaya ini.

Baca juga: Akrual Adalah: Pengertian, Jenis, Kelebihan dan Contohnya
Sunting

Pentingnya menghitung biaya konversi

Conversion costs berguna untuk menghitung biaya unit setara dalam sistem biaya proses.

Adalah logis untuk menggunakan conversion costs dalam kasus di mana persentase penyelesaian unit setengah jadi biasanya sama dengan tenaga kerja langsung dan overhead pabrik pada akhir periode akuntansi.

Menghitung unit ekuivalen dan biaya unit dengan menambahkan tenaga kerja langsung dan overhead manufaktur menghemat waktu, daripada menghitung kedua biaya secara terpisah.

Selanjutnya, ini juga merupakan konsep akuntansi biaya penting yang membantu dalam menghitung nilai persediaan jadi.

Seseorang juga dapat menggunakan konsep biaya konversi untuk menghasilkan biaya tambahan untuk mengembangkan suatu produk. Ini, pada gilirannya, membantu dalam menetapkan harga.

Biaya konversi juga membantu manajer untuk mengidentifikasi pemborosan dan menilai efisiensi proses produksi.

Ini juga memberikan informasi tentang berapa banyak yang dapat dibelanjakan perusahaan untuk produksi persediaan.

Banner 2 kledo

Baca juga: Account Payable: Pengertian, Contoh, dan Prosedur Pencatatannya

Cara Menghitung Biaya Konversi

Menghitung biaya konversi bisnis Anda sangatlah mudah.

Anda hanya perlu menambahkan semua komponen yang membentuk biaya konversi bisnis Anda: tenaga kerja langsung dan overhead pabrik.

Dimasukkan ke dalam bentuk formula, seharusnya terlihat seperti ini:

Biaya Konversi = Tenaga Kerja Langsung + Overhead Manufaktur

Jika Anda tidak yakin apakah suatu pengeluaran merupakan conversion costs atau bukan, tanyakan pada diri Anda pertanyaan ini: “Apakah pengeluaran ini diperlukan untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi?”.

Jika jawabannya ya, itu mungkin biaya konversi.

Ada dua komponen utama untuk biaya konversi bisnis: biaya langsung dan tidak langsung.

Biaya tenaga kerja langsung.

Ini mengacu pada semua bentuk kompensasi yang dibayarkan bisnis kepada karyawannya yang terlibat langsung dalam produksi barang.

Ini termasuk gaji dan upah karyawan tersebut, serta bentuk kompensasi lainnya seperti pajak gaji dan bonus karyawan.

Biaya tenaga kerja langsung ini sama dengan yang digunakan dalam menghitung biaya utama dalam manufaktur.

Baca juga: Brand Image: Pengertian, Pentingnya, Cara Mengukurnya, dan Contohnya

Biaya overhead manufaktur

Overhead manufaktur, di sisi lain, mengacu pada biaya yang tidak dapat dilacak secara langsung ke produk tunggal mana pun. Namun, mereka masih diperlukan untuk pembuatan barang.

Anda dapat mengatakan bahwa itu adalah pengeluaran yang berhubungan langsung dengan fungsi manufaktur.

Contohnya termasuk biaya sewa ruang yang menampung fungsi manufaktur.

Produksi barang biasanya dilakukan di dalam pabrik. Jika bisnis tersebut tidak memiliki bangunan pabrik, maka kemungkinan besar ia akan menyewa bangunan tersebut.

Perbedaan Conversion Costs dan Prime Costs

biaya konversi

Prime cost atau biaya utama mengacu pada biaya yang dapat diatribusikan secara langsung ke suatu produk.

Ini termasuk biaya bahan langsung (bahan mentah), tenaga kerja langsung, dan biaya lain yang dapat dilacak secara langsung ke pembuatan suatu produk.

Di sisi lain, conversion cost mengacu pada biaya yang diperlukan untuk mengubah bahan mentah menjadi barang yang dapat dijual oleh bisnis.

Mereka tidak harus dapat dilacak langsung ke produk tertentu.

Rumus untuk menghitung prime cost adalah sebagai berikut:

Prime cost = Bahan Langsung + Tenaga Kerja Langsung

Keduanya seringkali merupakan satu-satunya komponen prime cost.

Namun, jika ada biaya lain yang dapat diatribusikan secara langsung ke suatu produk, maka masukkan ke dalam rumus.

Baik prime cost maupun conversion cost mengacu pada biaya yang dikeluarkan bisnis selama produksi barang.

Mereka hanya berbeda dalam biaya yang mereka sertakan (meskipun keduanya termasuk biaya tenaga kerja langsung).

Prime cost terutama berfokus pada efisiensi biaya langsung. Ini terutama berguna untuk menetapkan harga produk yang sesuai.

Di sisi lain, conversion cost terutama berfokus pada efisiensi manufaktur.

Menyadarinya membantu mengurangi pengeluaran yang tidak perlu, yang meningkatkan efisiensi keseluruhan fungsi manufaktur bisnis.

Baca juga: Cost Volume Profit: Pengertian, Komponen, dan Cara Analisis

Kelebihan dan Kekurangan Melakukan Penghitungan Biaya Konversi

Kelebihan

  • Ini membantu untuk menentukan jumlah yang dihabiskan untuk mengubah bahan mentah menjadi produk.
  • Ini membantu dalam memberantas segala kekurangan dalam proses produksi dan membantu dalam mengurangi biaya produksi.
  • Ini membantu manajer untuk mengawasi dan melacak pengeluaran produksi.
  • Ini digunakan dalam mengembangkan model harga untuk suatu produk dan memperkirakan biaya produk akhir.
  • Manajer dan terkadang, pemilik bisnis menggunakan biaya konversi untuk mengetahui apakah ada pemborosan yang dapat dihilangkan.
  • Ini digunakan untuk menentukan harga pokok penjualan untuk melaporkannya pada laporan keuangan (jika ada).

Kekurangan

  • Penghitungan ini tidak memberikan gambaran tentang semua biaya yang dikeluarkan dalam produksi/manufaktur karena hanya mempertimbangkan dua elemen – tenaga kerja langsung dan overhead.
  • Konsep ini tidak terlalu relevan jika produk tidak mengalami konversi apa pun dan dapat dijual langsung dengan pemrosesan minimal.
  • Konsep ini tidak bisa hanya diandalkan untuk pengendalian biaya dan program pengurangan karena tidak mencakup semua elemen biaya. Ada mekanisme penetapan biaya yang lebih baik seperti penetapan biaya marjinal, biaya proses, dll. yang memberikan wawasan yang lebih baik tentang biaya yang dikeluarkan.

Baca juga: EPS Adalah: Pengertian, Rumus, dan Contoh Penghitungannya

Contoh Kasus dalam Menghitung Biaya Konversi

Contoh 1

Perusahaan A adalah bisnis yang memproduksi produk yang dijualnya.

Data berikut dikumpulkan mengenai beberapa biaya yang dikeluarkan bisnis, beberapa di antaranya dikeluarkan selama proses manufaktur:

  • Biaya bahan langsung yang digunakan dalam produksi barang berjumlah 51.200.000
  • Total tenaga kerja langsung berjumlah 73.400.000
  • Gaji dan upah staf administrasi berjumlah 48.210.000
  • Sesuai perhitungan, total overhead manufaktur berjumlah 229.110.000
  • Pajak properti riil untuk gedung kantor yang menampung fungsi administrasi berjumlah 2.120.000
  • Total komisi penjualan berjumlah 23.690.000
  • Gaji dan upah staf penjualan berjumlah 33.420.000

Tugas Anda adalah total conversion costs perusahaan A.

Banyak data biaya yang dikumpulkan di atas, tetapi tidak semuanya dihitung sebagai conversion costs.

Untuk menentukan apakah suatu biaya merupakan conversion costs, harus diperlukan konversi bahan mentah menjadi barang yang dapat dijual.

Kita juga dapat merujuk pada rumus untuk menghitung biaya konversi:

Biaya Konversi = Tenaga Kerja Langsung + Overhead Manufaktur

Ini berarti bahwa hanya biaya berikut yang membentuk biaya konversi perusahaan A:

  • Tenaga kerja langsung 73.400.000
  • Total overhead manufaktur 229.110.000

Sekarang setelah kami memiliki informasi yang kami butuhkan, kami dapat menghitung total biaya konversi perusahaan A:

Biaya Konversi = Tenaga Kerja Langsung + Overhead Manufaktur

= 73.400.000 + 229.110.000 = 302.510.000

Sesuai perhitungan, total biaya konversi perusahaan A berjumlah $302.510.

Contoh 2

Selama sebulan, Perusahaan B memiliki total biaya 55.000.000 untuk tenaga kerja langsung dan 66.000.000 untuk biaya overhead pabrik. Perusahaan B memproduksi 24.000 unit selama bulan tersebut.

Conversion costs sama dengan 55.000.000 + 66.000.000= 121.000.000.

Biaya konversi per unit adalah: 121.000.000 / 24.000= 5.040 per unit.

Baca juga: Harga Pokok Produksi: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Kesimpulan

Biaya konversi atau conversion costs sangat penting untuk dihitung oleh setiap perusahaan karena merupakan dasar untuk membuat keputusan bisnis yang penting dan melaksanakan tugas akuntansi dasar.

Conversion costs dihitung untuk mengetahui biaya per unit, yang membantu perusahaan dalam menentukan harga produk.

Perhitungan harga pokok penjualan, yang dilaporkan pada laporan laba rugi, juga bergantung pada biaya konversi.

Untuk menghitung dan mencatat setiap biaya yang terjadi dalam bisnis Anda lebih mudah, gunakan software akuntansi yang mudah digunakan dan memiliki fitur terbaik seperti Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan seluruh biaya dan transaksi yang terjadi dalam bisnis.

Anda juga bisa melakukan manajemen persediaan dan pengelolaan aset lebih praktis, memantau banyak gudang dan cabang lebih mudah, membuat laporan keuangan dalam hitungan detik.

Jadi tunggu apalagi? Mudahkan penghitungan seluruh biaya dalam bisnis termasuk biaya konversi dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eleven + fourteen =