Cara Membuat Sustainability Report, Komponen, dan Contohnya

Sustainability Report

Setiap perusahaan memiliki alasan yang berbeda mengapa mereka mulai membuat sustainability report. Dalam sustainability report yang baik, tujuan laporan tersebut disajikan dengan jelas kepada pembaca.

Setelah semua pemangku kepentingan memahami tujuannya, akan memudahkan mereka untuk membaca laporan dan mengevaluasi isinya.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa itu sustainability report, cara membuatnya, dan juga komponen yang harus ada di dalamnya beserta contoh sustainability report dari beberapa perusahaan besar di Indonesia.

Apa itu Sustainability Report

Sustainability report adalah pernyataan yang menguraikan bagaimana suatu bisnis akan membuat operasinya lebih berkelanjutan, serta seberapa dekat bisnis tersebut untuk memenuhi tujuan utama. Laporan ini menetapkan sasaran ESG (Environmental, Social, and Governance) perusahaan, menyoroti tindakan yang diperlukan untuk memenuhi target yang berkaitan dengan masalah lingkungan, sosial, dan etika.

Sustainability report dianggap sebagai tolok ukur ESG yang menentukan. Ini adalah sarana transparan untuk merinci tanggung jawab lingkungan dan sosial bisnis – dua atribut yang dengan cepat menjadi prasyarat untuk mengamankan pendanaan pemegang saham dan advokasi pelanggan.

Baca juga: Tips Dekorasi Stand Bazar Agar Menarik Banyak Pengunjung

Manfaat Sustainability Report

Secara singkat, manfaat sustainability report mencakup manajemen risiko yang lebih baik, optimalisasi biaya dan penghematan, fasilitasi pengambilan keputusan, dan peningkatan kepercayaan dan reputasi perusahaan – terhadap pelanggan sebagai investor.

Karena masalah sosial dan lingkungan menyiratkan ancaman bisnis di masa depan, menginvestasikan waktu dan sumber daya ke dalam solusi keberlanjutan dapat memungkinkan perusahaan mana pun untuk menghadapi tantangan.

Dengan kata lain, sustainability report adalah cara untuk memperkuat strategi jangka panjangnya.

Faktanya, sustainability report memberikan gambaran umum tentang dampak ekonomi, lingkungan, dan sosial perusahaan.

Dengan mempertimbangkan pernyataan ini, sebuah organisasi dapat mengukur, memahami dan menilai kinerjanya.

Dengan cara ini, organisasi dapat menetapkan tujuan baru dan mengelola perubahan yang diperlukan, agar dapat diintegrasikan dalam ekonomi global baru yang berkelanjutan.

Berikut adalah beberapa manfaat dari sustainability report dalam sebuah bisnis:

Membantu mengelola risiko

Mungkin kita harus ingat bahwa sustainability atau keberlanjutan bisnis tidak hanya berurusan dengan etika. Keberlanjutan juga berkaitan dengan ketahanan.

Di dunia di mana perubahan iklim semakin penting dalam operasional sehari-hari perusahaan, maka sangat penting untuk mengatur ketahanan bisnis.

Konkretnya, ini berarti bahwa organisasi harus memikirkan tentang manajemen risiko. Pertama-tama, risiko apa yang dihadapi perusahaan mereka? Kedua, bagaimana mencegah risiko-risiko ini berdampak pada bisnis mereka?

Jadi pada dasarnya, membuat sustainability report akan memungkinkan Anda untuk melakukan pekerjaan tersebut.

Lebih dari itu: ini akan memungkinkan Anda untuk membentuk batas-batas lingkungan operasi Anda di masa depan, untuk mengantisipasi perubahan dan mengaturnya. Secara singkat, hal ini akan memungkinkan Anda menjadi efisien.

Baca juga: Net Realizable Value: Definisi, Manfaat, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Mengoptimalkan biaya dan penghematan

Dengan mengembangkan strategi adaptif, Anda juga akan meningkatkan model bisnis Anda.

Apa maksudnya?

Anda tidak dapat mengembangkan model bisnis yang fleksibel, jika Anda masih terjerat dalam pengeluaran yang tidak berguna. Berpikir tentang sustainability akan menyoroti semua poin utama yang dapat dioptimalkan.

Dalam konteks ini, organisasi Anda akan memangkas biaya dan melakukan penghematan. Membuat sustainability report akan memungkinkan perusahaan Anda untuk kembali fokus pada hal-hal yang penting dan cara untuk mencapai tujuannya, tanpa bias.

Beberapa contoh? Perusahaan sekarang menciptakan nilai melalui keberlanjutan dengan mengurangi biaya operasi, mengoptimalkan rantai nilai mereka, mengembangkan produk atau layanan yang berkelanjutan, mengurangi jejak karbon mereka, meningkatkan pengelolaan sumber daya alam… Atau dengan meningkatkan retensi atau motivasi karyawan melalui kegiatan sustainability..

Mendukung pengambilan keputusan

Mari kita perjelas: pengambilan keputusan sebagai pemimpin bisnis tidaklah mudah.

Faktanya, Anda tidak selalu dapat mengantisipasi semuanya. Itulah mengapa sustainability report adalah cara yang bagus untuk membantu Anda mengatasi teka-teki ini.

Nah: sustainability report bukanlah solusi untuk semua masalah. Namun demikian, melakukan analisis semacam itu dapat memungkinkan Anda untuk tidak terkejut dengan hambatan utama yang disarankan oleh pemanasan global.

Salah satu contohnya? Evolusi hukum. Faktanya, hukum semakin ketat terhadap perusahaan-perusahaan yang sama sekali menolak untuk menjadi bagian dari strategi pembangunan berkelanjutan global.

Menyadari bahwa sustainability report sangat berguna dalam pengambilan keputusan. Lihatlah sebagai alat yang nyata. Setidaknya, hal ini bisa menyelamatkan Anda dari membuat beberapa pilihan yang sangat tidak bijaksana.

Baca juga: Mengetahui Jurnal Eleminasi dan Konsolidasi dalam Akuntansi

Meningkatkan keterlibatan karyawan, pelanggan dan pemangku kepentingan lainnya

Anda mungkin menyadari bahwa masyarakat kita baru-baru ini mengalami perubahan besar.

Perkembangan besar, termasuk transparansi yang kini harus dipatuhi oleh merek dan perusahaan.

Singkatnya, individu – sebagai mitra bisnis potensial – tidak pernah lebih memperhatikan merek yang mereka konsumsi dan perusahaan yang mereka percayai.

Dengan cara yang sama, semakin banyak orang sekarang menginginkan nilai-nilai mereka sendiri sesuai dengan komitmen merek-merek ini.

Perusahaan sekarang diharuskan untuk berkomitmen pada tujuan etis, lingkungan atau sosial. Jadi, Anda dapat dengan mudah memahami bahwa sustainability report merupakan peluang nyata untuk menjawab kebutuhan transparansi ini.

Mungkin saat ini tidak cukup baik untuk mengklaim bahwa Anda memiliki bisnis yang berkelanjutan atau dapat diandalkan. Anda harus membuktikannya. Pelanggan, karyawan dan pemangku kepentingan ingin Anda membuktikan bahwa Anda dapat dipercaya.

Baca juga: Product Launch: Pengertian, Tips, dan Hal-Hal yang Harus Diperhatikan

Komponen dalam Sustainability Report

Sustainability Report

Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang manfaat sustainability report, sekarang saatnya untuk melihat hal-hal yang perlu Anda pertimbangkan sebagai bagian dari proses pelaporan individual Anda.

Sustainability report sendiri memiliki jangkauan yang sangat luas, sehingga mencakup semua hal adalah kunci keberhasilannya.

Di bawah ini, kami telah menguraikan 8 komponen yang harus disertakan dalam sustainability report Anda.

1. Pernyataan visi keberlanjutan

Cara yang efektif untuk memulai laporan Anda adalah dengan menyusun pernyataan visi keberlanjutan.

Anggaplah ini sebagai etos menyeluruh Anda tentang masalah terkait ESG; ini harus menangkap filosofi dan keyakinan Anda, dan cara-cara di mana bisnis Anda dapat secara langsung berkontribusi pada masa depan yang lebih berkelanjutan.

Saat membuat pernyataan visi, Anda harus berani dan berwawasan ke depan, tetapi cobalah untuk menghindari ide-ide besar yang melampaui jangkauan komersial organisasi Anda.

Meskipun investor yang sadar ESG ingin melihat pendekatan progresif, mereka mungkin akan terhalang jika pernyataan visi Anda melampaui kemampuan dan kemajuan bisnis Anda.

Baca juga: Manajemen Mutu: Pengertian, Fungsi, Komponen, Prinsip dan Contohnya

2. Masalah yang harus diatasi

Dari pernyataan visi Anda, arahkan langsung ke masalah yang telah Anda identifikasi sebagai poin tindakan utama untuk bisnis Anda.

Hal ini tidak hanya menunjukkan kesadaran akan perlunya pembangunan berkelanjutan, tetapi juga secara efektif mengatur panggung untuk sisa laporan Anda – memastikan bahwa tujuan, sasaran, dan sasaran Anda memiliki bobot.

Masalah yang Anda identifikasi sangat subjektif, tetapi biasanya mencakup hal-hal seperti limbah plastik, keterlacakan rantai pasokan, kurangnya bahan yang berkelanjutan, dan pemborosan energi di tempat Anda.

Pendekatan menyeluruh diperlukan di sini, jadi pastikan untuk menyertakan pemangku kepentingan utama (seperti manajer dan supervisor) dari seluruh bisnis Anda untuk berkontribusi pada daftar masalah yang diangkat dalam laporan Anda.

Baca juga: Contoh Laporan Kegiatan Usaha untuk Berbagai Bisnis dan Cara Buatnya

3. Kondisi keberlanjutan saat ini

Bagian awal dari sustainability report Anda adalah tentang mendefinisikan di mana bisnis Anda saat ini, sehingga transparansi dan kejujuran sangat penting.

Di sini, merinci keadaan saat ini dapat menjadi cara yang efektif untuk menambahkan konteks pada strategi Anda sekaligus menunjukkan kemajuan yang telah Anda capai untuk membuat bisnis Anda lebih berkelanjutan.

Pertimbangkan di mana Anda berada lima tahun yang lalu dan di mana Anda berada saat ini; bagaimana langkah menuju praktik berkelanjutan memiliki efek positif pada organisasi Anda?

Sertakan data dan wawasan jika memungkinkan, dan cobalah untuk menyertakan contoh nyata dari langkah-langkah yang telah Anda terapkan untuk meningkatkan ESG dan keberlanjutan.

4. Sasaran dan tujuan

Menentukan sasaran dan tujuan berkaitan dengan spesifikasi strategi ESG Anda. Di sini, penting untuk menguraikan tujuan yang dapat dicapai dan layak yang dapat diambil langkah-langkahnya oleh perusahaan Anda, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Fakta bahwa Anda sudah mengidentifikasi masalah dan mendaftarkannya di bagian pertama laporan Anda, membuatnya lebih mudah untuk menguraikan tujuan dan sasaran yang dapat dicapai.

Misalnya, salah satu tujuan Anda mungkin adalah mengurangi sampah plastik sebanyak ‘X’ sebelum tahun 2023, atau untuk mengurangi pemborosan energi dengan berinvestasi pada mesin yang lebih efisien atau insulasi yang lebih baik.

Cobalah untuk menguraikan satu atau lebih tujuan yang secara langsung menargetkan isu-isu utama yang diangkat sebelumnya dalam dokumen.

Hal ini menunjukkan pendekatan yang dipertimbangkan yang akan membuahkan hasil dalam jangka panjang – sesuatu yang ingin dilihat oleh investor.

Baca juga: Laporan Keuangan Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

5. Strategi yang jelas

Setelah menguraikan tujuan dan sasaran Anda, Anda perlu menetapkan dengan tepat bagaimana Anda akan memenuhinya.

Anggaplah ini sebagai inti dari laporan Anda; di sinilah Anda mengambil setiap tujuan dan menguraikan risiko dan peluang yang ada, dan langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapainya.

Saat membuat strategi keberlanjutan Anda, pertimbangkan detail dan wawasan yang ingin dilihat investor.

Misalnya, berapa banyak biaya yang diperlukan untuk transisi menuju praktik kerja yang lebih berkelanjutan? Dan apa saja risiko dan imbalan dari upaya semacam itu?

Strategi yang jelas dan dipertimbangkan akan memvalidasi kelayakan tujuan keberlanjutan Anda, sekaligus menyediakan peta jalan yang tak ternilai yang dapat Anda dan tim Anda gunakan kembali untuk referensi di masa mendatang.

6. KPI

Saat Anda menerapkan strategi ESG dan pembangunan berkelanjutan, indikator kinerja utama apa yang akan Anda gunakan untuk menunjukkan kemajuan dan menyempurnakan proyek?

Pemangku kepentingan akan ingin melihat proses pembandingan dan pelaporan, jadi pertimbangkan bagaimana dan kapan Anda akan membuktikan keberhasilan strategi Anda yang sedang berlangsung.

Pembandingan KPI bergantung pada pengumpulan data dan manajemen proyek yang efisien, jadi pastikan Anda memiliki infrastruktur yang sesuai untuk melacak semua upaya pengembangan keberlanjutan yang sedang berlangsung.

Buatlah referensi tentang frekuensi yang Anda harapkan untuk melihat perubahan, juga, dan garis besarkan bagaimana KPI akan dilaporkan kepada para pemangku kepentingan dan pihak-pihak lain yang berkepentingan.

Baca juga: Contoh Laporan Keuangan UMKM Berdasarkan SAK EMKM

7. Struktur tata kelola dan implementasi

Misi pembangunan keberlanjutan yang berdampak membutuhkan tim yang berdedikasi untuk mendorong kemajuan dan memastikan peningkatan yang konsisten.

Itulah sebabnya mengapa ada baiknya untuk menguraikan dalam laporan Anda, siapa yang akan bertanggung jawab untuk membawa proyek ke depan, dan langkah-langkah tata kelola yang Anda rencanakan untuk diterapkan untuk memastikan keberhasilannya.

Buatlah pernyataan tata kelola yang mendefinisikan bagaimana strategi akan diterapkan, oleh siapa, dan melalui jenis infrastruktur apa.

Pada dasarnya, Anda ingin membuktikan bahwa pembangunan berkelanjutan adalah area operasional utama bisnis Anda, dengan kontrol, tim, dan prosedur yang sesuai untuk menerapkannya.

8. Pernyataan CEO

Mengakhiri sustainability report Anda dengan pernyataan dari CEO (apakah itu Anda sendiri atau orang lain) adalah cara yang baik untuk mengakhiri dokumen di samping pernyataan visi sebelumnya.

Ini adalah cara untuk menekankan kembali komitmen bisnis untuk meningkatkan keberlanjutan sekaligus menyampaikan pesan yang jelas kepada pemegang saham, mitra dagang, dan pelanggan.

Dalam pernyataan tersebut, gunakan pernyataan visi dan tujuan bisnis spesifik Anda, buat penggabungan keduanya yang menunjukkan janji Anda untuk meningkatkan praktik ESG.

Dan akhiri dengan mendorong pembaca untuk menghubungi Anda dengan pertanyaan apa pun yang mungkin mereka miliki, yang semakin memperkuat komitmen Anda terhadap tujuan tersebut.

Banner 2 kledo

Baca juga: Laporan Keuangan Interim: Arti, Isi dan Bedanya dengan Laporan Tahunan

Tahapan dalam Membuat Sustainability Report

Langkah 1: Pahami mengapa Anda membuat laporan

Sebelum terjun ke dalam pembuatan sustainability report, berhenti sejenak dan pikirkan: mengapa Anda menulis laporan ini? Dan, siapa audiens yang ingin Anda jangkau?

Perusahaan perlu menjawab pertanyaan-pertanyaan yang tepat, dan informasinya harus disesuaikan dengan para pemangku kepentingan utama perusahaan untuk meyakinkan bahwa laporan tersebut sesuai dengan audiens yang dituju oleh perusahaan.

Audiens untuk sustainability report dapat mencakup:

  • Investor, pemberi pinjaman, perusahaan asuransi, dan reasuransi
  • Karyawan
  • Kepemimpinan senior dan Dewan Direksi
  • Konsumen, pelanggan, dan pengguna
  • Komunitas lokal
  • Pelaku pemerintah
  • LSM, aktivis, dan akademisi

Langkah 2: Putuskan apa yang akan dilaporkan

Sangat penting untuk menjaga agar inti dari laporan itu mudah dimengerti.

Dengan demikian, perusahaan perlu memutuskan apa yang perlu mereka laporkan untuk membangun strategi keberlanjutan dan menetapkan visi dan ambisi untuk analisis materialitas.

Disarankan untuk menyelesaikan penilaian materialitas yang mempertimbangkan dampak keberlanjutan pada bisnis karena hal ini mengarahkan perusahaan untuk membangun keselarasan internal pada prioritas keberlanjutan.

Selain itu, hal ini membantu membuat keputusan rasional seputar investasi program dan berfungsi sebagai dasar untuk strategi keberlanjutan yang tangguh.

Jika analisis materialitas telah dibuat pada tahun-tahun sebelumnya, meninjau dan menyegarkan kembali analisis yang sudah ada adalah langkah yang baik untuk dilakukan.

Ada beberapa cara untuk melakukan penilaian materialitas. Penilaian materialitas yang paling intuitif dan kuat menggabungkan beragam perspektif internal dan eksternal serta memadukan analisis kualitatif dan kuantitatif.

Akan sangat membantu juga jika menggunakan standar pelaporan seperti standar GRI dan SASB serta rekomendasi TCFD untuk membantu menyusun pelaporan dan menciptakan kredibilitas yang lebih tinggi.

Baca juga: Laporan Audit: Arti, Fungsi, Karakteristik, dan Jenis Opini Audit

Langkah 3: Kumpulkan data kualitatif dan kuantitatif untuk melacak kemajuan sustainability Anda

Untuk membuat laporan yang baik, perusahaan harus melaporkan data kualitatif dan kuantitatif pada semua area yang mereka identifikasi sebagai material pada langkah 2.

Data kualitatif membuat data numerik menjadi lebih akurat.

Contoh data kualitatif yang harus dikumpulkan adalah risiko dan peluang yang terkait dengan area material, bagaimana risiko dan peluang ini ditangani, dan rencana ke depan.

Penting juga untuk mengumpulkan data yang relevan. Itu berarti, misalnya, tidak terlalu banyak bermain di area material yang lebih rendah atau terlalu menekankan pada area dengan jejak lingkungan yang lebih rendah, yang dianggap greenwashing!

Ketika mulai melihat data, perusahaan harus:

Mengumpulkan data

Setiap perusahaan harus mengumpulkan data yang tepat dan dengan cepat meninjau atau mengauditnya sambil memastikan keakuratannya.

Kami tahu ini merupakan tantangan bagi banyak perusahaan. Data cenderung terlihat berbeda dari tahun ke tahun, lembar faktor emisi yang digunakan entah bagaimana hilang.

Buat konsep dan lakukan iterasi

Setelah data terkumpul dan garis besar laporan disiapkan, Anda dapat mulai menyusun laporan dari elemen hingga informasi tentang KPI dan isu-isu material.

Pastikan Anda memiliki banyak waktu untuk kembali meminta lebih banyak data dan klarifikasi kepada pemangku kepentingan Anda – biasanya diperlukan banyak iterasi!

Langkah 4: Tinjau dan publikasikan laporan Anda

Sebelum menerbitkan sustainability report, laporan tersebut sering kali melalui proses persetujuan internal untuk memastikan akurasi dan mengontrol kualitas. Pendekatannya mungkin berbeda dari satu perusahaan ke perusahaan lainnya.

Setelah laporan disetujui, saatnya untuk menyelesaikan dan mengkomunikasikan laporan tersebut. Renungkan kembali maksud awal laporan perusahaan – mengapa Anda menulis laporan ini, dan siapa audiensnya?

Anda juga harus berkolaborasi dengan tim komunikasi dan desain untuk menghasilkan laporan yang menarik. Ingatlah bahwa laporan harus konsisten dan dapat dibandingkan dari tahun ke tahun.

Publikasikan dan komunikasikan laporan secara internal kepada karyawan dan secara eksternal kepada investor, calon karyawan, pelanggan utama, dan pemasok, dan publikasikan di situs web dan saluran media sosial.

Sebaiknya buat rencana komunikasi untuk menggunakan materi sepanjang tahun sehingga laporan tidak terlupakan di rak digital.

Baca juga: Laporan Pajak Tahunan: Pembahasan Lengkap dan Panduannya

Langkah 5: Sempurnakan dan tinjau untuk meningkatkan

Pada titik ini, Anda mungkin tidak ingin melihat laporan lagi dan melupakan semua prosesnya.

Sekarang adalah waktunya untuk meninjau kembali bagaimana proses pelaporan bekerja tahun ini.

Identifikasi hambatan yang tidak terduga, perkuat keberhasilan untuk tahun-tahun berikutnya, dan tingkatkan transparansi untuk memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih baik.

Selain itu, pertimbangkan untuk melacak metrik (misalnya, tampilan halaman, unduhan, tayangan media sosial) dan setiap perubahan dalam peringkat dan peringkat setelah laporan diluncurkan.

Hal ini membantu perusahaan memanfaatkan pembelajaran dari siklus pelaporan untuk memastikan peningkatan berkelanjutan. Melacak pesaing dan membandingkannya dari tahun ke tahun.

Contoh Sustainability Report Perusahaan di Indonesia

Berikut adalab beberapa contoh sustainability report dari berbagai perusahaan besar di Indonesia.

Sustainability report Pertamina, download disini.

Sustainability report April, download disini.

Sustainability report Unilever Indonesia, download disini.

Sustainability report Bank BCA, download disini.

Baca juga: 13 Rekomendasi Software Laporan Keuangan yang Wajib Anda Coba

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai sustainability report beserta komponen, tahapan, dan juga contoh sustainability report dari beberapa perusahaan besar di Indonesia.

Selain sustainability report, hal penting yang harus ada dalam sebuah bisnis adalah financial report atau laporan keuangan. Laporan ini sangat penting sebagai wawasan Anda untuk mengetahui kesehatan keuangan Anda secara keseluruhan.

Belum memiliki laporan keuangan yang sesuai standar dalam bisnis? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang memiliki fitur terlengkap dan dan harga terjangkau yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis untuk proses pembukuan dan pembuatan laporan keuangan yang lebih praktis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirteen − 7 =