Cara Menghitung BEP yang Bisa Digunakan Untuk Pebisnis Pemula

cara menghitung bep

Kapan bisnis saya akan mencapai titik impas? Ini adalah salah satu pertanyaan terbesar yang perlu Anda jawab saat memulai bisnis. Dan itulah mengapa sangat penting untuk melakukan analisis titik impas dan mengetahui cara menghitung BEP atau break even point, yang membantu Anda menentukan biaya tetap (seperti sewa) dan biaya variabel (seperti bahan) sehingga Anda dapat menetapkan harga dengan tepat dan memperkirakan kapan bisnis Anda akan menjadi menguntungkan.

Dalam artikel ini kami akan memberitahukan apa itu BEP, cara menghitung BEP, dan juga contoh kasus dalam menghitung break even point dalam sebuah bisnis.

Apa itu BEP atau Break Even Point?

cara menghitung bep

Break even point (BEP) atau titik impas adalah ketika total biaya yang dikeluarkan perusahaan meenyamai total pendapatannya. Sederhananya, ini adalah titik balik ketika sebuah perusahaan dapat menghasilkan keuntungan.

Bisnis menggunakan analisis titik impas untuk mengetahui berapa banyak unit atau layanan yang mereka butuhkan untuk dijual agar menguntungkan.

Ketika biaya total sesuai dengan pendapatan total selama periode waktu tertentu, perusahaan belum menghasilkan keuntungan, tetapi juga belum mengalami kerugian pada saat ini.

Setelah sebuah perusahaan melampaui titik ini, perusahaan tersebut menjadi menguntungkan.

Baca juga: Cara Membuat Jurnal Penyesuaian Perusahaan Jasa

Mengapa Penting untuk Menghitung BEP dalam Bisnis Anda?

Analisis BEP dapat membantu orang-orang yang berpikir untuk mengejar usaha bisnis atau sudah menjalankan bisnis.

Ini membantu Anda menentukan kelayakan usaha bisnis dan cara Anda dapat meningkatkan praktik Anda saat ini.

Bisnis Anda perlu masuk akal secara finansial. Jika menghasilkan keuntungan tampaknya hampir mustahil, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali ide tersebut atau menyesuaikan model bisnis Anda saat ini untuk memangkas biaya dan menghasilkan lebih banyak pendapatan.

Seperti kata pepatah, dibutuhkan uang untuk menghasilkan uang. Menjalankan bisnis mengharuskan Anda mengeluarkan uang di muka untuk berbagai biaya tetap yang diperlukan untuk menjalankan bisnis. Anda juga perlu membayar uang untuk setiap unit atau layanan yang Anda hasilkan.

Melihat semua pengeluaran ini bisa jadi menakutkan, tetapi mengetahui jumlah pasti unit yang perlu Anda jual—atau jumlah persis pendapatan yang dibutuhkan untuk menjadi menguntungkan dapat menenangkan pikiran Anda.

Di situlah analisis BEP dapat memberikan kejelasan pada aspek keuangan model bisnis Anda.

Pemilik bisnis saat ini dapat menggunakan analisis BEP untuk mengotak-atik strategi penetapan harga mereka atau untuk menentukan apakah akan mengembangkan produk atau layanan baru atau tidak.

Analisis titik impas dapat memberi tahu Anda apakah masuk akal secara finansial untuk meluncurkan produk baru dengan menunjukkan berapa banyak unit yang perlu Anda jual untuk mencapai titik impas.

Baca juga: Anggaran Piutang: Pengertian, Manfaat, dan Cara Penyusunannya

Komponen dalm Menghitung BEP?

Untuk mengetahui cara menghitung BEP, Anda perlu memahami terlebih dahulu beberapa metrik dalam bisnis dan bagaimana penerapannya pada perusahaan Anda.

Anda harus mengetahui harga jual per unit, biaya tetap, biaya variabel, pendapatan, dan perhitungan margin kontribusi.

1. Harga jual per unit

Ini adalah harga yang Anda rencanakan untuk dikenakan kepada pelanggan.

Adalah keputusan terbaik bagi Anda untuk menetapkan harga yang menyisakan margin keuntungan yang cukup besar sehingga Anda dapat dengan cepat mencapai titik impas.

Namun, Anda tidak ingin membuat pelanggan pergi dengan memberikan harga tinggi. Harga jual yang sesuai jatuh tepat di sekitar titik di mana penawaran dan permintaan bertemu.

Baca artikel ini untuk mengetahui elastisitas permintaan.

Anda harus memiliki gambaran umum tentang berapa harga jual per unit Anda nantinya. Tanpa ini, Anda tidak akan dapat menghitung titik impas.

Jika Anda sudah memiliki dan menjalankan bisnis, maka Anda sudah tahu nilai yang tepat untuk menjual produk dan layanan saat ini.

Jika Anda sedang dalam tahap menguji ide bisnis, lihat bagaimana pesaing Anda menetapkan harga produk dan layanan mereka untuk mengukur berapa harga jual Anda seharusnya.

Jangan khawatir jika Anda belum menetapkan harga jual unit karena analisis titik impas akan membantu Anda menemukan harga yang tepat.

2. Biaya tetap

Biaya tetap adalah biaya wajib yang harus Anda bayar, terlepas dari volume produksi atau keluaran layanan Anda.

Bahkan jika Anda tidak menjual produk, Anda tetap bertanggung jawab untuk membayar pengeluaran ini setiap bulan.

Biaya tetap dapat mencakup utilitas tertentu, peralatan, sewa, pinjaman bisnis, pajak properti atau asuransi. Anda harus mengetahui biaya tetap Anda untuk menghitung total pengeluaran Anda.

3. Biaya variabel per unit

Komponen lain dari total biaya Anda adalah biaya variabel per unit. Metrik ini mengukur apa yang Anda bayar untuk memproduksi setiap unit atau layanan. Semakin banyak unit atau layanan yang Anda jual, semakin banyak uang yang harus Anda bayarkan.

Biaya variabel dapat mencakup bahan mentah untuk memproduksi suatu produk, upah tenaga kerja per jam untuk menyediakan layanan, komisi penjualan dan biaya pengiriman untuk mengirim unit ke pelanggan.

Misalnya, jika Anda menjual burger di restoran Anda, Anda harus melacak berapa banyak Anda membayar untuk daging sapi, roti, dan topping. Untuk setiap burger yang Anda jual, total biaya variabel Anda akan naik.

Baca juga: Analisis Profitabilitas: Pengertian, Fungsi, Metode, dan Tips Melakukannya

4. Pendapatan

Pendapatan adalah berapa banyak uang yang Anda hasilkan untuk menjual produk atau layanan Anda sebelum mengurangi total biaya. Anggap saja sebagai uang yang Anda telah datang di pintu.

Anda dapat menggunakan perhitungan pendapatan sederhana di bawah ini.

Pendapatan = Jumlah unit yang terjual * Harga jual per unit

Pendapatan Anda juga digunakan untuk menghitung keuntungan bisnis Anda. Laba hanyalah total pendapatan Anda dikurangi total biaya Anda.

5. Margin kontribusi

Margin kontribusi produk memberi tahu Anda berapa banyak kontribusi setiap unit yang terjual terhadap pendapatan Anda secara keseluruhan. Produk dengan margin kontribusi yang tinggi berdampak positif bagi pertumbuhan perusahaan Anda.

Margin kontribusi per unit dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut.

Margin kontribusi per unit = Harga jual per unit – Biaya variabel per unit

Anda harus menargetkan margin kontribusi yang tinggi per unit. Jika Anda memiliki margin kontribusi positif yang tinggi untuk unit tertentu, ini berarti itu adalah kontributor utama margin keuntungan Anda.

Jika Anda memiliki margin kontribusi yang rendah atau negatif untuk unit tertentu, ini berarti produk tersebut tidak membantu meningkatkan nilai untuk pendapatan total, atau lebih buruk lagi, Anda hanya menghilangkan uang ketika Anda memproduksinya.

6. Rasio margin kontribusi

Rasio margin kontribusi mirip dengan margin kontribusi. Perbedaannya adalah bahwa rasio margin kontribusi dinyatakan sebagai persentase dari harga jual per unit daripada jumlah rupiah.

Rasio margin kontribusi dapat dihitung dengan rumus berikut.

Rasio margin kontribusi = Marjin kontribusi per unit / Harga jual per unit

Mengetahui rasio ini memungkinkan Anda menjawab pertanyaan seperti “Berapa persentase harga jual unit ini yang langsung memberikan kontribusi positif terhadap pendapatan saya?”

Sekarang mari kita lihat beberapa cara dan rumus dalam menghitung BEP yang dapat Anda terapkan pada bisnis Anda.

Banner 2 kledo

Baca juga: Free Cash Flow: Apa itu dan Bagaimana Cara Menghitungnya?

Cara dan Rumus Menghitung BEP

Dalam cara menghiitun BEP, Anda harus menggunakan rumus analisis titik impas yang dapat membantu Anda menentukan apakah Anda harus mengejar ide bisnis atau mengoptimalkan praktik bisnis Anda saat ini.

Anda dapat menggunakannya untuk bereksperimen dengan strategi penetapan harga Anda dan menemukan peluang untuk meningkatkan pendapatan dan memangkas biaya.

Titik impas dalam unit = Biaya tetap ÷ Margin kontribusi per unit

Titik impas Anda dalam unit akan memberi tahu Anda dengan tepat berapa banyak unit yang perlu Anda jual untuk menghasilkan keuntungan.

Jika Anda dapat menjual lebih banyak unit di luar titik ini, Anda akan mendapat untung. Jika Anda tidak dapat menjual cukup produk atau layanan untuk memenuhi titik ini, maka perusahaan Anda akan merugi.

Untuk menghitung, Anda akan mengambil biaya tetap Anda dan membaginya dengan margin kontribusi Anda per unit.

Oleh karena itu, Anda juga dapat memecah rumus ini lebih jauh dan menuliskannya sebagai berikut:

Titik impas dalam unit = Biaya tetap ÷ (Harga jual per unit – Biaya variabel per unit)

Setelah Anda memiliki titik impas dalam unit, Anda akan mendapat untung dari setiap produk yang Anda jual di luar titik ini.

Margin kontribusi Anda akan memberi tahu Anda berapa banyak keuntungan yang akan Anda hasilkan pada setiap unit setelah Anda melewati titik impas ini.

Tetapi bagaimana jika Anda ingin tahu berapa titik impas Anda dalam rupiah?

Titik impas dalam rupiah = Harga jual per unit x Titik impas dalam unit

Setelah titik impas Anda diketahui, Anda dapat mulai bereksperimen dengan formula lain.

Formula ini, khususnya, akan membantu Anda bereksperimen dengan harga jual unit Anda.

Jika Anda memiliki titik impas dalam unit, Anda dapat mengalikannya dengan harga jual per unit. Ini memberi Anda jumlah rupiah dari titik impas Anda.

Anda kemudian dapat bereksperimen dengan memasukkan angka yang berbeda untuk harga penjualan atau volume penjualan unit Anda.

Anda dapat menggunakan kalkulator analisis titik impas ini untuk memasukkan metrik dengan cepat dan melihat di mana Anda keluar.

Misalnya, Anda dapat meningkatkan harga jual, yang mengharuskan Anda menjual lebih sedikit unit untuk mencapai titik impas. Anda juga dapat menurunkan harga yang akan mendorong titik impas unit Anda lebih tinggi lagi.

Baca juga: 5 Komponen Laporan Keuangan yang Harus Anda Ketahui

Contoh Kasus dalam Menghitung BEP

cara menghitung bep

Sebagai pemilik bisnis atau calon pengusaha, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana Anda dapat menerapkan ini pada situasi Anda saat ini. Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas, mari kita lihat contohnya dunia nyata.

Katakanlah Anda hanya menjual burger di toko Anda. Anda menjalankan bisnis dengan anggaran yang ketat dan menjaga biaya Anda cukup rendah. Ini adalah gambaran sekilas tentang keuangan Anda.

  • Biaya tetap: 1.200.000
  • Biaya variabel per unit: 4.000
  • Harga jual per unit: 12.000

Biaya tetap Anda terdiri dari sewa bulanan, utilitas, sistem titik penjualan, dan pembayaran apa pun atas pinjaman bisnis Anda.

Biaya variabel per unit Anda adalah daging sapi, roti, dan topping yang digunakan untuk membuat burger lezat Anda.

Anda dapat mengambil angka-angka ini dan memasukkannya ke dalam rumus titik impas unit:

Titik impas dalam unit = Biaya tetap ÷  (Harga jual per unit – Biaya variabel per unit)

Rumus Anda akan terlihat seperti ini:

1.200.000 biaya tetap ÷ (12.000 per burger – 4.000 biaya variabel) = 150 burger

Ini berarti Anda harus menjual 150 burger selama sebulan untuk mencapai titik impas.

Anda kemudian dapat mulai bereksperimen dengan penetapan harga dan aspek lain dari strategi bisnis Anda dengan memasukkan angka yang berbeda ke rumus ini.

Baca juga: Metode Penilaian Persediaan: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, Dan Tips Memilihnya

Bagaimana Anda akan Menggunakan Analisis Titik Impas?

Sekarang setelah Anda memiliki analisis titik impas, saatnya untuk mulai memasukkan metrik untuk menguji bisnis atau ide startup Anda saat ini.

Jika Anda berpikir untuk memulai bisnis baru, lakukan beberapa proyeksi cepat dan masukkan ke dalam formula titik impas.

Jika Anda sudah menjalankan bisnis Anda sendiri, Anda selalu dapat mengoptimalkan strategi penetapan harga Anda atau menemukan cara untuk meningkatkan margin keuntungan Anda.

Menggunakan analisis titik impas adalah cara yang bagus untuk mencapai profitabilitas dan memastikan Anda tidak pernah meninggalkan uang di atas meja.

Baca juga: Mengetahui Secara Lengkap Apa Itu Pembukuan Keuangan

Kesimpulan

Itulah cara menghitung BEP yang bisa Anda terapkan, baik bagi Anda pemilik bisnis atau Anda yang merencanakan membangun sebuah bisnis.

Untuk mengetahui break even point dengan benar, hal ini tidak terlepas dengan melakukan pencatatan pembukuan pada setiap transaksi dan biaya yang Anda keluarkan dalam bisnis.

Sebisa mungkin hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan, dan mulai beralih menggunakan software akuntansi untuk efisiensi total pada bisnis Anda.

Dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo, Anda akan lebih mudah untuk mengetahui dan memantau break even point dalam bisins karena Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang bisa Anda gunakan kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Kledo memiliki fitur terbaik seperti pencatatan pembelian dan penjualan, manajemen aset dan persediaan, proses manufaktur, otomasi 30 jenis laporan keuangan, multi perusahaan dan guddang, proses rekonsiliasi transaksi yang mudah, dan masih banyak lagi.

Jika Anda ingin mengetahui Kledo lebih dekat untuk membantu pengembangan bisnis, Anda bisa mencoba Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 − 11 =