Mengenal Berbagai Contoh Transaksi dalam Akuntansi

contoh transaksi

Apa sih yang dimaksud transaksi dalam akuntansi? Lantas apa saja ya contoh transaksi tersebut?

Transaksi bisnis adalah transaksi keuangan antara dua atau lebih pihak yang melibatkan pertukaran barang, uang, atau jasa. Untuk melakukan transaksi bisnis, pertukaran bisnis harus dapat diukur dalam nilai moneter sehingga dapat dicatat untuk tujuan akuntansi. Transaksi bisnis akan mempengaruhi keuangan perusahaan yang terlibat.

Dalam artikel ini, kami akan membahas pengertian dari transaksi, jenis, dan contoh transaksi dalam akuntansi.

Pengertian Transaksi dalam Akuntansi

contoh transaksi dalam akuntansi

Dalam akuntansi, transaksi adalah setiap peristiwa bisnis moneter yang berdampak pada laporan keuangan bisnis.  Karena transaksi mencakup peristiwa apa pun yang memiliki dampak moneter pada catatan keuangan Anda, ada banyak item yang merupakan transaksi.

Transaksi dapat sesederhana pembelian tunai atau serumit kontrak layanan jangka panjang. Untuk dianggap sebagai transaksi, karakteristik berikut harus ada:

  • Transaksi dapat diukur dalam istilah moneter
  • Transaksi terjadi antara bisnis dan pihak ketiga
  • Transaksi atas nama badan usaha, dan bukan untuk tujuan individu
  • Transaksi dicatat oleh dokumen sah yang berwenang seperti faktur, pesanan penjualan, tanda terima, dll. yang mendukung transaksi

Transaksi bisnis dapat terjadi antara dua pihak untuk saling menguntungkan atau antara entitas bisnis dan pelanggan, seperti toko dan orang yang membeli barang dari toko.

Transaksi akuntansi mengacu pada aktivitas bisnis apa pun yang menghasilkan efek langsung pada status keuangan dan laporan keuangan bisnis. Transaksi tersebut datang dalam berbagai bentuk, termasuk:

  • Penjualan secara tunai dan kredit kepada pelanggan
  • Penerimaan uang tunai dari pelanggan dengan mengirimkan faktur
  • Pembelian aset tetap dan aset bergerak
  • Meminjam dana dari kreditur
  • Melunasi dana pinjaman dari kreditur
  • Pembayaran tunai ke pemasok dari faktur yang dikirim

Sangat penting untuk diingat bahwa setiap transaksi harus menunjukkan keseimbangan antara aset dan kewajiban, atau debit dan kredit. Sehingga penerimaan uang tunai dari pelanggan sama dengan peningkatan pendapatan atau pembelian dari pemasok sama dengan peningkatan dalam biaya dan penurunan kas.

Baca juga: Simak! Berikut Cara Membuat Invoice yang Benar dan Mudah

Jenis Transaksi dalam Akuntansi

Ada tiga cara untuk mengklasifikasikan transaksi bisnis dalam akuntansi, yaitu:

Berdasarkan Pembayaran

Berdasarkan metode pembayaran, transaksi dibagi menjadi dua kategori berikut ini:

Transaksi Tunai

Apabila suatu transaksi diklasifikasikan sebagai transaksi tunai, artinya pembayaran telah diterima atau dibayarkan secara tunai pada saat transaksi terjadi.

Misalnya, jika Mary membeli baju baru dari toko dan membayar di kasir, transaksi tunai telah terjadi antara Mary dan toko. Meskipun transaksi ini disebut transaksi “tunai”, meskipun pembayaran dilakukan dengan kartu debit atau kredit, tetap dianggap sebagai transaksi tunai karena pembayaran dilakukan pada saat transaksi terjadi.

Transaksi Kredit

Dalam transaksi kredit, pembayaran dilakukan setelah jangka waktu tertentu, juga disebut periode kredit. Misalnya, Mary ingin membeli sofa dari toko furnitur.

Alih-alih membayar pada saat transaksi, toko memberikan waktu 30 hari untuk pembayaran. Uang tunai tidak terlibat pada saat penjualan, tetapi Mary akan diminta untuk membayar sofa setelah periode kredit 30 hari.

Baca juga: Invoice Financing: Pembahasan Lengkap dan Cara Kerjanya

Berdasarkan Pihak yang Terlibat

Transaksi Internal

Ketika transaksi bisnis terjadi, dan tidak ada pihak eksternal yang terlibat, itu disebut transaksi internal. Meskipun tidak ada pertukaran nilai dengan pihak ketiga, peristiwa moneter telah terjadi yang mempengaruhi akuntansi bisnis. Ini bisa dalam bentuk penyusutan aset tetap atau kehilangan aset.

Transaksi Eksternal

Transaksi eksternal kadang-kadang disebut transaksi pertukaran dan terjadi ketika dua atau lebih pihak terlibat dalam transaksi. Umumnya, ini adalah transaksi yang terjadi sehari-hari seperti membeli barang, membayar sewa atau utilitas, atau membayar karyawan.

Baca juga: 9 Tahap dalam Membuat Invoice Sederhana

Berdasarkan Metode Pencatatan

Transaksi Berbasis Tunai

Sekali lagi, hanya mencatat transaksi dalam akuntansi ketika ada pertukaran aktual uang tunai dalam akuntansi berbasis kas. Transaksi dalam akuntansi berbasis kas bersifat langsung dan tidak mencakup transaksi jangka panjang. Apa artinya ini? 

Transaksi berbasis tunai adalah semua transaksi jangka pendek. Dan, transaksi hanya mencakup pertukaran moneter di akun berikut:

Jadi, akuntansi berbasis kas biasanya melihat lebih sedikit transaksi akuntansi karena metode ini menggunakan lebih sedikit akun. Dan, akuntansi berbasis kas menggunakan akuntansi entri tunggal.

Jadi, Anda hanya mencatat setiap transaksi satu kali (yaitu, ketika transaksi benar-benar terjadi) ke akun tertentu yang terkena dampak transaksi (misalnya, akun tunai).

Transaksi Berbasis Akrual

Akuntansi akrual menggunakan pembukuan entri ganda. Jadi, Anda mencatat satu transaksi, tetapi itu memengaruhi setidaknya dua akun. Metode akrual juga biasanya melihat lebih banyak transaksi di buku besar akun karena menggunakan lebih banyak akun. Dan, Anda menggunakan entri jurnal untuk mencatat dana. 

Saat Anda mencatat transaksi keuangan di buku Anda, gunakan debit dan kredit untuk menunjukkan efek yang sama dan berlawanan pada dua atau lebih akun. 

Misalnya, Anda mengirim faktur ke pelanggan untuk suatu produk. Catat pendapatan pada saat pelanggan menerima faktur dengan mendebet akun aset untuk pendapatan. Kemudian, kreditkan akun aset untuk persediaan untuk mengurangi jumlah persediaan. 

Dalam contoh, satu transaksi (penjualan persediaan) menghasilkan dua entri jurnal dalam akuntansi berbasis akrual. Namun, entri jurnal bukanlah transaksi. Sebaliknya, transaksi adalah penjualan produk untuk pendapatan. 

Dengan akuntansi akrual, setiap transaksi menghasilkan persamaan akuntansi yang seimbang. 

Baca juga: Format Invoice yang Sering Digunakan dalam Bisnis

Transaksi Cash-Basis yang Dimodifikasi

Sekali lagi, akuntansi basis kas yang dimodifikasi menggabungkan bagian dari metode basis kas dan akrual. Tetapi, basis kas yang dimodifikasi menggunakan akuntansi entri ganda dan mencakup lebih banyak akun daripada basis kas.

Jadi, setiap transaksi dapat memiliki dua atau lebih entri jurnal ke lebih banyak akun. 

Dengan basis tunai yang dimodifikasi, Anda dapat memiliki lebih banyak jenis transaksi daripada dengan basis tunai. Perbedaan besar adalah ketika Anda mencatat transaksi. 

Baca juga: Jangan Sampai Salah, Ini Bedanya Faktur dengan Kwitansi

Contoh Transaksi dalam Akuntansi

contoh transaksi akuntansi

Ingatlah bahwa satu transaksi menghasilkan setidaknya dua entri jurnal dalam akuntansi entri ganda tetapi hanya satu entri dalam akuntansi entri tunggal . 

Perhatikan beberapa contoh transaksi dalam pencatatan transaksi akuntansi dalam sistem double-entry berikut ini:

Contoh Transaksi 1

Anda memutuskan untuk membuka usaha kecil yang menjual berbagai macam barang buatan tangan. Untuk membuka bisnis, Anda menghemat Rp. 10.000.000. Setelah Anda menyimpan uang, Anda menyetor uang tunai ke rekening bank bisnis baru. 

Rp. 10.000.000 adalah ekuitas pemilik Anda dan merupakan transaksi pertama dalam pembukuan Anda. 

Untuk mencatat setoran dalam pembukuan Anda, debet akun tunai Rp. 10.000.000 dan kreditkan akun ekuitas pemilik dengan jumlah yang sama. 

Contoh Transaksi 2

Pelanggan pertama Anda datang dan membeli banyak barang dengan uang tunai. Pelanggan pertama mewakili satu transaksi meskipun mereka membeli beberapa item. Total biaya penjualan adalah Rp. 100.000.

Untuk mencatat penjualan dalam pembukuan Anda, debet akun kas Rp. 100.000 dan kredit akun penjualan dengan jumlah yang sama. 

Contoh Transaksi 3

Pelanggan kedua Anda membeli produk senilai Rp. 50.000 menggunakan kartu kredit. Sekali lagi, penjualan adalah satu transaksi meskipun pelanggan membeli beberapa item. 

Catat penjualan dengan mendebit piutang usaha Rp. 50.000 dan mengkredit akun penjualan dengan jumlah yang sama. 

Contoh Transaksi 4

Setelah beberapa bulan dalam bisnis, Anda memutuskan untuk mengambil pinjaman bisnis untuk berkembang. Ketika Anda menerima pinjaman, Anda mencatat satu transaksi.

Kemudian, setiap pembayaran pinjaman akan menjadi transaksi individu sampai Anda melunasi pinjaman. Ingatlah bahwa sebagian besar pinjaman memiliki suku bunga, jadi Anda harus membuat akun beban bunga di pembukuan Anda. 

Untuk mencatat penerimaan pinjaman, debet rekening kas dengan jumlah pinjaman. Jika Anda belum melakukannya, buat akun hutang pinjaman di buku Anda di bawah kewajiban. Kemudian, kreditkan akun hutang pinjaman dengan jumlah pinjaman. 

Saat Anda melakukan pembayaran pertama, transaksi pembayaran memengaruhi tiga akun:

  1. Debit akun hutang pinjaman
  2. Debit akun beban bunga
  3. Kredit akun kas

Baca juga: Teori Akuntansi: Pengertian, Prinsip, Manfaatnya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Demikian penjelasan transaksi dalam akuntansi dan contohnya yang bisa Anda jadikan sebagai tambahan informasi. Transaksi merupakan aktivitas penting dalam bisnis.

Untuk itu, setiap transaksi yang terjadi di dalam bisnis harus dicatat dan dianalisisi dengan sebaik mungkin. Oleh karenanya, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik yang akan memudahkan proses pencatatan dan penyusunan berbagai laporan akuntansi di bisnis Anda.

Adapun fitur yang dimiliki Kledo seperti fitur invoice, purchase, manajemen stok persediaan, penghtiungan pajak, dan masih banyak lagi fitur lainnya.

Jadi tunggu apa lagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten − four =